Want more features on Pastebin? Sign Up, it's FREE!

Dump_tabloidkampus

By: jocker on May 21st, 2012  |  syntax: None  |  size: 310.37 KB  |  views: 475  |  expires: Never
download  |  raw  |  embed  |  report abuse  |  print
Text below is selected. Please press Ctrl+C to copy to your clipboard. (⌘+C on Mac)
  1. -- phpMyAdmin SQL Dump
  2. -- version 2.8.0.2
  3. -- http://www.phpmyadmin.net
  4. --
  5. -- Host: localhost
  6. -- Generation Time: Oct 17, 2006 at 11:51 PM
  7. -- Server version: 4.0.27
  8. -- PHP Version: 4.4.2
  9. --
  10. -- Database: `tabloid_dbkampus`
  11. --
  12. CREATE DATABASE `tabloid_dbkampus`;
  13. USE tabloid_dbkampus;
  14.  
  15. -- --------------------------------------------------------
  16.  
  17. --
  18. -- Table structure for table `tbglobaluser`
  19. --
  20.  
  21. CREATE TABLE `tbglobaluser` (
  22.   `pcUserID` int(11) NOT NULL auto_increment,
  23.   `UserName` varchar(25) NOT NULL default '',
  24.   `Password` varchar(15) default NULL,
  25.   `UserFullName` varchar(50) default NULL,
  26.   `Reminder` varchar(100) default NULL,
  27.   `description` varchar(50) default NULL,
  28.   `fkLevelID` int(11) NOT NULL default '0',
  29.   `status` char(1) default NULL,
  30.   `email` varchar(50) default NULL,
  31.   `UpdUser` varchar(15) default NULL,
  32.   `UpdTime` datetime default NULL,
  33.   KEY `pcUserID` (`pcUserID`)
  34. ) TYPE=MyISAM AUTO_INCREMENT=8 ;
  35.  
  36. --
  37. -- Dumping data for table `tbglobaluser`
  38. --
  39.  
  40. INSERT INTO `tbglobaluser` VALUES (1, 'Ali', '1', 'Lianto', '', '', 5, 'Y', 'Lianto@yahoo.com', 'ORION', '2005-03-29 10:18:53');
  41. INSERT INTO `tbglobaluser` VALUES (2, 'Admin', 'password', 'Admin Aja', NULL, '', 5, 'N', '', 'ORION', '2005-03-29 10:18:53');
  42. INSERT INTO `tbglobaluser` VALUES (5, 'hendy', 'hendy12', 'Hendy Chou', 'Alias', NULL, 5, 'Y', 'hendychou@cni.co.id', 'ORION', '2005-05-17 17:20:19');
  43. INSERT INTO `tbglobaluser` VALUES (6, 'tabloid', 'tabloid', 'tabloid', '', '', 5, 'Y', 'admin@tabloidkampus.com', 'hendy', '2006-09-28 23:59:18');
  44. INSERT INTO `tbglobaluser` VALUES (7, 'kuswoyo', 'galing', 'Kuswoyo', 'Tes', '', 5, 'Y', '', 'hendy', '2006-10-03 11:24:59');
  45.  
  46. -- --------------------------------------------------------
  47.  
  48. --
  49. -- Table structure for table `tbhumascatms`
  50. --
  51.  
  52. CREATE TABLE `tbhumascatms` (
  53.   `pcCatID` int(11) NOT NULL default '0',
  54.   `TypeOfNews` varchar(50) default NULL,
  55.   `logo` varchar(50) default NULL,
  56.   `fgstatus` char(1) default NULL,
  57.   `UpdUser` varchar(15) default NULL,
  58.   `UpdTime` datetime default NULL
  59. ) TYPE=MyISAM;
  60.  
  61. --
  62. -- Dumping data for table `tbhumascatms`
  63. --
  64.  
  65. INSERT INTO `tbhumascatms` VALUES (1000, 'Laporan Utama', 'laporanutama.gif', 'Y', NULL, NULL);
  66. INSERT INTO `tbhumascatms` VALUES (1001, 'Sorot', 'sorot.gif', 'Y', NULL, NULL);
  67. INSERT INTO `tbhumascatms` VALUES (1002, 'Ekosistem', 'ekosistem.gif', 'Y', NULL, NULL);
  68. INSERT INTO `tbhumascatms` VALUES (1003, 'Rendezvous', 'rendezvous.gif', 'Y', '', '2006-07-10 13:18:48');
  69. INSERT INTO `tbhumascatms` VALUES (1004, 'Kembang Kampus', 'kembangkampus.gif', 'Y', '', '0000-00-00 00:00:00');
  70. INSERT INTO `tbhumascatms` VALUES (1005, 'Resensi', 'resensi.gif', 'Y', '', '0000-00-00 00:00:00');
  71. INSERT INTO `tbhumascatms` VALUES (1006, 'Lintas Kampus', 'lintaskampus.gif', 'Y', '', '0000-00-00 00:00:00');
  72. INSERT INTO `tbhumascatms` VALUES (1007, 'Adventure', 'adventure.gif', 'Y', '', '0000-00-00 00:00:00');
  73. INSERT INTO `tbhumascatms` VALUES (1008, 'Opini', 'opini.gif', 'Y', '', '0000-00-00 00:00:00');
  74. INSERT INTO `tbhumascatms` VALUES (1009, 'Profile', 'profile.gif', 'Y', '', '0000-00-00 00:00:00');
  75. INSERT INTO `tbhumascatms` VALUES (1010, 'Gigih', 'gigih.gif', 'Y', '', '0000-00-00 00:00:00');
  76. INSERT INTO `tbhumascatms` VALUES (1011, 'Ekbis', 'ekbis.gif', 'Y', '', '0000-00-00 00:00:00');
  77. INSERT INTO `tbhumascatms` VALUES (1012, 'Kampus Idaman', 'kampusidaman.gif', 'Y', '', '0000-00-00 00:00:00');
  78. INSERT INTO `tbhumascatms` VALUES (1013, 'IPTEK', 'iptek.gif', 'Y', '', '0000-00-00 00:00:00');
  79. INSERT INTO `tbhumascatms` VALUES (1014, 'Panorama', 'panorama.gif', 'N', '', '0000-00-00 00:00:00');
  80. INSERT INTO `tbhumascatms` VALUES (1015, 'Testimony', 'testimony.gif', 'Y', '', '0000-00-00 00:00:00');
  81. INSERT INTO `tbhumascatms` VALUES (1016, 'Zona Akademia', 'zonacademia.gif', 'Y', '', '0000-00-00 00:00:00');
  82. INSERT INTO `tbhumascatms` VALUES (1017, 'Telisik', 'telisik.gif', 'Y', '', '0000-00-00 00:00:00');
  83. INSERT INTO `tbhumascatms` VALUES (1018, 'Kontroversi', 'kontroversi.gif', 'N', '', '0000-00-00 00:00:00');
  84. INSERT INTO `tbhumascatms` VALUES (1020, 'Gallery', 'galery.gif', 'Y', '', '2006-07-31 11:06:31');
  85.  
  86. -- --------------------------------------------------------
  87.  
  88. --
  89. -- Table structure for table `tbhumascontent`
  90. --
  91.  
  92. CREATE TABLE `tbhumascontent` (
  93.   `pcContentID` int(11) NOT NULL default '0',
  94.   `fkCatID` int(11) default NULL,
  95.   `fkMediaID` int(11) default NULL,
  96.   `HeadLine` text,
  97.   `Content` text,
  98.   `Footer` text,
  99.   `PublishDate` datetime default NULL,
  100.   `DateFrom` datetime default NULL,
  101.   `DateTo` datetime default NULL,
  102.   `InputUser` varchar(15) default NULL,
  103.   `InputTime` datetime default NULL,
  104.   `fgStatus` char(1) default NULL,
  105.   `DisplayDate` datetime default NULL,
  106.   `DisplayUser` varchar(15) default NULL,
  107.   `Penulis` varchar(15) default NULL,
  108.   `Header` text,
  109.   `Edisi` int(11) default NULL,
  110.   `Icongambar` varchar(50) default NULL,
  111.   `Detailgambar` varchar(50) default NULL
  112. ) TYPE=MyISAM;
  113.  
  114. --
  115. -- Dumping data for table `tbhumascontent`
  116. --
  117.  
  118. INSERT INTO `tbhumascontent` VALUES (3, 1000, 1, 'Kampung Kumuh Yang Jadi Primadona', 'Sepintas tidak ada yang istimewa di Kampung Jembatan, kawasan Pondok Kopi,\r\nPenggilingan, Jakarta Timur. Jalanan belum tersentuh aspal, berdebu dan\r\nsampah menumpuk di sepanjang selokan pinggir jalan. Akses masuk menuju\r\nkampung tersebut cukup susah, harus naik ojek atau berjalan kaki sejauh\r\n2 kilometer dari Jalan I Gusti Ngurah Rai, Klender. Namun siapa sangka\r\njika kampung sekumuh ini menjadi primadona partai politik? Kondisi\r\nrumah warga, tidak berbeda jauh dengan kondisi jalan di kampung\r\ntersebut. Rumah-rumah sederhana dengan jarak antar rumah terbilang\r\nberjauhan untuk ukuran Jakarta yang padat. Penduduk nampak takut-takut\r\nketika Tabloid Kampus mencoba mengorek informasi dari mulut mereka.\r\nUntunglah ada seorang ibu berbaik hati. <br/><br/>\r\nAnak ibu tadi, Cucu Ruyana Darwin (23 tahun) cukup terpelajar dan bisa\r\nmenceritakan sepak terjang partai politik di kampungnya. Sudah sejak\r\nlama, Kampung Jembatan menjadi sasaran parpol. Mereka masuk dengan\r\nberbagai cara, seperti in?ltrasi ke Karang Taruna. "Sejak tahun 1999\r\norganisasi Karang Taruna berada di bawah naungan PKS. Mereka memberikan\r\ndana dalam rangka mengkaderisasikan anak muda masuk dalam partai\r\ntersebut," kata Cucu. Dalam Pemilu kali ini, kampung jembatan dilirik\r\nPartai Karya Peduli Bangsa (PKPB). Melalui Forum Betawi Rempug (FBR),\r\nparpol tersebut mencoba menggalang massa. Pendekatan yang dilakukan\r\npartai pimpinan Jenderal (purn) Hartono yang mantan KSAD ini sudah\r\ncukup lama. Cucu kerap mendapat laporan dari tetangganya yang menerima\r\nuang dari orang tak dikenal. Syaratnya cukup jelas, coblos parpol\r\ntertentu. Menurut Cucu, FBR pernah pula mendukung kegiatan sebuah\r\nparpol reformis di Kampung Jembatan. "Ah nggak. FBR non-partai. Tapi\r\nkita tetap dukung partai yang memperjuangkan warga Betawi," ujar Ahmad\r\ndari sekretariat kantor pusat FBR. Lain lagi cara PAN menarik simpati\r\nwarga Kampung Jembatan. Mereka mengadakan pertunjukan seperti bola kaki\r\ndan lenong sembari menyebar stiker dan atribut PAN. <br/><br/>        \r\n"Stikernya bertuliskan junjung tinggi nilai sportivitas tetapi ada nama Amien\r\nRais, lambang PAN dan nomornya," kata Cucu. Partai Golkar melalui\r\nKosgoro melakukan hal serupa. Tanggal 26-28 Februari lalu, partai\r\nberlambang pohon beringin ini mengadakan pertandingan sepak bola,\r\npertunjukan lenong serta dangdut. Tak lupa mereka membagikan selebaran\r\nbergambar Ketua DPP Partai Golkar Agung Laksono dan nomor calegnya.\r\nJauh hari sebelumnya, Persatuan orang Betawi (POB) mengadakan sunatan\r\nmissal dan hiburan dangdut. Saat itu hadir Wakil Sekjen PDI-P, Pramono\r\nAnung. Tidak hanya partai lama yang bermain. Partai Bintang Reformasi\r\npimpinan Zainuddin MZ menaungi Forum Silahturahmi Masyarakat Betawi dan\r\nbeberapa hari yang lalu mengeluarkan pam?et yang bertuliskan, setiap\r\numat beragama harus ikut pemilu dan jangan muna?k untuk memilih partai\r\nIslam. Partai Indonesia Baru (PIB) lain lagi. Syahrir, sang ketua umum,\r\nbahkan terjun langsung dengan memberikan kaset rekaman yang isinya\r\nlagu-lagu mars PIB dan ajakan mencoblos PIB. Mereka juga membagikan\r\nbaju dan cindera mata kepada masyarakat di Pasar Perumnas Klender. Apa\r\nyang dicari parpol di Kampung Jembatan, kalau bukan suara.<br/><br/>\r\nAda 2000 lebih pemilih potensial yang bermukim di kampung ini. Biasanya,\r\njika suara telah diraih, singgasana telah dikuasai, parpol segera\r\nmelupakan Kampung Jembatan dan kampung kumuh lain. Sejarah akan\r\nterulang. Nasib warga pinggiran ini akan tetap miskin, jalan ke kampung\r\ntetap kering berdebu di musim panas dan becek di musim hujan.• \r\n', '', '2006-08-01 00:00:00', '2006-08-01 00:00:00', '2006-08-31 00:00:00', 'Ali', '2006-07-31 10:34:29', 'N', NULL, NULL, 'ersa', 'Sepintas tidak ada yang\r\nistimewa di Kampung Jembatan,\r\nkawasan Pondok\r\nKopi, Penggilingan, Jakarta Timur.\r\nJalanan belum tersentuh aspal,\r\nberdebu dan sampah menumpuk\r\ndi sepanjang selokan pinggir jalan.\r\nAkses masuk menuju kampung\r\ntersebut cukup susah, harus naik\r\nojek atau berjalan kaki sejauh\r\n2 kilometer dari Jalan I Gusti\r\nNgurah Rai, Klender. ', 1, 'icn_laput3_01.gif', 'fcs_laput3_01.gif');
  119. INSERT INTO `tbhumascontent` VALUES (1, 1000, 1, 'Rusuh Kampanye', '<font size="2" face="Verdana, Arial, Helvetica, sans-serif">\r\nJauh hari sebelum kampanye dimulai, Tim Relawan untuk Kemanusiaan\r\n(TRuK) yang didirikan Romo Sandyawan, mencatat berbagai laporan korban\r\nyang diintimidasi satgas parpol agar memilih partai tertentu.\r\nOrganisasi independen yang kini membangun posko korban kerusuhan pemilu\r\nini melihat adanya peningkatan situasi politik yang memicu kerusuhan.\r\n"Situasi memanas di kalangan elite partai bisa berimbas ke kalangan\r\ngrass root. Kami hanya memberikan fakta, informasi berdasarkan\r\nkejadian, biar masyarakat yang menilai sendiri," ungkap Saldy, anggota\r\nPokso TRuK. <br /> <br />\r\nTelunjuk Saldy ditujukan ke ulah elite politik yang berpotensi memicu\r\nbentrokan massa. Contoh aktual adalah perseteruan fungsionaris\r\nPDI-Perjuangan Tau?k Kiemas dan Menkopolkam Susilo Bambang Yudhono\r\n(SBY). Entah dalam kapasitasnya sebagai apa, Tau?k Kiemas menuding SBY\r\nyang dicalonkan menjadi presiden oleh Partai Demokrat, telah\r\nberperilaku seperti anak-anak. "Jika tidak diajak dalam rapat kabinet,\r\nseharusnya ia (SBY) bertanya langsung ke atasannya, presiden. Bukan\r\nmalah lapor ke koran. Masak Menkopolkam seperti anak kecil gitu,"\r\nungkap suami presiden. Beruntung SBY menanggapi dingin tudingan tadi.\r\nIa merasa tidak pernah mengeluh tidak diajak rapat kabinet membahas\r\npengamanan pemilu, apalagi ketika itu ia tengah berada di RRC. </br >  \r\nTerlepas dari pernyataan SBY, pemantik telah dilemparkan oleh Tau?k\r\nKiemas. Hal inilah yang dikhawatirkan akan diterima mentah-mentah oleh\r\nmassa PDI-P. Yang mengkhawatirkan, partai lain, tampaknya berperilaku\r\nserupa. Apa yang terjadi di Kampung Jembatan, Penggilingan, Jakarta\r\nTimur, mengindikasikan partai politik peserta pemilu, telah\r\nmenggerakkan kekuatannya. Di pojok posko di kampung tersebut,\r\nterpampang tulisan mencolok, "Siapa Berkampanye Hubungi FBR." <br />\r\n<br />   \r\nTulisan tersebut sarat makna. Bagi warga sekitar, hal itu\r\ndiinterpretasikan sebagai larangan agar tidak mengikuti kampanye tanpa\r\nseizin FBR. Apalagi di sekitar posko berjejer belasan lelaki berbalut\r\nrompi hitam bertuliskan Gardu Maut. Siapa mereka? Tukang ojek. Namun\r\nsecara tegas, pihak FBR menyebutkan tidak terkait pemasangan spanduk\r\nyang merugikan nama FBR. "Itu ulah oknum. Kita non partai, kecuali\r\nmereka yang peduli dengan orang Betawi akan kita dukung," ungkap Ahmad,\r\npengurus sekretariat kantor pusat FBR di Penggilingan, Jakarta Timur.\r\nBuru-buru ia menambahkan, pihaknya lebih konsen mengurus Ketua Umum\r\nFBR, Fadholi L Munir yang menjadi calon DPD. </br > <br />\r\nPRAGMATIS\r\nIntimidasi, iming-iming uang, serta kemampuan ekonomi dan lemahnya\r\nposisi tawar masyarakat kecil, memudahkan sejumlah parpol melakukan\r\nsegala cara untuk mendulang perolehan suara. Dengan gertak dan tatapan\r\nmata garang, warga di kawasan Klender, Jakarta Timur, tak berkutik\r\nmenyerahkan KTPnya dengan alasan digunakan untuk pendataan jumlah\r\npenduduk. Mereka pun pasrah diangkut beramairamai menggunakan truk ke\r\nGOR Bung Karno Senayan untuk menghadiri syukuran sebuah parpol yang\r\nlolos veri ?kasi. "Bagi masyarakat yang tidak mengerti politik, jelas\r\nmereka dimanfaatkan," kata seorang warga bernama Cucu yang bekerja di\r\nCinema Society, organisasi independen yang banyak membuat film\r\ndokumenter. </br > <br /> \r\nDalam kondisi begini, elite politik memegang\r\ntali kendali bargaining sekaligus membangun ilusi sebagai dewa\r\npenyelamat bangsa. "Kasus bentrokan (massa PDIP vs Golkar) di Buleleng\r\nmerupakan salah satu bentuk bargain di tingkat elit. Nanti pada saat\r\nselesai pemilu mereka akan akur lagi," ungkap Sekjen Partai Rakyat\r\nDemokratik, Zeli Aryane. </br > <br />\r\nYang dilakukan PRD sekarang ini adalah membangun persatuan di tingkat bawah agar tidak terjadi korban bentrokan atas ulah elite politik. PRD menyadari ini bukan pekerjaan ringan, karena parpol baru ternyata berfungsi sebagai penopang\r\nmunculnya kekuatan lama. Dengan sokongan dana, mereka bakal membeli\r\nsuara. Bagi masyarakat kecil, ini berati kelangsungan asap dapur.\r\nPragmatis semata. Tapi apa jadinya, jika mereka menerima uang dari\r\nparpol lain. Istilahnya, suara satu dapat dua sumber uang. Lagi pula,\r\nsiapa yang bisa memberi garansi agar masyarakat yang telah menerima\r\nuang pelicin, mencoblos tanda gambar parpol pemberi uang. Akankah\r\nterulang sebuah parpol marah lantaran wilayah yang telah diguyur dengan\r\npundi-pundi, ternyata kalah total dalam Pemilu 1999. Dalam situasi\r\nbegini, diharapkan satgas parpol tak gegabah ringan tangan. Semoga. •\r\n</font>', '', '2006-08-01 00:00:00', '2006-08-01 00:00:00', '2006-08-31 00:00:00', 'Ali', '2006-07-26 20:00:13', 'N', NULL, NULL, 'tim', 'TEROR dan intimidasi, menyalip pelaksanaan kampanye Pemilu 2004.\r\nAjang jual kecap para politisi yang dimulai pekan depan (11/3) memang\r\nmenyimpan pontensi kericuhan karena sejumlah elite politik menghalalkan\r\nsegala cara meraup suara.\r\n', 1, 'icn_laput2_01.gif', 'fcs_laput2_01.gif');
  120. INSERT INTO `tbhumascontent` VALUES (2, 1000, 1, 'Rusuh, Parpol Tidak Bakal Dijerat', '\r\nBagaimana persiapan Polri mengamankan Pemilu 2004? <br />\r\nTugas Polri ada 3. Yang pertama pengamanan Pemilu, kedua sebagai\r\nanggota Panwaslu ikut mengawasi Pemilu dan yang ketiga penyidik\r\npelanggaran Pemilu. Kalau untuk pengamanan sendiri sudah disiapkan 2/3\r\ndari kekuatan Polri yang ada. Kalau saat ini kita ada 260.000 maka dua\r\npertiganya sekitar 180.000 pasukan. Baik pasukan terbuka atau tertutup.\r\nKita akan menggelar Operasi Mantap Brata XII. Sebetulnya sekarang sudah\r\nberlaku tetapi efektifnya setelah mulai kampanye. <br />\r\n<br />\r\nDi mana titik-titik rawan kemungkinan timbul kekerasan? <br />\r\nKita tidak klasifikasikan berdasarkan nama tetapi kita klasi?kasikan\r\nmenjadi daerah aman, rawan 1 dan rawan 2. Klasi?kasinya berdasarkan\r\ntingkat kerawanan. Tingkat pengamanannya begini. Kalau daerah aman, 1\r\npolisi mengamanakan 2 TPS dibantu 8 kamra atau hansip. Untuk daerah\r\nrawan I, dua polisi mengamankan 1 TPS dibantu 8 kamra. Tiap TPS\r\nkamranya tetap hanya jumlah polisi yang berubah. <br />\r\n<br />\r\nApa kriteria untuk mengklasifikasikan daerah rawan? <br />\r\nYang pertama adalah jumlah penduduk, kedua jumlah kerawanan\r\nkriminalitas dan ketiga daerah kon?ik. Kalau daerah kon?ik jelas ya\r\nseperti Aceh, Maluku, Poso dan Papua. Tetapi belum tentu di semua\r\ndaerah kon?ik itu Rawan I. Di Papua misalnya tidak semua rawan I, hanya\r\ndi titik-titik kon?ik. Tetapi yang jelas kalau daerah kon?ik, titik\r\nrawannya akan lebih banyak daripada daerah aman. <br />\r\n<br />\r\nApakah Jakarta termasuk daerah rawan kon?ik selama kampanye?<br />\r\nDi Jakarta memang daerah yang aman tetapi kepadatan penduduknya sangat\r\nluar biasa dan angka kriminalitas juga tinggi sehingga ada daerah yang\r\nmasuk kategori daerah rawan. Tetapi untuk menentukan Rawan 1, Rawan 2\r\natau aman tergantung subyektivitas penilaian Kapolda dan jajarannya.\r\nKan harus berdasarkan laporan dari kapolsek, kapolres, intel dan\r\nlaporan masyarakat. <br />\r\n<br />\r\nDi tingkat grassroot rawan kon?ik, apa tindakan polisi? <br />\r\nAntisipasi kita sudah banyak. Memang kita akan berpedoman pada MoU,\r\nkesepakatan kerjasama antara Polri dan parpol juga KPU. Kita punya\r\nforum komunikasi dari mabes sampai polsek. Jadi sistemnya seperti piket\r\nada yang terus memantau. Sehingga kon?ik diutamakan diselesaikan oleh\r\nantar parpol. Dan di situlah peran satgas. Harapan kita parpol punya\r\npartisipasi penuh untuk keamanan. Tokoh-tokoh parpol hendaknya berperan\r\naktif dalam menjaga kemanan dibantu satgas. Tugas satgas ini adalah\r\nberlaku internal. Dia hanya mengendalikan massanya sendiri. Satgas ini\r\nnantinya juga kita tempatkan di polsek atau polres sehingga kalau\r\nterjadi sesuatu dia bisa membantu polisi. Tetapi kabarnya parpol\r\ndilarang mendirikan posko? Himbauan kita memang begitu. Posko tidak\r\nusah ada. Posko itu diganti saja dengan pos pelayanan masyarakat yang\r\nsifatnya pamswakarsa. Terus kita juga menghimbau mereka tidak\r\nmenggunakan atribut loreng yang militeristik. Kalau mereka tetap\r\nmenggunakan atribut ala militer dan mendirikan posko? Ya kita optimis\r\nsaja tidak akan terjadi sesuatu dan mereka patuh. Kan kita ada\r\nkesepakatan, MOU nya ada.&bull;', '', '2006-08-01 00:00:00', '2006-08-01 00:00:00', '2006-08-31 00:00:00', 'Ali', '2006-07-26 20:19:04', 'N', NULL, NULL, 'ana', 'LIMA Ketua Umum Partai Politik akan ikut berkampanye di Jawa\r\nTimur. Jumlah kursi di daerah ini lumayan besar, sekitar 25 juta\r\npemilih. Jika tidak diantisipasi secara dini oleh aparat kepolisian,\r\nmassa dari masing-masing parpol berpotensi menimbulkan gesekan.\r\nBerikut ini petikan wawancara dengan Kabidpenum Mabes Polri,\r\nKombes Pol Zaenuri Lubis, perihal pengamanan pelaksanaan Pemilu\r\n2004.', 1, 'icn_laput2_01.gif', 'fcs_laput2_01.gif');
  121. INSERT INTO `tbhumascontent` VALUES (4, 1000, 1, 'Menangguk Untung Dari Perusahaan', 'Akhir pekan lalu perwakilan dari 80 kampus di Indonesia berkumpul di\r\nGraha Wisata, Ragunan, Jakarta Selatan. Ini merupakan kedua kalinya\r\nmereka bertemu, setelah pada pertemuan di Lampung, gagal merumuskan\r\nsikap mahasiswa terhadap pelaksanaan Pemilu 2004. Akankah keduakali\r\ngagal dicapai kesepakatan bulat? Ataukah sudah tidak ada kesamaan cara\r\npandang di antara mahasiswa? <br />  <br />\r\nTapi bagi panitia penyelenggara pertemuan, mahasiswa Universitas Islam\r\nNegeri (UIN) Ciputat, Tangerang, Banten, semakin memperlihatkan\r\nsikapnya. Sejumlah calon presiden, Akbar Tandjung, Hidayat Nur Wahid\r\ndan Eros Djarot yang berniat berkampanye di kampus UIN, Kamis (4/3)\r\ntelah dihadang ratusan mahasiswa yang menyebabkan acara kampanye batal.\r\n"Kampus bukan ajang perebutan kekuasaan bagi para elit. Silahkan saja\r\nkalau mau kampanye di terminal atau di pasar. Sebab masyarakat disana\r\nmemerlukan pencerahan dan pengetahuan tentang politik. Bukan di kampus\r\nyang masyarakatnya paham dan tahu benar tentang kondisi, permainan dan\r\nkebusukan elit politik," tegas Ismail Marzuki, Kabid Advokasi BEM UIN. <br />  <br />\r\nSesungguhnya penolakan kampanye di kampus merupakan hasil kesepakatan\r\npertemuan perwakilan Badan Eksekutif Mahasiswa (Bem) se-Indonesia,\r\nNovember 2003 di Yogyakarta. Seluruh parpol dilarang, termasuk Partai\r\nKeadilan Sejahtera yang banyak mempunyai basis massa di kampus. Melihat\r\ncalon presiden yang ada, kalangan mahasiswa menilai, belum ada\r\nperubahan signi?kan dari hasil Pemilu 2004. Bahkan sebagian di\r\nantaranya, sengaja menciptakan kerusuhan untuk mendapat bargaining.\r\nDalam kondisi seperti ini, jika terjadi kericuhan, jangan kaget jika\r\nmuncul sekelompok elite politik dari kekuatan lama yang menepuk dada\r\nbak pahlawan kesiangan. "Mereka akan mengatakan bahwa situasi akan\r\nlebih kondusif jika kembali ke zaman Orde Baru, masa kepemimpinan\r\nSoeharto," ungkap Ari, aktivis Komite Aksi Mahasiswa (KAM) Universitas\r\nSatya Negara Indonesia (USNI) Jakarta. <br />  <br /> Sepanjang sejarah,\r\npeluang terjadinya kerusuhan selama massa kampanye sulit diprediksikan.\r\nIni pernah terbukti pada Pemilu 1999, sempat dikhawatirkan terjadi\r\nbentrokan, pelaksanaan pemilu yang menghasilkan Abdurrahman Wahid\r\nsebagai presiden, ternyata aman dan lancar. Adalah Kepala BIN (AM\r\nHendropriyono) yang menyatakan kekhawatiran munculnya sekelompok orang\r\nyang ingin menggagalkan pemilu. "Itu sudah menjadi indikasi bagi kita.\r\njadi itu kita anggap sebagai peringatan awal dan kita menjadi yakin\r\nbahwa ada kekuatan yang akan bermain dalam kampanye mendatang," ungkap\r\nNachrowi, Ketua Garda Bangsa, satgas PKB. <br />  <br /> Tapi menurut\r\npengamat sosial politik, kerusuhan bisa diredam dengan segera. "Kalau\r\npun nantinya rusuh, itu tak akan meluas. Paling hanya terlokalisir,"\r\nujar Paulus Wirotomo dari FISIP UI. Hal itu dipengaruhi banyak hal.\r\nSalah satunya fanatisme. Sepanjang pengamatan Paulus, fanatisme massa\r\nparpol saat ini cenderung menurun. Itu karena makin banyaknya jumlah\r\nparpol. Ada massa yang dulu membela mati-matian membela partai A, kini\r\njustru hidup di bawah naungan Partai B. Namun, di sini pula masalahnya.\r\nSangat mungkin terjadi, kata Paulus, massa Partai A kurang senang\r\ndengan kampanye Partai B karana banyak rekan-rekannya di situ. "Itu\r\ntermasuk peluang munculnya kekacauan," tegas Paulus. <br />  <br /> Jauh\r\nhari Polri telah mengantisipasi terjadinya kerusuhan dengan membagi\r\ndaerah pemilihan (TPS) menjadi daerah aman, rawan 1 dan rawan 2. Dari\r\ndata yang dikeluarkan Mabes Polri terbaca, pulau Jawa dengan penduduk\r\nterpadat masih bertengger sebagai pusat kerawanan terjadinya kerusuhan.\r\nDari 46.489 TPS yang tersebar di DKI Jakarta, sebanyak 3.409 TPS masuk\r\nkategori daerah rawan 1. Jawa Timur juga termasuk daerah yang perlu\r\nmendapat perhatian lebih. Ada 8.129 TPS rawan 1 dari 92.726 total TPS.\r\nAntisipasi dilakukan Polri dengan menempatkan anggota dibantu TNI dan\r\nLimas. Mengingat keterbatasan personil, Polda Metro Jaya menerapkan\r\nsistem beat, yaitu satu unit mobil patroli dengan 4-5 aparat akan\r\nberkeliling menjaga 3-4 TPS. Mobil ini akan mengitari TPS yang menjadi\r\nwewenangnya. <br />  <br /> Tidak hanya institusi kemanan negara yang\r\nmemetakan daerah rawan kerusuhan. Sebuah perusahaan penyedia jasa\r\nsekuriti di Jakarta me-listing tempat-tenpat di Jakarta yang rawan\r\nbentrokan massa saat Pemilu nanti. Daerahdaerah yang menjadi rute\r\nkampanye sebagian besar parpol peserta Pemilu disinyalir rawan\r\nkerusuhan. Dalam jurnal yang diterima TK, daerah-daerah seperti Tanah\r\nAbang, Senen, Kemayoran berpotensi besar rusuh. Tingginya tingkat\r\nkriminalitas di daerah tersebut menambah besar peluang memanasnya\r\nsituasi. Selain itu di beberapa kawasan KERUSUHAN mungkin akan mendapat\r\nperlawanan dari masyarakat sekitar lokasi kampanye. <br />  <br />\r\nPerlawanan itu meledak karena masyarakat yang tidak mengikuti kampanye\r\nmerasa hak menjalani hidup secara normal terganggu. Gangguan itu cukup\r\nkuat untuk melecut mereka bertindak tegas. <br />  <br /> Sementara itu,\r\nKetua BEM IPB, Eka Setiawan Karim, menilai perlawanan masyarakat\r\nterhadap massa parpol bagian dari setting tertentu. Kendati tidak\r\nbersedia menyebut, aktor di balik setting itu, Eka menegaskan ia dan\r\nrekan-rekannya telah berkali-kali terjun langsung ke masyarakat grass\r\nroot. "Mereka yang selama ini menjadi langganan bentrok karena sentimen\r\netnis seperti Matraman, Tebet Manggarai, Jatinegara, Pondok Kopi,\r\nMakasar dan Pasar Rebo bisa tersulut kembali selama masa kampanye.\r\nPERLAWANAN Selain melibatkan massa parpol, kekacauan kampanye juga\r\nmelibatkan massa non partai. Kon?ik ini bersumber pada rasa tidak\r\nsenang massa di luar parpol terhadap ulah simpatisan dan massa parpol.\r\nKetika massa sebuah parpol berulah macam-macam, bukan tidak menjelaskan\r\nkepada kami, bahwa setting itu akan benar-benar dilakukan," ujarnya. <br />  <br />\r\nDi sisi lain, peluang terjadinya kekacauan selama massa kampanye, tidak\r\nlepas dari kesanggupan aparat keamanan. Jika sigap, tentu potensi itu\r\nbakal teredam. Masalahnya, aparat keamanan yang diterjunkan, yakni TNI\r\ndan Kepolisian, akan terjebak pada kewenangan. Yang satu merasa\r\npengamanan kampanye adalah wewenangnya, yang lain malah mengganggap\r\npengamanan adalah tugasnya.&bull;\r\n', '', '2006-08-01 00:00:00', '2006-08-01 00:00:00', '2006-08-31 00:00:00', 'Ali', '2006-07-31 10:36:04', 'N', NULL, NULL, 'tim', 'MASSA berantem,elite politi bakal menuai bargaining position.\r\nSebenarnya siapa saja yang diuntungkan jika terjadi keributan selama pelaksanaan\r\nkampanye pemilu kali ini?', 1, 'icn_laput4_01.gif', 'fcs_laput4_01.gif');
  122. INSERT INTO `tbhumascontent` VALUES (5, 1000, 1, 'Mereka Bertugas Mengamankan Capres', 'LENGAN di baju dilipat hingga ke atas siku. Tangannya kecil dan\r\nberkelebat cepat, tapi cukup ampuh memutus pagar kawat berduri yang\r\ndipasang di gedung DPR/MPR. Si pemilik lengan bukan orang sembarangan,\r\nia anggota Banser NU yang membela Abdurrahman Wahid saat presiden yang\r\nberasal dari kalangan NU itu berada di ujung pemerintahan tahun 2001.\r\nJika satgas dari kaum Nahdliyin ditempa dengan ilmu kanuragan, satgas\r\nparpol lain juga menjalani masa pelatihan cukup panjang. Satgas Partai\r\nPatriot Pancasila wajib lolos uji seleksi di kawasan Cibubur, Jakarta\r\nTimur. <br />\r\n<br />\r\n"Materi yang diujikan beragam, tapi intinya mengasah agar stamina tetap\r\nterjaga," tutur salah seorang satgas PP yang minta tidak dibeberkan\r\njati dirinya. Menilik dari pelatihan, para satgas parpol mengesankan\r\ndipersiapkan menuju medan pertempuran. Dan pada pemilu kali ini, area\r\nyang diperebutkan parpol untuk meraih suara, semakin meluas. Dengan\r\nmengusung visi ataupun platform partai, kantong suara yang bakal\r\nmenjadi pertempuran berada di Jawa Barat dan Jawa Timur. Di Jawa Timur\r\nmisalnya, empat calon presiden-- Megawati Soekarnoputri (PDI\r\nPerjuangan), Hamzah Has (PPP), Abdurrahman Wahid (PKB), dan Akbar\r\nTandjung (Partai Golkar)-sudah memastikan turun langsung berkampanye.\r\nTugas berat akan dipikul para satgas selama para calon presiden\r\ntersebut bertemu massanya. <br />\r\n<br />\r\nSpesifkasi wilayah yang diamankan disesuaikan dengan kepentingan.\r\nSatgas PDI-Perjuangan misalnya, memprioritaskan selama Pemilu 2004,\r\nakan berada di sekitar istana (ring 1) untuk menjaga ketua umumnya yang\r\njuga Presiden RI, Megawati Soekarnoputri dari sasaran pengunjuk rasa.\r\nMobilitas satgas boleh dibilang berada di komando elite politik. Sekali\r\nkomando diberikan agar bergerak, layaknya seorang tentara, para satgas\r\nmemenuhi kewajibannya. "Kami memang telah melakukan persiapan khusus\r\nmenjelang pelaksanaan kampanye mulai dari latihan ?sik maupun non ?sik.\r\nagar pelaksanaan kampanye nanti berjalan aman tanpa terjadi kekerasan. <br />\r\n<br />\r\nKalaupun di lapangan terjadi kekerasan di lapangan, kita akan mencoba\r\nmeredam kekerasan dengan cara-cara yang simpatik," ujar Ketua Garda\r\nBangsa, Nachrowi. Satgas Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) yang\r\nmenjagokan Gus Dur sebagai calon presiden tersebut juga diajari\r\nmengatasi kemungkinan adanya sabotase, teror atau upaya penggagalan\r\nkampanye. Namun ketua Garda Bangsa, yang merupakan satgas PKB Nachrowi\r\nmenampik kerjasama yang melibatkan Banser NU. Alasannya, Banser NU\r\nbukan parpol dan mereka tidak akan melakukan penjagaan-penjagaan. Jadi\r\nini murni badan otonom parpol. kalaupun Banser ikut mlakukan penjagaan\r\ndi berbagai daerah itu dianggapnya wajar dan sahsah saja karena\r\nsiapapun wajib menjaga keamanan untuk mensukseskan pemilu. Melihat\r\nsejarah penggulingan Gus Dur, tidakkah akan merembet pada satgas PDI-P\r\ndan PKB? "Saya kira massa PKB lebih dewasa dan lebih arif dalam\r\nmensikapi persoalan politik. Bagi massa PKB persoalan politik itu sudah\r\ndianggap biasa dan tidak ada dendam. Bahwa ada pergantian Gus Dur yang\r\ninskonstitusional, itu yang harus dikiritisi. <br />\r\n<br />\r\nKita nggak dendam, nggak tau kalau orang PDI-P," ujar Nachrowi yang\r\nakan menurunkan 700 ribu satgasnya untuk mengamankan pelaksanaan\r\npemilu. Yang dibidik Garda Bangsa, tentu wilayah pesisir Jawa Timur di\r\nBagian Timur, yang dikenal dengan sebutan daerah tapal kuda yang selama\r\nini diklaim sebagai massa NU. Kalaupun parpol lain mengincar juga,\r\ntidak menjadi masalah, dan tidak perlu dikhawatirkan. Sebab benturan\r\nmassa di tingkat grass root bisa diselesaikan dengan pertemuan antar\r\nelite partai. "yang justru saya khawatirkan kalau masalah itu berasal\r\ndari luar seperti pernyataan Kepala BIN (AM Hendropriyono) yang\r\nmengatakan ada sekelompok orang ingin menggagalkan pemilu." &bull;', '', '2006-08-01 00:00:00', '2006-08-01 00:00:00', '2006-08-01 00:00:00', 'Ali', '2006-07-31 10:41:18', 'N', NULL, NULL, 'untung', 'LENGAN di baju dilipat hingga\r\nke atas siku. Tangannya kecil\r\ndan berkelebat cepat, tapi\r\ncukup ampuh memutus pagar\r\nkawat berduri yang dipasang\r\ndi gedung DPR/MPR. Si pemilik\r\nlengan bukan orang sembarangan,\r\nia anggota Banser\r\nNU yang membela Abdurrahman\r\nWahid saat presiden yang\r\nberasal dari kalangan NU itu\r\nberada di ujung pemerintahan\r\ntahun 2001.\r\n', 1, 'icn_laput5_01.gif', 'fcs_laput5_01.gif');
