ak47suk1

PANDUAN NETIZEN MENGHADAPI VIRALIYYAT VIRUS WUHAN

Jan 27th, 2020
399
Never
Not a member of Pastebin yet? Sign Up, it unlocks many cool features!
  1. PANDUAN NETIZEN MENGHADAPI VIRALIYYAT VIRUS WUHAN
  2.  
  3. Virus nCov 2019 makin pantas merebak, namun dikatakan viraliyyat netizen merebak lebih laju dari virus tersebut menerobosi sempadan negara-negara.
  4.  
  5. Walaupun kita berada di era millenia tahun 2020 dengan fasiliti media sosial, di sisi Islam prinsip etika, moral dan akhlak adalah satu yang thabat (tetap) dan tidak berubah. Jika al-Quran menempelak para penyair Arab melalui surah as-Syua’ra’ lantaran sifat mereka menyebar berita buruk dan fitnah, prinsip sama tetap terpakai hari ini buat pemilik akaun Facebook, Tweeter dan Instagram.
  6.  
  7. Saya hanya mengingatkan kepada diri saya sendiri dan buat pedoman semua sahabat dalam waktu yang banyak fitnah dan ketidakpastian ini. Sesungguhnya sebaik-baik perkataan adalah Kitab Allah. Dan sebaik-baik petunjuk, adalah petunjuk Nabi Muhammad s.a.w.
  8.  
  9. 1. USAH VIRALKAN APA SAJA YANG DAN TIADA ILMU AKANNYA.
  10.  
  11. وَلَا تَقْفُ مَا لَيْسَ لَكَ بِهِ عِلْمٌ ۚ إِنَّ السَّمْعَ وَالْبَصَرَ وَالْفُؤَادَ كُلُّ أُولَٰئِكَ كَانَ عَنْهُ مَسْئُولًا
  12. “Dan janganlah kamu mengikuti sesuatu yang tidak kamu ketahui. Karena pendengaran, penglihatan dan hati nurani, semua itu akan diminta pertanggungjawabannya.” (Surah al-Isra’, 17:36)
  13.  
  14. 2. TABIAT PENDUSTA IALAH MENYEBARKAN APA SAHAJA YANG DIA DENGAR
  15.  
  16. كَفَى بِالْمَرْءِ كَذِبًا أَنْ يُحَدِّثَ بِكُلِّ مَا سَمِعَ
  17. “Cukup seseorang dikatakan dusta, jika ia menceritakan segala apa yang ia dengar.” (HR. Muslim no. 5)
  18.  
  19. 3. AMALKAN TABAYYUN (SEMAK TELITI) DENGAN SEGALA BERITA
  20.  
  21. يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا إِن جَاءَكُمْ فَاسِقٌ بِنَبَإٍ فَتَبَيَّنُوا أَن تُصِيبُوا قَوْمًا بِجَهَالَةٍ فَتُصْبِحُوا عَلَىٰ مَا فَعَلْتُمْ نَادِمِينَ
  22. “Wahai orang-orang yang beriman! Jika seseorang yang fasik datang kepadamu membawa suatu berita, maka telitilah kebenarannya, agar kamu tidak mencelakakan suatu kaum karena kebodohan (kecerobohan), yang akhirnya kamu menyesali perbuatanmu itu. (Al-Hujurat, 49:6)
  23.  
  24. 4. YAKIN DENGAN AHLUZ ZIKR (PAKAR) DALAM BIDANGNYA
  25.  
  26. Pakar dalam kawalan penyakit berjangkit ini adalah Pakar Kesihatan Awam dan Epidemiologi. Yang terbaik adalah mengikuti saranan mereka dalam mengendali hal ini.
  27.  
  28. وَمَا أَرْسَلْنَا قَبْلَكَ إِلَّا رِجَالًا نُّوحِي إِلَيْهِمْ ۖ فَاسْأَلُوا أَهْلَ الذِّكْرِ إِن كُنتُمْ لَا تَعْلَمُونَ
  29. “Dan Kami tidak mengutus (rasul-rasul) sebelum engkau (Muhammad), melainkan beberapa orang laki-laki yang Kami beri wahyu kepada mereka, maka tanyakanlah kepada orang yang berilmu, jika kamu tidak mengetahui. (al-Anbiya’, 21:7)
  30.  