  123. INSERT INTO `tbhumascontent` VALUES (6, 1000, 1, 'Menjerat Kampanye Pejabat', 'Aturannya jelas, setiap pejabat negara yang ambil bagian dalam kampanye\r\npartai harus cuti. Itu berlaku dari presiden sampai wakil walikota.\r\nKeputusan Panwaslu No 11/2003, pasal 75, ayat (2) merinci aturan\r\ntersebut. Ayat-ayat sebelumnya juga menyebut secara detil,\r\npejabat-pejabat mana saja yang harus tunduk. Ada pejabat dari badan\r\nperadilan, BPK, BI, BUMN / BUMD, struktural dan fungsional,serta di\r\ntingkat kepala desa. Sama saja, mereka harus cuti. <br />\r\n<br />\r\nSelain itu, terlarang menggunakan fasilitas negara. Kampanye memang\r\nurusan partai, bukan negara. Hanya saja, kultur politik di negeri ini\r\nmasih bias memisahkan keduanya. Apakah pejabat negara yang memiliki\r\nposisi penting, tetap ditempatkan sebagai pejabat, bila tibatiba\r\nberkunjung ke daerah dengan baju partai ? Prosedur pengawalan dan\r\npengamanannya --besar atau kecil--bakal memposisikannya sebagai pejabat\r\ntinggi. Ini yang merisaukan Panwaslu. <br />\r\n<br />\r\n''''Kalau saya melihat, ada pelanggaran etik pejabat yang berasal dari\r\npejabat partai politik yang melakukan kunjungan ke daerah,'''' kata\r\nanggota Panwaslu, Topo Santosa. Pelanggaran itu kian kental, ketika,\r\nmisalnya, sang pejabat mengelabui masyarakat melalui sumbangan. Ia akan\r\nbilang, sumbangan itu dari partai, padahal berasal dari dana pemerintah\r\npusat atau daerah. Tapi bisa saja itu bukan sebuah pelanggaran hukum.\r\nKarena undangundang tidak menerangkan secara jelas bahwa pejabat tidak\r\nboleh melakukan ini atau itu. Bagaimana pula, seandainya presiden dan\r\nwakil presiden tidak mau cuti. Padahal, masing-masing menjadi jurkam\r\nutama. <br />\r\n<br />\r\nPresiden Megawati Soekarnoputri menjadi Jurkam PDI Perjuangan, dan\r\nWakil Presiden Hamzah Haz jurkam unggulan PPP. Megawati sendiri, kata\r\nfungsionaris PDI Perjuangan Mangara Siahaan, tetap menjadi ikon partai\r\nyang layak jual. Popularitasnya masih dipercaya sebagai wahana penyedot\r\nmassa. Hampir selevel dengannya adalah Ketua Bapenas, Kwik Kian Gie. Di\r\nmasa kampanye nanti, politisi senior itu mendapat tugas meyakinkan\r\nsimpatisan PDI Perjuangan dari atas panggung. Jika, misalnya presiden\r\ndan wakil presiden tidak mau cuti, resiko apa yang bakal diterima.\r\n''''Kita akan memroses itu. Kita juga minta ketegasan KPU untuk\r\nmenghentikan kampanye tersebut,'''' tegas Topo. Dalam masa kampanye\r\nnanti, lanjutnya, semua di perlakukan sama, termasuk mereka yang saat\r\nini sedang menjabat. Persoalannya, sampai pekan kemarin, atau beberapa\r\nhari menjelang kampanye (kampanye mulai 11 Maret - 1 April, red), KPU\r\nbelum mengeluarkan regulasi yang mengatur kampanye presiden dan wakil\r\npresiden. <br />\r\n<br />\r\n''''Seharusnya, regulasi ini sudah keluar sebelum masa kampanye. Kalau\r\ntidak, bagaimana ruwetnya masalah-masalah itu,'''' ujar anggota Panwaslu,\r\nRozy Munir. Dari segi keamanan, presiden memang membutuhkan pengawalan.\r\nTapi, bagaimana kalau usai meresmikan proyek, presiden lalu meluncur ke\r\ntempat-tempat lain untuk urusan partai. Maka, kata Rozy, yang terjadi\r\nadalah pengulangan orde baru. Safari politik sambil meresmikan proyek.\r\n''''Supaya tidak rancu harus ada ketegasan siapa yang menjadi jurkam dan\r\nsiapa yang menggunakan fasilitas negara,'''' tegasnya. <br />\r\n<br />\r\nBukan hanya KPU yang belum mengeluarkan regulasi, tapi juga Komisi\r\nPenyiaran. Rozy mengaku, hingga kini, Panwaslu belum mempunyai acuan\r\ndan landasan kuat untuk mengangkat kartu merah. Ia mengambil contoh\r\nkasus Susilo Bambang Yudhoyono. Menkopolkam di bawah pemerintahan\r\nMegawati ini kerap muncul di layar TV melalui iklan pemilu. Iklan\r\nberdurasi kurang dari setengah menit itu menonjolkan ajakan SBY untuk\r\nmenjadikan pemilu aman dan damai. Secara normatif, tak ada yang\r\nkrusial. Namun secara politis, semua bisa diotak- atik. Rival SBY\r\nmengasumsikan itu sebagai kampanye. Apalagi, ia disebut- sebut sebagai\r\ncapres Partai Demokrat. Panwas sendiri, kata Rozy, tidak mengartikan\r\nkemunculan SBY sebagai kampanye. Selain belum ada regulasi dari Komisi\r\nPenyiaran, penentuan calon presiden juga belum dimulai. Buktinya, KPU\r\nbelum mengeluarkan nama resmi capres sebuah partai. Itu masih menunggu\r\nhasil Pemilu Legislatif. ''''Jadi menurut saya ini menyangkut keadilan.\r\nKenapa yang lain boleh kok yang ini tidak boleh,'''' ujar Rozy. Setelah\r\nmuncul polemik, apakah ajakan Pemilu damai ala SBY akan tetap muncul di\r\ntelevisi ? Belum lagi kalau dikaitkan dengan perang argumen antara dia\r\ndengan suami Megawati, Tau?k Kiemas. <br />\r\n<br />\r\nBukan tidak mungkin, perang itu bakal meruncing menjadi perseteruan\r\npolitik. Di sisi lain, aktivitas Tau?k Kiemas sendiri sempat menjadi\r\npantauan Panwas. Sebagai suami presiden, ia memang berhak mendapat\r\nfasilitas pengawalan dan pengamanan. Ketika itu terjadi di luar masa\r\nkampanye, kata anggota Panwaslu Didik Suprianto, belum bisa dianggap\r\nmenggunakan fasilitas negara. Namun kalau itu muncul pada saat\r\nkampanye, atau telah memenuhi syarat-syarat kampanye, maka akan segera\r\nditindaklanjuti Panwas. Sayangnya, seperti uraian sebelumnya, regulasi\r\ntentang itu belum keluar. <br />\r\n<br />\r\nNamun ironinya, Depdagri mengatakan bahwa regulasi itu sudah selesai,\r\nmeskipun sampai sekarang belum keluar. ''''Saya melihat ada perdebatan\r\nyang aneh diantara para pejabat presiden dan menteri-menteri dalam\r\nperaturan pelaksanaan kampanye nanti,'''' tegas Didik. Hanya saja,\r\nkendati rambu-rambunya belum ada, bukan berarti para petinggi partai\r\nbisa berbuat semaunya. Tidak selayaknya bila mereka memanfaatkan celah\r\nkonstitusi untuk menguntungkan agenda masing-masing. Sebab, kata\r\npengamat sosial politik Paulus Wirutomo, tindak-tanduk petinggi parpol\r\nakan mengimbas ke massa di bawahnya. <br />\r\n<br />\r\nApalagi, saat ini muncul kecemasan di kalangan masyarakat terhadap\r\nkampanye. Masyarakat tetap kawatir kampanye mendatang bakal berjalan\r\naman. ''''Kalau mau damai, ya petingginya harus memberi teladan. Kalau\r\nmereka tertib, ya massa di bawahnya ikut tertib,'''' tegas Paulus. &bull;', '', '2006-08-01 00:00:00', '2006-08-01 00:00:00', '2006-08-01 00:00:00', 'Ali', '2006-07-31 10:42:24', 'N', NULL, NULL, 'tung, pam', 'Enak nian para pejabat. Sumbangan dari\r\nanggaran negara disulap menjadi santunan\r\npartai. Alasan kunjungan daerah, nyatanya\r\nkampanye. Tapi awas, jika ketahuan,\r\nsanksi politisnya sangat keras.\r\n', 1, 'icn_laput6_01.gif', 'fcs_laput6_01.gif');
  124. INSERT INTO `tbhumascontent` VALUES (7, 1001, 1, 'Demam Berdarah, Salah Siapa?', 'Presiden Megawati Soekarno putri dianggap lamban dan tidak peka\r\nmenghadapi bencana Demam Berdarah Dengue (DBD) yang sudah menewaskan\r\n300 lebih warga. Jajaran Depkes berkelit ini "hanya" siklus lima\r\ntahunan yang akan berhenti dengan sendirinya. Musim hujan merupakan\r\nmusim bencana bagi sebagian warga ibukota terutama mereka yang hidup di\r\npemukiman kumuh. Belum kering rumah mereka terendam banjir, kini mereka\r\ntak kuasa menangkal serbuan nyamuk Aedes. Bagai pesawat tempur, mereka\r\nmenyerbu tanpa pandang bulu. Korban pun berjatuhan. <br />\r\n<br />\r\nSuatu kebetulan kalau wabah demam berdarah tahun ini terjadi menjelang\r\nPemilu. Tetapi ada persamaan antara Pemilu dan Demam berdarah. Layaknya\r\nPemilu, DBD ini ternyata merupakan kejadian yang berulang. Setiap tahun\r\nhampir selalu ada kejadian wabah DBD. Namun untuk tahun ini, dimana\r\nkorban demam berdarah melonjak tajam, diperkirakan terjadi akibat\r\nsiklus lima tahunan. Melihat banyaknya korban, pemerintah akhirnya\r\nmenetapkan kejadian kali ini sebagai KLB (Kejadian Luar Biasa). Tahun\r\n1998 atau lima tahun lalu juga terjadi KLB dengan kasus yang cenderung\r\nmeningkat. "KLB terjadi jika terjadi peningkatan kasus dua kali lipat\r\ndari kejadian sebelumnya," jelas Direktur Pemberantasan Penyakit\r\nBersumber Binatang (P2B2) Dirjen Pemberantasan Penyakit Menular dan\r\nPenyehatan Lingkungan (PPM &amp;PL) Depkes, Drs. Thomas Soeroso, MPH. <br />\r\n<br />\r\nData terakhir dari Departemen kesehatan (sampai akhir Pebruari)\r\ntercatat ada 19.031 kasus di seluruh Indonesia dan korban meninggal\r\n336. Kasus terbanyak terjadi di Jakarta (6.782 kasus). Hampir tiap hari\r\nada saja korban meninggal tidak tertolong, kebanyakan anak-anak. Meski\r\ndemikian, menurut Thomas, angka kematian dari tahun ke tahun akibat DBD\r\ncenderung menurun. "Dulu, ketika wabah DBD tahun 1968 angka kematian\r\nmencapai 48% kasus. Saat ini angka kematian hanya 1,8%. Jauh menurun,"\r\nkatanya. Sekecil apapun--seperti argumentasi pemerintah--bencana ini\r\ntetap menelan korban. <br />\r\n<br />\r\nSeandainya pemerintah dari awal bisa mengantisipasi dan cepat bergerak\r\nketika korban mulai banyak, kritikan pedas mungkin tidak segencar saat\r\nini. Bahkan presiden pun harus dikritik oleh berbagai kalangan melalui\r\nmedia massa sebelum akhirnya turun mengunjungi pasien DBD di RS\r\nPersahabatan, Rawa Mangun hari Senin (1/3) lalu. Pemerintah seperti\r\ntidak siap mengantisipasi kejadian wabah DBD kali ini. Dilihat dari\r\nbanyaknya pasien yang tidak mendapat pelayanan layak di rumah sakit.\r\nMereka harus dirawat di loronglorong rumah sakit karena tak tersedianya\r\nsarana. <br />\r\n<br />\r\nPadahal tersedia dana untuk KLB tahun ini, sebesar Rp 100 miliar, namun\r\nbaru Rp 50 miliar dikucurkan pemerintah dengan alasan sudah mencukupi.\r\nDilarang Pelihara Jentik Sebagai negara endemik, Indonesia memang\r\nselalu menjadi langganan demam berdarah. DBD disebabklan oleh virus\r\ndengue yang ditularkan melalui nyamuk Aedes atau sering disebut nyamuk\r\nloreng karena badannya yang belang hitam putih. Di Indonesia terdapat 4\r\nstereotip virus dengue yaitu D1, D2, D3 dan D4. Menurut Thomas, orang\r\nyang pernah terkena satu jenis virus dengue, misalnya D1, akan memiliki\r\nantibodi seumur hidup terhadap virus itu. Penderita biasanya akan\r\nterkena demam dengue yang gejalanya sama dengan DBD hanya saja tidak\r\nmenyebabkan kebocoran pembuluh darah dan tidak menyebabkan syok dan\r\nkematian. <br />\r\n<br />\r\nHanya saja, ketika ia kemudian mendapat virus dengue jenis lain,\r\nmisalnya D3, ia akan langsung terkena DBD. "Selalu begitu sesuai teori\r\nsecondary theory infectie, infeksi yang kedua selalu lebih parah," ujar\r\nThomas. Selama ini serotipe D3 lebih dominan di Indonesia sehingga\r\nsebagian penduduk telah memiliki imunitas. "Pada KLB kali ini tetap\r\nserotipe D3 yang dominan, namun dilaporkan adanya peningkatan dari\r\nserotipe D2 dan D1 yang menyebabkan peningkatan kasus dengan gejala DBD\r\nyang tidak khas bahkan menimbulkan gejala yang berat sampai kematian,\r\ndan sebaliknya sebagian penderita hanya menderita gejala ringan," ujar\r\nDirjen PPM dan PL, Prof. Umar Fahmi Achmadi dalam siaran pers yang\r\ndikeluarkan Depkes. <br />\r\n<br />\r\nUntuk memastikan serotipe dan membuktikan adanya strain baru, Badan\r\nPenelitian dan Pengembangan Departemen Kesehatan dibantu para ahli\r\nmikrobiologi dan beberapa fakultas kedokteran tengah melakukan\r\npenelitian. Namun hasil penelitian tidak akan didapat dalam waktu yang\r\nsingkat, karena untuk melakukan penelitian virus, diperlukan reagensia,\r\nperalatan canggih dan biaya yang sangat mahal. Ini juga menjelaskan\r\nmengapa vaksin DBD belum berhasil dibuat karena ada perubahan-perubahan\r\ndalam virus itu yang menyebabkan sulitnya membuat vaksin walau para\r\nahli di dunia telah mencoba selama 20 tahun. Upaya pemerintah dalam hal\r\nini Depkes, menurut Thomas, adalah meningkatkan pencegahan dan memutus\r\nrantai penularan seperti meng- kampanyekan gerakan 3M (menguras,\r\nmenutup dan mengubur tempat-tempat pembiakan nyamuk) dan penyemprotan.\r\nMenkes sendiri sudah mencanangkan Gerakan Serentak Pemberantasan Sarang\r\nNyamuk (GERTAK PSN). "Kita sudah mensosialisasikan gerakan 3 M ini jauh\r\nsebelum musim penularan, sebelum musim hujan. Hanya saja tanggapan tiap\r\ndaerah berbeda. Sekarang setelah ada wabah, baru hal itu dilakukan.\r\nPadahal yang terbaik adalah sebelum musim penularan, karena satusatunya\r\ncara memutus rantai penularan adalah program 3M itu. Kalau penyemprotan\r\nhanya membunuh nyamuk dewasa dan efektif cuma dua hari," ujar Thomas. <br />\r\n<br />\r\nHal itulah yang harus menjadi perhatian pemerintah. Thomas menambahkan,\r\nuntuk ke depan sebaiknya program 3M ini dimasukkan dalam Undang Undang,\r\nagar tidak hanya sekedar himbauan atau slogan semata. Seperti yang\r\nterjadi di Malaysia dan Singapura, setiap orang yang memiliki jentik\r\nnyamuk, dikenai denda. Thomas mencontohkan, butuh satu generasi untuk\r\nsosialisasi helm bagi pengendara motor. "Padahal helm kan hanya berguna\r\nuntuk keselamatan perorangan. Apalagi jentik yang imbasnya bisa satu\r\nkampung," katanya. Bahkan kalau perlu, dibentuk sebuah badan pengawas\r\nuntuk memantau ada tidaknya jentik di masyarakat, namanya Jumantik\r\n(Juru Pemantau Jentik). Lembaga pemantau ini bisa dibentuk dengan\r\nmemberdayakan masyarakat. Tetapi, lagi-lagi pemerintah pastilah\r\nberalasan tidak ada dana. Padahal, mencegah jauh lebih murah daripada\r\nmengobati. <br />\r\n<br />\r\nKalau sudah KLB seperti ini, seharusnya upaya apapun ditempuh agar\r\ntidak terulang lagi di masa yang akan datang. &bull; (ana) JANGAN TERLAMBAT\r\nKebanyakan penderita DBD meninggal karena terlambat ditangani.\r\nWaspadalah jika Anda atau keluarga Anda mengalami gejala-gejala\r\nberikut, sebab sangat mungkin merupakan gejala demam berdarah. &bull; Jika\r\nsuhu tubuh meningkat tajam, minumlah air sebanyak-banyaknya dan minum\r\nobat penurun panas. &bull; Jika dalam 2 hari tidak kunjung sembuh, segera ke\r\ndokter.', '', '2006-08-01 00:00:00', '2006-08-01 00:00:00', '2006-08-31 00:00:00', 'Ali', '2006-07-31 10:43:58', 'N', NULL, NULL, 'ana', 'Presiden Megawati Soekarno\r\nputri dianggap lamban dan\r\ntidak peka menghadapi\r\nbencana Demam Berdarah\r\nDengue (DBD) yang sudah\r\nmenewaskan 300 lebih\r\nwarga. Jajaran Depkes\r\nberkelit ini “hanya” siklus\r\nlima tahunan yang akan berhenti\r\ndengan sendirinya.\r\n', 1, 'icn_sorot1_01.gif', 'fcs_sorot1_01.gif');
  125. INSERT INTO `tbhumascontent` VALUES (8, 1004, 1, 'Anjasmara alergi Politik', 'Meski mengaku tak tahu banyak politik, bintang sinetron Anjasmara ternyata menginginkan kampanye yang damai. "Aku nggak terlalu mengerti dengan politik, tetapi saya hanya menginginkan agar kampanye dapat dilaksanakan dengan baik, sopan, tertib dan tidak mengganggu aktivitas masyarakat," ujar Anjas-panggilan akrabnya--yang ditemui saat syuting sebuah sinetron di sebuah kampus di Jakarta Selatan. Pemeran Somad di sinetron Cintaku di Rumah Susun ini tidak tertarik masuk parpol. Selain tidak minat, waktunya habis untuk syuting. "Ada partai yang menawari tapi saya lebih cocok di sinetron, apalagi selalu terjadi kejar tayang sehingga saya nggak ada waktu untuk melihat dan mendengar perpolitikan Indonesia," kata suami Dian Nitami ini tanpa menyebutkan nama partai politik yang melamarnya. Artis yang 5 kali menerima penghargaan Panasonics Awards ini tidak merasa terganggu dengan hiruk pikuk Pemilu dan kampanye. Ia tetap akan menjalankan aktivitas seperti biasa. "Shooting jalan terus dan selama jalanan nggak macet tidak akan menggangu," katanya dengan senyum. Ia percaya sepenuhnya pada parpol peserta kampanye dan lembaga yang berwenang untuk bisa menciptakan kampanye yang damai. "Mbak jangan nanya politik yah, kalau mau yang lain saja, aku nggak terlalu mengerti soal politik," ujarnya. Iya deh Encep eh Anjas, sukses terus di sinetron. &bull;', '', '2006-08-01 00:00:00', '2006-08-01 00:00:00', '2006-08-31 00:00:00', 'Ali', '2006-07-31 10:45:54', 'N', NULL, NULL, 'ersa', 'Meski mengaku tak tahu banyak\r\npolitik, bintang sinetron Anjasmara\r\nternyata menginginkan kampanye\r\nyang damai. “Aku nggak terlalu mengerti dengan\r\npolitik, tetapi saya hanya menginginkan agar kampanye\r\ndapat dilaksanakan dengan baik, sopan,\r\ntertib dan tidak mengganggu aktivitas masyarakat,”\r\nujar Anjas-panggilan akrabnya--yang ditemui saat\r\nsyuting sebuah sinetron di sebuah kampus di\r\nJakarta Selatan.', 1, 'icn_intip1_01.gif', 'fcs_intip1_01.gif');
  126. INSERT INTO `tbhumascontent` VALUES (9, 1016, 1, 'Kemugkinan Kampanye Bentrok', 'Bagi kebanyakan orang, masa kampanye adalah masa penuh kecemasan.\r\nBentrok antar pendukung parpol sangat mungkin terjadi. Komedian top,\r\nIzur Mochtar, termasuk diantara orang-orang yang cemas itu. "Saya juga\r\nenggak ngerti, kenapa, saya selalu khawatir saat pelaksanaan kampanye.\r\nTakut terjadi kerusuhan atau bentrokan massa. <br />\r\n<br />\r\nSepak bola yang diikuti dua klub aja, biasanya pada berantem. Apalagi\r\nkampanye yang diikuti 24 parpol. Dengan masa yang banyak, kemungkinan\r\nbentrok itu sangat besar,'''' katanya. Untuk mencegah hal-hal yang tidak\r\ndiinginkan, jebolan FISIP Unpad Bandung itu mengharapkan para pemimpin\r\nbisa memberi solusi yang cerdas. Misalnya dengan menggalakkan kampanye\r\ndialogis atau kampanye di televisi. "Usulan kampanye dialogis di kampus\r\nkayaknya bagus. Yang namanya kampanye, parpol atau caleg kan menawarkan\r\nvisi dan misinya. Bukannya dengan arak-arakan,'''' tegasnya. Dengan\r\ndialog, masyarakat bisa memilih mana kampanye cerdas, mana pula\r\nkampanye gombal. Biasanya, kata Izur, kampanye gombal hanya berisi\r\njanji-janji palsu. Yakni janji-janji yang melangit tapi tidak\r\nrealistis. <br />\r\n<br />\r\nIzur juga tidak menampik kalau dunia kampus sepertinya apatis dan\r\npesimis dengan pelaksanaan pemilu. Dunia kampus yang berisikan\r\norang-orang cerdas pasti paham betul dengan kondisi negara dan bangsa\r\nini. "Anggap aja, kampanye di kampus itu tempat tes buat para caleg.\r\nKalau mereka tidak mempunyai kecerdasan dan kepintaran, sudah pasti\r\nbakal bakal diketawain. Masa, yang namanya wakil rakyat cuma lulusan\r\nSMA. Itu juga ijazahnya banyak yang palsu," keluh pentolan Group Komedi\r\nProject P ini. Kendati cemas kampanye bakal rusuh, ia berharap\r\nkecemasan tidak terjadi. Seperti kebanyakan orang pula, Izur merindukan\r\nkampanye yang benarbenar damai dan sejuk. Caranya ? "Sebelum kampanye\r\ndimulai pimpinan parpol harus memberikan siraman rohani dan kesejukan. <br />\r\nKalau enggak ngerti juga, ya semprot aja pake semprotan pemadam " kelakarnya. &bull;\r\n', '', '2006-08-01 00:00:00', '2006-08-01 00:00:00', '2006-08-31 00:00:00', 'Ali', '2006-07-31 10:46:51', 'N', NULL, NULL, 'untung', 'Bagi kebanyakan orang, masa kampanye\r\nadalah masa penuh kecemasan. Bentrok\r\nantar pendukung parpol sangat mungkin\r\nterjadi. Komedian top, Izur Mochtar, termasuk diantara\r\norang-orang yang cemas itu. “Saya juga\r\nenggak ngerti, kenapa, saya selalu khawatir saat\r\npelaksanaan kampanye.', 1, 'icn_intip2_01.gif', 'fcs_intip2_01.gif');
  127. INSERT INTO `tbhumascontent` VALUES (10, 1016, 1, 'Minta Jaminan Keamanan', 'Manggung saat kampanye, oke-oke saja. Tapi, harus ada jaminan keamanan.\r\nKalau tidak, siapa mau. ''''Aku enggak mau massa parpol beringas hingga\r\nnaik ke panggung," ujar pedangdut papan atas, Ine Cynthia. Itu artinya,\r\nkeamanan menjadi syarat mutlak, sebelum kontrak manggung\r\nditandatangani. Ditemui di sela break shooting acara hiburan di salah\r\nsatu TV swasta, Ine mengaku sudah didekati beberapa partai. <br />\r\n<br />\r\nYang paling getol mendekati adalah dua parpol besar yang pernah ikut\r\nPemilu 1999. Untuk apa ? apa lagi kalau bukan urusan hiburan. Kini,\r\nparpol sedang giat merayu artis untuk memarakkan kampanye. "Aku enggak\r\nmenutup mata dengan banyaknya tawaran manggung saat kampanye. Beberapa\r\npartai udah minta tapi belum ada yang aku iyakan. Aku mau lihat situasi\r\nawal kampanye dulu,'''' ujarnya beralasan. Tak hanya itu, jika kontrak\r\nsudah deal, Ine minta satu klausul khusus. ''''Harus ada jaminan keamanan\r\ndari parpol,'''' tegasnya. Penyanyi yang baru saja merampungkan syuting\r\nsebuah sinetron yang judul dan penayangannya masih dirahasiakan itu\r\njuga membatasi lokasi manggung. <br />\r\n<br />\r\nKalau ada tawaran yang jauh dari Jakarta, pasti akan ditolak. Salah\r\nsatu personel Manis Manja Group itu hanya mau unjuk kebolehan di\r\nsekitar ibukota. ''''Selain untuk mengantisipasi kemungkinan macet,aku\r\njuga tidak bisa meninggalkan anak dan suami terlalu lama,'''' katanya. <br />\r\n<br />\r\nIne punya alasan rasional. Macet dan kampanye, katanya, adalah dua hal\r\nyang tak bisa dipisahkan. Kampanye dengan pengerahan massa\r\nbesar-besaran pasti menyebabkan macet yang juga besar-besaran. Jadi,\r\nlanjut Ine, kalau bisa jatah manggungnya masih di sekitar Jakarta.\r\nBukan cuma manggung, tak jarang parpol minta artis nyambi jadi jurkam.\r\nJawaban Ine tegas, tidak. "Dalam kontrak aku cuma menghibur. Selebihnya\r\nenggak. Apalagi jadi jurkam, nggak lah," ujar artis yang kerap dapat\r\njob memandu acara musik ini. &bull;', '', '2006-08-01 00:00:00', '2006-08-01 00:00:00', '2006-08-31 00:00:00', 'Ali', '2006-07-31 10:48:05', 'N', NULL, NULL, 'untung', 'Manggung saat kampanye,\r\noke-oke saja.\r\nTapi, harus ada jaminan\r\nkeamanan. Kalau tidak, siapa mau. ', 1, 'icn_intip3_01.gif', 'fcs_intip3_01.gif');
  128. INSERT INTO `tbhumascontent` VALUES (11, 1003, 1, 'Bikin Takut Menteri', 'Banyak alasan orang menatoo tubuhnya. Michael Octavianus, pria berbadan\r\ntambur yang beberapa waktu lalu di temui sedang membuat tatoo mengaku,\r\nkeinginannya untuk membuat tatoo tidak sekedar ikut-ikutan atau ingin\r\ntampil sangar. "Sebetulnya keinginan gue untuk bikin tatoo udah lama.\r\nTapi belum ada studio tatoo yang sreg. Bahkan waktu gue di Australi,\r\njuga enggak ada yang bagus. Ketemunya malah di sini (Indonesia -\r\nred),'''' ungkap Michael yang kini mempunyai tatoo di kedua lengan dan\r\npunggungnya. <br />\r\n<br />\r\nMeski telah mempunyai tatoo, Michael mengaku tidak ada masalah baik\r\ndalam keluarga atau di tempat kerja. Bahkan salah seorang pimpinannya\r\nyang orang bule mendukungnya untuk membuat tatoo di sekujur tubuhnya.\r\n"Kebetulan gue kerja di perusahaan PMA, bos gue juga bule. Waktu dia\r\nlihat tatoo gue dia malah bilang, kok cuma di lengan. Kenapa enggak\r\nsemuanya," tambah Michael yang mengagumi black tatoo. Hanya saja, ia\r\ntak mau mewujudkan usulan si bos. Alasannya sederhana, dia masih sadar\r\nbahwa budaya timur belum bisa menerima seni tatoo secara penuh. <br />\r\n<br />\r\nIa mempunyai pengalamanan unik yang mendukung teori itu. " Gue pernah\r\nke Time Zone. Kebetulan disana ketemu menteri yang lagi nganterin\r\ncucunya. Terus dia ngeliatin gue. Merasa diliatin gue tanya dong.\r\nKenapa pak, ada masalah dengan tatoo saya. Ah enggak, bagus kok,\r\nkatanya sambil melengos meninggalkan permainan," canda Michael.&bull;&nbsp;<br />    \r\n', '', '2006-08-01 00:00:00', '2006-08-01 00:00:00', '2006-08-31 00:00:00', 'Ali', '2006-07-31 10:49:10', 'Y', NULL, NULL, 'untung', 'Banyak alasan orang\r\nmenatoo tubuhnya.\r\nMichael Octavianus,\r\npria berbadan tambur yang\r\nbeberapa waktu lalu di temui\r\nsedang membuat tatoo mengaku,\r\nkeinginannya untuk membuat\r\ntatoo tidak sekedar ikut-ikutan\r\natau ingin tampil sangar. ', 1, 'icn_gayahidup1_01.gif', 'fcs_gayahidup1_01.gif');
  129. INSERT INTO `tbhumascontent` VALUES (12, 1003, 1, 'Melawan dengan tatoo', 'Sejuta alasan, orang memilih tatoo.Demi kecantikan, juga demi\r\nkegagahan. Ada pula yang memilihnya untuk melawan. Tatoo itu simbol.\r\nKomunitas punk menempatkannya sebagai bentuk perlawanan. Banyak yang\r\nmengartikan tatoo mereka sebagai simbol anti kemapanan, Sebagai simbol,\r\ntatoo mampu menembus batasan ruang dan waktu. Di era 80-an, ia identik\r\ndengan gangster serta sinyal-sinyal kengerian. Pelaku kejahatan yang\r\nkena Petrus (penembakan misterius) saat itu, kebanyakan bertatoo. <br />\r\n<br />\r\nBanyak gambar menakutkan di sekujur tubuh mereka. Ada tatoo tengkorak,\r\nhati retak, serta simbolsimbol miris lainnya. Seiring berputarnya\r\nzaman, trauma Petrus perlahan pudar. Tatoo tak lagi menyeramkan. Era\r\n90-an dan sesudahnya tatoo kembali populer dan dianggap sebagai\r\nasesoris yang bisa menampilkan nilai lebih bagi pemakainya. Dalam\r\nperjalanannya, pengguna tatoo meluas ke berbagai kalangan. Mulai dari\r\npelajar, mahasiswa selebritis pengusaha bahkan seorang mantan pejabat\r\npada masa orde baru juga ada yang menghiasi salah satu lengannya dengan\r\ntatoo, meski letaknya tak terlalu mencolok. <br />\r\n<br />\r\nKarenina misalnya, untuk tampil lebih cantik dan menarik perhatian\r\nkhalayak saat melenggak-lenggok diatas catwalk, dia merelakan kulitnya\r\nyang mulus ditoreh tinta permanent bergambar naga melingkar yang\r\ndihiasi jilatan lidah api. Di deretan pemilik tatoo, juga ada mantan\r\nmenteri transmigrasi era Soeharto yang kini aktif dalam kelompok\r\npemberdayaan petani dan nelayan. Ia mempunyai tatoo bergambar jangkar\r\ndi salah satu lengannya. Kendati ia buat saat duduk di bangku STM,\r\nhingga kini tatoo itu masih menempel di tempatnya. Corak, motif, serta\r\nalasan orang menggunakan tatoo sangat beragam. <br />\r\n<br />\r\nAda yang mengikuti tren, tapi ada juga yang menuruti keinginan lama.\r\nSeperti yang diungkapkan seniman tatoo, Aguste Kusnandhi Dripin.\r\nMenurutnya, motivasi orang membuat tatoo bermacammacam. Ada yang\r\nmenganggap tatoo sebagai seni, tradisi, simbol, budaya atau yang\r\nlainnya. ''''Misalnya saja ada orang yang menggunakan tatoo sebagai\r\nsimbol untuk menakut-nakuti orang atau biar dianggap sangar. Tapi ada\r\njuga yang menggunakan tatoo sebagai budaya dari satu kelompok\r\nmenirumasyarakat. Seperti yang ada di Kalimantan atau suku Dayak".\r\nJelas Aguste. Dilihat dari sejarah dan perkembangan tatoo dunia, ada\r\nbeberapa negara Eropa dan Amerika yang menjadi kiblat, khususnya dari\r\nsegi teknis dan motif. Diantaranya, Jerman dan Amerika Serikat.\r\nSedangkan di Asia, seni tatoo berkiblat kepada Jepang dan Cina. <br />\r\n<br />\r\nIndonesia juga cukup dikenal. "Beberapa jenis tatoo yang populer dalam\r\nsepuluh tahun terakhir adalah motif tribal corak segitiga, persegi atau\r\nkombinasi. Begitu juga dengan warnanya ada yang pakai dasar black,\r\nSerta black and grey. Motif yang populer dan disukai orang Eropa dan\r\nAmerika yang futuristik seperti cyber, kabel atau besi. Dari tatoo itu\r\nmengesankan tubuh si pemakainya seolah terbuat dari kabel atau\r\nkawat-kawat berduri yang dililit pada kulitnya," papar Aguste. Selain\r\nmengikuti perkembangan mode, ada juga yang menatoo tubuhnya dengan\r\ngambar khusus. Seperti alasan Stephen Surya, seorang pengagum seni\r\ntatoo yang hampir sebagian tubuh dan lengannya berhias tatoo. Saat\r\nstudi di Amerika, dia kerap melihat orang bule menorehkan tatoo di\r\ntubuhnya. Ia pun tergoda untuk meniru- nya. <br />\r\n<br />\r\nTatoo pertama yang dia buat adalah matahari. "Gambar matahari bagi gue\r\npunya meaning tersendiri. Sebab matahari itu nama keluarga," ungkap\r\nStephen Hal senada juga dirasakan Michael Octavianus. Motifasinya\r\nmembuat tatoo lebih karena tradisi keluarga. Empat saudaranya semua\r\nmemiliki tatoo. "Gue pengen banget punya tatoo. Kakak-kakak gue\r\nsemuanya pake tatoo dan hobi gue kan motor. Kayaknya pas banget kalo\r\ngue naik motor terus pake tatoo. Kayanye gue punya kesan tersendiri.\r\nKelihatannya maco," ungkap pria yang bekerja di salah satu perusahaan\r\nPMA. Masih import Sebagai pembuat tatoo yang lumayan berpengalaman,\r\nmenurut Aguste tidak ada persiapan khusus sebelum membuat tatoo. Ia\r\nhanya memerlukan kepastian dari client. Itu karena, sifat tatoo yang\r\npermanent, alias nempel di kulit dalam waktu lama. ''''Kalo di kerjain\r\nsiang, gue tanya udah makan siang apa belum. Soalnya di tatookan sakit.\r\nKalau perut kosong takutnya entar malah masuk angin. Gue juga ngelarang\r\norang yang pengen ditatoo make narkoba. Sebab kalo ditatoo dalam\r\nkeadaan enggak sadar atau mabuk, rasio sehat kita juga enggak jalan.\r\nBisa-bisa hasil yang ditato enggak sesuai sama yang dia pengenin,"\r\nlanjut Aguste yang berpraktek di kawasan Prapanca, Jakarta Selatan ini.\r\n<br />\r\n<br />\r\nUntuk mendapatkan hasil bagus, Aguste menggunakan alat dan bahan yang\r\nberkualitas. Seperti, mesin tatoo elektrik dan tinta nomer satu. Karena\r\npengguna jasanya banyak, dia juga selalu menggunakan jarum baru agar\r\ntetap higienis. Itu tetap ia lakukan, kendati peralatannya harus\r\ndiimport Jika dalam menatoo konsumen belum puas, Aguste juga memberi\r\ngaransi untuk retouch. Garansi ia berikan sampai konsumen puas. Karena\r\nukuran dan tingkat kesulitannya berbeda, harganya pun menjadi variatif.\r\nHarga yang dipatok berdasarkan ukuran per cm. Semakin besar ukuran\r\ntatoo, semakin murah dan semakin kecil ukuran tatoo, semakin mahal.\r\nMisalnya tatoo ukuran 5-9cm tarifnya Rp175.000. Ukuran 10-19 cm tarif\r\nper cm Rp 18.750. Ukuran 20-29 cm, tarif per cm Rp 1500. Ukuran 30-39\r\ncm tarif per cm Rp 12.500. Ukuran 40-49 cm, tarifnya Rp 6250. Ukuran\r\n50-59 harganya per cm Rp5000. Dan diatas 80 cm harga per cm Rp 4500. &bull;<br />\r\n\r\n', '', '2006-08-01 00:00:00', '2006-08-01 00:00:00', '2006-08-31 00:00:00', 'Ali', '2006-07-31 10:50:19', 'N', NULL, NULL, 'untung', 'Sejuta alasan, orang memilih tatoo.Demi kecantikan, juga demi kegagahan.\r\nAda pula yang memilihnya untuk melawan.', 1, 'icn_gayahidup2_01.gif', 'fcs_gayahidup2_01.gif');
  130. INSERT INTO `tbhumascontent` VALUES (13, 1008, 1, 'SUTET lebih bahaya dari SANTET', 'Seandainya Thomas Alfa Edison masih hidup, ia tidak menduga listrik\r\nyang ia temukan dari sebuah bohlam, telah berkembang sedemikian\r\ndahsyat. Di balik semua manfaatnya, listrik pun menyimpan bahaya. Bukan\r\nhanya bisa nyetrum, diam-diam listrik menyisakan radiasi\r\nelektromagnetik yang katanya bisa menyebabkan gangguan kesehatan.\r\nBerawal dari pernyataan ahli epidemiologi, yang mengatakan listrik\r\ntegangan tinggi bisa berpengaruh buruk pada kesehatan manusia, sampai\r\nsekarang masyarakat masih khawatir tinggal di pemukiman yang dilintasi\r\nSaluran Udara Tegangan Ekstra Tinggi, biasa disingkat SUTET, yaitu\r\ntegangan listrik sampai 500 kV. <br />\r\n<br />\r\nKadang masyarakat yang tinggal di pemukiman di bawah SUTET mengeluh\r\npusingpusing, kejang dan pingsan, walaupun belum dapat dibuktikan\r\npenyebabnya. Menurut Ir Nanan Tribuana, staf Ditjen Listrik dan\r\nPengembangan Energi, dalam laporan dampak Evaluasi Teknis dan\r\nSosialisasi pada Masyarakat tentang Dampak Medan Listrik dan Medan\r\nMagnet di Bawah SUTT/SUTET, kekhawatiran akan pengaruh buruk medan\r\nlistrik dan medan magnet terhadap kesehatan dipicu oleh publikasi hasil\r\npenelitian yang dilakukan oleh Wertheimer dan Leeper pada tahun 1979 di\r\nAmerika. Penelitian tersebut menggambarkan adanya hubungan kenaikan\r\nrisiko kematian akibat kanker pada anak dengan jarak tempat tinggal\r\nyang dekat jaringan transmisi listrik tegangan tinggi. Namun banyak\r\nahli yang meragukan hal itu. <br />\r\n<br />\r\nBahkan Maria Linett dan kawankawan dari National Cancer Institute\r\n-Amerika melakukan penelitian tandingan tahun 1997. Penelitian yang\r\nmelibatkan lebih kurang 1200 anak ini melaporkan bahwa tidak ada\r\nhubungan antara kejadian leukemia pada anak yang terpajan medan listrik\r\ndan medan magnet dengan anak-anak yang tidak terpajan. Temuan ini\r\nmengukuhkan penolakan terhadap hasil penelitian yang dilakukan oleh\r\nWertheimer dan Leeper tersebut. Menurut Poltak Ibe Wibowo yang pernah\r\nmelakukan advokasi kasus SUTET di Singosari Jawa Timur, ditinjau dari\r\nsisi ilmiah memang ada dua versi berlainan tentang dampak SUTET bagi\r\nkesehatan. <br />\r\n<br />\r\n"Penelitian yang dilakukan Unair untuk kasus di daerah Singosari,\r\nmenemukan di sana ditemukan indikasi adanya perubahana metabolisme\r\ntubuh pada penduduk yang tinggal di kawasan yang dilalui SUTET. Selain\r\nitu ada indikasi ditemukan berbagai penyakit, bahkan diperkirakan ada\r\nyang bisa menyebabkan kemandulan dan penyakit lain," jelas Poltak.\r\nNamun hasil penelitian ini juga dibantah oleh penelitian yang dilakukan\r\nUniversitas Indonesia dan ITB Bandung. Berpeluang Kanker Kehadiran\r\nmedan listrik dan medan magnet di sekitar kehidupan manusia tidak dapat\r\ndirasakan oleh indera manusia, kecuali jika intensitasnya cukup besar\r\ndan terasa hanya bagi orang yang hipersensitif saja. Medan listrik dan\r\nmedan magnet termasuk kelompok radiasi non-pengion. Radiasi ini relatif\r\ntidak berbahaya, berbeda sama sekali dengan radiasi jenis pengion\r\nseperti radiasi nuklir atau radiasi sinar rontgen. Medan listrik dan\r\nmedan magnet sudah ada sejak bumi kita ini terbentuk. <br />\r\n<br />\r\nAwan yang mengandung potensial air, terdapat medan listrik yang\r\nbesarnya antara 3000 - 30.000 V/m. Demikian juga bumi secara alamiah\r\nbermedan listrik (100 - 500 V/m) dan bermedan magnet (0,004 - 0,007\r\nmT). Di dalam rumah, di tempat kerja, di kantor atau di bengkel\r\nterdapat medan listrik dan medan magnet buatan. Medan listrik dan medan\r\nmagnet ini biasanya berasal dari instalasi dan peralatan listrik antara\r\nlain berasal dari : sistem instalasi dalam rumah, lemari pendingin, AC,\r\nkipas angin, pompa air, televisi, mesin tik elektronik, mesin\r\nphotocopy, komputer dan printer, mesin las, kompresor, saluran udara\r\ntegangan rendah/menengah (SUTR/M) yang berdekatan, dan lain-lain. Pada\r\nsistem instalasi yang bertegangan dan berarus selalu timbul medan\r\nlistrik. Tetapi medan listrik ini sudah melemah karena jaraknya cukup\r\njauh dari sumber. Adanya medan listrik dan medan magnet akan\r\nmempengaruhi elektron bebas di udara. Pengaruh itu menyebabkan\r\npergerakan elektron makin liar dan menimbulkan ionisasi. Lahirlah\r\nionion dan elektron baru. <br />\r\n<br />\r\nPada jaringan kabel tegangan tinggi, karena arusnya mengalir\r\nterus-menerus, ion dan elektron akan berlipat ganda. Pelipatan itu akan\r\ntumbuh subur pada udara yang lembab. Acap kali pelipatan itu ditandai\r\ndengan terbentuknya korona, yakni percikan busur cahaya, dan juga\r\ntimbul suara mendesis serta mengeluarkan bau khas yang tajam (disebut\r\ndengan bau ozon). Pelipatan ion dan elektron serta terbentuknya korona\r\nakibat medan listrik dan medan magnet pada jaringan tegangan tinggi\r\ninilah yang sering disamakan dengan radiasi gelombang elektromagnetik. <br />\r\n<br />\r\nInteraksi medan listrik dengan benda hidup sebenarnya sangat sederhana,\r\nyaitu melalui induksi medan dan arus listrik ke dalam jaringan benda\r\nhidup tadi. Jika tubuh menyerap medan listrik dan medan magnet dalam\r\njumlah cukup, sistem saraf dan otot-otot dalam tubuh akan dirangsang.\r\nBeberapa peneliti melaporkan juga bahwa pajanan medan listrik bisa\r\nmenekan pengeluaran melatonin, yaitu hormon yang berhubungan dengan\r\nirama siang-hari. Diduga kuat melatonin merupakan pencegah kanker\r\npayudara sehingga penekanan oleh medan listrik turut berperan dalam\r\nmeningkatkan timbulnya kanker payudara yang sebenarnya sudah dipicu\r\noleh agen lain. Sementara ada beberapa bukti bagi pengaruh melatonin\r\ndalam percobaan menggunakan binatang, penelitian terhadap sukarelawan\r\ntidak mengon?rmasikan adanya perubahan seperti itu dalam manusia. Kabar\r\nbaiknya, tidak ada bukti kuat bahwa pajanan medan listrik akan\r\nmenyebabkan kerusakan langsung terhadap molekul biologis, termasuk DNA.\r\nNamun bukan berarti dia tidak bersalah sebagai awal pemicu proses\r\nkarsinogenesis (pembentukan kanker). Penelitian masih dilakukan untuk\r\nmenentukan apakah pajanan medan listrik berpengaruh terhadap munculnya\r\nkanker ataukah hanya sebagai ko-promotor saja. &bull; <br />\r\n<br />\r\n\r\n', '', '2006-08-01 00:00:00', '2006-08-01 00:00:00', '2006-08-31 00:00:00', 'Ali', '2006-07-31 10:52:41', 'N', NULL, NULL, 'ana', 'Seandainya Thomas Alfa Edison masih hidup, ia tidak menduga\r\nlistrik yang ia temukan dari sebuah bohlam, telah\r\nberkembang sedemikian dahsyat. Di balik semua manfaatnya,\r\nlistrik pun menyimpan bahaya. Bukan hanya bisa nyetrum,\r\ndiam-diam listrik menyisakan radiasi elektromagnetik yang\r\nkatanya bisa menyebabkan gangguan kesehatan.\r\n', 1, 'icn_ekosistem1_01.gif', 'fcs_ekosistem1_01.gif');
  131. INSERT INTO `tbhumascontent` VALUES (14, 1008, 1, 'Rambut Pun Berdiri', '\r\nBerikut adalah tanda-tanda adanya Medan Listrik yang bisa jadi Anda  alami di pemukiman Anda. <br />\r\n&bull; Timbul suara/bunyi mendesis akibat ionisasi  pada permukaan penghantar (konduktor) yang kadang disertai cahaya  keunguan, <br />\r\n&bull; bulu/rambut berdiri pada bagian badan yang terpajan akibat  gaya tarik medan listrik yang kecil, <br />\r\n&bull; lampu neon dan tes-pen dapat  menyala tetapi redup, akibat mudahnya gas neon di dalam tabung lampu  dan tes-pen terionisasi, <br />\r\n&bull; kejutan lemah pada sentuhan pertama terhadap benda-benda yang mudah\r\nmenghantar listrik (seperti atap seng, pagar besi, kawat jemuran dan\r\nbadan mobil).', '', '2006-08-01 00:00:00', '2006-08-01 00:00:00', '2006-08-31 00:00:00', 'Ali', '2006-07-31 10:53:35', 'N', NULL, NULL, 'xxx', 'Berikut adalah tanda-tanda adanya Medan Listrik\r\nyang bisa jadi Anda alami di pemukiman Anda.\r\n', 1, 'icn_ekosistem2_01.gif', 'fcs_ekosistem2_01.gif');
  132. INSERT INTO `tbhumascontent` VALUES (15, 1002, 1, 'Tak Cukup Ganti Rugi', 'PLN menjadi institusi paling bertanggungjawab menyangkut pengaduan\r\nSUTET. Banyak sekali pemukiman yang dilalui SUTET tersebar di penjuru\r\nTanah Air terutama di kota-kota besar di Jawa. Hal itu dikatakan oleh\r\nPoltak Ibe Wibowo, mantan divisi Lingkungan Hidup dari LBH Semarang. <br />\r\n<br />Beberapa kali ia berdiskusi dengan PLN saat melakukan advokasi bagi\r\nmasyarakat yang terkena jaringan SUTET. "Mereka selalu bilang bahwa\r\njaringan SUTET tidak berbahaya karena ada kawat penetralisir medan\r\nmagnet. Terus kawat-kawat itu dilindungi oleh pipa plasitik untuk\r\nmenetralisir medan magnetnya. Tetapi kenyataannya tidak ada," ujar\r\nPoltak. Sejauh ini pengaduan masyarakat ditanggapi PLN dengan\r\nmemberikan kompensasi berupa uang kepada warga yang rumahnya dilalui\r\nSUTET. Pihak PLN bahkan pemerintah melalui kementrian Energi dan Sumber\r\nDaya Mineral, tidak memperhatikan efek jangka panjang yang sangat\r\nmungkin dihadapi warga. Misalnya, tingginya kemungkinan tersengat\r\nlistrik saat musim hujan. Menurut Poltak, ada banyak hal lain yang\r\ndiderita penghuni rumah yang dilewati SUTET. "Pertama, tumbuhan tidak\r\nboleh tumbuh lebih dari 3 meter. <br />\r\n<br />\r\nRumah tidak bisa dibangun bertingkat, artinya banyak hal yang dirugikan\r\nselain kesehatan. Harga tanah yang dilewati SUTET otomatis menurun.\r\nKalau rumah permanen harus dibantu bambu agar listrik langsung\r\nberhubungan ke tanah," ujarnya. Kalau soal ganti rugi, PLN hanya\r\nmengkompensasi tanah dan beberapa tumbuhan saja. Besarnya pun kadang\r\ntidak seberapa. Anehnya, PLN yang kini dikelola swasta memberikan\r\nkompensasi dengan standart perusahaan negara. "Seharusnya swasta punya\r\nperhitungan ganti rugi yang berbeda dengan tanah milik negara. <br />\r\n<br />\r\nKalau sawsta kan ada keuntungan. PLN selalu menggunakan parameter bahwa\r\nini untuk kepentingan umum, kepentingan negara sehingga kompensasinya\r\nkecil," kata Poltak. Pemecahan lain melalui resetlemen juga tidak\r\nselalu menjadi lebih baik. Karena hal ini berkaitan dengan soal\r\nfasilitas, kelayakan hunian, transportasi dan tentunya bersinggungan\r\ndengan masalah budaya. "Mereka akan lebih senang kalau mendapat ganti\r\nrugi yang layak untuk mendapatkan hunian baru sesuai kenyamanan mereka.\r\nKarena di tempat lama mereka sudah mapan.\r\n', '', '2006-08-01 00:00:00', '2006-08-01 00:00:00', '2006-08-31 00:00:00', 'Ali', '2006-07-31 10:54:37', 'N', NULL, NULL, 'xxx', 'PLN menjadi institusi\r\npaling bertanggungjawab\r\nmenyangkut pengaduan\r\nSUTET. Banyak sekali pemukiman\r\nyang dilalui SUTET\r\ntersebar di penjuru Tanah Air\r\nterutama di kota-kota besar di\r\nJawa. ', 1, 'icn_ekosistem3_01.gif', 'fcs_ekosistem3_01.gif');
  133. INSERT INTO `tbhumascontent` VALUES (16, 1013, 1, 'Mengusir Aroma Tengik', 'Siapa tak suka krupuk kulit ? Dari sepuluh orang, paling tiga yang\r\nsegan. Sedang tujuh yang lain pasti lahap. Bunyi kriuk serta aroma\r\nkhasnya benar-benar menggugah selera. Bagaimana jika krupuk yang\r\nterhidang berbau tengik ? Masih ada kah selera ? Jangan kuatir. Ada\r\nalat yang membebaskan krupuk kulit dari bau tengik. <br />\r\n<br />\r\nAlat ciptaan Agusto WM, alumni Fisika Teknik - ITB, ini mampu\r\nmelenyapkan residu minyak di permukaan krupuk. Selain mengganggu proses\r\npengemasan, residu atau ?uida minyak ikutan juga menimbulkan\r\nbercak-bercak hitam. Residu itu pula yang membidani lahirnya bau\r\ntengik.''''Ide awal bermula dari survey di daerah Kabupaten Tanah Datar\r\ndan Kabupaten Agam Sumatra Barat. Produsen krupuk kulit di sana\r\nkebingungan karena krupuk buatannya selalu terkontaminasi tinta\r\nkoran,'''' ujar Agusto. <br />\r\n<br />\r\nSetelah digoreng dengan suhu mendidih, krupuk kulit dihamparkan di atas\r\nkoran. Semula, cara ini dianggap efektif, namun kenyataannya justru\r\nmencelakakan. Krupuk terkontaminasi tinta koran. ''''Cara ini tidak mampu\r\nmenyerap seluruh residu minyak dalam krupuk, sehinga cairannya terus\r\nbermunculan sampai pada tahap pengemasan,'''' jelasnya. Dari survey\r\nsampai proses pembuatan alat Agusto membutuhkan waktu setahun. Selain\r\ngambar teknis, dalam setahun itu, ia juga merancang unit-unit\r\npendukung. Seperti cetakan untuk penampung cairan, serta piring penutup\r\natas dan bawah, serta kompartemen silinder untuk menampung beban. <br />\r\n<br />\r\nUntuk menggerakkan alat ini dibutuhkan motor listrik dari jenis motor\r\nsangkar. Dengan bahasa sangat teknis, Agusto menjelaskan, motor sangkar\r\ntersebut bergerak dengan sistem spring mounting. Sejalan dengan itu\r\ndiperlukan sistem listrik untuk memfungsikan penghitung waktu dan\r\nsaklar pemutus aliran. Sedang untuk penghentian putaran dipasang system\r\npengereman diskbrake. Pembuatan kompartemen, Agusto melakukan dalam\r\ntiga prototip. Prototip I berbahan serat atau plastik, prototif II dari\r\nlogam-enamel dan prototip III seluruhnya diganti dengan bahan stainless\r\nsteel. Selain meningkatkan kualitas krupuk kulit, alat yang dibuat\r\ndengan dana dari APBN non departemen, ini juga bermanfaat sebagai\r\npenghilang fraksi cairan (minyak) pada bawang goreng dan daging abon. <br />\r\n<br />\r\nMasing-masing bahan cukup dicelupkan ke dalam ?uida cair dengan cara\r\nmenghi-lang kan fraksi cairannya. ''''Hasilnya produk akan terlihat\r\nbersih jika dikemas dengan plastik, tidak tengik, dan tidak tumbuh\r\njamur,'''' tegasnya. Selama ini alat ini telah dimanfaatkan oleh\r\npengrajin kerupuk kulit di Sumatra dan Sulawesi.''''Saya tidak mendorong\r\nsetiap orang untuk memilikinya. Kita serahkan kepada pengrajin untuk\r\nmengelolanya. Saya mengharapkan sistem sewa seperti mesin laun- dry\r\nsehingga tidak memberatkan pengrajin,'''' jelas Agusto. Sejak awal, alat\r\nini dirancang mudah dibongkar-pasang. <br />\r\n<br />\r\nApalagi suku cadangnya mudah didapat, misalnya listrik yang hanya 2A.\r\nDengan demikian pengrajin tidak kesulitan. Kendati begitu,\r\naksesibilitasnya tetap memadai. Buktinya, alat ini meringankan proses\r\npembuatan krupuk setengah jadi atau latuna. ''''Dari segi bahaya masih\r\nbisa diantisipasi karena pada penutup diberikan saklar yang jika\r\nditutup dibuka maka jaringan listrik akan terputus,'''' jelas Agusto.\r\nAspek idealisme mewarnai pembuatan dan sosialisasi alat ini. Lihat\r\nsaja, kata Agusto, tidak ada set plan yang mengarahkan pengoperasiannya\r\nuntuk kelas pabrik. ''''Kita hanya menjembatani kebutuhan pengrajin\r\ndengan memperkenalkan teknologi yang berbasis masyarakat,'''' tegasnya. &bull;<br />\r\n\r\n', '', '2006-08-01 00:00:00', '2006-08-01 00:00:00', '2006-08-31 00:00:00', 'Ali', '2006-07-31 10:55:35', 'Y', NULL, NULL, 'ika', 'Siapa tak suka krupuk\r\nkulit ? Dari sepuluh\r\norang, paling tiga\r\nyang segan. Sedang\r\ntujuh yang lain pasti\r\nlahap. Bunyi kriuk\r\nserta aroma khasnya\r\nbenar-benar menggugah\r\nselera.\r\nBagaimana jika\r\nkrupuk yang terhidang\r\nberbau tengik ? Masih\r\nada kah selera ?\r\n', 1, 'icn_iptek1_01.gif', 'fcs_iptek1_01.gif');
  134. INSERT INTO `tbhumascontent` VALUES (17, 1005, 1, 'Kami Hanya Ingin Kejujuran', 'Perjuangan itu belum tentu akan berhasil tetapi tanpa ada suatu\r\nperjuangan tak akan ada suatu hasil yang akan dicapai. Selama rejim\r\npemerintahan orde baru, negeri ini mencatat puluhan peristiwa kelam\r\nyang dicatat sebagai aksi pelanggaran HAM berat. Dimulai tahun 1965,\r\nperistiwa Tanjung Priok 1984, Talangsari 1989, 27 Juli, Mei 1998, Tri-\r\nsakti, Semanggi I dan II, hingga kekerasan di Aceh dan Papua. Puluhan\r\nribu nyawa melayang sia-sia, akibat rejim pemerintah otoriter melalui\r\ntangan aparat yang represif. <br />\r\n<br />\r\nSetelah rejim otoriter runtuh, yang tersisa hanyalah para saksi hidup,\r\npara korban selamat dan keluarga korban. Mereka tersekatsekat oleh\r\nrentang waktu, tempat dan peristiwa yang berbeda. Namun sebenarnya apa\r\nyang mereka alami, apa yang mereka rasakan tidak berbeda. Para korban\r\n65 masih bisa merasakan siksaan selama puluhan tahun dirajam di penjara\r\nakobat tuduhan terlibat gerakan PKI. Para orangtua korban Semanggi dan\r\nTrisakti seolah masih merasakan peluru panas tentara yang mengoyak\r\ntubuh anak-anaknya. Dalam tiga tahun terakhir, beberapa aktivis LSM\r\nmencoba mempertemukan para korban yang tersebar di wilayah Indonesia. <br />\r\n<br />\r\nSebagian masih menyisakan trauma, namun kepada mereka coba disadarkan\r\npada satu hal bahwa mereka tidak sendiri. Peristiwa pertemuan para\r\nkorban di berbagai daerah di Indonesia inilah yang dicoba dirangkai\r\ndalam sebuah ?lm dokumenter Bunga dan Tembok (diambil dari puisi Wiji\r\nThukul). Film berdurasi 35 menit ini dibuat oleh Lembaga Studi dan\r\nAdvokasi Masyarakat (Elsam) bersama komunitas lain seperti JKB\r\n(Jaringan Kerja Budaya) dan Cinema Society. Pertemuan para korban\r\ndimulai sepanjang tahun 2001 di beberapa daerah di Indonesia dan\r\npuncaknya Temu Korban Nasional di Cimanggis, Jakarta Mei 2003. <br />\r\n<br />\r\nMenurut sutradara BDT, Yayan Wiludiharto, dibutuhkan kerja keras untuk\r\nmenyeleksi sekitar 70 kaset -masing- masing berdurasi sekitar satu\r\njam-menjadi ?lm yang hanya 35 menit. Karena ditujukan untuk para korban\r\ndan keluarganya, maka yang ada hanya potongan gambar-gambar kegiatan\r\npertemuan para korban. Tidak ada nuansa mencekat yang merekam peristiwa\r\nyang sebenarnya. Akibatnya ?lm terasa hambar. Emosi penonton tidak\r\ntergugah melihat perjuangan para korban menuntuk keadilan. <br />\r\n<br />\r\nPenggalan kisah dari para korban diambil sepotong-sepotong sehingga\r\npenonton tidak sepenuhnya paham apa yang mereka alami. Namun sebagai\r\nsebuah pengingat, bolehlah ?lm ini menjadi cermin bagi penguasa agar\r\ntidak menciptakan lagi kekerasan yang hanya akan membawa luka\r\nberkepanjangan. •<br />\r\n\r\n', '', '2006-08-01 00:00:00', '2006-08-01 00:00:00', '2006-08-31 00:00:00', 'Ali', '2006-07-31 10:56:29', 'N', NULL, NULL, 'ana', '“perjuangan\r\nitu belum tentu\r\nakan berhasil\r\ntetapi tanpa\r\nada suatu perjuangantak\r\nakan ada suatu\r\nhasil yang\r\nakan dicapai”', 1, 'icn_resensi1_01.gif', 'fcs_resensi1_01.gif');
  135. INSERT INTO `tbhumascontent` VALUES (18, 1019, 1, 'Di Atas Langit, Ada Biaya Pendidikan', 'Sebagai media yang fokus dan serius dengan dunia Kampus, Tabloid Kampus memberikan ruang publikasi dan informasi kepada Universitas,\r\nSekolah Tinggi dan Organisasi Ke-mahasiswaan yang ingin menginformasikan agenda kegiatannya. Agenda kegiatan dapat di kirim melalui e-mail:\r\nTabloidkampus@yahoo.com atau fax: (021) 797-1185.\r\nCatatan: Agenda acara akan dimuat jika dilampirkan jati diri dan identitas jelas dari lembaga atau institusi penyelenggara acara.\r\nMEDIA INFORMASI\r\nStatus Badan Hukum Milik Negara (BHMN) masih menampung segudang kegundahan. Mahasiswa kerap terkejut karena kenaikan beaya kuliah terus\r\nmenggelinding. Di sisi lain, jalur-jalur khusus yang rentan menciptakan dikotomi ekonomi, terus dipertahankan. Berikut wawancara Tabloid Kampus\r\ndengan petinggi ITB dan aktivis mahasiswa.\r\n\r\n\r\n\r\nApakah ITB tetap\r\nmempertahankan\r\nmekanisme jalur\r\nkhusus ?\r\nYa, kami tetap memakai\r\njalur khusus. Di ITB dikenal\r\ndengan Penelusuran Minat\r\nBakat dan Potensi (PMBP),\r\nini pada Penerimaan Mahasiswa\r\nBaru 2004 mendatang.\r\nAda beberapa hal penting\r\nyang mendasari ITB untuk\r\ntetap memakai PMBP. Pertama,\r\nadanya kelemahan dari\r\nSeleksi Penerimaan\r\nMahasiswa Baru (SPMB),\r\nyakni lebih mengedepankan\r\n\r\nsisi kognitif dibanding daya\r\nnalar peserta SPMB. Kedua,\r\ntingkat keberhasilan calon\r\nmahasiswa dalam SPMB\r\nsedikit banyak dipengaruhi\r\noleh bimbingan belajar,\r\ndengan demikian akan sangat\r\nmenguntungkan calon mahasiswa\r\nyang berasal dari kotakota\r\nbesar atau juga mereka\r\nyang memiliki kemampuan\r\nekonomi tinggi sehingga\r\ndapat mengikuti bimbingan\r\nbelajar. Ketiga, Jalur PMBP\r\nmenerapkan keadilan distributif\r\ndalam hal pembayaran\r\nbiaya kuliah, yaitu\r\nberdasarkan kemampuan\r\nekonomi setiap siswa,\r\nsehingga dimungkinkan\r\nuntuk terjadinya subsidi\r\nsilang kepada mahasiswa\r\nyang tergolong kurang\r\nmampu. Keempat, Calon\r\nmahasiswa yang mampu\r\nmemenuhi biaya pendidikan\r\nsecara penuh tidak lagi\r\nmengikuti ujian SPMB jika\r\nsudah diterima melalui jalur\r\nPMBP.\r\nBerapa peserta yang\r\nterserap ?\r\nKalau pada tahun 2003\r\nkemarin, peserta PMBP\r\nhanya sekitar 100-an orang.\r\nSebenarnya kita menampung\r\nsekitar 200 orang.\r\nSebenarnyam jalur\r\nPMBO diadakan untuk\r\napa ?\r\nJalur tersebut diadakan untuk\r\nmenutupi beban biaya mahasiswa\r\nsetelah diberlakukannya\r\nBadan Hukum Milik\r\nNegara (BHMN).\r\nKabarnya ITB\r\nmenerima pendaftaran\r\nyang berbeaya ratusan\r\njuta ?\r\n\r\nJalur ini kami beri nama\r\nKemitraan Putra Daerah.\r\nDisini calon mahasiswa\r\nadalah utusan putra terbaik\r\ndaerah yang biayanya akan\r\nditanggung sepenuhnya oleh\r\npemerintah daerah masingmasing.\r\nBesarnya biaya kami\r\nperkirakan tidak akan lebih\r\ndari 108 juta rupiah, itu\r\nsudah termasuk biaya hidup\r\nselama kuliah. Dalam jalur\r\nKemitraan Putra Daerah, tiap\r\npemerintah daerah hanya\r\nberhak mengirimkan satu\r\nutusan.\r\n\r\n----------------------------\r\nDwi Lesmana Yuniarto, Sekretaris\r\nEksternal Keluarga\r\nMahasiswa ITB (KM- ITB)\r\n\r\nBagaimana pandangan\r\nkamu mengenai jalur\r\nPMBP ?\r\n\r\nKami sudah menyayangkan\r\nkebijakan rektorat tersebut.\r\nAlasannya adalah minimnya\r\nsosialisasi rektorat ke\r\nmasyarakat kampus, terutama\r\nkepada mahasiswa. Lalu\r\nkami merasa bahwa bahwa\r\nkebijakan tersebut kurang\r\nfair. PMBP merupakan program\r\nyang tidak populis,\r\nkarena hanya dinikmati oleh\r\nsegelintir orang , yaitu orangorang\r\nyang bersedia mengeluarkan\r\nkocek yang cukup\r\nbesar.\r\n\r\nApakah ada kerawanan\r\nlain di belakangnya\r\n?\r\nPMBP tidak menjamin\r\nadanya pemisahan calon\r\nmahasiswa golongan ekonomi\r\nkuat dari golongan\r\nekonomi lemah. Pada\r\nkenyataannya, mahasiswa\r\nyang punya uang banyak\r\nyang sudah mengikuti PMBP\r\nmasih dimungkinkan mengikuti\r\nSPMB. Walaupun\r\nsebenarnya PMBP memiliki\r\nkelebihan dibanding SPMB.\r\nPMBP benar-benar\r\nmelakukan penyeleksian berdasarkan\r\nminat dan potensi\r\nyang dimiliki calon mahasiswa,\r\ntidak seperti SPMB\r\nyang hitungannya benarbenar\r\nmatematis\r\n\r\n\r\nKalau sosialisasi\r\nlemah, berarti kesalahannya\r\ndimana ?\r\nKami mengeluhkan kinerja\r\nMajelis Wali Amanat\r\n(MWA). MWA hanya membicarakan\r\ndan membahas\r\nhal-hal yang bersifat umum,\r\ntidak sampai hal-hal yang\r\ncukup detil.. Walaupun sudah\r\nmenjadi BHMN, ternyata\r\nsistem di ITB masih sangat\r\nfeodal.\r\nJadi, apa yang kamu\r\nrasakan setelah ITB\r\nmenjadi BHMN ?\r\nSelalu naiknya biaya-biaya\r\npendidikan. • (Imam Hadi)', '', '2006-08-01 00:00:00', '2006-08-01 00:00:00', '2006-08-31 00:00:00', 'Ali', '2006-07-31 10:58:37', 'Y', NULL, NULL, 'imam hadi', 'Sebagai media yang fokus dan serius dengan dunia Kampus, Tabloid Kampus memberikan ruang publikasi dan informasi kepada Universitas,\r\nSekolah Tinggi dan Organisasi Ke-mahasiswaan yang ingin menginformasikan agenda kegiatannya. Agenda kegiatan dapat di kirim melalui e-mail:\r\nTabloidkampus@yahoo.com atau fax: (021) 797-1185.\r\nCatatan: Agenda acara akan dimuat jika dilampirkan jati diri dan identitas jelas dari lembaga atau institusi penyelenggara acara.\r\nMEDIA INFORMASI\r\nStatus Badan Hukum Milik Negara (BHMN) masih menampung segudang kegundahan. Mahasiswa kerap terkejut karena kenaikan beaya kuliah terus\r\nmenggelinding. Di sisi lain, jalur-jalur khusus yang rentan menciptakan dikotomi ekonomi, terus dipertahankan. Berikut wawancara Tabloid Kampus\r\ndengan petinggi ITB dan aktivis mahasiswa.', 1, 'icn_orasi1_01.gif', 'fcs_orasi1_01.gif');
  136. INSERT INTO `tbhumascontent` VALUES (19, 1004, 1, 'Pertemuan Mahasiswa', 'Tanggal 4-7maret 2004\r\nUnuiversitas Islam\r\nNegeri (UIN) Jakarta\r\nakan mengadakan pertemuan\r\nmahasiswa se-Nusantara.\r\n\r\nPertemuan ini dihadiri pula\r\npembicara-pembicara\r\nberkompeten, seperti Prof.Dr,\r\nAzyumardi Azra, Shalahuddin\r\nWahid, J.Kristiadi, Prof.\r\nFranz Magniz Suseno, serta\r\nProf.Dr, Nasaruddin Umar.\r\nSelain itu diadakan pula\r\ndeklarasi bersama di Bundaran\r\nHotel Indonesia. Sedang\r\npada tanggal 6 maret akan\r\ndiadakan pentas budaya bertempat\r\ndi pelataran parkir\r\nstudent center kampus setempat.', '', '2006-08-01 00:00:00', '2006-08-01 00:00:00', '2006-08-31 00:00:00', 'Ali', '2006-07-31 11:02:14', 'N', NULL, NULL, 'xxx', 'Tanggal 4-7maret 2004\r\nUnuiversitas Islam\r\nNegeri (UIN) Jakarta\r\nakan mengadakan pertemuan\r\nmahasiswa se-Nusantara.\r\n', 1, 'icn_lintas1_01.gif', 'fcs_lintas1_01.gif');