  31. 5. KEMBALI KEPADA ULUL AMRI (PEMERINTAH) SEBAGAI PEMUTUS SESUATU ISU
  32.  
  33. Usah kita bertelagah dalam perkara kita tiada ilmu dan tidak pakar akannya. Yang terbaik dan selamat ialah mengikut keputusan pemerintah atau autoriti dalam hal ini seperti Kementerian Kesihatan.
  34.  
  35. يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا أَطِيعُوا اللَّهَ وَأَطِيعُوا الرَّسُولَ وَأُولِي الْأَمْرِ مِنكُمْ ۖ فَإِن تَنَازَعْتُمْ فِي شَيْءٍ فَرُدُّوهُ إِلَى اللَّهِ وَالرَّسُولِ إِن كُنتُمْ تُؤْمِنُونَ بِاللَّهِ وَالْيَوْمِ الْآخِرِ ۚ ذَٰلِكَ خَيْرٌ وَأَحْسَنُ تَأْوِيلًا
  36. “Wahai orang-orang yang beriman! Taatilah Allah dan taatilah Rasul (Muhammad), dan Ulil Amri (pemegang kekuasaan) di antara kamu. Kemudian, jika kamu berbeda pendapat tentang sesuatu, maka kembalikanlah kepada Allah (Al-Qur'an) dan Rasul (sunnahnya), jika kamu beriman kepada Allah dan hari kemudian. Yang demikian itu lebih utama (bagimu) dan lebih baik akibatnya.” (an-Nisa’, 4:59)
  37.  
  38. Kita harus yakin tindakan pemerintah dalam kes ini tertakluk di bawah kerangka Siyasah Syariah bagi menjamin kepentingan awam dan manfaat masyarakat bersama. Hal ini terkandung dalam satu kaedah fiqh.
  39.  
  40. تَصرُّفُ الإمَام عَلَى الرَّعِيَّةِ مَنُوطٌ بِالمَصْلَحة
  41. “Tindakan pemerintah ke atas rakyatnya haruslah bergantung kepada maslahah.”
  42.  
  43. Maslahah pula harus diambil kira maslahah umum dan kebanyakan. Maka pendapat peribadi dan kepentingan peribadi tidak kira daripada mana-mana kelompok dan tokoh tidaklah dapat mengatasi keputusan autoriti yang lebih mengambil kira maslahah terbaik untuk masyarakat umum.
  44.  
  45. 6. LARANGAN BERDUSTA ATAS NAMA NABI
  46.  
  47. Di saaat umat sedang kalut dan tersepit, ada juga penunggang dan penjual agama yang mengambil kesempatan mengaut untung menjual produk dengan pelbagai formulasi yang disandarkan atas nama Sunnah, rawatan Tibb Nabawi dan juga hadis palsu. Berwaspadalah!
  48.  
  49. مَنْ كَذَبَ عَلَىَّ مُتَعَمِّدًا فَلْيَتَبَوَّأْ مَقْعَدَهُ مِنَ النَّارِ
  50. ”Barangsiapa yang berdusta atas namaku dengan sengaja, maka hendaknya dia mengambil tempat duduknya di neraka”. (HR. Bukhari & Muslim)
  51.  
  52. Akhirnya saya sarankan kita berhenti (tawaquf) sebarkan perkara yang kita tiada ilmu akannya. Wabak kali ini adalah suatu yang masih awal dan dinamik. Justeru usah jadi agen viraliyat.
  53.  
  54. Yang terbaik dan selamat buat semua adalah mengamalkan langkah penjagaan seperti yang disarankan. Kemudian mengikuti perkembangan dari sumber yang sahih autoriti yang dinyatakan, merekalah Ulul Amri dan Ahluz Zikr dalam hal ini.
  55.  
  56. Sila ikuti: KEMENTERIAN KESIHATAN MALAYSIA, Public Health Malaysia, Noor Hisham Abdullah, Medical Mythbusters Malaysia
  57.  
  58. Dr Ahmad Faidhi Mohd Zaini
  59. Medical Mythbusters Malaysia
RAW Paste Data