  137. INSERT INTO `tbhumascontent` VALUES (20, 1000, 1, 'Museum Tekstil Riwayatmu Kini', 'Keberadaan Museum Tekstil yang berada di kawasan Tanah Abang sungguh\r\nkontras dengan lingkungan sekitarnya yang sangat semrawut. Namun\r\nkekontrasan gedung kuno yang masih berdiri anggun ini nampaknya\r\nkebablasan. Bukan hanya minim pengunjung, inovasi nampaknya juga takpernah dilakukan. <br /><br />\r\nKain yang merupakan lembaran-lembaran hasil jalinan serat kapas tidak\r\nhanya berfungsi sebagai pakaian sehari-hari, namun kain bisa juga\r\ndijadikan alat pengukuhan hubungan keluarga, penolak bala sampai kepada\r\npenunjukan kedudukan/ tingkat sosial seseorang dalam masyarakat dari\r\nkain yang dikenakan. Beragam jenis kain ini dapat disaksikan di Museum\r\nTekstil yang memamerkan koleksi kainkain tradisional dari berbagai\r\ndaerah di Indonesia. Kain batik, ikat dan pelangi adalah jenisjenis\r\nkain tradisional yang paling menonjol dan merupakan cara cara\r\npenciptaan pola ragam hias kain. Adapun sablon, lukis tangan dan prada\r\nmerupakan teknik-teknik pewarnaan. Motifmotif tradisional ini mengalami\r\nperkembangan, perubahan selama beratus-ratus tahun. Akibatnya timbul\r\nistilah langka pada jenis kain tertentu. Selain kain, benda-benda\r\nkoleksi lain yang ada kaitannya dengan dunia perstekstilan seperti alat\r\ntenun kuno juga dipamerkan di museum. <br /><br />\r\nSayangnya, tidak banyak orang yang tertarik berkunjung ke museum ini.\r\nSeperti kata Karmin, penjaga loket Museum Tekstile, setiap hari\r\nmaksimal hanya 15 orang yang datang. Di hari-hari libur, museum ini pun\r\ncuma menjadi langganan mahasiswa tekstil dan mahasiswa arsitek untuk\r\nmengagumi bangunan museum. Kurang minatnya pengunjung tentunya bukan\r\nkarena harga tiket, karena tiket masuknya sangat murah, hanya Rp 2000,\r\nnamun karena tidak adanya upaya yang dilakukan Pemda DKI untuk menarik\r\nminat pengunjung dengan mengadakan acara yang lebih inovatif. Misalnya\r\nperagaan busana batik dan sebagianya. Padahal, sarana sudah tersedia. <br /><br />\r\nDi luar pengunjung yang sepi, ada sisi menarik dari museum ini yaitu\r\nmengagumi kokohnya bangunan utama yang masih terlihat kemegahannya di\r\nabad millennium saat ini. Gedung berarsitektur Art Deco yang didirikan\r\nabad 19 ini dulunya adalah milik seorang warga Negara Prancis yang\r\nkemudian dibeli oleh konsul Turki bernama Abdul Aziz Al Mussawi Al\r\nKatiri yang menetap di Indonesia. Menjelang kemerdekaan tepatnya tahun\r\n1942, bangunan ini dijual kepada Dr Karel Cristian Cruq, warga negara\r\nBelanda. Sudah menjadi nasib gedung ini berganti- ganti penghuni\r\nsebelum diserahkan pada Pemda DKI tahun 1975 yang kemudian\r\nmenjadikannya museum. Tahun 1947 sempat menjadi markas Barisan Keamanan\r\nRakyat (BKR) dan kemudian dimiliki seorang warga keturunan Tionghoa,\r\nLie Sion Pin. <br /><br />\r\nMemasuki gedung Utama yang terkesan mewah dan memandang halaman yang\r\nrindang di depan sangat asyik bila dibarengi khayalan seperi kita\r\ntengah berada di abad 19, tentunya membayangkan sebagai tuan rumah.\r\nPilar-pilarnya sangat kokoh dan keramik di dalam ruangan yang bermotif\r\n-sengaja tidak direnovasi-sangat indah. Masing-masing ruangan yang\r\ndulunya kamar tidur dan ruang utama memiliki design ubin yang berbeda,\r\ndengan nuansa warna merah, krem dan coklat. Aneh memang, pajangan kain\r\nyang digelar di kotak-kotak kaca lebar menjadi lewat begitu saja. Mata\r\nrasanya dipaksa untuk melihat lantai yang indah tadi. Orang awam yang\r\ntidak berkaitan langsung dengan kain-kain, barangkali lebih memilih\r\nmengunjungi pameran di balai Sidang Senayan yang kerapkali memamerkan\r\nbatik dan kain dari seluruh nusantara daripada berkunjung ke museum\r\nini. Selain gedung utama atau ruang pamer, Museum takstil juga memiliki\r\ngaleri takstil kontemporer yang berada di kawasan yang sama. Bangunan\r\nini pun sama indahnya dan meski sduah direnovasi tetapi tidak mengubah\r\nbentuk aslinya. Di belakang gedung utama terdapat taman seluas 200 m2\r\nyang berisi tanaman penghasil warna alami. Bangunan lain yang ada di\r\nwilayah museum dipergunakan untuk perpustakaan, ruang konservasi, art\r\nshop dan pendopo yang bisa digunakan untuk peragaan busana dan pentas\r\nseni.• <br />\r\n\r\n', '', '2006-08-01 00:00:00', '2006-08-01 00:00:00', '2006-08-31 00:00:00', 'Ali', '2006-07-31 11:07:58', 'N', NULL, NULL, 'ana', 'Keberadaan Museum Tekstil\r\nyang berada di kawasan\r\nTanah Abang sungguh kontras\r\ndengan lingkungan sekitarnya\r\nyang sangat semrawut.\r\nNamun kekontrasan\r\ngedung kuno yang masih\r\nberdiri anggun ini nampaknya\r\nkebablasan. Bukan hanya\r\nminim pengunjung, inovasi\r\nnampaknya juga tak pernah\r\ndilakukan.', 1, 'icn_galery1_01.gif', 'fcs_galery1_01.gif');
  138. INSERT INTO `tbhumascontent` VALUES (21, 1000, 1, 'Paket Hemat ala Museum', 'Layaknya restaurant, rumah makan, hotel atau biro perjalanan yang\r\nmenyediakan paketpaket hemat, Museum Tekstil juga menyediakan paket\r\nkhusus dalam bentuk kursus membatik. Dengan hanya Rp 40 ribu rupiah,\r\nAnda bisa belajar membatik. Tentu saja bagi pemula bukan pekerjaan\r\nmudah menggoreskan canting berisi cairan lilin ke kain putih bergambar\r\npola. Erli, yang ditemui tengah tekun membatik adalah salah satu\r\npeserta kurus. Sarjana Landskape jebolan Universitas Trisakti ini\r\nterlihat serius sekali. Kainnya masih belepotan, penuh tetesan-tetesan\r\nlilin. <br />\r\n<br />\r\nPadahal Erli sudah lima kali datang ke tempat ini. Erli yang berdarah\r\nDayak sengaja mengambil privat, dengan biaya yang lebih mahal-Rp 150\r\nribu per paket-karena dia memang ingin serius mempelajari seni\r\nmembatik. "Kalau sudah bisa saya ingin mengembangkan pola-pola sendiri,\r\npola daerah saya Dayak," ujar Erli serius. Sepinya minat pengunjung\r\nterhadap Museum Tekstil sedikit tertolong dengan adanya kursus membatik\r\nyang diselenggarakan tiap hari ini. Kursus membatik diadakan untuk\r\nmenjaring para penerus seni batik yang memang sudah tidak populer lagi.\r\nMenurut Sukrismini yang akrab disapa Bu Kris, salah satu pengajar,\r\nkebanyakan peminat justru orang asing dan terbanyak Jepang. "Ada murid\r\ndari Jepang yang setelah menyelesaikan pendidikan selama 6 bulan di\r\nsini lantas mengajar batik di negerinya sana," kata Kris. <br />\r\n<br />\r\nDi tahap awal, mereka hanya diajarkan membatik pada sehelai kain ukuran\r\n40 cm dan hanya menggunakan satu warna. Di tahap selanjutnya baru\r\ndiperkenalkan membatik menggunakan dua warna atau lebih. Kursus batik\r\nbila ditekuni bisa menjadi lahan yang menjanjikan karena minat terhadap\r\nbatik, khususnya dari turis mancanegara sangat tinggi. Harga untuk\r\nsehelai batik tulis seukuran kain panjang bisa mencapai jutaan rupiah.\r\nTinggal pintarpintar kita mencari pasar dan mengembangkan motif. Jadi\r\ntidak ada salahnya mencoba. &bull;&nbsp;<br />\r\n\r\n', '', '2006-08-01 00:00:00', '2006-08-01 00:00:00', '2006-08-31 00:00:00', 'Ali', '2006-07-31 11:09:26', 'N', NULL, NULL, 'ana', 'Layaknya restaurant,\r\nrumah makan, hotel\r\natau biro perjalanan\r\nyang menyediakan paketpaket\r\nhemat, Museum Tekstil\r\njuga menyediakan paket\r\nkhusus dalam bentuk kursus\r\nmembatik. ', 1, 'icn_galery2_01.gif', 'fcs_galery2_01.gif');
  139. INSERT INTO `tbhumascontent` VALUES (22, 1015, 1, 'Di Gedung MA, Tengkorak Yudi Retak', 'Aksi di depan Gedung MA, 12 Februari lalu, masih terngiang. Khususnya\r\nbagi Yudi, mahasiswa Universitas Negeri Jakarta (UNJ). Sebuah\r\npendarahan serius menimpa kepalanya. Ia adalah satu dari 57 korban yang\r\nmendapat perawatan intensif. Kejadiannya bermula ketika para hakim\r\nagung membacakan hasil keputusan Kasasi Akbar Tanjung. Sejak awal,\r\nmahasiswa bersikap tenang. Namun, entah mendapat komando darimana,\r\ntiba-tiba Polisi yang membentengi mahasiswa dari bagian selatan\r\nmerengsek ke arah mereka, serta melakukan aksi pemukulan dengan\r\ntongkat. <br />\r\n<br />\r\nYudi yang pada waktu itu menjadi border, terkejut ketika tiba-tiba\r\nmobil komando di belakangnya mundur, dan tidak beberapa lama kemudian\r\n"Duk..". Sebuah pukulan tongkat mengenai kepalanya yang membuatnya tak\r\nsadarkan diri selama 10 menit. Ketika sadar, Yudi sudah dikompres\r\ndengan batu es. Tim medis mahasiswa yang mengompres langsung merinding\r\nsaat melihat tetesan darah dari belakang kuping kanan Yudi. "Yud ada\r\ndarah di kepala kamu&hellip;!". Kontan Yudi langsung memegang sumber darah.\r\nSaat itu juga ia dilarikan ke RSCM Jl Diponegoro Jakarta. Di sini juga\r\nbanyak mahasiswa yang tergeletak di IGD (Instalasi Gawat Darurat). <br />\r\n<br />\r\nPada waktu bersamaan salah seorang pengurus BEM UNJ meluncur ke tempat\r\ntinggal Yudi, di Kampung Rumbut Cimanggis, Depok. Sang ayah yang sedang\r\ndi rumah pada pukul 20.00 (12/2) merasa heran ada mahasiswa yang\r\nmemakai jas almamater sama dengan yang dipunyai anaknya. Pengurus BEM\r\nyang datang langsung bertanya "Pak Boniran ada&hellip;?" "Ya saya sendiri",\r\njawab Boniran, ayah Yudi. "Pak, Yudi kecelakaan, " "Dimana..?," "Di\r\nRSCM ." Tanpa pikir panjang Boniran langsung menuju RSCM bersama sang\r\nmahasiswa. Selama perjalanan pikiran sang ayah menerawang membayangkan\r\nkeadaan anak sulungnya. Sesampainya di RSCM Yudi sedang tergeletak\r\ntanpa daya. Pada pukul 21.00 Boniran mendapat penjelasan kenapa anaknya\r\nberada di Rumah Sakit. Setelah mendapat penjelasan, sang ayah langsung\r\nbertanya penuh kasih, "Gimana rasanya nak..?", "Baik pak", jawab Yudi\r\nlirih. <br />\r\n<br />\r\nKeesokan paginya dokter yang khusus menangani Yudi menyarankan operasi.\r\nItu karena adanya keretakan serius pada tengkorak kepala akibat pukulan\r\nbenda tumpul. Boniran tidak setuju. Ia segera memindahkan Yudi ke Rumah\r\nSakit Pusat Pertamina (RSPP), Kebayoran Baru, Jakarta Selatan. Sayang,\r\nkamar perawatan di sini penuh. Yudi langsung dilarikan ke Rumah Sakit\r\nPondok Indah (RSPI). Di sini, Yudi ditangani Dr. Baharudin. Sang dokter\r\nlansung memeriksa kepala Yudi melalui scan. Kata dokter, Yudi tidak\r\nperlu operasi, cukup perawatan intensif di Rumah Sakit. <br />\r\n<br />\r\nSetelah 12 hari menjalani perawatan, Yudi diperbolehkan istirahat\r\ndirumah, tapi harus chek up seminggu sekali. Selama menjalani\r\npengobatan, pihak kampus memberi sokongan dana. ''''Kalau tidak kami\r\ntidak akan mampu membayar," kata Boniran. Kini, sebulan sudah Yudi\r\ntidak kuliah. Namun, tak ada penyesalan di wajahnya. ''''Aku akan terus\r\nturun ke jalan,'''' katanya. &bull; <br />\r\n\r\n', '', '2006-08-01 00:00:00', '2006-08-01 00:00:00', '2006-08-31 00:00:00', 'Ali', '2006-07-31 11:10:58', 'Y', NULL, NULL, 'febri', 'Aksi di depan Gedung\r\nMA, 12 Februari lalu,\r\nmasih terngiang. Khususnya\r\nbagi Yudi, mahasiswa\r\nUniversitas Negeri Jakarta\r\n(UNJ). Sebuah pendarahan\r\nserius menimpa kepalanya.\r\nIa adalah satu dari 57\r\nkorban yang mendapat perawatan\r\nintensif.', 1, 'icn_testimony1_01.gif', 'fcs_testimony1_01.gif');
  140. INSERT INTO `tbhumascontent` VALUES (23, 1010, 1, 'Dagang Rokok Untuk Bayar Wisuda', '"Hidup jangan punya cita-cita. Lakukan apa yang bisa dilakukan'''' Dicky\r\nSjofyar benar-benar menjiwai kata-kata manis itu. Kendati menjalani\r\nhidup apa adanya, namun ia tak pernah mainmain melakoninya. Termasuk\r\nketika berjualan rokok di sela waktu kuliah. Hasilnya lumayan, bisa\r\nnutup biaya wisuda. Prosesi wisuda di Universitas Budi Luhur (UBL)\r\nmewajibkannya membayar lebih dari setengah juta. Bagi alumni Program\r\nStudi Jurnalistik, Fisip, apalah arti biaya itu. Di kantongnya tersedia\r\ndana yang dibutuhkan. <br />\r\n<br />\r\nBukan dari siapa-siapa, tapi dari kegigihannya berdagang rokok. Dicky\r\nSjofyar yang akrab dipanggil Otoy ini berjualan sejak Februari 2002.\r\nAwalnya cukup unik. Suatu hari di musim hujan Otoy menemukan satu\r\nbungkus rokok yang baru dipakai dua batang, di pelataran kampus.\r\nLakilaki berkacamata tebal ini kontan menanyakan kepada teman yang ada\r\ndidekatnya, "Ini rokok siapa, masih banyak lho ?" Tak satupun teman\r\nyang menjawab. Saat di rumah, Otoy menawarkan pada kakak sulungnya.\r\n"Bang mau rokok ngga, gua jual seribu tiga nih," tawar Otoy. Sang Kakak\r\nlangsung mengangguk. Rokok seribu tiga itu segera ia bayar. Tanpa ia\r\nketahui, tindakannya membangkitkan naluri dagang sang adik. Saat itu\r\njuga, Otoy survei tempattempat jual beli rokok. <br />\r\n<br />\r\nUntuk urusan ini, ia dibantu Rino, kawannya yang orang tuanya sukses\r\nmenjual rokok. Tekad menjual rokok Otoy semakin kuat ketika melihat\r\nperabotan rumah tangga di rumah si teman. Hanya dengan jualan rokok,\r\nrumah itu banyak berisi barang-barang elektronik. Anak bungsu dari\r\nempat bersudara ini akhirnya benar-benar menjual rokok. Rokok\r\npertamanya ia beli dari mini market Kebayoran Lama. Awalnya pihak\r\nkeluarga tidak mendukung karena ia sendiri tidak merokok. "Ngapain kamu\r\njualan rokok. Kamu sendiri ngga ngerokok. Nanti kamu dibohongin," ujar\r\nSang Ibu. Sikap tidak mendukung itu malah membuatnya terpacu. Ia\r\ngunakan segala cara agar rokoknya laku. Sampai akhirya ia temukan\r\nteknik kejar bola. Teknik ini sangat ekstrim. ''''Pernah, gue lagi kuliah\r\ndi kelas, terus ada yang mau beli. Gue langsung keluar, walaupun\r\nbelinya cuma satu batang. Pembeli itu raja. <br />\r\n<br />\r\nDalam keadaan apapun gua harus melayaninya." kisahnya. Lantaran\r\nkonsisten dengan teknik kejar bola, Otoy sempat dijuluki "Dicky\r\nDelivery Order" di kalangan mahasiswa di kampusnya. Julukan ini kian\r\nmelipatgandakan semangatnya. Tak ada kata lelah. Lihat saja, waktu\r\ntahun baru 2004, ia berjualan sampai 24 jam pada acara New Year Party\r\nBL, dari jam 8 pagi sampai jam 8 pagi lagi. " Prinsipnya lu pengen gua\r\nanter," kata Otoy. Semangatnya berbisnis rokok, akhirnya membangkitkan\r\nkepercayaan keluraga. "Dalam seminggu, dari hasil jual rokok, gua\r\nngasih ke orang tua, walaupun cuma 5000 rupiah." ujarnya penuh nada\r\nbangga. "Dicky itu anak kreatif, dia selalu keras melakukan sesuatu\r\nasal tidak merugikan orang lain," jelas Amalia, kakak perempuan Otoy. <br />\r\n<br />\r\nSekarang, coba lah tanya, sampai kapan jualan rokok, Toy. Selama rokok\r\nmasih halal, gue akan terus jualan, begitu kira-kira jawabnya. Saat ini\r\npun, kendati sudah bekerja di Broadcast Design Indonesia, ia masih\r\nberjualan. &bull;<br />\r\n\r\n', '', '2006-08-01 00:00:00', '2006-08-01 00:00:00', '2006-08-31 00:00:00', 'Ali', '2006-07-31 11:12:16', 'Y', NULL, NULL, 'febri', '“Hidup jangan punya cita-cita. Lakukan apa yang bisa dilakukan’’', 1, 'icn_gigih1_01.gif', 'fcs_gigih1_01.gif');
  141. INSERT INTO `tbhumascontent` VALUES (24, 1017, 1, 'Ada Mahasiswa PEMILU', 'Jika pemilu sukses, itu tak lepas dari campur tangan mahasiswa. Lho ?\r\nMemang benar. Mahasiswa memiliki andil. Beberapa indikasi dan bukti\r\nbisa disebut. Misalnya, seperti ditulis Tabloid Kampus, Edisi contoh\r\n23-29 Februari, elemen mahasiswa dari Badan Eksekutif Mahasiswa (BEM)\r\nUI terdaftar sebagai panitia kampanye dialogis di kampus setempat. Di\r\nevent ini, selain terlibat pekerjaan teknis, mereka juga berposisi\r\nsebagai mediator antara kampus dengan parpol. Utusan parpol yang ingin\r\nmengikuti kegiatan tersebut bisa menggunakan jasa mereka, khususnya\r\nuntuk urusan kesediaan keikutsertaan. <br />\r\n<br />\r\nKetika panitia mengundang utusan masing-masing partai di Balai Sidang\r\nUI, beberapa pekan lalu, 24 mahasiswa diperkenalkan kepada mereka.\r\nSelanjutnya, utusan parpol memilih satu mahasiswa yang nantinya\r\ndijadikan penghubung. Kendati kecil, keterlibatan mahasiswa dalam event\r\nini cukup kuat dijadikan indikasi keseriusan mereka mengawal Pemilu.\r\nBukan kah kampanye dialogis bagian integral dari rangkaian agenda\r\nPemilu ? Bukti lain lagi adalah keterangan Anggota Komisi Pemilihan\r\nUmum (KPU), Mulyana W Kusumah. <br />\r\n<br />\r\nDalam kapasitasnya sebagai Ketua panitia pengadaan jasa percetakaan dan\r\nsurat suara KPU, Mulyana menyinggung keterlibatan mahasiswa. Para\r\nintelektual muda itu mendapat tugas cukup berat. Yakni, mengawasi\r\nproses percetakan kertas suara. Kenapa disebut tugas berat, karena\r\nkertas suara merupakan sarana vital pelaksanaan pemilu. Selain kotak\r\nsuara, kertas suara menjadi sarana yang harus ada pada Hari H\r\npencoblosan. Bayangkan, kalau proses percetakan kertas suara tidak\r\nsempurna, pasti pemilih kerepotan. KPU tak mau ambil resiko. Proses\r\npercetakan harus diawasi, tidak peduli perusahaan percetakan penerima\r\norder sudah mengantongi jam terbang tinggi untuk urusan cetak-mencetak.\r\n''''Pengawasan tetap perlu,'''' kata Mulyana. Siapa yang mengawasi ?\r\nBarangkali, pengawas yang baik adalah mereka yang dianggap netral.\r\nUntuk itu, dipilih lah mahasiswa dan aparat keamanan. Mereka disebar di\r\n70 perusahaan percetakan. <br />\r\n<br />\r\nSatu percetakan diawasi 1 anggota Brimob dan 2 mahasiswa. Jadi, jumlah\r\npengawas secara keseluruhan adalah 70 anggota Brimob dan 140 mahasiswa.\r\nSekali lagi, itu adalah bukti dan indikasi keterlibatan mahasiswa di\r\npesta demokrasi. Menjadi panitia kampanye dialogis, serta pengawas\r\npercetakan kertas suara adalah kenyataan bahwa tenaga mereka\r\ndibutuhkan. Ini berarti, pada pemilu dan segala rangkaiannya ada warna\r\nmahasiswa di dalamnya. Masih ada kah indikasi dan bukti yang lain ?\r\nMasih. Bahkan, ini lebih serius. Sekitar 150 sampai 160 ribu mahasiswa\r\nakan terjun ke Tempat Pemungutan Suara (TPS). <br />\r\n<br />\r\nMereka akan mengawasi prosesi pen- coblosan dari dekat. Itu berarti,\r\nlangsung dan tidak langsung, akti?tas mereka bakal meringankan\r\npekerjaan Panitia Pengawas Pemilu. ''''Oh kami sangat berterimakasih.\r\nSemakin banyak, semakin baik. Karena apa ? karena Panwaslu hanya sampai\r\nkecamatan. Di bawah kecamatan tidak ada anggotanya,'''' kata anggota\r\nPanwaslu, Rozy Munir. Rasa terima kasih Panwaslu memang beralasan. Apa\r\njadinya, jika pengawasan hanya sampai tingkat kecamatan ? Di tingkat\r\nkecamatan pun hanya ada tiga unsur Panwaslu. ''Adanya elemen-elemen\r\npemantau akan sangat membantu,'''' ujar Rozy. Lokasi TPS menyebar ke\r\nstruktur kemasyarakatan paling kecil, yakni tingkat ke-RW-an dan\r\nke-RT-an. Bahkan, satu RW bisa kebagian empat sampai lima TPS. Kalau\r\npengawasan Panwaslu hanya sampai kecamatan, lantas siapa yang mengawasi\r\nTPS-TPS itu ? <br />\r\n<br />\r\nDi sini, pengawasan dari unsur mahasiswa menjadi terasa. Apalagi,\r\nmenurut Panwaslu, pengawasan via mahasiswa memiliki resiko kecil.\r\nSebab, independensi mereka sangat tinggi. Parpol takkan main-main\r\ndengan mereka. Ide pengerahan mahasiswa ke TPS bukan murni prakarsa\r\nPanwaslu. Bahkan, Rozy sendiri secara tegas menampik awal mula\r\npemikiran penerjunan mahasiswa ke lokasi pencoblosan adalah ide\r\nPanwaslu. ''''Yang menurunkan bukan kami, tapi Forum Rektor,'''' tegasnya.\r\nSetelah Forum Rektor menggagas dan menggodok ide itu, baru selanjutnya\r\nmenyampaikan ke Panwaslu. Hasil pembicaraan kedua institusi tersebut,\r\npernah disampaikan kepada anggota Komisi Politik dan Keamanan DPR RI,\r\nbeberapa waktu lalu. <br />\r\n<br />\r\nTerlepas bahwa penerjunan itu adalah ide Forum Rektor, yang jelas, di\r\nhari pencoblosan nanti, akan ada warna mahasiswa. Mata obyektif mereka\r\nakan memantau detik demi detik pelaksanaan pencoblosan. Jika ada\r\nkecurangan, pasti akan ada tindak lanjut yang memadai. Agar memiliki\r\nkekuatan hukum, tindakan itu bisa dikoordinasikan dengan Panwaslu. Jika\r\nmengambil langkah bypass, misalnya melapor ke aparat keamanan, menurut\r\nRozy, biasanya penyampaiannya tetap melalui koordinasi Panwaslu.\r\nMenantau dengan pandangan obyektif, netral, independen adalah goal\r\nideal yang hendak dicapai. Namun layaknya sebuah goal atau tujuan\r\nideal, tentu ada konsekuensi serta trik-trik pencapaian. Strategi\r\npetinggi Universitas Gadjah Mada (UGM) Yogyakarta menarik dicermati.\r\nMereka tidak sulit menurunkan 1000 mahasiswa ke lokasi TPS. Kehadiran\r\nmereka, kata Rozy, sekaligus untuk menutup SKS KKN (Kuliah Kerja\r\nNyata). Maksudnya, mahasiswa yang melakukan pemantauan dianggap\r\nmengikuti tugas KKN. <br />\r\n<br />\r\nSemua mahasiswa mahfum, KKN menjadi syarat mutlak meraih gelar\r\nkesarjanaan, selain penulisan skripsi. Seperti KKN pada umumnya,\r\nmahasiswa diharuskan tinggal di lokasi. Demikian pula 1000 mahasiswa\r\nyang turun ke TPS wajib tinggal di pemukiman sekitar lokasi. Itu adalah\r\nbagian dari pengabdian masyarakat, salah satu Trilogi Perguruan Tinggi\r\nyang harus dipegang mahasiswa. Artinya, memantau pencoblosan identik\r\ndengan pengabdian. Tapi, apakah layak disebut pengabdian, bila\r\nmahasiswa kedodoran saat memantau. Bagaimana standar pemantauan yang\r\nwajib mereka kuasai ? Panwaslu dan Forum Rektor tidak gamang menyikapi\r\npertanyaan itu. <br />\r\n<br />\r\nSelain harus ada akreditasi dari KPU, standar itu bisa dicapai melalui\r\nrangkaian training. Materi di dalamnya menyangkut teknis pemantauan dan\r\npemahaman mekanisme Pemilu. ''''Itu bisa lewat training-training yang\r\ndigerakkan oleh mereka sendiri. Dan saya kira, beberapa dari mereka\r\nsudah berpengalaman dari beberapa pemilu yang lalu, Termasuk Forum\r\nRektor,'''' jelas Rozy. Jadi benar, ada mahasiswa di Pemilu. &bull;&nbsp;<br />\r\n\r\n', '', '2006-08-01 00:00:00', '2006-08-01 00:00:00', '2006-08-31 00:00:00', 'Ali', '2006-07-31 11:13:45', 'N', NULL, NULL, 'pam', 'Di hari pencoblosan nanti, jangan hanya mencari parpol. Cari pula mahasiswa, pasti\r\nada. Mereka mewarnai prosesi pemilu, dari agenda satu, ke agenda lainnya. Bahkan,\r\nada mahasiswa memantau pencoblosan sambil KKN. Pencerahan politik atau ironisme\r\npengabdian ?', 1, 'icn_telisik1_01.gif', 'fcs_telisik1_01.gif');
  142. INSERT INTO `tbhumascontent` VALUES (25, 1017, 1, 'Kontrak Sosial Para Calon Presiden', 'Pemilu mendatang harus melahirkan pemimpin yang benar. Pemimpin jenis\r\nini bisa muncul jika sebelum terpilih berani menandatangani kontrak\r\nsosial. Bila perlu, tanda tangan itu dibubuhkan di atas kertas\r\nbermaterai. Kalau masing-masing capres yang kini berlaga tidak mau\r\nmembuat kontrak tersebut, maka mahasiswa bisa menekannya. <br />\r\n<br />\r\n''''Jika benar-benar ingin memberikan perubahan pada negeri ini, gerakan\r\nmahasiswa harus bisa memberikan sesuatu yang kongkrit kepada para\r\ncapres,'''' ujar Ketua Dewan Mahasiswa (Dema) IAIN Sunan Kalijaga\r\nYogyakarta, Munir Che Anam. Sesuatu yang kongkrit itu, misalnya menekan\r\ncapres untuk menandatangani kontrak sosial sebelum mereka terpilih. <br />\r\n<br />\r\nDan di dalam kontrak tersebut disebutkan hal-hal yang harus\r\ndilaksanakan ketika salah satu diantara mereka benarbenar terpilih\r\nmenjadi presiden. "Kita tekan mereka dengan kontrak sosial. Maksudnya,\r\npara capres dan elit harus mau menandatangani satu kontrak diatas\r\nmaterai yang di dalamnya menjelaskan jika mereka nanti terpilih sebagai\r\npresiden mereka harus sanggup tidak akan mengobral aset-aset negara,\r\nberani menganggarkan 20% dari APBN untuk biaya pendidikan dan siap\r\nmenggantung para koruptor kita tidak akan pandang bulu apakah dia\r\npolitisi busuk atau tidak busuk," paparnya. <br />\r\n<br />\r\nTindakan ini juga berpangkaltolak dari tidak adanya pemimpin dan partai\r\npolitik yang berkualitas. Partai yang seharusnya menjadi kendaraan\r\npolitik bagi rakyat untuk memperjuangkan haknya, justru diobrak-abrik\r\noleh para elit. "Partai yang baik adalah partai yang mempunyai pemimpin\r\nrefolusioner, memiliki middle clas dan memiliki massa sadar. Partai\r\nseperti ini jelas belum ada di Indonesia," tegas Munir. &bull;<br />\r\n\r\n', '', '2006-08-01 00:00:00', '2006-08-01 00:00:00', '2006-08-31 00:00:00', 'Ali', '2006-07-31 11:15:36', 'N', NULL, NULL, 'untung', 'Pemilu mendatang harus\r\nmelahirkan pemimpin\r\nyang benar. Pemimpin\r\njenis ini bisa muncul jika sebelum\r\nterpilih berani menandatangani\r\nkontrak sosial. ', 1, 'icn_telisik2_01.gif', 'fcs_telisik2_01.gif');
  143. INSERT INTO `tbhumascontent` VALUES (26, 1000, 1, 'Operasi Intelejen Dibalik Misi Kemanusiaan', 'Tudingan operasi militer asing itu di lontarkan Syamsir dalam rapat dengar\r\npendapat dengan Komisi I DPR dan pemerintah yang di hadiri Menteri\r\nPertahanan dan Keamanan Juwono Sudarsono, Panglima Tentara Nasional\r\nIndonesia Jenderal Endriartono Sutarto, dan Menteri Luar Negeri Hassan\r\nWirajuda, Kamis (20/1). Dengan tegas dan gamblang Syamsir menyebut,\r\noperasi intelejen itu di lakukan oleh pasukan militer asal Amerika.<br/><br/>            \r\n\r\nAlangkah bodohnya Amerika Serikat itu kalau tidak punya kepentingan lain. Mereka\r\nsejak dulu menginginkan Selat Malaka dikontrol orang-orang mereka.\r\nSekarang ada kesempatan, jadi pasti digunakan, sekaligus untuk\r\nmengetahui Selat Malaka secara utuh,” ucap Syamsir.<br/><br/>\r\n            \r\nPernyataan Kepala BIN itu disampaikan berkaitan dengan keberadaan pasukan asingyang ada di Aceh dalam rangka menjalankan misi kemanusiaan. Menurutnya,\r\npasukan itu mempunyai agenda tersembunyi. Salah satunya  adalah melakukan pemetaan jarak dekat pengamanan Selat Malaka.<br/><br/>\r\n            \r\nInformasi yang diperoleh BIN mereka tahu,” katanya seraya menambah pasukan\r\nAustralia pun memiliki agenda serupa. Lanjut Syamsir, pasukan AS telah\r\nmemiliki foto-foto tiga dimensi daerah.<br/><br/>\r\n        \r\nSaya tegaskan bahwa kehadiran pasukan asing di Aceh tidak ada kaitannya\r\ndengan politik. Sia-sia saja kita mengerahkan seluruh sumber daya kita\r\ndalam mengatasi masalah berat ini, tapi kita malah berpikiran yang\r\ntidak-tidak,” kata Yudhoyono sambil meminta semua pihak untuk berpikir\r\npositif.', '', '2006-09-01 00:00:00', '2006-09-01 00:00:00', '2006-09-30 00:00:00', 'Ali', '2006-09-24 16:32:22', 'N', NULL, NULL, 'xxx', '“Pasca gempa bumi dan tsunami, ribuan pasukan militer dari beberapa negara mendarat di daerah bencana, seperti Nagroo Aceh Darussalam untuk melakukan operasi kemanusiaan. Tapi benarkah mereka hendak melaksanakan tugas mulia. Sebab Kepala Badan Intelejen Nasional (BIN) Syamsir Siregar mensinyalir, selain melakukan operasi kemanusiaan mereka juga melakukan operasi intelejen”. ', 1, 'icn_laput1_02.gif', 'fcs_laput1_02.gif');
  144. INSERT INTO `tbhumascontent` VALUES (53, 1005, 1, 'Menggugat Otentisitas Surat Perintah Sebelas Maret', 'Judul       : Supersemar Palsu; Kesaksian Tiga Jenderal <br>           \r\nPenulis         : A. Pambudi <br>\r\nPenerbit   : Media Presindo<br>\r\nCetakan       : Cetakan I, Mei 2006 <br>\r\nHalaman   : 320 hal <br> <br>\r\nSekalipun telah berlangsung lebih dari empat dasawarsa, Surat Perintah Sebelas Maret (Supersemar) masih diselimuti misteri. Selubung misteri ini pun tak ayal menuai kontroversi karena Supersemar dijadikan legitimasi peralihan kekuasaan. Supersemar dianggap sebagai penyerahan mandat dari Presiden Soekarno kepada Mayor jendral Soeharto hingga kemudian menjabat sebagai Presiden ke II RI.  <br> <br>\r\nPada masa berkuasanya orde baru, sejarah menjadi monopoli penguasa demi mempertahankan kekuasaannya. Padahal, masih banyak fakta yang tersembuyi—atau sengaja disembunyikan. Pun halnya dengan Supersemar yang hingga detik ini masih menjadi misteri. Dengan landasan Supersemar pemerintahan Suharto melakukan “de-Sukarnoisasi”. Publik kemudian mempunyai kecurigaan terhadap upaya yang seringkali dilakukan oleh Suharto dan rezim Orde Baru nya untuk menutupi fakta. Sehingga upaya untuk membuka tabir yang menutupi proses dan fakta yang terjadi berkenaan dengan kemunculan supersemar pun semakin besar. <br> <br>\r\nSekarang, disaat keran demokrasi dibuka lebar, muncul upaya mencari kebenaran sejarah perihal Supersemar. Salah-satunya buku karya A. Pambudi, “Supersemar Palsu, Kesaksian Tiga Jenderal”. Dalam historiografi, yang dituangkan dalam tulisan setebal 320 halaman, A.Pambudii membeberkan fakta baru adanya tiga buah versi Surat Perintah Sebelas Maret. <br> <br>\r\nA.Pambudi sebagai Sejarahwan dalam bukunya ini mampu mengemas kronik sejarah yang tercerai berai dengan mengutip pengakuan pelaku sejarah dan saksi sejarah. Dalam upaya menggugat kebenaran misteri Supersemar, terungkap bahwa dari tiga versi Supersemar diketahui ada perbedaan dalam hal format penulisan maupun kop surat yang digunakan. Yang lebih gila lagi, tandatangan Presiden Soekarno juga berbeda antara surat satu dengan lainnya. A.Pambudi merinci, dari ketiga surat, diketahui 21 perbedaan (hal 72-74). <br> <br>\r\nA.Pambudi dalam menyusun historiografi ini dilakukan dengan kajian yang mendalam untuk mencapai kebenaran yang bisa dipertanggungjawabkan. Tidak tanggung-tanggung, tiga jenderal pelaku sejarah kemunculan Supersemar menjadi narasumber utama. Jenderal (purn) Amir Machmud, Jenderal (purn) Basuki Rahmat dan juga Jenderal (purn) M Yusuf dijadikan kunci pembuka misteri Supersemar. <br> <br> \r\nTidak hanya itu, A.Pambudi juga melakukan konfirmasi dengan melakukan penelusuran keberbagai pihak. Diantaranya adalah manta Wapres Sudharmono SH, yang pada waktu itu menjabat sebagai staff G-V KOTI di Kostrad berpangkat kolonel CKH. Selain itu juga pengakuan mantan Menteri Sekretariat Negara Moerdiono yang pada saat itu juga staff G-V KOTI di kostrad berpangkat Letnan Satu. Disamping juga mantan Wakil Perdana Menteri I Soebandrio, dan kesaksian mantan Komandan Resimen Kawal Presiden Cakrabirawa, Brigadir Jenderal Sabur, yang pada saat penyusunan dan penandatanganan surat perintah tersebut ada di dekat Bung Karno, serta beberapa orang yang secara tidak langsung terkait dengan supersemar. <br> <br>\r\nDisamping mencoba mengungkap proses dikeluarkannya surat perintah sebelas maret kepada Jenderal (Purn) Suharto dan proses perjalanan surat tersebut sampai dipublikasikannya surat perintah tersebut, buku terbitan Media Pressindo ini juga mencoba mengungkap keterkaitan keluarnya surat perintah sebelas maret  dari fakta-fakta yang terjadi menjelang dikeluarkannya surat perintah tersebut serta kemungkinan-kemungkinan terjadinya konspirasi diantara para pelaku dan saksi sejarah saat itu menjelang dan sesudah keluarnya surat perintah sebelas maret. <br> <br>\r\nSecara keseluruhan buku ini belum bisa mengungkap secara pasti isi dari supersemar dan kemungkinan-kemungkinan terjadinya pemalsuan terhadap dokumen negara tersebut, namun buku ini sekalipun termasuk buku sejarah, dapat merangkai fakta-fakta yang tercecer dari pengakuan para pelaku dan saksi sejarah pada saat itu dengan metode penyusunan alur dan gaya bahasa yang tidak rumit, sehingga bagi orang awam pun buku ini akan tetap menarik untuk dibaca.\r\n', '', '2006-10-15 00:00:00', '2006-09-23 00:00:00', '2006-09-30 00:00:00', 'Ali', '2006-10-15 05:29:35', 'Y', NULL, NULL, 'Aliardo', 'Sekalipun telah berlangsung lebih dari empat dasawarsa, Surat Perintah Sebelas Maret (Supersemar) masih diselimuti misteri. Selubung misteri ini pun tak ayal menuai kontroversi karena Supersemar dijadikan legitimasi peralihan kekuasaan. Supersemar dianggap sebagai penyerahan mandat dari Presiden Soekarno kepada Mayor jendral Soeharto hingga kemudian menjabat sebagai Presiden ke II RI.\r\n', 1, 'sueprsemar1.bmp', 'supersemar3.bmp');
  145. INSERT INTO `tbhumascontent` VALUES (27, 1000, 2, 'Spionase Di Balik Misi Kemanusiaan', 'Sebagai negara yang sedang dilanda musibah, datangnya bantuan dari beberapa\r\nnegara maju untuk melakukan evakuasi korban gelombang tsunami memang\r\nsangat membantu. Tapi, apakah kedatangan puluhan ribu tentara asing\r\nyang sebelumnya disiapkan untuk bertempur di medan perang itu\r\nbenar-benar untuk menolong. Sebab musibah yang memakan korban ratusan\r\nribu orang itu terjadi di salah satu wilayah Indonesia yang sedang\r\ndalam proses penyelesaiaan konflik bersenjata. <br/><br/>\r\nNangroo Aceh Darussalam yang sebelumnya menjadi sorotan dunia internasional\r\nakibat ketegangan antara kelompok separatis Gerakan Aceh Merdeka (GAM)\r\ndan aparat keamanan Indonesia itu tiba-tiba saja terlupakan.\r\nNegara-negara maju yang selama ini kerap menuduh Indonesia banyak\r\nmelakukan pelanggaran Hak Asasi Manusia (HAM) disana, tiba-tiba berbaik\r\nhati. Perubahan sikap secara drastis itu membuat banyak kalangan\r\nmenduga ”ada udang di balik batu” dalam misi kemanusiaan tersebut. <br/><br/>\r\n        \r\n”Hanya dalam hitungan jam setelah pasukan asing mendarat di tanah Aceh, hal\r\nitu menjadi polemik di masyarakat. Sebegitu penting dan sangat\r\ndiperlukankah pertolongan yang dilakukan oleh pasukan tempur yang tengah siaga untuk berperang itu ke daerah bencana? Ataukah memang ada misi lainnya dalam misi kemanusiaan itu,” papar Alman Helvas Ali, pengamat keamanan maritim dari Pusat Pengkajian Strategi Nasional. Lanjut Alman, masuknya peralatan tempur dan tentara asing di wilayah Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) dapat dilihat dari beberapa hal. \r\nPertama adalah definisi operasi. Kendati Indonesia sudah\r\nmempunyai payung hukum yang tertuang dalam UU pertahanan dan keamanan,\r\ntapi Indonesia belum memiliki definisi yang jelas dan tegas tentang\r\nOperasi Militer Selain Perang. Sementara Amerika Serikat (AS)\r\nmendefinisikan Operasi Militer Selain Perang dapat dianggap sebagai\r\naktivitas dengan bentangan luas di mana instrumen militer dari kekuatan\r\nnasional dapat digunakan untuk tujuan selain operasi-operasi tempur\r\nberskala besar yang biasanya diasosiasikan dengan perang.<br/><br/>\r\nKedua, objektif operasi. Operasi Militer Selain Perang perlu dijabarkan secara\r\nobjektif oleh otoritas sipil. Sebab, mengacu pada pengalaman dari\r\nnegara-negara maju, pada tingkat kebijakan yang menjadi wewenang\r\notoritas sipil, biasanya objektifitasnya akan berkisar pada tataran\r\nstrategis, hingga dikenal sebagai objektif strategis.<br/><br/>\r\nKetiga,konsep operasi. Meskipun secara hukum TNI memiliki fungsi untuk\r\nmelaksanakan Operasi Militer Selain Perang sebagaimana tercantum dalam\r\nUndang-undang No.3/2002 tentang Pertahanan Negara, namun hingga kini\r\nbelum ada penjabaran lebih lanjut menyangkut konsep dan bentuk operasi\r\ntersebut oleh otoritas sipil. Seperti diketahui, jenis operasi ini\r\nmemiliki bentangan yang sangat luas, mulai dari penanggulangan bencana\r\nalam, pemberantasan perdagangan narkotika dan obat-obatan terlarang,\r\ndiplomasi AL, pameran bendera, penegakan embargo hingga lawan terorisme.<br/><br/>\r\n\r\n”Adanya unsur-unsur militer asing yang terlibat dalam Operasi Militer Selain\r\nPerang di Aceh bagaimana pun perlu diwaspadai sebab ada negara-negara\r\ntertentu yang turut mengerahkan unsur militernya ke Aceh selama ini\r\ndikenal memiliki agenda tersembunyi terhadap Indonesia,” tegas Alman. \r\n\r\nDitengah kepanikan, saat menetapkan kejadian di Nagroo Aceh Darussalam sebagai bencana nasional, kepada puluhan wartawan cetak dan elektronik Wakil\r\nPresiden Muhammad Jusuf Kalla juga mengumumkan bahwa, pemerintah telah\r\nmemberikan ijin kepada regu penolong dari beberapa negara tetangga\r\nuntuk masuk ke wilayah Aceh. <br/><br/>\r\n        \r\nSelang beberapa jam kemudian, setelah masyarakat mengetahui bahwa regu\r\npenolong yang di maksud adalah, tentara beserta peralatan tempurnya\r\nyang baru saja menjalankan misi di kawasan Asia dan kebetulan sedang\r\nmelintas di perairan Pacifik. <br/><br/>\r\n        \r\nBeberapa hari kemudian setelah keberadaan pasukan asing itu menjadi perbincangan banyak pihak, pemerin-tah kembali memberikan pernyataan di hadapan wartawan bahwa keberadaan pasukan asing tersebut tetap dibatasi.\r\nMaksudnya, pasukan asing tersebut berada dibawah koordinasi pemerintah\r\ndan masa tugasnya dibatasi. <br/><br/>        \r\nPernyataan membatasi relawan asing itu menurut pengamat politik dari Perhimpunan Cinta Kasih Surakarta, Ari Kristianawati, dikhawatirkan dapat\r\nmenimbulkan polemik di dalam negeri. Sebab hal itu akan menimbulkan pro\r\ndan kontra. <br/><br/> \r\n"Bagi masyarakat yang setuju dengan pembatasan itu menganggap tindakan\r\npemerintah sebagai upaya strategis untuk menyelamatkan kedaulatan\r\nbangsa dari intervensi politis dan kegiatan mata-mata tentara asing.\r\nDan hal itu juga di maksud sebagai tindakan untuk menyelamatkan entitas\r\nAceh sebagai wilayah serambi Mekkah, karena kehadiran militer dan\r\nsukarelawan asing itu dikhawatirkan akan membawa anasir-anasir budaya\r\nasing yang anti dari nilai-nilai imani yang dianut komunitas warga\r\nAceh. Pembatasan tersebut juga konsekuensi masih ditetapkannya NAD\r\n(Nanggroe Aceh Darussalam) sebagai wilayah darurat sipil,” papar Ari.\r\n<br/><br/>\r\nAri juga menambahkan, kebijakan pemerintah untuk membatasi kehadiran\r\ntentara dan orang asing itu diambil dengan beberapa alasan yang masuk\r\nakal. Pertama, bantuan yang dilakukan sukarelawan militer tetap\r\ndiperlukan, mengingat pola koordinasi penanggulangan dampak bencana\r\nyang dilakukan pemerintah sangat-sangat lamban dan kurang integrative.\r\nKedua, keterlibatan bantuan tenaga sukarela asing dibutuhkan sebagai\r\nbagian kerja sama mutualistik dan tukar pengalaman dalam persoalan\r\npenanganan bencana sehingga ada proses pembelajaran penanggulangan\r\nbencana secara komprehensif. Ketiga, bantuan tenaga militer atau sipil\r\nasing dibutuhkan untuk mempercepat recovery fisik dan psikis masyarakat\r\ndan daerah NAD.<br/><br/>\r\n“Kebijakan pembatasan asing itu konon dipengaruhi oleh berbagai alasan politik\r\natau tekanan dari berbagai kelompok kepentingan dengan selalu membaca\r\nrealitas sosial dan mengedepankan paradigma prasangka politik.\r\nKehadiran tentara asing itu dianggap akan mengancam kedaulatan negara\r\ndan mencemari nilai-nilai ”keimanan” masyarakat Aceh. Kelompok tersebut\r\njuga mewaspadai bahwa, ada motivasi terselubung dari pihak luar negeri\r\n(LN) untuk memonitor dan mengukur ketahanan sosial-budaya-politik\r\nnegara kita,” tambah Ari.', '', '2006-09-01 00:00:00', '2006-09-01 00:00:00', '2006-09-30 00:00:00', 'Ali', '2006-09-24 18:07:17', 'N', NULL, NULL, 'xxx', 'Hanya dalam hitungan jam, setelah gelombang tsunami melantakkan hampir seluruh daratan di Nangroe Aceh Darussalam, puluhan ribu pasukan elit dari berbagai negera maju yang sedang patroli di zona internasional langsung bergerak menuju perairan Indonesia. Pertolongan dan bantuan yang di berikan memang sangat di perlukan, tapi apakah misi tersebut benar-benar sebuah misi kemanusiaan? Atau ada muatan lainnya dalam misi tersebut', 2, 'icn_laput2_02.gif', 'fcs_laput2_02.gif');
  146. INSERT INTO `tbhumascontent` VALUES (49, 1017, 1, 'Mengambil Hikmah dari Skorsing', '…………Tiada yang salah<br>\r\nHanya aku manusia bodoh<br>\r\nYang biarkan semua ini permainkanku<br>\r\nBerulang-ulang, ulang kali<br><br>\r\n\r\nMencoba bertahan sekuat hati<br>\r\nLayaknya karang yang dihempas sang ombak<br>\r\nJalani hidup dalam buai belaka<br>\r\nSerahkan cinta tulus di dalam takdir…………..<br><br>\r\n \r\n \r\nLirik lagu di atas tentu tak asing bagi kalangan anak muda saat ini, terutama para penggemar grup Ada Band. Terlebih bila melihat video klip yang menceritakan tentang seorang pemuda yang bekerja sebagai badut di sebuah taman bermain. Ia melihat gadis pujaannya sedang bersama pria lain. Meskipun hatinya hancur dia harus tetap tersenyum dan tertawa.<br><br> \r\nMelalui visualisasi video klip, sebuah lagu menjadi lebih bermakna dan mudah dicerna. Namun, tidak banyak dari kita yang peduli dan tahu tentang siapa dan bagaimana kerja keras yang dilakukan para creator video klip tersebut agar sesuai dengan lagu dan bisa dinikmati oleh penonton dan pendengarnya.<br><br>\r\nBerikut ini adalah sosok anak muda yang sampai saat ini mencoba membangun idealismenya melalui pembuatan video klip. Renny Erlina Fernandez, sosok yang selama ini mencoba membangun spesialisasinya di jalur per-video klip-an.<br><br> \r\nProtes yang dilakukannya terhadap pemerintah dengan menurunkan bendera di depan gedung kejaksaan agung, akhirnya mendatangkan hikmah tersendiri bagi lajang kelahiran 27 tahun yang lalu ini. Berawal dari skorsing selama enam bulan yang menimpanya pada tahun 2000, mantan aktivis mahasiswa dari Universitas Mustopo Beragama ini mencoba mengisi kekosongan waktunya dengan mengikuti aktivitas syuting sang kakak yang notabene merupakan salah satu personel grup musik warna. Dari sana, mantan mahasiswi fakultas komunikasi tersebut mencoba belajar dari para sutradara video klip yang menangani pembuatan video klip sang kakak.<br><br>\r\nBerbekal kegigihan dan tekad yang mendalam, gadis yang sejak kecil memang bercita-cita untuk menjadi sutradara ini mencoba belajar secara otodidak tentang pembuatan video klip. “awalnya aku ingin kuliah di IKJ tapi papa melarangku, takut jadi pemabuk katanya.”<br><br>\r\nPada awalnya setiap adik dari vokalis warna (Ria. Red) ini ikut syuting selalu di kenalkan untuk belajar membuat video klip dengan sutradara-sutradara yang membuat video klip sang kakak, namun sebagian besar tidak menggubrisnya, “mungkin dikiranya aku ga serius, kali.”<br><br>\r\n“Terakhir aku dikenalkan dengan Eugene (Eugene Pandji. Red), dan dia yang kemudian memberi jalan buat aku belajar."<br><br>\r\nPembelajaran pertamanya dimulai dengan menjadi koordinator talent yang kemudian memberinya jalan untuk menjadi produser di Human Plus Production, “baru ketika asisten sutradaranya eugene cabut, aku mencoba mengajukan diri menjadi asisten sutradara, dan kebetulan dikasih.“<br><br>\r\nEmpat tahun menjadi asisten sutradara telah memberinya banyak pengalaman dan pembelajaran yang berarti, terutama dalam pembuatan video klip dan iklan. Namun ada satu hal yang masih mengganjal bagi dirinya, yaitu menyalurkan idealismenya sebagai sutradara yang lebih memprioritaskan kualitas video klip yang dibuatnya dibandingkan mencari profit. Sehingga pada akhir tahun 2005 Renny yang hingga saat ini masih ”menyendiri’ ini mencoba membuat production sendiri bersama beberapa temannya.<br><br> \r\nMaka mulailah Renny dengan Bantal Guling Production-nya membangun idealisme dalam video klip. “bagi aku, membuat video klip ga asal jadi tapi orang-orang mau lihat hasil kerja aku karena kualitasnya bagus”. Bahkan Renny secara pribadi seringkali tidak menerima honor atau mengurangi fee nya demi membuat video klip yang dia inginkan, “paling-paling buat bayar crew, peralatan, perlengkapan, kadang kalau duit dari label ga cukup aku rela nambahin biar hasilnya bagus” tuturnya.<br><br>\r\nTak heran bila kemudian, berkat keuletan dan keseriusannya dalam membuat video klip yang berkualitas, nama Renny dan Bantal Guling Production mulai dikenal bahkan beberapa Label (perusahaan rekaman.red) besar seringkali menjadi klien utama nya. Beberapa grup band yang namanya tidak asing bagi para pecinta musik Indonesia, seperti Dewa, Ada Band, Ratu, bahkan yang baru naik daun seperti Nidji, menyerahkan pembuatan video klip lagu-lagunya pada Renny dan Bantal Guling Production. “Mungkin sekarang jadi eksis karena kualitas kita bagus, karena aku  sendiri marketingnya ga bagus-bagus amat. Soalnya  dunia entertaint kan kecil, kalo bagus atau jelek kualitas kita pasti nyebar”.<br><br>\r\nNamun, di balik itu semua, pengagum Rizal Mantovani ini merasakan kegelisahan terhadap masa dunia per-video klip-an. Dia memandang saat ini sedikit sekali perusahaan rekaman (label.red) yang rela membuat video klip bagi artis-artisnya, bahkan banyak yang berfikiran untuk video klip ‘asal ada’ sudah cukup. Renny memahami pola pikir yang demikian disebabkan profit dari perusahaan rekaman yang kian hari kian menipis seiring dengan maraknya produk-produk bajakan melalui mp3 dan cd di pasaran, bahkan menurutnya sekitar 80% masyarakat Indonesia membeli produk lagu bajakan.<br><br>\r\n“aku khawatir nantinya orang-orang akan susah bahkan ga akan bisa nemuin lagi video klip-video klip yang bagus dan berkualitas, karena bisa jadi perusahaan rekaman sudah ga mau buat video klip”.<br><br>\r\nHal inilah yang mendorong penggemar video klip-video klip Bjork ini getol untuk mengingatkan teman-temannya agar tidak membeli produk-produk bajakan, terutama yang merupakan karya anak negeri sendiri. “Aku selalu tanya ama teman-teman, kalian mau industri video klip mati?”. Bahkan dirinya berkeinginan untuk membuat lembaga yang konsen terhadap permasalahan hak cipta dan pembajakan.<br><br>\r\nDi samping itu, Renny juga prihatin terhadap kemunculan sutradara-sutradara baru yang belum punya jam terbang tapi karena punya modal dana yang kuat, tiba-tiba jadi sutradara film. “sekarang ini banyak yang latah, tiba-tiba jadi director hanya berbekal sekolah setahun atau dua tahun tanpa pengalaman sedikitpun, namun ditunjang modal yang besar, kemudian buat film yang orang juga gak ada yang nonton.“<br><br>\r\nMenurutnya, seharusnya mereka mencoba berproses dan menikmati proses yang harus dijalani bila ingin menjadi seorang sutradara. “padahal kan dalam proses itu kerasa banget indahnya, aku sering denger keluhan dari crew-crew sutradara-sutradara baru tersebut, soalnya kan mereka gak pernah ngalamin susahnya dan beratnya di posisi bawah“ ujarnya.<br><br> \r\nMeskipun kini Renny harus memilih meninggalkan bangku kuliah, namun dirinya menyadari bahwa pilihan itu merupakan konsekuensi dari cita-citanya untuk menjadi seorang director, kritiknya terhadap dunia pendidikan di Indonesia, “bayangkan orang untuk lulus minimal empat tahun, sedangkan bila kita mengembangkan diri di tempat lain, dalam empat tahun lebih banyak yang bisa dicapai dibandingkan dengan di bangku kuliah“.   \r\n\r\n', '', '2006-10-15 00:00:00', '2006-10-15 00:00:00', '2006-10-15 00:00:00', 'kuswoyo', '2006-10-15 03:40:07', 'Y', NULL, NULL, '(Ali)', '…………Tiada yang salah,\r\nHanya aku manusia bodoh,\r\nYang biarkan semua ini permainkanku\r\nBerulang-ulang, ulang kali<br>\r\n\r\nMencoba bertahan sekuat hati,\r\nLayaknya karang yang dihempas sang ombak,\r\nJalani hidup dalam buai belaka,\r\nSerahkan cinta tulus di dalam takdir…………..\r\n', 1, 'reny.jpg', 'reny.jpg');
  147. INSERT INTO `tbhumascontent` VALUES (28, 1015, 2, 'Kemerdekaan dan Kebebasan Bagi Pram', 'Minggu 6 Februari lalu, sejumlah orang berkumpul di Te Pakubuwono Residence,\r\nKebayoran Baru, melakukan acara tumpengan, memperingati ulang tahun\r\nke-80 sastrawan besar, Pramoedya Ananta Toer atau yang akrab disapa\r\nPram. Meski suka cita tergambar dari suasana acara yang terkesan mewah\r\nitu, tak satupun terlihat sastrawan seangkatan Pram yang hadir. Kecuali\r\nbeberapa seniman senior seperti Titiek Puspa dan Putu Widjaja, hampir\r\nsemua yang hadir adalah anak-anak muda seangkatan Eka Budianta atau\r\nartis Cornellia Agatha yang tak mengalami masa pertentangan Lekra\r\ndengan Manikebu, dua organisasi pada masa Pram muda dulu.<br/><br/>\r\n\r\nPramoedya yang lahir di Jetis, Blora, 6 Februari 1925, lepas dari prokontra\r\nmengenai dikaitkannya dengan Lembaga Kebudayaan Rakyat (Lekra), dia\r\nadalah sastrawan Indonesia yang paling dikenal di seantero dunia saat\r\nini. Terbukti dari puluhan karya-karyanya sering dibahas, diterjemahkan\r\nserta di terbitkan dalam berbagai bahasa. Bahkan, beberapa kali masuk\r\ndalam nominasi penerima hadiah Nobel bidang sastra. Dan Pram juga\r\nsering diundang oleh penggemar karya sastra di negara-negara Barat,\r\nbukan oleh negara-negara komunis sebagaimana dia selalu dikait-kaitkan.<br/><br/>\r\n\r\nPenghargaan yang dari berbagai institusi atau organisasi yang ada di negara Barat,\r\nbagi Pram tidak selalu diterima dengan mulus di dalam negeri. Tak\r\njarang dia mendapatkan reaksi keras bahkan penolakan dari sastrawan\r\nyang dulu berpihak pada Manifesto <br/><br/>\r\n\r\nKebudayaan (Manikebu), sebagai lanjutan dari reaksi pertentangan dua kelompok\r\nseniman dan sastrawan yang saling berseberangan paham hampir setengah\r\nabad itu.<br/><br/>\r\n\r\nSepanjang catatan, Pramoedya pernah beberapa kali masuk dalam nominasi penerima\r\nhadiah dan penghargaan. Seperti nominasi Nobel pada tahun 1980, PEN\r\nAmerican Center pada tahun 1988 dan Penghargaan Magsaysay pada tahun\r\n1995 untuk Jurnalism, Literatur Communications Arts. <br/><br/>\r\n                                    \r\nSebagai sastrawan besar, Pram yang telah banyak makan asam garam dalam\r\nkehidupan, ketika revolusi ikut menanggul senjata. Tetapi, ketika pecah\r\nG30-S/PKI pada tahun 1965, dia menjadi tahanan politik selama 14 tahun.\r\nDi kamp tahanan itu, terciptalah karya-karyanya seperti Serial Bumi\r\nManusia, Anak Semua Bangsa, Rumah Kaca, Sang Pemula, Gadis Pantai, dan\r\nyang terakhir, Nyanyi Sunyi Seorang Bisu. Karya-karyanya yang\r\nlain juga seperti, Arus Balik, selesai ditulisnya pada 1974 dan baru\r\ndiluncurkan pada Agustus 1995 bertepatan dengan perayaan 50 Tahun\r\nIndonesia Merdeka.<br/><br/>\r\n\r\nAwalnya mungkin Pram tahu kalau, buku-bukunya tak bakal mendapat izin untuk\r\ndiedarkan. Apalagi semasa rezim Orde Baru masih berkuasa. Rumah Kaca,\r\nSang Pemula, Gadis Pantai (CV Muda Karya ta-hun 1988) bahkan dilarang\r\nuntuk beredar berdasarkan surat yang di tandatangani oleh Jaksa Agung\r\nSukarton. Begitu juga dengan Nyanyi Sunyi Seorang Bisu yang hanya\r\nsempat beredar tiga bulan kemudian di larang dan di tarik dari\r\nperedaran.<br/><br/>\r\n\r\nTahun 1981, Bumi Manusia kembali masuk sebagai nominasi penerima Hadiah Nobel\r\nuntuk kesusastraan. Isu hadiah itu rupanya membuat banyak sastrawan di\r\ntanah air menjadi gerah. Sebenarnya, di balik kegerahan itu, terkandung\r\npengakuan akan kebesaran Pram sebagai sastrawan yang belum ada\r\ntandingannya di negeri ini. Tetapi, sisa-sisa dendam dan pertentangan\r\npada Lekra, memaksa mereka untuk melawan Pram yang pernah menjadi wakil\r\nketua bidang sastra organisasi yang berafiliasi pada Partai Komunis\r\nIndonesia (PKI).<br/><br/>\r\n                        \r\nKini setelah hampir setengah abad telah berlalu, orang masih meragukan makna\r\ndan arti kemerdekaan. Sebab, apakah sastrawan kita memang benar-benar\r\nbebas dari pengaruh Lekra dan Manikebu? Yang jelas, Pram sebagai tokoh\r\nLekra tetap mendapat perlawanan dari kelompok Manikebu walau di luar\r\nnegeri dia selalu disanjung sebagai sastrawan besar. Cornell\r\nUniversity, misalnya, mentahbihkan Pram sebagai Indonesia’s Greatest\r\nLiving Author.<br/><br/>\r\n                                    \r\nBahkan ketika dia dipilih oleh PEN American Center menjadi kandidat penerima\r\npenghargaan tahun 1988 serta hadiah uang senilai USD 3.000, dia malah\r\nmendapat kritik dan serangan dari mereka yang dulu pernah memusuhinya.\r\nLawan-lawan Pram di masa lalu memprotes PEN American Center dan meminta\r\nlembaga itu untuk menilai kembali kredibilitas Pram secara utuh. Dalam\r\nsurat protesnya, ketika Pram aktif di Lekra dulu, banyak penulis\r\nkehilangan kebebasan untuk menulis karena tekanan Lekra. Karena itu,\r\nPram dinilai tak berhak atas penghargaan tersebut.<br/><br/>\r\n                        \r\nKantor berita Reuter pernah memberitakan, serangan terhadap Pram itu dilakukan\r\noleh sekelompok orang dengan muatan opolitik tertentu. Pram memang\r\nmenjadi bahan berita empuk sejak berada di Pulau Buru. Pernyataannya\r\nbanyak ditulis pers asing, termasuk media berbahasa Prancis, yang\r\nditerbitkan oleh sebuah lembaga di bawah payung PBB, Diplomatique. Di\r\nsitu dia mengaku, dirinya bukan penganut komunis.<br/><br/>\r\n                        \r\nKetikatahun 1995 dimana Pram terpilih sebagai penerima penghargaan Magsaysay,\r\nterjadi dilema dalam pemberian izin bagi Pram. Sebab hal itu menyangkut\r\nintegritas pemerintah yang dua bulan sebelumnya melarang beredarnya\r\nbuku Nyanyi Sunyi Seorang Bisu. Bahkan Menteri Pertahanan ketika itu,\r\nJenderal Edi Sudradjat, menegaskan, Pramoedya belum diizinkan untuk\r\npergi ke luar negeri. Penolakan itu tak hanya dari rezim Orde Baru.\r\nBahkan sastrawan Mochtar Lubis juga langsung bereaksi dengan langsung\r\nmengembalikan penghargaan Magsaysay Award yang pernah diterimanya dulu.\r\nDia tak rela kalau Pramoedya juga menerima penghargaan yang sama.<br/><br/>\r\n                        \r\nKini semua telah berlalu. Pram mulai merasakan kebebasannya untuk pergi dan\r\nberaktifitas di mana-mana, termasuk dalam melakukan kesibukan barunya,\r\nberceramah di luar negeri dan menerima berbagai penghargaan di sana.\r\nKebebasan kreativitas sastra telah dicapai melalui jalan yang panjang\r\ndengan bersusah payah. Tetapi, kita belum pernah menyaksikan dialog\r\nyang penuh kebesaran jiwa antara Manikebu dan Lekra yang diharapkan\r\nbermanfaat bagi generasi kini guna menimba pengalaman perjalanan sastra\r\nIndonesia yang pernah hadir dan terjadi.<br/><br/>\r\n                        \r\nWalau secara pribadi-pribadi sepertinya di antara mereka tak ada lagi\r\nmasalah, tapi jauh di bawah itu penentangan terhadap Lekra masih\r\nterasa. Apalagi betapa besarnya penghargaan yang diterima Pramoedya\r\ndari negara-negara Barat atau bukan dari negara-negara komunis, cukup\r\nmembuat iri banyak sastrawan lawannya.<br/><br/>\r\n                        \r\nIronisnya, mereka mencela dia tanpa berusaha melawan dia dengan hasil karya yang\r\nlebih berbobot. Ring bagi sastrawan itu adalah karya cipta dan ring itu\r\nsenantiasa terbuka. Bagaimana mengalahkannya adalah mengapa tak\r\nmencipta karya yang lebih baik daripada Pramoedya…<br/><br/>\r\n                  \r\n', '', '2006-09-01 00:00:00', '2006-09-01 00:00:00', '2006-09-30 00:00:00', 'Ali', '2006-09-24 18:42:43', 'N', NULL, NULL, 'xxx', 'Singa tua itu kembali ke belantara. Ia mengaum, membangkitkan semangat para kolega dekatnya. Pram novelis, sastrawan handal yang pernah dimiliki Indonesia itu, kini tinggal memetik hikmah perjuangannya yang tak mengenal menyerah. Pramudya Acap tetap bersuara lantang, ketika ia memang ingin menyeruakan niai-nilai universitas.\r\nDihari-hari tuanya, Pram justru menikmati indahnya pengakuan sepakterjang di dunia sastra. Pemerintah Perancis menghadiahi medali kehormatan atas jasa-jasanya terhadap kerja kebudayaan yang pernah dilakoninya tanpa lelah.', 2, 'icn_testimony1_02.gif', 'fcs_testimony1_02.gif');
  148. INSERT INTO `tbhumascontent` VALUES (47, 1002, 1, 'Mata Air Menyusut, Kekeringan Melanda', 'Gempa dengan kekuatan 5,9 skala richter yang melanda Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY) dan sekitarnya terbukti merusak keseimbangan ekosistem. Tanah terbelah dan memunculkan rekahan-rekahan besar. Akibatnya, terjadi penuruan kuantitas air tanah. Debit air di sumur penduduk mengalami penyusutan. Bahkan, mata air yang menjadi tumpuan masyarakatpun ikut mengalami kekeringan.<br><br> \r\nKondisi ini diketahui berdasarkan survey yang dilakukan Posko Gempa Fakultas Geografi UGM. Menurut Tjahyo N. Adji S.Si., M.Sc dalam situs Posko Gempa UGM, terjadi situasi anomali kondisi airtanah pada beberapa daerah seperti Bantul, Kodya Yogya, Sleman, Gunungkidul, dan Kulonprogo pasca gempa.  Bahkan kondisinya saat ini mengarah pada kerusakan sumberdaya airtanah.<br><br> \r\nDaerah yang sumur-sumurnya mengalami kekeringan ini, terang Tjahyo, akibat dari tekanan atau gencetan terhadap material akuifer  di satu sisi, dan di sisi yang lain mengalami kenaikan elevasi akuifer. “Faktor lain yang menyebabkan terjadinya fenomena ini adalah kemungkinan karena timbulnya retakan baru sesar yang menyebabkan airtanah bocor”, ujar dosen Fakultas Geografi UGM.<br><br>  \r\nRekahan dan sesar mengakibatkan banyak sumber air mengalami kekeringan. Diwilayah Kabupaten Gunung Kidul sejak bulan Juni, beberapa kecamatan sudah krisis air. Diantaranya Kecamatan Saptosari, Kecamatan Panggang, Kecamatan Purwosari, Kecamatan Paliyan, Kecamatan Tanjungsari dan Kecamatan Tepus. Dikabupaten dengan kondisi berbukit tersebut, dari total 245 telaga yang ada, 237 telaga telah kering.<br><br>  \r\nDi Desa Kemadang, Kecamatan Tanjungsari, misalnya, satu-satunya telaga yang biasanya dapat dimanfaatkan untuk mandi, mencuci baju, dan membersihkan ternak, telah kering sejak sejak bulan Juni. Akibatnya, warga desa, seperti Warsinem (45 th), terpaksa membeli air untuk memenuhi kebutuhannya. “telaga di Kemadang sudah kering, juga di desa lain. Kami terpaksa beli air untuk kebutuhan,” terangnya.<br><br>     \r\nKondisi serupa juga dialami warga di  Kecamatan Prambanan, Kabupaten Sleman. Pamong Desa Wukirharjo, Martono, menyatakan setelah gempa sekitar 60 persen dari semua sumur di desa itu mati. Menurut perkiraan Martono, krisis air bersih yang terjadi saat ini akan lebih parah dibandingkan tahun sebelumnya. Pasalnya, setelah terjadi gempa, banyak sumur warga yang menjadi kering. “Memang daerah kami selalu mengalami kekeringan di musim kemarau. Tapi biasanya pada bulan Juli sumur-sumur masih belum kering betul. Kini banyak sumur yang menjadi kering terkena efek gempa 27 Mei lalu,” ungkapnya.<br><br> \r\nKeringnya sumur-sumur juga dialami warga di Pedukuhan Dlingo, Banyuroto, Kulon Progo. Menurut Kateno (37 th), warga Dukuh Dlingo, 116 KK di daerahnya saat ini mengalami kesulitan mendapatkan air bersih. Sumur-sumur desanya, meski kedalamannya mencapai 27 meter, kini sudah banyak yang tak keluar airnya. Akibatnya, terang Kateno, banyak warga harus mencari air ke desa lain yang jaraknya sekitar satu kilometer lebih.<br><br>  \r\nGempa tidak hanya mengakibatkan menyusutnya sumber air, bahkan merusak sumur ataupun telaga. Retakan atau sesar mengakibatkan terkontaminasinya air dengan mineral di perut bumi sehingga di daerah DIY ditemukan sumur yang berbau belerang, berasa asin bahkan mengeluarkan lumpur. Semua fenomena yang terjadi, menurut Tjahyo, tidak terlepas dari keberadaan struktur geomorfologis. “Artinya, semua berhubungan antara topografi permukaan tanah dengan struktur dalam tanah yang tidak tampak dilihat mata,” terangnya.<br><br> \r\nBencana kekeringan menjadi momok yang menakutkan. Hartono (45), warga dusun pelosok Karangtritis, Desa Hargomulyo, Kecamatan Tepus, mengaku resah oleh kekeringan ini. Ia telah menjual dua ternak kambingnya untuk membeli air karena telaga di desanya telah kering dan persediaan airnya juga telah habis.<br><br>  \r\nKondisi serupa dialami Ny Barjo, warga Dusun Bentaos, Desa Sidoarjo, Kecamatan Tepus. Ia mengaku sudah menjual tiga kambing miliknya sejak sepekan lalu, supaya dapat membeli air. Seekor kambing dijual dengan harga hanya Rp 250.000, atau lebih rendah Rp 50.000 dibanding harga normal.<br><br>  \r\nWarga menjual ternak karena harga air bersih cukup mahal. Harga air bersih satu tangki dengan kapasitas 5.000 liter, berkisar antara Rp 70.000 hingga Rp 120.000. Harga air akan semakin mahal untuk daerah-daerah yang susah dijangkau. Pengusaha berusaha meraup untung dengan menjual air ke polosok-pelosok desa yang mengalami kekeringan.<br><br>  \r\nNamun, penelitian posko Gempa Fakultas Geografi UGM juga menemukan keanehan yang lain. Di beberapa daerah ditemukan sumber mata air.  Sebagai contoh, di daerah Nglipar dan Playen, saat ini banyak muncul mataair baru. Bahkan di daerah tersebut, sumur-sumur mengeluarkan air sampai keatas (muncrat).<br><br>  \r\nMenurut pendapat team survay Fakultas Geografi UGM, peristiwa ini disebabkan karena perbukitan Batur Agung memiliki kemiringan lapisan batuan ke-selatan. Air tergencet ke daerah selatan sehingga air banyak mengumpul di daerah selatan. Melihat kondisi tersebut, posko Gempa Fakultas Geografi UGM mengatakan kepada warga Yogya dan sekitarnya untuk tidak takut kekurangan air.  \r\n', '', '2006-10-16 00:00:00', '2006-09-23 00:00:00', '2006-09-30 00:00:00', 'kuswoyo', '2006-10-14 11:29:47', 'Y', NULL, NULL, '(Suback)', 'Krisis air di daerah gempa Yogyakarta semakin meluas. Akibat gempa (27/5), beberapa sumber mata air mengering. Bencana kekeringan di Daerah Istimewa Yogyakarta tahun ini lebih parah dibanding tahun kemarin. ', 1, 'kekeringan2.jpg', 'kekeringan1.jpg');
  149. INSERT INTO `tbhumascontent` VALUES (29, 1013, 2, 'Bajaj Ramah Lingkungan', 'Jakarta adalah kota yang sarat dengan kemacetan dan polusi. Tak mengherankan, jika\r\nakhirnya ibu kota negara kita ini masuk dalam ketegori kota yang memiliki\r\nkualitas udara yang buruk di dunia. Tingkat pertumbuhan industri dan kendaraan\r\nbermotor yang cukup tinggi, merupakan salah faktor mengapa Jakarta memiliki\r\npredikat yang tidak menyenangkan ini.<br/><br/>\r\n\r\nDiantara sekian banyak jenis kendaraan bermotor, Bajaj disebut-sebut sebagai\r\nsalah satu ”penyumbang” tingginya polusi di Jakarta. Selain bentuknya yang\r\nmulai tidak sedap dipandang, mesin kendaraan buatan India yang super bising\r\nitupun masih digunakan dengan sistem pembakaran dua langkah atau 2 Tak, serta\r\ntingkat emisi gas buang yang cukup tinggi.<br/><br/>\r\n\r\nTak mengherankan, jika akhirnya pemerintah Daerah Khusus Ibu Kota Jakarta ingin menyingkirkan Bajaj.\r\nPemprov DKI, beberapa waktu lalu telah mengoperasikan Kancil sebagai produk\r\npengganti. Namun, ide pemerintah ini tidak berjalan dengan lancar sebab\r\nmenimbulkan pro dan kontra di masyarakat.<br/><br/>\r\n\r\n\r\n\r\nPemilik dan pengusaha Bajaj yang telah malang melintang di jalanan terang-terangan menolak\r\ndioperasikannya Kancil. Apalagi, tawaran pemerintah untuk tukar guling antara\r\nBajaj lama dan Kancil tidak seimbang. Bajaj lama hanya dihargai Rp 5 juta,\r\nsedangkan harga Kancil mencapai Rp 58 juta. Wajar saja jika akhirnya pemilik\r\ndan pengusaha Bajaj menjerit. ”Siapa yang mau dipaksa hutang Rp 50 juta lebih,”\r\nkeluh Kardi, pengemudi Bajaj yang biasa mangkal dekat Stasiun Tebet, Jakarta\r\nSelatan itu.<br/><br/>\r\n\r\nPadahal, di balik kekumuhan Bajaj, ternyata masih tersimpan sejuta manfaat. Sejak memasuki Jakarta sekitar tahun 1975, jumlah kendaraan roda tiga ini mencapai 15.000\r\nunit. Ini belum termasuk bajaj yang bodong alias tidak memiliki ijin.<br/><br/>\r\n\r\nPraktis, penyerapan lapangan kerja yang cukup banyak. Jika satu Bajaj memiliki 2 orang sopir, maka\r\ntenaga kerja yang diserap mencapai 30.000 orang. Ini belum termasuk penyerapan\r\ntenaga khusus montir, sebab satu montir menangani 10 unit Bajaj.<br/><br/>\r\n\r\n”Ini baru dari satu sisi. Belum lagi jika kita mau merunut hingga pemasaran onderdil di sejumlah\r\ntoko dan industri komponen lokal di beberapa wilayah di Jawa. Baik, secara\r\nsosial maupun ekonomi, Bajaj masih cukup menguntungkan,” terang Efendi, Ketua\r\nPaguyuban pemilik Bajaj DKI Jakarta.<br/><br/>\r\n\r\nApa yang dikatakan Efendi mungkin ada benarnya. Bajaj secara ekonomi memang masih diperlukan. Dari\r\n15 ribu unit, dalam sehari dipastikan mampu mengangkut hampir 1 juta orang per\r\nhari. Angka ini berdasarkan hitungan bahwa 1 unit Bajaj bisa mengangkut 10\r\nhingga 15 penumpang. ”Ini fakta, bukan karangan,” jelas Efendi.<br/><br/>\r\n\r\nOleh karena itu, Efendi juga mendesak kepada pemerintah agar Bajaj tidak dilarang atau dimusnahkan.\r\nEfendi meminta agar semuanya berjalan sesuai dengan hukum alam. ”Jika\r\nmasyarakat tidak ada yang mau naik Bajaj, toh nantinya akan mati sendiri,”\r\nkatanya lantang.<br/><br/>\r\n\r\nMenyikapi anggapan bahw Bajaj sebagai kendaraan kuno, kumuh, biang macet, berisik, dan penyebab polusi,\r\nmaka Organda khusus Angkutan Unit Empat (Angkupat) DKI bersama Koperasi Bajaj\r\nSehati membuat sebuah terobosan baru. Terobosan baru ini mereka sebut dengan\r\nRekondisi.<br/><br/>\r\n\r\nNama rekondisi ini sengaja diambil karena Bajaj lama disulap menjadi Bajaj yang baru. Artinya,\r\nmesin Bajaj yang lama, diganti dengan mesin yang baru. Demikian juga dengan\r\nbodinya yang berkesan kumuh dan tidak nyaman, juga ikut diganti. Namun\r\nchasisnya, masih menggunakan yang lama.<br/><br/>\r\n\r\nAdalah, Andri Kardi dari Koperasi Bajaj Sehati (KBS) dan Yacobus, dari Organda. Dua orang yang menggagas\r\nhadirnya Bajaj dalam bentuk baru. Ide ini muncul sebagai bentuk perlawanan terhadap\r\nanggapan Bajaj yang dikenal sebagai kendaraan kumuh, berisik dan biang polusi.\r\nLebih dari itu, Andri dan Yacobus juga menginginkan agar kelangsungan hidup\r\npemilik dan pengusaha Bajaj terus berlanjut. ”Yang pasti hal ini juga kita\r\nlakukan karena banyaknya permintaan dari pengusaha Bajaj,” terang Andri.<br/><br/>\r\n\r\nAndri yang juga lulusan Institut Teknik Bandung (ITB) itu, mengaku dalam merealisasikan ide dan\r\ngagasannya, tidak menemui kesulitan berarti. Pemilik 30 Bajaj dan 9 truk ini\r\nkemudian memilih mesin Mahator 4 tak 100 cc sebagai pengganti mesin Bajaj 150\r\ncc 2 tak.<br/><br/>\r\n\r\nPemilihan mesin Mahator ini didasari karena harganya murah, kualitasnya terjamin, dan yang penting ramah lingkungan. Untuk satu proses rekondisi, biaya yang diperlukan hanya\r\nberkisar Rp 4 juta hingga Rp 5 juta. Jumlah ini jauh lebih murah dibandingkan\r\njika harus membeli Bajaj baru seharga Rp 28 juta, atau Kancil yang harganya\r\nhampir setara dengan Daihatsu Xenia, sekitar Rp 58 juta.<br/><br/>\r\n\r\nProses pengerjaannya juga tidak membutuhkan waktu yang lama, yaitu cukup sehari dan dapat dilakukan\r\ndi 30 bengkel besar khusus Bajaj yang tersebar di Jakarta. Dengan modal mesin\r\n100 cc, Bajaj ini dapat digeber dengan kecepatan hingga 70 kilometer perjam.<br/><br/>\r\n\r\nBahan bakar yang diperlukan juga dapat ditekan hingga 70 persen dibandingkan dengan menggunakan\r\nmesin lama. Bajaj lama, setengah hari - mulai jam 06.00 sampai pukul 14.00 -\r\nmembutuhkan bahan bakar sebesar Rp 18.000. Jumlah ini dibagi untuk bensin\r\nsebesar Rp 10.000 dan oli samping sebesar Rp 8.000.<br/><br/>\r\n\r\nBajaj made in Andri ini, telah melakukan serangkaian uji coba. Di antaranya mengangkut dua orang\r\npenumpang menuju Puncak. Selain itu, Bajaj baru ini juga telah menaklukkan\r\nsejumlah tanjakan tajam di Jakarta. Sebut saja, tanjakan di Jalan Bank,\r\nMampang, Jakarta Selatan. Hasilnya, sangat memuaskan.<br/><br/>\r\n\r\nDengan bentuk bodi yang\r\nlebih comfortable, Bajaj ini juga tidak kalah lincah dengan Bajaj lama. Uji\r\ncoba yang dilakukan membuktikan, Bajaj generasi baru mampu melahap beberapa\r\ntikungan tajam.<br/><br/>\r\n\r\n”Ukuran saya adalah pesawat terbang yang juga menggunakan tiga roda yang terdapat depan dan dua di\r\nsamping. Dengan posisi roda seperti ini, jelas sebuah kendaraan memiliki\r\nkelincahan yang lebih unggul dibandingkan kendaraan yang miliki jumlah roda\r\nyang lebih banyak,” jelas Andri.<br/><br/>\r\n\r\nNamun sayang, Bajaj baru ini belum dapat dibuat secara massal dalam jumlah besar. Hal ini disebabkan\r\nkarena peraturan atau perijinan yang belum dikantongi dari pihak Dinas\r\nPerhubungan. Sebenarnya, pihak Organda dan KBS telah memperkenalkan hasil\r\nrancang bangunnya ini kepada Gubernur Sutiyoso. Kabarnya, Sutiyoso tertarik\r\ntapi tidak ada tindak lanjutnya.<br/><br/>\r\n\r\n\r\nSetelah sukses menjalani serangkaian uji coba inilah, kemudian muncul tawaran kerja sama dari tiga\r\npabrik pemasok mesin. Selain Mahator, Organda dan KBS juga mendapat tawaran\r\ndari Kymco dan Beijing. Dan, tawaran ini nantinya akan dipilih oleh Organda dan\r\nKBS setelah proses perijinan Bajaj 4 tak ini dikeluarkan Dishub.<br/><br/>\r\n\r\nJika nantinya ijin ini keluar, Andri menargetkan proses rekondisi\r\nterhadap 15 ribu Bajaj yang ada di Jakarta akan selesai dalam waktu 2 tahun.\r\n”Setelah itu kita tidak akan lagi melihat bajaj yang kumuh dan berisik. Namun\r\nyang kita lihat nantinya adalah Bajaj yang cantik, nyaman, dan ramah\r\nlingkungan,” harap Andri', '', '2006-09-01 00:00:00', '2006-09-01 00:00:00', '2006-09-30 00:00:00', 'Ali', '2006-09-24 21:27:26', 'N', NULL, NULL, 'tung/feb/jes', 'Sebagai salah satu alat transportasi di Jakarta yang telah berumur uzur, Bajaj mulai terpinggirkan. Selain dianggap menjadi salah satu penyebabkan kemacetan, juga biang polusi dari knalpot yang di keluarkannya. Dari keprihatinan itulah kemudian yang mendasari Andri Kardi, pengurus Koperasi Bajaj Sehati, untuk menciptakan sebuah terobosan berupa Bajaj generasi baru. ', 2, 'icn_iptek1_02.gif', 'fcs_iptek1_02.gif');
  150. INSERT INTO `tbhumascontent` VALUES (30, 1001, 2, 'Meragukan Kompensasi Sampai Sasaran', 'Dalam berbagai kesempatan terkait rencana kenaikan tersebut pemerintah selalu\r\nmengatakan, subsidi lebih baik digunakan untuk membangun gedung-gedung\r\nsekolah, puskesmas, penyediaan obat-obatan, dan sebagainya.<br><Br>\r\n                            \r\nMenurut Aris Sustiyono, mantan Presiden BEM Universitas Janabadra, Jogjakarta,\r\npernyataan-pernyataan yang sifatnya propaganda tersebut kerap kita\r\nlihat pada iklan layanan media massa baik cetak maupun elektronik yang\r\ndilakukan pihak pemerintah. Pernyataan-pernyataan tersebut selintas\r\nmemang cukup masuk akal untuk kita terima. Namun, jika kita cermati\r\nsemua permasalahan bangsa yang ada saat ini, semestinya pemerintah\r\ntidak meminta pengorbanan rakyat lagi dengan menaikkan harga BBM.<br><br>\r\n                            \r\n”Kebutuhan subsidi Rp 72 triliun sebenarnya belum seberapa jika dibanding-kan\r\ndengan besarnya subsidi yang diberikan pemerintah untuk dunia perbankan\r\nnasional Rp 648,7 triliun yang disalurkan melalui Badan Likuidasi Bank\r\nIndonesia (BLBI)”, kecam Aris.<br /> <br>\r\n                \r\nLebih lanjut menurut Aris, upaya yang di lakukan pemerintah sebenarnya lebih\r\nbanyak menolong segelintir orang-orang yang berlabel konglomerat\r\nnasional, sedangkan nasib ratusan juta rakyat Indonesia yang hidup di\r\nbawah garis kemiskinan dikesampingkan. Lebih ironis lagi, dana BLBI\r\nmasih dikorupsi Rp138 triliun. Indikasi itu ditemukan pasca BPK\r\nmengaudit Bank Indonesia (BI) dan 48 bank penerima dana BLBI. Hingga\r\nsaat ini, para koruptor masih hidup bebas dari jerat hukum dan hidup\r\ntenang seolah-olah tanpa ada persoalan.<br><Br>\r\n                          \r\nDengan logika masyarakat awam sekalipun, bisa dipahami jika dana BLBI Rp 138\r\ntriliun tidak dikorupsi atau bahkan ratusan triliun rupiah yang\r\ndikorupsi pada kasus-kasus lain segera ditindak, mungkin keadaan tidak\r\nterlalu parah seperti sekarang. Subsidi Rp 72 triliun tidak seberapa\r\ndibandingakan dengan dana-dana yang dikorupsi para pejabat, mantan\r\npejabat, maupun konglomerat nasional.<br<br>\r\n\r\n”Diantara sekian banyak kasus-kasus korupsi di Indonesia, belum ada satu\r\npun yang dapat mengembalikan dana-dana yang dikorup ke kas negara,\r\napalagi menjamin dana kompensasi kenaikan harga BBM akan sampai pada\r\nsasaran rakyat miskin di sebelas ribu desa sebagaimana yang\r\ndirencanakan. Komitmen seperti itu masih sangat meragukan semua pihak.\r\nSebab, hingga saat ini, pemerintah belum bisa memberikan jaminan\r\nkepastian kompensasi sampai pada sasaran,” tambah Aris yang juga aktif\r\ndi Center for Truth. <br><Br>\r\n                        \r\nSementara itu menurut Abdul Mongid, dosen STIE Perbanas Surabaya, dengan\r\ndicabutnya subsidi harga BBM, yang besarannya sekitar 29%, maka\r\nkenaikan harga BBM tersebut diperkirakan akan berdampak pada\r\nmeningkatnya inflasi 2005 (year on year) menjadi sekitar 8% atau\r\nterjadi kenaikan 1-2% dari angka inflasi 2004 yang mencapai 6,40\r\npersen. <br><BR>\r\n                        \r\n”Lonjakan inflasi saya perkirakan akan terjadi pada Maret sampai April 2005.\r\nSeharusnya, inflasi yang akan terjadi jauh lebih tinggi daripada 2%\r\nkarena pada awal 2005, ketika harga BBM direncanakan akan dinaikkan,\r\ndampak psikologisnya sudah terasa sehingga inflasi pada Januari 2005\r\nmelonjak menjadi 1,43 persen,” papar Abdul Mongid, dosen dari STIE\r\nPerbanas Surabaya.<br><br>\r\n                        \r\nDengan demikian lanjut Mongid, Ini berarti ancaman inflasi 2005 jauh masih\r\nsangat nyata sehingga target inflasi di bawah 8% akan sulit dicapai.\r\nKenaikan harga BBM yang rata-rata mencapai 29% jelas merupakan kendala\r\ntarget mencapai inflasi yang lebih rendah daripada 2004. Sementara\r\nekspansi pengeluaran sebagai konsekuensi adanya pemilihan kepala daerah\r\nsecara langsung (pilkada) juga akan memberikan kontribusi yang\r\nsignifikan. <br><br>\r\n                        \r\nNamun, melihat perkembangan yang terjadi saat ini, rasanya, kekhawatiran akan\r\nterjadinya krisis moneter sebagai dampak kenaikan harga BBM tidak\r\nberalasan. Toh, yang penting saat ini adalah jangan sampai DPR terlalu\r\nmempermasalahkan kebijakan kenaikan harga BBM sehingga tidak memicu\r\nterjadinya krisis politik yang tidak perlu. <br><br>\r\n                        \r\nSecara umum, lanjut Mongid lagi, boleh dikatakan situasi moneter Indonesdia\r\nsangat stabil. Jumlah uang primer yang beredar sampai Februari 2005\r\nberkisar Rp 174 triliun dan cenderung menurun dibandingkan dengan\r\nJanuari 2005 yang mencapai Rp 184 triliun. Penurunan ini terutama\r\nsebagai akibat turunnya jumlah uang kertas dan logam yang beredar. <br><br>\r\n                        \r\nSebagaimana diketahui, sejak Januari akhir sampai Februari 2005, terjadi penurunan\r\njumlah uang kertas hampir Rp 10 triliun. Sementara sampai akhir\r\nFebruari 2005, operasi moneter berhasil menyedot dana Rp 157 triliun.\r\nPerkembangan inilah yang kiranya memberikan sedikit penjelas kenapa\r\npada Februari 2005 terjadi deflasi 0,23%.<br><br>\r\n                        \r\nIndikator moneter lain seperti cadangan devisa relatif tidak berubah. Cadangan\r\ndevisa pada Februari naik sekitar Rp 2 triliun, dari sebelumnya Rp 173\r\ntriliun menjadi Rp 175 triliun. Sementara aktiva domestik bersih (NDA)\r\nmenurun sangat drastis, dari Rp 11 triliun menjadi minus kurang dari Rp\r\n1 triliun<br>\r\nDari sektor perbankan sendiri, industri yang sangat penting pengaruhnya\r\nterhadap mekanisme transmisi kebijakan moneter, perkembangan mutakhir\r\nmenunjukkan bahwa secara struktural terjadi perbaikan yang signifikan.\r\nPada 2004, perbankan nasional benar-benar menikmati mandi untung. <br><br>\r\n                                \r\n”Secara total, keuntungan yang diperoleh mencapai Rp 43,78 triliun. Kalau tahun\r\nsebelumya hanya Rp 24 triliun, berarti kenaikannya hampir 100%.\r\nKenaikan itu terutama sebagai berkah menurunnya suku bunga simpanan\r\nyang sangat drastis akibat turunnya bunga SBI, PAPAR Mongid lagi. <br><br>\r\n                \r\nPada saat bersamaan, suku bunga masih saja dipatok pada 14-20% sehingga\r\nmarjin bunga sangat besar. Tentu saja, kontribusi pertumbuhan kredit\r\nyang pesat juga sangat besar mendorong kenaikan laba yang sangat besar.<br><br>\r\n                \r\nDengan kenaikan harga BBM, dipastikan inflasi yang berasal dari kenaikan biaya\r\ntak dapat ditolak. Bahkan, mungkin, akibatnya jauh lebih tinggi karena\r\nadanya inflasi psikologis dari perilaku bisnis yang ikut menaikkan\r\nharga.<br><br>\r\n                        \r\nJelas inflasi akan menjadi ancaman serius bagi perkembangan ekonomi ke depan.\r\nIni bisa menjadi ancaman serius bagi pemerintah karena asumsi inflasi\r\ndalam RAPBN 2005 adalah 5,5%. Kalau inflasi yang terjadi jauh melebihi\r\nasumsi 5,5%, pasti akan menyeret pada melemahnya kurs rupiah yang\r\nditetapkan dalam RAPBN Rp 8.600 per dolar. Demikian juga dengan asumsi\r\nSBI yang hanya 6,5%. Ini berarti inflasi akan menjadi pemicu persoalan\r\nlain yang lebih besar.<br><br>\r\n\r\n”Sampai dua bulan ke depan, jelas akan terjadi kepanikan di pasar, terutama\r\ndiindikasikan dengan kenaikan harga-harga yang luas. Ibaratnya, petani\r\nsayur kangkung juga akan mengklaim karena kenaikan BBM, biaya\r\nproduksinya meningkat,” lanjut Mongid.<br>\r\nKepanikan harga yang luas itu harus disikapi otoritas moneter dengan kepala\r\ndingin. Artinya, kalaupun terjadi kenaikan inflasi sampai dua bulan ke\r\ndepan dengan angka sangat drastis -katakanlah angka akumulatifnya 2%-\r\nmaka BI harus melihatnya sebagai kejadian sementara. Karena sifatnya\r\ntemporer, maka yang paling bijaksana ialah mencermati dengan melakukan\r\nkalkulasi.<br><Br>\r\n                        \r\nRakyat sudah muak dengan perilaku pemerintah yang selalu menekan, memeras,\r\nmenindas, dan menggusur kepentingan rakyat. Tetapi ketika negara\r\ndihadapkan pada permasalahan yang menghimpit, pemerintah meminta\r\npengorbanan rakyat untuk menanggung beban bersama.<br><br>\r\n                        \r\nDalam konteks kehidupan berbangsa dan bernegara, seharusnya negara berperan\r\nsebagai pihak yang memproteksi kepentingan rakyatnya, bukan malah\r\nmenghancurkan kepentingan rakyatnya. Kalau sudah demikian, kehidupan\r\nbangsa Indonesia justru akan semakin suram dan meningkatkan\r\nkonflik-konflik sosial yang terjadi di level arus bawah.<br>\r\n                    \r\nDengan situasi seperti itu tambah Aris lagi, secara tidak langsung para\r\npetinggi pemerintah Indonesia telah melakukan antitesis teori-teori\r\npara pemikir dunia perihal awal mula berdirinya sebuah negara (nation\r\nstate).<br><br>\r\n                        \r\n”Dalam teori kenegaraan dikenal bahwa awal mula negara berdiri terjadi atas\r\nperjanjian antara dua pihak, yang memerintah dan yang diperintah.\r\nIstilah lainnya, rakyat dan penguasa. Keduanya menyepakati bagaimana\r\nsuatu negara dikelola dan dijalankan untuk mencapai kesejahteraan dan\r\nkemakmuran bersama-sama sebagaimana teori yang dikatakan Montesqiue,\r\nAristoteles, dan lainnya,” papar Aris.<br>\r\nDengannegara membiarkan rakyat dari belenggu-belenggu kehidupan yang terus\r\nmenghimpit, sesungguhnya telah terjadi sebuah pengingkaran satu pihak\r\natas terbentuknya sebuah negara yang sudah disepakatinya. Logika itu\r\nmestinya harus dikedepankan petinggi negara ini. Namun, hal itu sudah\r\nsangat kabur dan menjadi sebuah teori yang mungkin sudah tidak\r\nkontekstual untuk saat ini.<br>\r\n                        \r\nPermasalahan BBM sebagai bahan kebutuhan yang strategis memiliki ketersambungan\r\ndengan kebutuhan-kebutuhan lain dalam kehidupan masyarakat Indonesia.\r\nKarena itu, ketika harga BBM dinaikkan berapa pun jumlahnya, hal\r\ntersebut akan diikuti kenaikan harga barang dan jasa. Akibatnya, beban\r\nhidup bertambah berat dan terasa mencekik.<br />  \r\n        \r\n\r\n', '', '2006-09-01 00:00:00', '2006-09-01 00:00:00', '2006-09-30 00:00:00', 'Ali', '2006-09-24 21:42:08', 'N', NULL, NULL, 'xxx', 'Rencana pemerintah yang akan menaikan harga BBM telah membuktikan bahwa untuk yang kesekian kalinya rakyat Indonesia diminta berkorban demi kepentingan bangsa dan negara.argumen pemerintah, bila tidak dinaikkan maka dana APBN akan terserap untuk subsidi BBM yang jumlahnya sekitar Rp 72 triliun.', 2, 'icn_sorot1_02.gif', 'fcs_sorot1_02.gif');
  151. INSERT INTO `tbhumascontent` VALUES (58, 1008, 1, '‘Membedah'' Pribadi Pemberantas Korupsi', 'Apa identitas bangsa Indonesia di mata dunia sekarang? bangsa ramah tamah? bangsa berbudi luhur? Persatuan bangsa? Bangsa berperadaban  dan berkeadilan? atau kesepakatan dalam per-musyawaratan?<br> <br>\r\nIdentitas itu identitas lama, hanya kejayaan masa lalu, hanya ada di buku sejarah, hanya dimiliki generasi jauh sebelum generasi sekarang, dan satu lagi, hanya ada di imajinasi (mimpi).<br> <br>\r\nApa identitas bangsa kita sekarang? Identitas bangsa kita, bangsa dengan korupsi besar-besaran. Bangsa dengan peringkat korupsi terbesar ke empat dunia. walau banyak lagi identitas baru lainnya, seperti halnya budaya kekerasan, anarkhisme, pelecehan seksual , dan keterpurukan berkepanjangan. <br> <br>\r\nKorupsi di Indonesia telah sedemikian sistemik, mendarah daging, merebak sebagai jejaring luas dan mendalam. Kondisi ini membuat generasi masa kini \r\npantas berpredikat generasi patah hati. Tak ada lagi yang bisa dibanggakan, identitas lama dan kejayaan bangsa benar-benar hanya ada di buku sejarah, dan satu lagi, ada di harapan (imajinasi dan mimpi-mimpi). Karena mimpi menurut Freud adalah cara berkedok untuk mewujudkan suatu keinginan yang direpresi.<br> <br>\r\nKita mesti bangun atau dibangunkan dari tidur lelap dan mimpi-mimpi yang berkepanjangan. Waktunya pertanyakan kembali nasionalisme kita, Akankah identitas sebagai bangsa korupsi terbesar keempat dunia kita biarkan? tegakah kita bila identitas itu masih kita wariskan?<br> <br>\r\nWajib hukumnya kita ikut serta ''upaya pembelaan negara'' dari korupsi. Korupsi musuh nyata bangsa Indonesia. Memerangi \r\nkorupsi bukan hanya tugas aparat pemberantas korupsi (KPK, misalnya). Terlebih, mengingat korupsi di negeri ini sudah sedemikian kronisnya.<br> <br>\r\nPenulis bukan ahli hukum, bukan politikus, bukan negarawan, bukan pengamat sosial pula. Penulis hanya anak bangsa yang peduli, dan ingin pula berdedikasi untuk bangsa ini. Bagi penulis, pengawasan terhadap aparat pemberantas korupsi perlu diawali kesadaran penuh bahwa mereka juga manusia. Mereka punya tanggungan, mereka butuh perlindungan, butuh rasa aman, dan banyak kebutuhan lainnya. Penyikapan kita (sebagai manusia) terhadap mereka (sebagai manusia) seharusnya menerapkan prinsip-prinsip kemanusiaan.<br> <br>\r\nDisampaikan Freud, bahwa tingkah laku manusia lebih digalakkan oleh Animalistic instincts (naluri kehewanan) dan desakan biological. Desakan yang paling besar adalah desakan untuk medapatkan kepuasan nafsu menyenangkan diri sendiri (self gratification). sebagai manusia, aparat pemberantas korupsi pun juga meiliki insting itu, dan itulah yang kita antisipasi dalam wujud pengawasan.<br> <br>\r\nKorupsi adalah proses berpikir dan berprilaku manusia. Dalam wacana Psikoanalisis korupsi merupakan  proses berpikir dan berprilaku yang bersarang tidak sekedar pada khazanah mental bawah sadar pribadi (personal unconscious), tetapi juga bersarang pada khazanah mental bawah sadar keluarga (family unconscious), bahkan bersarang dalam khazanah mental bawah sadar kultural kolektif (cultural collective unconscious).\r\nDengan demikian, terasa benar arti penting pengalaman dalam kehidupan bermasyarakat guna membendung desakan yang tercipta dari Animalistic instincts. Dengan ''sosialisasi'', desakan Animalistic instincts dihadapkan dengan peraturan masyarakat (hukum, kaidah moral, dan nilai sosial). Interaksi sosial inilah yang dapat mengubah predikat manusia bahwa ia tidak rasional, tidak sosial, dan selalu dalam desakan Animalistic instincts.. <br> <br>\r\nBerdasar pada Psikoanalis, dalam diri manusia terdapat 3 aspek kepribadian, yaitu Das Es (the id), Das Ich (the ego), dan Das Ueber Ich (the super ego). Dalam setiap prilaku yang diperbuat manusia (termasuk korupsi) berarti sudah melewati pertentangan ketiga aspek kepribadian tersebut.<br> <br>\r\nDalam kasus pemberantasan korupsi, mekanisme kerja ketiga aspek kepribadian manusia itu dapat kita prediksikan sebagai berikut.<br> <br>\r\nAparat pemberantas korupsi, posisi yang berpeluang didatangi pelaku korupsi (koruptor) yang ingin ''menyelamatkan diri''. Id yang bekerja atas pleasure principle (prinsip kesenangan) akan berkata, “terima saja amplop-nya!”. Ego yang prinsip kerjanya reality principle (prinsip tealitas) berkata, “Cek dulu, apa akibatnya nanti!”, sementara Super Ego yang merupakan kaidah moral dan nilai-nilai sosial, yang memungkinkan manusia memiliki self control (pengendalian diri) akan menegur, “Jangan, itu haram!” <br> <br>\r\nIlustrasi di atas menunjukkan terjadi konflik pada unconcious  antara id, ego, dan super ego sebelum terwujud suatu prilaku. Lantas aspek kepribadian manakah yang lebih dominan pada perilaku aparat pemberantas korupsi kita?<br> <br>\r\nBila ternyata amplop diterima, id-lah yang menang. Mereka hanya memikirkan kesenangan sendiri. Ini prilaku abnormal, karena prilaku yang didasari id sepenuhnya merupakan perilaku layaknya perilaku anak kecil. Ibarat anak kecil pegang uang, pikirannya ''bagaimana menghabiskan secepatnya'', tanpa berpikir akibat bagaimana besok.<br> <br>\r\nSebaliknya, apabila seseorang menyadari betul tentang kaidah moral bahwa penolakan terhadap tindak tercela seperti menolak pemberian sogokan amplop dengan landasan hukum sebagai pertimbangannya, jelas yang bermain di wilayah ini adalah super ego orang itu.\r\n', '*Mohammad Hairul, Mahasiswa uniedidikan Bahasa dan Sastra Indonesia, FKIP Universitas Jember, nomor rekening 0095-01-009195-50-4', '2006-10-16 00:00:00', '2006-09-23 00:00:00', '2006-09-30 00:00:00', 'Ali', '2006-10-15 14:50:22', 'Y', NULL, NULL, 'Mohammad Hairul', 'Apa identitas bangsa Indonesia di mata dunia sekarang? bangsa ramah tamah? bangsa berbudi luhur? Persatuan bangsa? Bangsa berperadaban  dan berkeadilan? atau kesepakatan dalam per-musyawaratan?\r\nIdentitas itu identitas lama, hanya kejayaan masa lalu, hanya ada di buku sejarah, hanya dimiliki generasi jauh sebelum generasi sekarang, dan satu lagi, hanya ada di imajinasi (mimpi).\r\n', 1, 'opini2.jpg', 'opini1.jpg');
  152. INSERT INTO `tbhumascontent` VALUES (54, 1005, 1, 'Sang Penguak Teka-teki', 'Judul              : The Man Behind The Da Vinci Code <br> \r\nPenulis            : Lisa Rogak <br>\r\nPenerbit      : Ufuk Press <br>\r\nCetakan       : I <br>\r\nHalaman             : 185 Hal <br>\r\n\r\nBukan sebuah kebetulan Dan Brown menjadi seorang novelis yang patut disegani dan memiliki para pengemarnya. Novel ke empatnya yang berjudul Da Vinci Code sungguh membuat semua orang terbelalak, sinis, mengiyakan dan membuat beberapa kalangan gusar dengan novel tersebut. <br>  <br>\r\nBeberapa Novel Dan sebelumnya yang juga masih berkisar mengenai perkumpulan-perkumpulan rahasia yang memiliki pengaruh di dunia ini, mulai disajikannya kepada khayalak ramai. <br>  <br>\r\nKetertarikan Dan dengan objek novelnya yang cenderung menggali mengenai perkumpulan rahasia muncul secara kebetulan. Saat dia masih mengajar di Philip Exeter Academy. Siang itu Agen NSA (National Security Agency) mendatangi Philip Exeter, Agen tersebut sedang melakukan misi untuk mengintrogasi keseriusan email yang dikirim salah satu murid di sekolah tersebut, atas email yang dikirimnya pada seorang kawannya. <br>  <br>\r\nEmail yang berisikan mengenai keinginannya untuk membunuh Bill Clinton. Si murid merasa depresi dengan keadaan politik Amerika. Melihat fenomena tersebut Dan, yang merupakan salah satu pengajar di sekolah tersebut terperanjat.  <br>  <br>\r\nDia baru mengetahui bahwa email yang bentuknya private namun dapat dideteksi oleh agen tersebut. Dia melihat dampak yang terjadi atas insiden kecil tersebut, rasa penasaran Dan mendorong dirinya untuk melakukan riset dan menulis mengenai NSA tersebut.  <br>  <br>\r\nHampir setiap hari berawal dari jam 4 pagi, Dan terbangun dan menulis sebuah novel. Kemudian Dan pun pergi mengajar. Dengan bantuan usenet dan mulai mempelajari kriptologi. Meski menjlimet namun Dan mulai memahami dan melakukan wawancara atas informasi dan kehidupan para “penguping” tersebut. Hasil dari rasa penasarannya Dan, membuat novel yang berjudul Digital Fortress.  <br>  <br>\r\nAnimo pasar mengenai Digital Fortress cukup lumayan, bahkan respon media mengenai tulisan dan beberapa kesalahan informasi dari tulisan Dan menjadi topic bahasan, meski mendapat respon dari kalangan media namun penjualan novel tersebut biasa saja.  <br>  <br>\r\nMelihat fenomena demikian Dan pun tidak patah semangat, dia mulai mencari obyek untuk disajikan kembali. Dan mengambil Vatikan menjadi obyeknya, novel tersebut di beri judul Angels & Demons. Respon pasar terhadap novel Brown tidak berbeda dengan novel sebelumnya, jika melihat dari angka penjualan pun biasa-biasa saja. Ini pun terjadi hingga novel ketiganya yang diberi judul Deception point  <br>  <br>\r\nMelihat kondisi demikian Dan menjadi frustasi. Pasalnya saat dia memastikan diri untuk konsentrasi penuh menulis dan menjadi sandaran hidupnya. Ditambah penerbit yang mencetak buku Dan sudah tidak memiliki editor, bahkan pasar di Amerika pun sangat lesu dengan novel thriller.  <br>  <br>\r\nIngin rasa kembali ke kehidupan masa lalu terbayang di benak Dan, tiba sinyal keberuntungan muncul, John Kaufman merupakan editor dalam novel pertamanya berpindah penerbit dan mengajak Brown untuk bergabung.  <br>  <br>\r\nSemangat Dan sedikit memulih, terlebih istri tercintanya mendukung penuh obsesi Dan untuk menjadi seorang penulis professional. Dan, Kaufman dan Istrinya Blythe mulai mengevaluasi setiap fenomena dan respon dari tiga novelnya, dan meraba ketertarikan pasar terhadap novel, khususnya model thriller.  <br>  <br>\r\nAkhirnya mereka berkesimpulan bahwa kontroversi sebuah novel memiliki nilai jual dan kemarahan banyak orang pun menghasilkan hal yang senada dan mendongkrak penjualan.  <br>  <br>\r\nDari kesimpulan tersebut Dan pun teringat saat sekolah di University Sevilla, Spanyol. Di dalam perkuliahan tersebut mata pelajaran sejarah seni, saat kajian mengenai Da Vinci, dosennya menyatakan sambil setengah mengantuk kepada murid-muridnya, bahwa terdapat beberapa anomaly yang terjadi di dalam lukisan-lukisan Da Vinci, salah satunya mengenai cawan dan lukisan Last emperor, dimana cerita turun menurun mengenai lukisan itu adalah bahwa di sebelah kanan Jesus adalah Johanes, dosen tersebut menyatakan bahwa disebelah Jesus itu adalah Maria Magdalena bukan Johanes yang dipahami oleh masyarakat sekarang.  <br>  <br>\r\nSekelumit tanda tersebut membuat Dan melakukan Riset mengenai lukisan Da Vinci terlebih Anomali dalam lukisan yang disajikan oleh Da Vinci. Kini giliran museum Louvre di Paris menjadi bagian risetnya. Tiap kali kunjungan di kota tersebut Dan mulai mengkaji dan terbenam dalam imajinya mengenai lukisan Monalisa yang sedang tersenyum. Kemudian Galery dan lorong yang berada di museum tersebut tidak luput dari pengamatannya. Sesekali melakukan wawancara dengan para pakar yang mengetahui seluk-beluk mengenai museum Louvre.  <br>  <br>\r\nBerbulan-bulan Dan melakukan riset, di dampingi istri tercintanya yang juga memiliki ketertarikan yang sama dengan Dan, yaitu menyukai sejarah seni, terlebih sosok Da Vinci. Titik terang mengenai informasi tersebut pun mulai dikumpulkan oleh Dan, dibantu dengan pustakawan dari Ohio University.  <br>  <br>\r\nGaris-garis besar mengenai novel Da Vinci Code pun mulai diberikan kepada penerbit. Di bawah editor Kaufman. Pada awal penjualan pun sudah terlihat tanda akan gemilangnya novel tersebut, bahkan sebelum cetak sudah ada resensi yang ditulis peresensi Amerika yang telah memuji Dan dalam novel tersebut.  <br>  <br>\r\nAkhirnya Novel Da Vinci Code, begitu booming, banyak orang yang karena penasaran mulai mengeluarkan kocek di dalam sakunya untuk membelinya. Hingga kini novel tersebut membawa nama Dan Brown menjadi seorang penulis yang professional dan waralaba.  <br>  <br>\r\nDa Vinci Code sudah diterjemahkan dalam 44 bahasa dan selama 2 tahun menjadi buku best seller dalam versi New York Times. Tentu kini Dan dapat bernafas lega, 8 tahun penantiannya akhirnya terjawab sudah, kini Dan bak selebritis yang tiap kali keluar selalu meminta tanda tangan dan media-media melakukan wawancara denganya.   <br>  <br>\r\nSemua cerita tersebut muncul dalam buku The Man Behind The Da Vinci Code, merupakan sebuah buku Autobiografi mengenai Dan Brown, menceritakan kehidupan masa kecil Dan, Secara lengkap dengan bahasa yang mudah dicerna, Lisa Rogak membuat kisah-kisah kehidupan Dan Brown. \r\n', '', '2006-10-15 00:00:00', '2006-09-23 00:00:00', '2006-09-30 00:00:00', 'Ali', '2006-10-15 09:48:27', 'Y', NULL, NULL, 'Kuswoyo', 'Bukan sebuah kebetulan Dan Brown menjadi seorang novelis yang patut disegani dan memiliki para pengemarnya. Novel ke empatnya yang berjudul Da Vinci Code sungguh membuat semua orang terbelalak, sinis, mengiyakan dan membuat beberapa kalangan gusar dengan novel tersebut. ', 1, 'davinci2.jpg', 'davinci1.jpg');
  153. INSERT INTO `tbhumascontent` VALUES (31, 1008, 2, 'Punya Uang Masuk PTN, Tidak Punya Uang?', 'Dalam beberapa tahun terakhir, protes menentang pembukaan jalur khusus\r\npenerimaan mahasiswa baru di Perguruan Tingi Negeri (PTN) marak terjadi\r\ndi berbagai daerah. Namun, hal itu sepertinya sia-sia. Wacana menentang\r\npembukaan jalur khusus hambar di telinga. Pihak PTN tetap bersikeras,\r\ntetap dan terus mengacu pada peraturan yang berlaku untuk membuka jalur\r\nkhusus. <br/><br/>        \r\n\r\nSetiap orang pasti memiliki keinginan untuk merasakan kuliah di PTN dengan .\r\nBiaya murah dan kualitas pendidikan yang dianggap lebih baik menjadi\r\nsangat menggiurkan setiap orang untuk ikut merasakannya. Namun, untuk\r\nbisa ikut merasakan kuliah di PTN, itu sangat sulit diwujudkan. Sebab,\r\nkita harus berdesak-desakan untuk bisa lolos seleksi yang dilaksanakan\r\nsecara nasional. <br/><br/>        \r\n\r\nMeski demikian, hal itu menjadi satu sistem persaingan terasa lebih fair.\r\nSebab mereka yang lolos ke PTN adalah mereka yang memiliki nilai tinggi\r\ndalam Sistem Penerimaan Mahasiswa Baru (SPMB). Namun, kini SPMB menjadi\r\nkurang menarik bagi mereka yang memiliki uang. Sebab, sejumlah PTN akan\r\nmembuka jalur khusus bagi calon mahasiswa untuk masuk PTN tanpa melalui\r\ntes seleksi. Syaratnya tentu saja asalkan mereka bersedia membayar\r\nsejumlah uang dan berbeda dengan jumlah yang harus dibayar calon\r\nmahasiswa yang menempuh jalur SPMB. <br/><br/>        \r\n\r\nKebijakan sejumlah PTN Badan Hukum Milik Negara (BHMN) seperti UI, UGM, IPB, dan ITB serta beberapa PTN lain yang membuka jalur khusus mematok harga\r\ntinggi yang berdampak protes dari banyak kalangan, khususnya mahasiswa.\r\nMereka menganggap langkah yang diambil sejumlah PTN akan menurunkan\r\nkualitas lulusan perguruan tinggi itu sendiri. Sebab, siapa saja bisa\r\nmasuk, asal mampu membayar sejumlah uang yang telah disyaratkan. <br/><br/>            \r\nArus kapitalisme global telah menggurita di semua bidang, termasuk ranah\r\npendidikan. Salah satu dampaknya bagi bidang pendidikan adalah\r\nmunculnya privatisasi pendidikan dengan bentuk PTN BHMN. Hal itu\r\nmengakibatkan biaya kuliah di perguruan tinggi negeri semakin mahal.\r\nCitra PTN lebih murah daripada perguruan tinggi swasta di era bisnis\r\nsekarang ini makin pudar, (koran ini, 14 Agustus 2004). Mansour Fakih\r\nberpendapat, salah satu paham neoliberalisme ialah mengurangi\r\npemborosan dengan memangkas anggaran negara yang tidak produktif\r\nseperti subsidi pendidikan, kesehatan dan jaminan sosial. <br/><br/>\r\n\r\nDengan semakin sempitnya kesempatan lolos SPMB, orang lebih tertarik untuk\r\nmenempuh jalur khusus. Sebab, kesempatan untuk masuk lebih besar.\r\nMereka akan berpikir, jika ada jalan yang lebih mudah dan cepat,\r\nmengapa memilih jalur yang lebih sulit. <br/><br/>        \r\n\r\nSayangnya, hal itu hanya akan dinikmati oleh kalangan tertentu. Di Unair misalnya,\r\nseorang mahasiswa yang melewati jalur khusus dalam dua tahun terakhir\r\nharus membayar minimal Rp 10 juta untuk bidang ilmu-ilmu sosial,\r\nsedangkan untuk kedokteran minimal harus mengeluarkan biaya Rp 75 juta.\r\n<br/><br/>\r\nSemenjak dibukanya jalur khusus masuk PTN, hal tersebut membuat kondisi\r\nperkuliahan semakin tidak kondusif. Sebab, pertambahan jumlah mahasiswa\r\ntidak diimbangi dengan jumlah pengajar. Dalam perkuliahan, sering\r\nterjadi kelas besar yang sangat tidak efektif. Mahasiswa ketika kuliah\r\nmenjadi lebih gaduh karena jumlah peserta kuliah yang overloud. Dan itu\r\nberdampak pada kualitas out put atau lulusannya. Mahasiswa baru lebih\r\nsenang nongkrong daripada berdiskusi. <br/><br/>\r\n\r\nANGGARAN<br/>\r\nKetidak mampuan pemerintah memenuhi anggaran 20 persen untuk pendidikan dari\r\ndana APBN juga menjadi salah satu faktor mahalnya biaya pendidikan.\r\nPadahal jika kita nalar, kemajuan negara di masa datang ditentukan\r\npendidikan yang sekarang ini dijalankan.<br/><br/>        \r\n\r\nPendidikan merupakan salah satu investasi jangka panjang suatu negara. Selain itu, kekayaan alam Indonesia sebenarnya sudah lebih jika hanya untuk\r\nmembiayai pendidikan. Namun, kekayaan negara yang seharusnya\r\ndimanfaatkan untuk kesejahteraan rakyat -pendidikan salah satunya-\r\nhanya dinikmati segelintir orang. <br/><br/>        \r\n\r\nJika pemerintah ingin meningkatkan mutu sumber daya manusianya, hal pertama\r\nyang harus dilakukan ialah meningkatkan bidang pendidikan. Karena\r\ndengan semakin kompetitifnya persaingan global saat ini, kita dituntut\r\nuntuk selalu membenahi kualitas pendidikan. Pemerintah harus mampu\r\nmenunjukkan iktikad baik dalam memberikan kompensasi pendidikan untuk\r\nkaum miskin.', '', '2006-09-01 00:00:00', '2006-09-01 00:00:00', '2006-09-30 00:00:00', 'Ali', '2006-09-24 22:13:02', 'N', NULL, NULL, 'xxx', 'Dalam beberapa tahun terakhir, protes menentang pembukaan jalur khusus penerimaan mahasiswa baru di Perguruan Tingi Negeri (PTN) marak terjadi di berbagai daerah. Namun, hal itu sepertinya sia-sia. Wacana menentang pembukaan jalur khusus hambar di telinga. Pihak PTN tetap bersikeras, tetap dan terus mengacu pada peraturan yang berlaku untuk membuka jalur khusus.', 2, 'icn_opini1_02.gif', 'fcs_opini1_02.gif');
  154. INSERT INTO `tbhumascontent` VALUES (32, 1017, 2, 'Gula Impor, Siapa Yang Di Untungkan?', ' Ketidak seriusan pemereintah dalam melindungi dan memberdayakan petani tebu dan\r\nperusahaan gula dalam negeri, terlihat dari beberapa kebijakan yang\r\ntelah dikeluarkan. Seperti SK Menperindag No. 643/2002 yang kemudian\r\ndiganti dengan SK Menperindang No. 527/2004 tentang Ketentuan Impor\r\nGula, hingga kini belum pernah dilakukan evaluasi. Secara historis,\r\nmunculnya SK No. 643/2002 dimaksudkan untuk melindungi petani. Setelah\r\nberjalan lebih dari dua tahun, tujuan tersebut sudah tercapai. Akan\r\ntetapi pemerintah masih juga memberikan ijin pada beberapa perusaahaan\r\nuntuk mengimpor gula. Beberapa perusahaan yang di berikan ijin itu\r\ndengan klasifikasi importir produsen (IP) dan importir terdaftar (IT). <br/><br/>\r\n\r\nPengamat masalah sosial, ekonomi dan pertanian dari IPB, Wiwik Suhartiningsih\r\nmenilai kebijakan yang di tempuh pemerintah dalam membuka keran impor\r\ngula sama halnya dengan membunuh petani tebu dan pengusaha gula di\r\ndalam negeri. Sebab, jika di bandingkan antara pemasukan negara dari\r\nbea impor gula yang di patok per Kg-nya Rp 550/kg untuk raw sugar dan Rp700/kg white sugar.<br/><br/>\r\n        \r\n“Sesuai SK Menperindag No. 643/2002 tentang Tata Niaga Impor Gula (TIG),\r\nDeperindag akan mengatur tataniaga impor gula dan melakukan pembatasan\r\njumlah importirnya. Seperti di jelaskan, Imporir raw sugar hanya bisa\r\ndilakukan oleh IP yang diakui oleh Dirjen Perdagangan Luar Negeri yang\r\ndirekomendasi Dirjen Industri Kimia, Agro dan Hasil Hutan Deperindag\r\nserta Dirjen Bina Produksi Perkebunan Deptan. Selanjutnya, lamanya\r\nimpor tersebut ada aturannya, seperti pembatasan waktu impor\r\n(pengapalan) gula, jumlah dan jenis gula yang diimpor dan harus membuat\r\nlaporan tertulis kepada ketiga Dirjen tersebut tentang realisasinya.\r\nDalam impor tersebut ditulis dengan jelas bahwa raw sugar hanya\r\ndigunakan sebagai bahan baku untuk proses produksi dari industri yang\r\ndimiliki IP gula dan tidak boleh diperjualbelikan. Sebab raw sugar itu\r\nbelum layak untuk dikonsumsi,” papar Wiwik.<br/><br/>\r\n        \r\nSedangkan untuk impor white sugar, juga ada beberapa persyaratan yang harus di\r\npenuhi. Diantaranya adalah, gula tersebut hanya dapat diimpor oleh IT\r\ngula yang ditunjuk oleh Dirjen Perdagangan Luar Negeri Deperindang,\r\ndengan ketentuan 75% kebutuhan gula tersebut diambil dari petani tebu.\r\nGula baru dapat diimpor kalau harga di tingkat petani di atas Rp\r\n3.100/kg. Inilah bentuk perlindungan kepada petani, selain ada\r\nkewajiban IT memberikan dana talangan sebesar Rp 3.410 per kg gula\r\npetani.<br/><br/>\r\n        \r\n”Dalam melakukan impor juga dilakukan pembatasan dalam hal waktu pengapalan,\r\njumlah dan jenis gula yang diimpor oleh Dirjen Perdagangan Luar Negeri,\r\nDeperindag. Bagi IT yang sudah melaksanakan impor harus membuat laporan\r\nsecara berkala. Kepada perusahaan IT, mereka juga harus memenuhi syarat\r\nselain telah berpengalaman dalam bidang impor juga memiliki dana dan\r\njaringan distribusi yang jelas,” tambah Wikik.<br/><br/>\r\n        \r\nPada tahun 2003 Deperindag telah menunjuk empat perusahaan IT diantaranya\r\nPTPN IX, X, XI dan PT Rajawali Nusantara Indonesia (RNI) yang kemudian\r\noleh KPPU (Komisi Pengawas Persaingan Usaha) berpotensi menciptakan\r\npersaingan usaha tidak sehat. KPPU mencium indikasi kartel dalam harga\r\nlelang gula. Belakangan, tudingan ini dicabut.<br/><br/>\r\n        \r\nDalam praktik dan implementasinya TIG yang di lakukan oleh Deperindag\r\nmemunculkan banyak masalah. Seperti, conflict of interest pelaku TIG.\r\nSebagai produsen gula, PTPN IX, X, XI dan RNI, mereka tentu hati-hati\r\njangan sampai TIG menjadi senjata makan tuan. Artinya, IT akan ekstra\r\nhati-hati jangan sampai merugi akibat melakukan impor gula. ”Sebagai\r\nprodusen gula, perusahaan yang ditunjuk juga bisa “bermain-main” atau\r\nmendulang di air keruh atau mengeruk keuntungan lewat praktik kartel.\r\nBukankah jika harga gula melambung tinggi, untung mereka juga menjadi\r\ngede,” Imbuh Wiwik<br/><br/>\r\n        \r\nKemudian, sebagai pemain baru dalam perdagangan internasional, pelaku TIG kurang\r\nberpengalaman. Selain kapasitas finansialnya bermasalah, pelaku TIG\r\njuga tidak memiliki jaringan tataniaga sampai ke daerah-daerah. Hingga\r\ndalam setahun TIG (September 2002-Nopember 2003), 9 propinsi mengeluh\r\ntidak mendapatkan pasokan gula yang memadai. Atas dasar itulah,\r\nMenperindag Rini Soewandi memberikan izin kepada BUMN niaga, PT\r\nPerusahaan Perdagangan Indonesia (PPI), sebagai IT baru pada tahun\r\n2004, melengkapi 4 IT sebelumnya. Perum Bulog tidak dilibatkan lagi.\r\nPenunjukkan PT PPI tampaknya dimaksudkan sebagai pengganti Perum Bulog\r\nsebagai buffer stock.<br/><br/>\r\n        \r\nPenunjukan PT PPI yang bermasalah dalam likuiditas akan berdampak pada\r\nkemampuannya dalam menjalankan fungsi buffer stock. Karena tidak\r\nmemiliki dana memadai, PT PPI akan menggandeng pihak ketiga dalam\r\nmengimpor gula sesuai kuota yang diterima. Konsekuensinya, karena bukan\r\nsebagai penyandang dana, gula tersebut bukanlah milik PT PPI. Peran PT\r\nPPI dalam kasus semacam ini tak lebih sebagai broker yang menjual\r\nlisensi.<br/><br/>\r\n\r\nKEUNTUNGAN BERLIMPAH<br />\r\nSebagai pengimpor, tentu saja para penyandang dana akan bermurah hati menjadikan gula yang diimpornya sebagai penyangga stok saja. Penunjukan PT PPI oleh Deperindag, sama saja dengan meniadakan buffer stock gula. Karena itu, jangan heran apabila pasar dengan mudah dipermainkan seolah-olah langka gula. Padahal, sesungguhnya itu ulah pengusaha swasta untuk mengeruk untung besar.<br/><br/>\r\n\r\nSelanjutnya, kesalahan paling mendasar dari TIG adalah kecerobohan otoritas pembuat kebijakan dalam penunjukan produsen gula sebagai IT. Dari sini tali-temali persoalan TIG.\r\nBerikut siapa saja yang diuntungkan dan siapa yang dirugikan bisa dibedah lebih\r\nmendalam. Penunjukan sebagian produsen gula menjadi IT bertentangan dengan\r\netika produsen. <br/><br/>\r\n\r\nMereka tak lagi bersemangat mengurusi tetek bengek soal-soal produksi. Sebab, dengan\r\nmengantongi status IT berikut kuota impornya, perusahaan produsen gula bisa\r\nmendapatkan keuntungan besar dari aktivitas impornya. Inilah kesalahan fatal\r\nerusahaan produsen gula bisa mengantongi untung yang tidak sedikit dari beleid\r\nTIG. Bahkan, tanpa kerja apa pun, tanpa keluar keringat, perusahaan produsen\r\ngula bisa mengantongi untung yang tidak sedikit.<br/><br/>\r\n\r\nIni bisa dibuktikan dari naskah kerja sama antara PTPN X dan Induk Koperasi Unit Desa (Inkud) No.\r\nXX-KONTR/04.000/WS. Dalam kerja sama tersebut, PTPN X ternyata mensubkontrakan\r\nseluruh t tabel).<br/><br/>\r\n\r\nAlokasi impor gula tahun 2004 sebesar 108.000 ton kepada Inkud. PTPN X tanpa melakukan kerja apa-apa\r\nakan menerima keuntungan Rp 85 per kg dari setiap gula yang diimpor. Dari fee\r\nsebesar itu, PTPN X akan menerima Rp 60 per kg, dan sisanya sebesar Rp 25\r\ndiberikan kepada Asosiasi Petani Tebu Rakyat Indonesia (APTRI). Jika realisasi\r\njumlah gula yang diimpor sesuai kuota yang mereka terima, maka PTPN X akan\r\nmenerima dana tunai sebesar Rp 60/kg x 108.000.000 kg atau sama dengan Rp 6,48\r\nmiliar dan APTRI akan menerima Rp 2,7 milyar (lihat tabel).<br/><br/>\r\n\r\nPTPN X dan APTRI boleh dibilang tidak melakukan kerja apa-apa. Karena dalam perjanjian tersebut jelas\r\ndinyatakan bahwa pembukaan letter of credit (L/C) untuk impor tersebut dananya\r\nharus disediakan oleh Inkud. Demikian pula dengan pembayaran bea masuk impor,\r\npajak-pajak impor (PPN dan PPh sebesar 2,5%), pengurusan kepabeanan dan\r\nhandling juga menjadi tanggung jawab Inkud. Keuntungannya tidak cuma itu. Jika\r\nharga gula impor tersebut bisa dijual dengan harga di atas Rp 3.410 per kg,\r\nPTPN X masih berhak menerima tambahan fee Rp 25/kg. <br/><br/>\r\n\r\nHanya dengan bermodalkan izin IT dan kop surat perusahaan untuk perjanjian, PTPN X berhak mendapatkan\r\nkeuntungan yang sangat besar. Inilah kesalahan fatal kedua beleid TIG:\r\nmemunculkan IT ”Ali Baba” yang memburu rente sebesar-besarnya. Ini terbukti,\r\nkarena kemampuan finansialnya rendah, Inkud telah mensubkontrakan kerja sama\r\ndengan PTPN X ke lima konsorsium (Agus Tjokrobintoro/PT Kencana Gula Manis,\r\nYayat Supriatna/CV Surya Hendra Utama, Kurnadi Setiawan/PT Megaraya Sejahtera,\r\nHans Maramis/PT Troda Mitra, dan Winarto Halim/UD Gunung Sewu). <br/><br/>\r\n\r\nKerja sama itu dituangkan dalam akta notaris yang ditanda tangani Chairul Bachtiar, 2 Maret\r\n2004. Konsekuensinya, berbagai program promosi industri gula yang kini tengah\r\ndilakukan oleh pemerintah berpeluang untuk disabot di tengah jalan. Bukankah\r\njika berbagai program promosi itu berhasil pemerintah tak akan lagi\r\nmengeluarkan izin IT? Berikutnya, itu berarti perusahaan produsen gula pemegang\r\nIT tak lagi ketiban ”durian runtuh”.<br/><br/>\r\n\r\nKesalahan ketiga, BUMN yang ditunjuk sebagai IT itu selain tidak punya network dan infrastruktur juga\r\nkurang berpengalaman dalam aktivitas ekspor-impor. Dengan kondisi seperti itu,\r\nsangat mustahil mengharapkan BUMN IT itu akan piawai melakukan aktivitas impor\r\ndan kemudian mendistribusikan gula impornya ke berbagai daerah di Indonesia\r\ntanpa ada kelangkaan. Dalam kemampuan distribusi, network, dan kemampuan\r\nfinansial, di Indonesia belum ada perusahaan logistik yang mampu menandingi\r\nPerum Bulog.<br/><br/>\r\n\r\nPertanyaannya, apakah ini model tata niaga yang dicita-citakan oleh tata niaga impor gula (TIG)?\r\nSiapa sebenarnya yang mendapat keuntungan dari tataniaga ini? Apakah benar\r\npetani memperoleh keuntungan seperti yang diharapkan TIG, seperti yang selalu\r\ndisampaikan oleh pembuat kebijakan? Harus diakui, beleid TIG yang mematok\r\npembelian harga gula petani minimal Rp 3.410 per kg (setelah dipotong pajak)\r\nsangat membantu petani. <br/><br/>\r\n\r\nDengan harga pokok produksi (HPP) rata-rata gula Rp 3.200 per kg, petani pasti untung minimal Rp\r\n210 per kg gula. Namun, sesungguhnya yang paling diuntungkan dari kebijakan TIG\r\nadalah pabrik gula. Pabrik gula yang tidak efisien yang mustinya harus ditutup\r\ntetap bisa beroperasi. Sementara pabrik gula yang efisien, akan menerima durian\r\nruntuh (windfall profit) yang tidak sedikit. Pabrik gula Gunung Madu Plantation\r\ncontohnya.<br/><br/>\r\n\r\nImportir juga sangat diuntungkan. Pada Juli 2004 lalu, harga gula di pasar Thailand hanya sekitar Rp\r\n2.000 per kg. Importir akan menikmati keuntungan besar karena bea masuk,\r\npajak-pajak impor dan biaya pengapalan hanya sekitar Rp 1.100/kg (lihat tabel),\r\nsementara harga gula di pasar di atas Rp 3.200 per kg. Jadi, keuntungan\r\nimportir minimal Rp 1.000 per kg gula. Keuntungan importir makin besar jika\r\ngula tersebut diselundupkan. Ditambah ongkos angkut dan biaya menyelundup,\r\nkatakanlah Rp 500/kg, harga gula selundupan cuma Rp 2.516/kg. Jadi,\r\nkeuntungannya bisa Rp 1.500 per kg.<br/><br/>\r\n\r\nDari tabel 1 terlihat bahwa realisasi impor tidak mencapai kuota yang diberikan. Menurut laporan\r\nDitjen Bea dan Cukai, sampai Juni 2004 realisasi jumlah gula yang diimpor hanya\r\n165.652 ton dari total kuota yang dikeluarkan oleh Ditjen Perdagangan Luar\r\nNegeri sebesar 553.000 (28,1%). Jika laporan itu benar, mustinya Juli 2004\r\nsudah terjadi kelangkaan gula, sehingga harga gula melonjak. Kenyataannya,\r\nharga relatif stabil.<br/><br/>\r\n\r\nMenurut laporan Dewan Gula Indonesia, total gula yang dihasilkan oleh industri gula di tanah air,\r\nbaik swasta maupun BUMN di Jawa/luar Jawa, selama Mei-Juni 2004 mencapai\r\n558.199 ton. Ditambah stok pada bulan Januari sebanyak 670.000 ton dan\r\nrealisasi impor 165.652 ton, maka total stok cuma 1.383.851 ton. Jumlah ini\r\ntidak memadai untuk memenuhi konsumsi bulanan (230.000 ton sebulan) hingga\r\nJuli. Berarti kekurangan itu dipasok dari selundupan. Indikasi selundupan\r\ndilihat dari total produksi gula domestik setahun hanya 1,7 juta ton. <br/><br/>\r\n\r\n\r\nSementara kebutuhannya 3,2 juta ton. Karena realisasi impor sepanjang 2004 hanya 165.652 ton, berarti\r\nada kekurangan 843.348 ton. Jumlah ini sebanding dengan angka selundupan\r\nperkiraan Perum Bulog: 1 juta ton/tahun.<br/><br/>\r\n\r\nPenyelundupan tidak hanya terjadi pada white sugar untuk konsumsi, tapi juga pada raw sugar.\r\nModusnya, para pemegang IP mengimpor raw sugar dalam jumlah besar. Ketika gula\r\ntiba di tanah air, mereka beralasan pabrik rusak, sehingga raw sugar tidak bisa\r\ndiolah. Padahal, sesugguhnya kapasitas pabriknya memang kecil. Importir lantas\r\nmengajukan agar raw sugar itu dilegalkan dengan cara membayar bea masuk. Raw\r\nsugar langsung dijual.<br/><br/>\r\n\r\nVariasi lain dari modus ini dilakukan oleh perusahaan pemegang IP dengan cara menjual gula rafinasinya\r\nke pasar. Gula rafinasi ini berasal dari raw sugar yang diimpor dengan bea\r\nmasuk khusus, yang besarnya lebih rendah dari bea masuk produk gula. Di dalam\r\nnegeri, gula mentah impor tersebut kemudian dihaluskan (refined) menjadi gula\r\nputih rafinasi di pabrik-pabrik pengolahan (refinery).<br/><br/>\r\n\r\nMenurut aturan, gula rafinasi hanya boleh dijual ke industri yang membutuhkan gula, seperti industri\r\nminuman, makanan kecil, dan obat-obatan, dengan harga khusus agar dapat\r\nbersaing. Namun, gula rafinasi tersebut dijual juga di pasar bebas seperti\r\nterjadi di Serang. Secara fisik, gula rafinasi ini tidak bisa dibedakan dengan\r\ngula pasri putih yang biasa dikonsumsi masyarakat.<br/><br/>\r\n\r\nPerusahaan atau pedagang pemberi dana talangan (investor) Rp 3.410 per kg gula petani juga kebagian\r\nuntung besar. Jika harga gula lelang bisa dijual di atas Rp 3.410 per kg,\r\ninvestor kebagian sharing 60% dan 40% untuk petani. Dari praktik lelang gula\r\npetani selama ini, harga terendah paling tidak mencapai Rp 3.500 per kg. Jika\r\nlelang gula tercapai harga Rp 3.510 per kg, investor akan kebagian untung Rp 60\r\nper kg, sementara petani Rp 40 per kg. <br/><br/>\r\n\r\nJika rata-rata gula petani setahun mencapai 800.000 ton, berarti investor akan mendapatkan\r\nkeuntungan Rp 60 x 800.000.000 kg = Rp 48 miliar, sementara petani hanya\r\nkebagian Rp 40 x 800.000.000 kg = Rp 32 miliar. Dengan harga dipatok minimal Rp\r\n3.410 per kg, nyaris investor tidak pernah rugi. Paling banter impas alias\r\nbreak event point. Investor tidak perlu menanggung risiko gagal panen, seperti\r\nyang dipikul petani tebu? Jika impor gula konsumsi, gula untuk industri dan raw\r\nsugar yang diatur TIG bocor seperti itu, siapakah sesungguhnya yang diuntungkan\r\noleh beleid ini?<br/><br/>\r\nOleh pengamat masalah sosial ekonomi dan pertanian dari IPB, Wiwik Suhartiningsih.\r\n', '', '2006-09-01 00:00:00', '2006-09-01 00:00:00', '2006-09-30 00:00:00', 'Ali', '2006-09-24 22:32:04', 'N', NULL, NULL, 'xxx', 'Kepedulian pemerintah untuk melindungi petani tebu dan perusahaan gula dalam negeri nampaknya tidak serius. Terbukti hingga kini Menperindag masih memberikan keleluasaan dan perlindungan pada beberapa perusahaan sebagai importir gula. Padahal, pendapatan negara dari bea impor gula tersebut tidak sebanding dengan kerugian yang dialami petani dan perusahaan gula di Indonesia. ', 2, 'icn_telisik1_02.gif', 'fcs_telisik1_02.gif');
  155. INSERT INTO `tbhumascontent` VALUES (46, 1020, 1, 'GIGI UNJUK GIGI di UNS', 'Solo - Ribuan mahasiswa baru yang diterima di universitas-universitas se Surakarta pantas bersukacita. Pasalnya, setelah diterima menjadi salah satu mahasiswa di perguruan tinggi, entah itu PTN atau PTS —tentu bagi orangtua mahasiswa yang memiliki jutaan rupiah — malam itu, mereka pantas berhura-hura ngeband di stadion Universitas Negeri Sebelas Maret (UNS).<br><br>\r\nLebih dari 17 grup band dari pelbagai universitas se Solo, unjuk kebolehan. Melihat tingkah polah anak-band ketika mereka beraksi di atas panggung secara bergantian, kelihatan aneh dan culun-culun. Andai saja panitia tidak memasang grup cadas Gigi dari ibukota, bukan tidak mungkin jumlah penonton, Jumat (15/9), tidak meluber . Maklum saja, grup band mahasiswa yang tampil sebelum Gigi kelas ‘ecek-ecek’. Tapi masih mending disbanding mahasiswa Jakarta yang suka tawuran.<br><br>\r\nTampil dengan gaya elegan, vokalis ‘Gigi’, Arman Maulana lebih banyak melantunkan tembang-tembang lawas yang menjadi hit anaktangga radio, ketimbang album religius terbaru mereka Pintu Surga. Penampilan Armand Maulana, Dewa Budjana, Thomas Ramdhan dan Gusti Erhandy seolah mengobok-obok fantasi pengemarnya yang kebanyakan masih terbilang ABG, meski berstatus mahasiswa. Celetukan-celetukan Arman seperti: ‘Opo? Sopo sing ndeso’ membuat mahasiswi hiteris mengelu-elukan vokalis yang sudah tidak terbilang muda lagi.<br><br> \r\nApalagi penguasaan panggung Armand ketika berjingkrak-jingkrak, bukan lagi sekedar blocking seperti layaknya pemain band pendahulu, membuat penonton enggan meninggalkan tempat hingga pertunjukkan usai. Mengandalkan lagu-lagu yang akrab dengan telinga penonton seperti Jomblo, Terbang, Janji, Andai dan tembang unggulan dalam albul Next Chapter, ‘Gigi’ mampu mendekte penontonnya nyanyi bersama.<br><br>\r\nBukan hanya lagu dengan bit cepat, Arman yang telah malang melintang selama 11 tahun bersama ‘Gigi’, menggelindingkan nyanyian melankolis, Cinta Terakhir. “Piye kabare cah ndeso,” ujar Arman menyapa penontonnya yang dating menyemut, “Sudah lama juga ‘Gigi’ tidak manggung di Solo.” Sapaan tanpa berpretensi melecehkan Arman disambut penikmat ‘Gigi’, ger-geran, tertawa bareng.<br><br>\r\n“Kami punya acara manggung sangat padat. Sehabis manggung di sini, malam ini, kami harus terbang ke Bengkulu. Rencananya ‘Gigi’ akan melakukan tur ngabuburit selama bulan Ramadan. Semoga Solo masuk dalam jadwal tur kami, dan kami bisa menyapa kembali penonton di Solo. Oke tidak,” lanjut Arman diselang-selingi guyonan dengan logat Jawa kagok ‘piye cah ndeso’ setuju.<br><br>\r\nCuek-Bebek<br><br>\r\nBarangkali kemampuan ‘Gigi’ berimprovisasi dan berinteraksi dengan penonton di setiap konser musik itulah menjadikan grup band ini tetap exsist bertahan belasan tahun. Bandingkan dengan grup-grup band lain yang manggung tidak memiliki sense of humor dapat dipastikan mereka akan dijauhi penontonnya perlahan-lahan. Gaya cengengesan dan agak ‘urakan’ itulah yang tampaknya tetap dipertahankan grup band ini. “Mana suaramu cah ndeso? Walah-walah kalah dengan yang di samping kiri,” teriak Armand sambil menunjuk sisi panggung sebelah kanan. “Penampilan Gigi memang seperti ini. Biar kagak kering,” ujar Armand sembari nyeletuk, “Makanya kita guyur pakai pemadam kebakaran. Biar basah. Kita enggak suka penonton tawuran satu-sama lain, koq.”<br><br>\r\nLebih dari 14 lagu meluncur dengan deras, sederas semprotan air yang dilontarkan pegawai dinas pemadam kebakaran ke arah penonton, Armand menutup kemeriahan acara ‘Welcome Party’ dengan lagu lawas yang didaur ulang Perdamaian. Entah karena, personil ‘Gigi’ tahu kalau sebanyak 2 SSK (satuan setingkat kompi) Polisi pengendali huru-hara disiapkan untuk mengendalikan kerusuhan, gigi melantunkan lagu perdamaian. Alhasil memang pertunjukkan itu memang damai dan sejuk, disemprot air dari dinas pemadam kebakaran.<br><br>\r\nSebelumnya, pertunjukan yang diperuntukkan bagi mahasiswa baru dari 12 kampus se Solo itu juga dimeriahkan band pendamping Kuripasai dan Erazer masing-masing setengah jam. Kuripasai dari Jogya menyuguhi penonton dengan lagu-lagu campur-aduk: rok, pop, R&B dan Ska. Sedang Erazer membawakan lagu band ‘konco dewe’ Jamrud, Slank dan Radja. Tak ada yang menarik dari penampilan kedua grup band, kecuali pakaiannya nyeleneh.<br><br>\r\nMenurut Event Director Elang Muda Production, Andri Haryadi, ketika ditemui Tabloid Kampus, mengatakan Welcome Party diadakan sebagai bentuk perayaan kesuksesan anak-anak muda Solo yang berhasil lulus dari SMA dan berhasil meneruskan ke jenjang yang lebih tinggi. “Sebanyak 12 grup band yang ikut dalam perhelatan ini antara lain dari Universitas Nasional Sebelas Maret (UNS), Universitas Muhammadiyah Surakarta (UMS), Akademi Uang dan Bank (AUB), Univsersitas Setia Budi (USB), Universitas Veteran, ATW, Universitas Sahid, Universitas Slamet Riyadi (Unisri), Universitas Surakarta (Unsa), Akademi Teknik Mesin Indonesia (ATMI), Pratama Mulia dan Institute Seni Indonesia (ISI) Solo.\r\n', '', '0000-00-00 00:00:00', '2006-10-14 00:00:00', '2006-10-14 00:00:00', 'kuswoyo', '2006-10-14 10:42:03', 'Y', NULL, NULL, '(Jess)', 'Solo - Ribuan mahasiswa baru yang diterima di universitas-universitas se Surakarta pantas bersukacita. Pasalnya, setelah diterima menjadi salah satu mahasiswa di perguruan tinggi, entah itu PTN atau PTS —tentu bagi orangtua mahasiswa yang memiliki jutaan rupiah — malam itu, mereka pantas berhura-hura ngeband di stadion Universitas Negeri Sebelas Maret (UNS).', 1, 'gigi.jpg', 'gigi.jpg');
  156. INSERT INTO `tbhumascontent` VALUES (33, 1009, 2, 'GURU BANTU Tuntut SK Pengangkatan', 'Tuntutan guru bantu itu disampaikan dalam acara dialog interaktif antara pemda, DPRD, dan PGRI tentang masa depan Guru Bantu (GB), Guru Bantu Sekolah (GBS), dan guru honorer, Selasa (7/2) di Gedung Generasi Muda Tasikmalaya yang dihadiri sekira 500 GB, GBS, dan guru honorer. Beberapa pejabat yang hadir dalam acara itu diantaranya, Sekda Kab. Tasikmalaya H. Asep A. Djaelani, Ketua DPRD Uu Ruzhanullum, Ketua PGRI Opan Sopian, Kepala BKPLD H.\r\nParjaman, dan jajaran Dinas Pendidikan.<br/><br/>\r\n\r\nSelain SK pengangkatan, tiga tuntutan lainnya juga disampaiakan oleh perwakilan pahlawan tanpa tanda jasa pada pejabat yang hadir. Tiga tuntutan itu adalah, pemerintah daerah dan DPRD Kab. Tasikmalaya agar segera mengalokasikan anggaran untuk membayar gaji guru honorer Kab. Tasikmalaya melalui APBD.<br/><br/>\r\n\r\nMendesak Pemkab.Tasikmalaya, segera mengusulkan pada pemerintah pusat untuk membuat PP baru atau merevisi PP 48 tentang rekrutmen tenaga honorer, menjadi CPNS. GB, GBS, dan guru honorer paling lambat tahun 2007<br/><br/>\r\n\r\nPada kesempatan ini, kami telah mengusulkan aspirasi para guru, khususnya para guru honorer. Mudah-mudahan saja Pemkab Tasikmalaya bisa segera menerbitkan SK bagi para guru honorer sehingga mereka bisa mengikuti seleksi penerimaan CPNS. Kami juga minta masa pengabdian mereka sebelumnya bisa dimasukkan pada SK tersebut,” ungkap Opan, salah seorang perwakilan guru honorer.<br/><br/>\r\n\r\nLebih lanjut menurut Opan, bila pengangkatan CPNS tetap mengacu pada PP 48 Tahun 2005, terdapat kendala bagi para guru honorer. Terutama yang berkaitan dengan batasan usia dan masa bakti. Karena itu, janji pejabat perintah pusat melalui statmennya yang mengatakan, guru bantu akan menjadi CPNS, mereka pertanyakan.<br/><br/>\r\n\r\nSebab dalam PP tersebut, lanjut Opan, tidak disebutkan bagaimana nasib para guru honorer yang telah lama mengabdi, tapi tidak dibayar APBD, dalam rekrutmen CPNS sekarang. Padahal banyak di antara mereka itu telah mengabdi belasan tahun. Dia menilai pemerintah pusat belum respek terhadap hal tersebut. Jadi pihaknya meminta agar PP 48 segera direvisi sebaik-baiknya hingga dapat berpihak pada GB dan GBS, serta guru honorer.\r\n\r\nMenanggapi hal tersebut, Sekda H. Asep A. Djaelani mengatakan, munculnya pertanyaan tentang nasib GB dan GBS dalam rekrutmen CPNS ini merupakan masalah nasional dan telah banyak dibahas. Dia berpendapat bahwa pihaknya akan memperjuangkan keinginan pada GB dan GBS tersebut.<br/><br/>\r\n\r\nOleh kerena itu, setelah melalui pembahasan untuk Kab. Tasikmalaya para GB dan GBS, diberikan kesempatan mengikuti seleksi penerimaan CPNS. Sedangkan mengenai kelulusan, bergantung hasil dari seleksi nanti. ”Semuanya bisa ikut seleksi, kalau masih ada yang belum terdaftar atau belum dapat panggilan, saya minta secepatnya menghubungi BKPLD,” katanya.', '', '2006-09-01 00:00:00', '2006-09-01 00:00:00', '2006-09-30 00:00:00', 'Ali', '2006-09-24 22:43:15', 'N', NULL, NULL, 'Mam', 'Menjelang seleksi penerimaan Calon Pegawai Negeri Sipil (CPNS), ratusan guru bantu menuntut pada Pemerintah Daerah Kabupaten Tasikmalaya segera  menerbitkan Surat Keputusan (SK) pengangkatan diri mereka sebagai guru bantu serta mengakui masa kerja yang telah mereka jalani', 2, 'icn_lintasdaerah1_02.gif', 'fcs_lintasdaerah1_02.gif');
  157. INSERT INTO `tbhumascontent` VALUES (34, 1020, 2, 'Semar Mejeng di Gedung Sudjatmoko', 'Puluhan lukisan karya Edi Sudarno, kembali dipajang. Kali ini Edi mengusung tema ’Kepedulian terhadap Sesama’ pada 7 Maret di Gedung Sudjatmoko, Solo. Lukisan bergaya naturalis-satir yang dipamerkan Edi seakan mengajak penikmat karya seni lukis untuk berpikir ulang tentang: carut-marut kehidupan.<br/><br/>\r\n\r\nPuluhan karya seni bergaya satir karya Edi Sudarno mendominasi ruang pamer Gedung Sudjatmoko, Solo beberapa waktu lalu. Dengan menampilkan karya-karya terbarunya, Edi sengaja\r\nmemajang tokoh kunci dalam dunia pewayangan: Semar. Ia tertarik dengan tokoh\r\npunokawan yang diposisikan sebagai ’pembantu’ raja, meski sebetulnya, dalam\r\ndunia pewayangan, semar adalah raja para dewa.<br/><br/>\r\n\r\nHal seperti itulah yang\r\nmembuat pelukis kelahiran Solo dan telah malang-melintang memamerkan karya\r\nseninya kagum dengan tokoh Semar. Bukan lantaran Semar di idolakan oleh\r\nSoeharto, tapi ia kagum karena Semar mampu mawas diri meskipun ia rajanya para\r\ndewa. Bukan sebaliknya sewenang-wenang. Apalagi ingin menjadi penguasa jagad\r\nraya.<br/><br/>\r\n\r\n“Cukup ia menjadi pamong kasatria yang tugasnya mengingatkan kesalahan ndoronya. Meski deratjad kasta berada di bawah, tetapi Semar berani\r\nmengatakan sesuatu hal dengan jujur. Semar akan mengatakan salah kepada\r\natasannya ndororonya, bukan hanya melaporkan hal-hal yang bagus-bagus saja.\r\nBahkan ia berani menegur dengan konsekwensi diusir. Kalau keadaan sekarang’kan\r\ntidak demikian,” ujar Edi yang ditemui di sela-sela pengunjung.<br/><br/>\r\n\r\nTidak seperti pameran lukisan Edi sebelumnya yang lebih banyak bergaya naturalis mooy-indie, pameran\r\nkali ini mengusung cerita reflektif tanpa meninggalkan pakem\r\nnatural-karikaturalis. Dengan sapuan-sapuan warna-warna kuat, Edi menorehkan\r\nwarna-warna kuat menyodok retina mata dalam bingkai kanwas berukuran besar. <br/><br/>\r\n\r\nTiga puluh enam karya yang kesemuanya itu memperlihatkan kepedulian pelukis menyoal nilai\r\nkemanusiawian dan kepedulian terhadap sesame manusia. Menurut Edi, ia sengaja\r\nmenonjolkan persaoalan-persoalan kehidupan agar khalayak lebih tahu dan arif\r\nmenyikapi kehidupan. Hampir semua lukisan yang dipamerkan menampilkan tokoh\r\njelata dalam dunia pewayangan: punokawan. Ia torehkan warna kuat menyodok mata\r\nsosok punokawan Bagong. “Biar orang ngerti. Bagong itu’kan sebenarnya gambaran\r\nsosok rakyat yang terus berefleksi tentang dirinya sendiri. ’Rupaku ki tenane elek opo apik’ kan gitu?”\r\ntanya Edi yang dijawabnya sendiri, “Sebagai manusia, kalau tindakannya jelek,\r\njangan mencari-cari kesalahan orang lain, tapi ngolekono awakamu dewe disik.”<br/><br/>\r\n\r\nLukisan-lukisan yang dipajang tujuh hari itu, menurutnya, dibuat usai kejatuhan Soeharto memimpin bangsa dengan gaya diktator-militeristik selama 32 tahun. Dengan demikian jelas\r\nEdi, tidaklah mustahil lukisan-lukisannya mengandung muatan sarkastik. “Ada satu\r\ntema besar yang saya geret dalam\r\npameran. Temanya itu tentang kepedulian terhadap sesama. Buat siapa lukisan\r\nitu? Untuk sang pelihat. Ya untuk sang pelihat.” <br/><br/>\r\n\r\nPria yang belajar seni lukis secara otodidak ini mengaku, dirinya akan secara rutin mengadakan\r\npameran. Edi menambahkan, melalui seni lukis dia bisa menyalurkan aspirasinya.\r\n” Kalau saya itu yang jelas saya melukis apa yang saya lihat, apa yang saya\r\nrasakan saya lukis. Aku ora cocok, kowe tak dadekke gambar. Misalnya demo, saya nggak mau demo di jalan. Saya demo\r\nlewat lukisan,” ujarnya dengan mimik serius.<br/><br/>\r\n\r\nSementara itu, Rey, salah satu pengunjung, mengatakan sangat tertarik dengan lukisan karya Edi\r\nSudarno. ”Ehm bagus ya. Kebetulan saya suka lukisan. Karya-karya Pak Edi\r\nbeberapa sudah saya liat. Ya selama ini selalu menarik karena manusia yang\r\nselalu dipakai,” ungkapnya. Rey mengatakan, lukisan-lukisan Edi itu cukup mudah\r\ndibaca pesannya. Dari sekian banyak lukisan, dia sangat terkesan dengan lukisan\r\nanak kecil yang membawa balon. ” Saya tertarik dengan itu, anak kecil. Kegembiraan tapi kecenderungannya tidak\r\nditampakkan gitu lho. Dipendam dengan senyuman ketika seorang anak kecil\r\nmendapatkan balon,” tutur Rey.<br/><br/>\r\n\r\nDi tempat yang sama, Mulyono, salah satu pengunjung lain yang mengaku bekerja di Yogakarta,\r\nmengatakan sangat terkesan dengan lukisan-lukisan yang dipajang. Salah satu hal\r\nyang menyebabkan lukisan Edi berbeda, menurut Mulyono, karena lukisan Edi\r\nseperti mengandung efek-efek kaca. ”Lukisannya seperti ada efek kaca di\r\ndepannya. Ini ’kan lebih sulit. Lukisannya juga lebih hidup, dinamis.\r\nPencampuran warnanya juga baik,” ungkap Mulyono.<br/><br/>\r\n\r\nPameran lukisan yang dibuka pada 7 Maret, rencananya akan digelar sampai\r\n12 Maret mendatang. Total lukisan yang dipamerkan sebanyak 36. Menurut\r\npengakuan Edi, antusiasme para pengunjung sangat besar. Pameran yang dibuka si\r\n’Walangkekek’ Waljinah dan dihadiri para tokoh seniman Solo. ”Biar rame. Dalam\r\npembukaan saya ngundang pemain wayang wong Sriwedari.”<br/><br/>\r\n', '', '2006-09-01 00:00:00', '2006-09-01 00:00:00', '2006-09-30 00:00:00', 'Ali', '2006-09-24 22:47:18', 'N', NULL, NULL, 'lilin/tung/jes', 'Di tempat yang sama, Mulyono, salah satu pengunjung lain yang mengaku bekerja di Yogakarta, mengatakan sangat terkesan dengan lukisan-lukisan yang dipajang. Salah satu hal yang menyebabkan lukisan Edi berbeda, menurut Mulyono, karena lukisan Edi seperti mengandung efek-efek kaca. ”Lukisannya seperti ada efek kaca di depannya. Ini ’kan lebih sulit. Lukisannya juga lebih hidup, dinamis. Pencampuran warnanya juga baik,” ungkap Mulyono.', 2, 'icn_galery1_02.gif', 'fcs_galery1_02.gif');
  158. INSERT INTO `tbhumascontent` VALUES (45, 1005, 1, 'The Death of a President', 'Kemurkaan masyarakat dunia terhadap sepak terjang presiden Amerika George W Bush memang luar biasa hebatnya. Meski telah menggunakan pengawalan yang ekstra ketat, presiden yang beberapa waktu lalu menginfasi Irak bersama pasukan multi nasional itu akhirnya terkapar di pintu keluar salah satu gedung akibat sebutir peluru tajam yang di tembakkan seseorang dari seberang gedung dan tepat merobek jantungnya.<br><br> \r\n\r\nRatusan demonstran anti perang yang semula mengutuk Bush akhirnya lari kocar-kacir akibat kepanikan usai kejadian penembakan terhadap presiden yang angkuh itu. Ratusan agen dan pasukan elit segera mengamankan situasi dan memburu pelaku penembak orang nomor satu di Amerika yang dilakukan dari gedung seberang dimana Bush akhirnya terkapar bersimbah darah.<br><br> \r\n\r\nMeski Bush akhirnya tewas tapi situasi Amerika secara umum tidak membawa pengaruh yang berarti. Sebab, tewasnya Bush hanya bagian dari cerita film yang berjudul Death of a President garapan sutradara muda, Gabriel Range.<br><br> \r\n\r\nMeski kematian Bush itu hanya cerita dalam film, tapi proses kematian presiden Amerika itu sempat menjadi perdebatan yang tak berkesudahan di negeri Paman Sam. Kasus penembakan Bush oleh Gabriel di seting tepat usai Bus berpidato di hadapan ratusan pengusaha dan pelaku bisnis Amerika di kota Chicago yang kedatangannya di sambut oleh ratusan aktivis anti perang.<br><br> \r\n\r\nDetik-detik terakhir yang menegangkan menjelang penembakan tersebut oleh Gabriel di gambarkan dengan suasana yang dramatis menggunakan bantuan efek computer. Terlebih saat pelatuk senapan di tekan dan memuntahkan peluru tajam yang langsung menghujam di dada, membuat penonton makin terbawa pada suasana dan situasi bagaimana jika hal itu benar-benar terjadi.<br><br>\r\n\r\nFilm yang berdurasi sekitar 90 menit itu kini menjadi pergunjingan serius di AS dan Inggris. Terutama dikalangan partai republic. Pasalnya partai republic yang mencalonkan Bush sebagai Presiden pada pemilu lalu. Juru Bicara Partai Republik, seperti yang di kutip dari berbagai media massa di Texas, Gretchen Essell, mengatakan, ia sangat terkejut dan merasa terganggu dengan film itu.<br><br>\r\n\r\n''''Saya tidak akan mendukung sebuah video yang mendramatisir kematian presiden kami, baik nyata maupun hasil imajinasi,'''' kata Essel. ''''Saya juga tidak yakin rakyat AS akan berminat dengan tontotan seperti itu,'''' lanjutnya. Gedung Putih sendiri hanya berkomentar singkat, tidak akan memberi komentar karena sangat tidak terhormat jika harus merespons film itu.<br><br>\r\n\r\nSementara dari Inggris, John Beyer, ketua sebuah kelompok pengamat televisi, mengatakan, film drama itu merupakan tontotan yang tidak bertanggungjawab. Lebih lanjut Beyer mengkhawatirkan jika film itu justru hidup dalam dunia nyata. Artinya, tegas Beyer, justru bisa memicu munculnya usaha membunuh Bush dalam arti yang sebenarnya.<br><br>\r\n\r\n''''Ada banyak perasaan yang tidak senang kepada Presiden Bush dan film itu ibarat menanamkan sejumlah ide semacam itu di kepala banyak orang,'''' kata Beyer. Penyandang dana film ini, stasiun televisi Inggris, Channel 4, mengatakan, film berdurasi 90 menit itu merupakan hasil eksplorasi mereka atas efek war on terror yang dikobarkan Bush. Peter Dale, pimpinan More4 saluran digital Channel4 mengakui, banyak orang akan merasa terganggu dengan film itu. Namun, tegas Dale, harus diakui pula bahwa film itu merupakan hasil kerja yang sempurna dan menyebutnya sebagai sebuah kritik pemikiran dari masyarakat AS saat ini.<br><br>\r\n\r\nDeath of a President itu sendiri menjadi salah satu film yang akan ditayangkan dalam Festival Film Toronto, 7-16 September 2006. Festival yang memasuki tahun ke-31 itu akan menampilkan 352 judul film dari 61 negara. Sebulan kemudian baru lah ditayangkan di More4.<br><br>\r\n\r\nYang jelas ini bukan film pertama yang berlatar belakang kebijakan Bush yang kontroversial. Sebelumnya sutradara AS, Michael Moore, melaju dengan Fahrenheit 9/11, kemudian sutradara Inggris, Michael Winterbottom, dengan Road to Guantanamo yang mendulang sukses di Festival Film Berlin. ', '', '0000-00-00 00:00:00', '2006-10-14 00:00:00', '2006-10-14 00:00:00', 'kuswoyo', '2006-10-14 09:53:45', 'Y', NULL, NULL, 'untung', 'Kemurkaan masyarakat dunia terhadap sepak terjang presiden Amerika George W Bush memang luar biasa hebatnya. Meski telah menggunakan pengawalan yang ekstra ketat, presiden yang beberapa waktu lalu menginfasi Irak bersama pasukan multi nasional itu akhirnya terkapar di pintu keluar salah satu gedung akibat sebutir peluru tajam yang di tembakkan seseorang dari seberang gedung dan tepat merobek jantungnya. ', 1, 'bus.jpg1', 'bus.jpg1');
  159. INSERT INTO `tbhumascontent` VALUES (35, 1004, 2, 'Pengen Berangkat Tapi Transpotasinya Susah', 'Sebagai saudara sebangsa dan setanah air, sudah selayaknya kita\r\njuga merasakan kesedihan dan duka atas bencana alam yang terjadi di Nias dan\r\nNagroo Aceh Darussalam. Banyak cara bantuan yang diberikan, termasuk yang\r\ndilakukan Anggel Puspita bersama teman-temannya dari Fakultas Kedokteran\r\nUniversitas Trisakti Jakarta. <br/><br/>\r\n\r\nMeski akhirnya tidak bisa membantu langsung korban tsunami di Aceh karena keterbatasan alat transportasi yang dapat digunakan menuju daerah bencana, solidaritas itu tetap dia lakukan bersama teman-temannya dengan cara membuka posko bencana alam di kampusnya. <br/><br/>\r\n\r\nAku memang masih semester awal di FK, tapi aku pengen banget berangkat ke sana, membantu korban tsunami secara langsung. Tapi kata senior-senior aku, transportasinya sangat sulit, jadi aku inisiatif sama teman-teman di Senat, buka posko bantuan untuk mengumpulkan sumbangan dan kita salurkan ke posko nasional di Halim,” papar Anggel.<br/><br/>\r\n\r\nKeseriusan Anggel dan teman-temannya memang patut diacungi jempol, meski panas terik matahari sangat menyengat, mereka tetap mengumpulkan berbagai jenis sumbangan di tenda posko yang didirikan di halaman kampus mereka.<span \r\n<br/><br/>\r\n\r\nBuat aku sih enggak masalah berpanas-panasan di bawah terik matahari demi membantu saudara kita yang sedang mendapat musibah. Bayangkan aja, setelah gelombang tsunami menerjang, mereka enggak punya rumah, pakaian dan semuanya hancur. Kalau aku kepanasan cuma beberapa jam enggak apa-apa. Tapi mereka di sana, kepanasan dan kedinginan. Kasihan deh,” ucap Anggel yang berkulit putih itu. <br/><br/>\r\n\r\nMeski aktif dalam penggalangan bantuan bencana, Anggel mengaku tetap\r\nmengikuti kegiatan perkuliahan. Menurutnya, jangan misi social di jadikan alasan\r\nuntuk tidak kuliah.', '', '2006-09-01 00:00:00', '2006-09-01 00:00:00', '2006-09-30 00:00:00', 'Ali', '2006-09-24 22:53:00', 'N', NULL, NULL, 'xxx', 'Sebagai saudara sebangsa dan setanah air, sudah selayaknya kita juga merasakan kesedihan dan duka atas bencana alam yang terjadi di Nias dan Nagroo Aceh Darussalam. Banyak cara bantuan yang diberikan, termasuk yang dilakukan Anggel Puspita bersama teman-temannya dari Fakultas Kedokteran Universitas Trisakti Jakarta.', 2, 'icn_kembangkampus1_02.gif', 'fcs_kembangkampus1_02.gif');
  160. INSERT INTO `tbhumascontent` VALUES (36, 1004, 2, 'Skripsi Bikin Pusing', 'Membuat tugas akhir atau skripsi bagi mahasiswa, kadang\r\ndianggap sebagai ganjalan dan hambatan dalam mencapai kelulusan. Hal itu\r\nseperti penuturan yang selama ini aktif sebagai mahasiswa di Fakultas Ekonomi Universitas Moestopo Jakarta Beragama. Saking stresnya, Dhea\r\nmengaku malas untuk buka-buka file di komputernya.<br/><br/>\r\n"Aku ambil sistem manajemen di salah satu perusahaan. Awalnya memang giat. Maklum, pengen buru-buru selesai.\r\nTapi setelah masuk bab dua, aku kok bingung dan ujung-ujungnya malas\r\nngerjain”, ungkap Dhea.<br/><br/>\r\n\r\nKendala lainnya yang membuat Mahasiswi angkatan 2000 itu adalah, sedikitnya waktu bimbingan yang di lakukan oleh pembimbing. Maklum saja, dosen pembimbing yang di tunjuk oleh ketua jurusannya juga mengajar di universitas lain. Jadi waktu untuk mahasiswa yang melakukan bimbingan jadi sangat sedikit. \r\nIdealnya, mahasiswa yang sedang dalam proses pembuatan tugas akhir memang membutuhkan bimbingan dan arahan. Sebab jika atau kurang waktu dalam bimbingan, pada akhirnya ananti akan menyulitkan mereka saat siding\r\nskripsi.<br/><br/>\r\n“Jujur aja, aku kadang takut kalau ternyata skripsi yang aku buat itu bakal di bantai sama penguji waktu sidang. Apalagi kalau hasil sidang nanti ternyata enggak memuaskan. Kan bisa repot. Soalnya hasilnya itukan bakal melekat seumur hidup di ijazah,” tambah Dhea.<br/><br/>\r\n\r\nSebagai sobat dan teman, kita Cuma bisa mendoakan semoga kamu kembali\r\nbersemangat dan secepatnya menyelesaikan tugas akhir dan mendapatkan nilai\r\ntinggi. Amien.', '', '2006-09-01 00:00:00', '2006-09-01 00:00:00', '2006-09-30 00:00:00', 'Ali', '2006-09-24 22:57:15', 'N', NULL, NULL, 'xxx', 'Membuat tugas akhir atau skripsi bagi mahasiswa, kadang dianggap sebagai ganjalan dan hambatan dalam mencapai kelulusan. Hal itu seperti penuturan Dhea Wulandari yang selama ini aktif sebagai mahasiswa di Fakultas Ekonomi Universitas Moestopo Jakarta Beragama. Saking stresnya, Dhea mengaku malas untuk buka-buka file di komputernya.', 2, 'icn_kembangkampus2_02.gif', 'fcs_kembangkampus2_02.gif');
  161. INSERT INTO `tbhumascontent` VALUES (37, 1004, 2, 'Dengan GIGI Menjaga Penampilanga ', 'Memamerkan penampilan yang sempurna dengan gigi yang terawat dan sehat adalah keinginan Amanda (22). Perempuan bungsu inipun tidak tanggung-tanggung untuk memilih jalan tersebut. Amanda menempuhnya dengan belajar dan kuliah di Fakultas Kedokteran Gigi. <br/><br/>\r\n\r\nAnda panggilan akrab dikampusnya harus kuliah terlebih dahulu dengan biaya yang tidak murah. “Untuk sehat itu mahal, masa untuk tau bagaimana cara sehat nggak mau keluarin duit yang banyak?”. “Apalagi kalau bicara gigi, organ tubuh yang kalau sudah hilang tidak akan tumbuh lagi,” tutur Anda panggilan akrab dikampusnya.<br/><br/>\r\n\r\n“Itu banyak terjadi dan sangat banyak, jelas Anda. “Senior gua malah banyak yang ngomong begitu kekita-kita yang lebih muda”. “Kalo pengen sehat itu mahal, jadi jaga kesehatan dong makanya”. Dan sudah menjadi rahasia umum kalo biaya untuk sehat (berobat) di Indonesia adalah hal yang mahal. Bisa dibayangkan untuk menjadi seorang dokter, khususnya dokter gigi harus mengeluarkan kocek sedikitnya 20 juta rupiah.<br/><br/>\r\n\r\n“Yang membuat mahal itu kalo kita sudah praktek dan kita harus beli alatnya sendiri-sendiri. Dan biasanya berprofesi menjadi dokter banyak yang berlomba-lomba untuk kembali modal. Dengan cara membebankan biaya yang tidak murah untuk para pasien ketika\r\nberobat.<br/><br/>\r\n\r\nMahasiwi Trisakti emester 8 ini menuturkan pemeliharaan gigi adalah hal yang mudah, kalau teratur melakukan penjagaan dan perwatan. “Dalam merawat gigi itu dasarnya adalah minimal sehari dua kali sikat gigi, dan jangan mengkonsumsi makanan atau minuman yang terlalu panas dan dingin,” jelas Anda berapi-api.', '', '2006-09-01 00:00:00', '2006-09-01 00:00:00', '2006-09-30 00:00:00', 'Ali', '2006-09-24 23:01:02', 'N', NULL, NULL, 'xxx', 'Memamerkan penampilan yang sempurna dengan gigi yang terawat dan sehat adalah keinginan Amanda (22). Perempuan bungsu inipun tidak tanggung-tanggung untuk memilih jalan tersebut.  Amanda menempuhnya dengan belajar dan kuliah di Fakultas Kedokteran Gigi.', 2, 'icn_kembangkampus3_02.gif', 'fcs_kembangkampus3_02.gif');
  162. INSERT INTO `tbhumascontent` VALUES (38, 1002, 2, ' Insiden Garuda dan Mandala Masih Tunggu Laporan KNKT', 'JAKARTA, KOMPAS--Pemerintah menunggu laporan Komite Nasional Keselamatan Transportasi atau KNKT tentang dua insiden pesawat yang terjadi secara terpisah, Selasa (3/10). Saat ini KNKT masih melakukan investigasi terhadap pesawat Garuda yang gagal take off di Bandara Soekarno Hatta, Jakarta dan pesawat Mandala Airlines yang terperosok di Bandara Tarakan.<br/><br/>\r\n\r\n"Tim KNKT sudah turun dan melakukan investigasi. Kami sendiri masih menunggu perkembangan dan laporan lengkap dari KNKT, sebelum mengeluarkan rekomendasi," kata Kepala Sub Direktorat Keselamatan Penerbangan Departemen Perhubungan, Yurlis Hasibuan, di Jakarta.<br/><br/>\r\n\r\nYurlis mengatakan, sesuai prosedur semua pemeriksaan dan investigasi insiden pesawat dilakukan KNKT. "Karena itu, kami juga belum bisa menyebutkan penyebab insiden pesawat tanpa laporan lengkap dari KNKT," jelas Yurlis.\r\n<br/><br/>\r\nSalah seorang penumpang pesawat Garuda GA 150 tujuan Batam mengatakan, pesawat yang ditumpanginya tidak jadi terbang dan kru pesawat memerintahkan untuk turun dan pindah ke pesawat lain karena pesawat mengalami gangguan teknis.<br/><br/>\r\n\r\n"Penumpang semuanya sudah di dalam pesawat. Namun, tiba-tiba pilot mengumumkan ada gangguan pada mesin dua, sehingga pesawat tidak bisa terbang dan penumpang terpaksa dipindah ke pesawat lain," kata Stefanus, salah seorang penumpang.<br/><br/>\r\n\r\nSementara itu, di Bandara Tarakan, pesawat Mandala Airlines RIE 394 keluar landasan pacu dan terjerembab sekitar pukul 11.30. Tidak ada korban dalam peristiwa itu. Pesawat dengan kapten pilot Sulistiyo mengangkut 104 penumpang dan enam kru pesawat.<br/><br/>\r\n\r\nKepala Bagian Hukum dan Humas PT Mandala Airlines, Alexius Widjojo, mengatakan pihaknya belum mengetahui penyebab insiden itu. Dikatakan, Mandala menyerahkan sepenuhnya proses penyidikan kepada KNKT.<br/><br/>\r\n\r\n"Yang penting semua penumpang selamat dan sudah dievakuasi. Segala kerugian yang dialami penumpang akan kami tanggung," kata Alexius.', '', '2006-10-08 00:00:00', '2006-10-02 00:00:00', '2006-10-09 00:00:00', 'hendy', '2006-10-03 03:36:41', 'N', NULL, NULL, 'Gatot Widakdo', 'JAKARTA, KOMPAS--Pemerintah menunggu laporan Komite Nasional Keselamatan Transportasi atau KNKT tentang dua insiden pesawat yang terjadi secara terpisah, Selasa (3/10). Saat ini KNKT masih melakukan investigasi terhadap pesawat Garuda yang gagal take off di Bandara Soekarno Hatta, Jakarta dan pesawat Mandala Airlines yang terperosok di Bandara Tarakan.', 2, '', '');
  163. INSERT INTO `tbhumascontent` VALUES (50, 1004, 1, 'Siti KDI: Pendidikan tetap yang utama', 'Popularitas dan keteranarn tidak menjamin kebahagiaan dan kesuksesan di hari tua, karena itu bekal pendidikan tetap menjadi yang utama. Hal itu seperti yang dilakoni artis muda Siti KDI. Meski penghasilan dari menyanyi dan even hiburan yang dijalani dapat memenuhi segala macam kebutuhannya tapi dia tidak ingin meninggalkan dunia pendidikan sebagai bekal dikemudian hari.<br><br>\r\n\r\nSaat ditemui disela-sela suting sebuah sinetron dangdut di kediaman Mandra, Siti yang kini tengah menempuh pendidikan pasca sarjana di Universitas Jayabaya Jakarta mengaku pendidikan tetap menjadi hal prioritas. Sebab menurutnya, hanya pendidikan yang akan menjadi bekal untuk meraih kesuksesan.<br><br> \r\n\r\n“Buat aku pendidikan tetap yang utama. Kalaupun aku sekarang bisa mencukupi segala kebutuhan dari dunia hiburan yang aku geluti, tapi itukan tidakakan bertahan lama. Karena itu aku tetap ingin menyelesaikan S2 Hukum di Universitas Jayabaya,” ungkap Siti.<br><br>  \r\n\r\nKomitmen Siti untuk menyelesaikan pendidikan tepat waktu memang patut diacungi jempol, sebab dengan jadwal kesibukan sebagai selebritis yang padat dia tetap meluangkan satu hari untuk belajar di kampus. “sesibuk apapun, pokoknya setiap hari Sabtu aku enggak mau di ganggu. Sebab hari itu khusus untuk kuliah”. \r\n\r\n', '', '0000-00-00 00:00:00', '0000-00-00 00:00:00', '0000-00-00 00:00:00', 'kuswoyo', '2006-10-15 04:12:27', 'Y', NULL, NULL, '(untung)', 'Popularitas dan keteranarn tidak menjamin kebahagiaan dan kesuksesan di hari tua, karena itu bekal pendidikan tetap menjadi yang utama. Hal itu seperti yang dilakoni artis muda Siti KDI. Meski penghasilan dari menyanyi dan even hiburan yang dijalani dapat memenuhi segala macam kebutuhannya tapi dia tidak ingin meninggalkan dunia pendidikan sebagai bekal dikemudian hari.', 1, 'sitikdi.jpg', 'sitikdi.jpg');
  164. INSERT INTO `tbhumascontent` VALUES (51, 1013, 1, 'Energi Alternatif Dengan Kotoran Ternak', 'Apapun namanya, kotoran pasti menjijikkan. Meski demikian, ternyata yang menjijikkan itu masih bermanfaat untuk kehidupan dan mempunyai nilai lebih sebagai bahan baku energi alternatif. Setelah diolah melalui proses kimia, kotoran yang mengandung berbagai kuman dan bakteri itu dapat menjadi alternatif di tengah kelangkaan bahan bakar minyak. Proses dan bahan bakar alternatif yang di maksud adalah Biogas dan kini tengah dikembangkan di Badan Pusat Penelitian Pengembangan Teknologi Ketenagalistrikan Dan Energi Baru Terbarukan (BP3TKEBT).<br><br> \r\n\r\nSemua jenis kotoran dan sisa proses pencernaan makhluk hidup yang selama ini dibuang percuma itu ternyata bisa digunakan sebagai bahan baku biogas, tapi riset dan pengembangan yang dilakukan BP3TKEBT, gas yang diperoleh dari lebih banyak di hasilkan dari kotoran binatang ternak. Seperti yang sedang dikembangkan di wilayah Bandung dan Cianjur, Jawa Barat, papar Rohman Isdianto, Ketua Kelompok Energi Bio Massa di BP3TKEBT.<br><br>\r\n\r\n”Masyarakat mungkin belum banyak tahu, apa sih yang di maksud dengan biogas. Biogas adalah, gas yang dihasilkan dari serangkaian proses kimia secara anaerotan aerob. Gas yang di hasilkan dari proses tersebut sifatnya mudah terbakar, karena mengandung unsur metan dan Karbondioksida. Dengan karakteristik tersebut, biogas sangat potensial sebagai bahan bakar untuk kebutuhan rumah tangga seperti memasak, penerangan penggerak generator dan lainnya,” jelas Rohman.<br><br> \r\n\r\nSebagai bahan bakar alternatif, biogas sangat cocok untuk dikembangkan di wilayah pedesaan yang banyak terdapat hewan peliharaan berupa sapi, kambing, kuda dan lainnya sebagai pemasok bahan baku biogas.<br><br>  \r\n\r\nProses biogas<br>\r\nProses pembuatan biogas sebenarnya sangat mudah dan dapat di kembangkan di berbagai daerah selama tersedia pasokan bahan baku kotoran ternak. Untuk tahap awal pembuatan biogas, kotoran ternak dimasukkan dalam sebuah tempat penampungan (Salary) dan dicampur dengan air serta di endapkan selama 20 hari agar gas yang dihasilkan benar-benar memenuhi tabung reaktor.<br><br> \r\n\r\nSetelah 20 hari kotoran mengendap dalam tabung, kotoran yang mengalami proses kimia tersebut akan menghasilkan gas. Gas yang keluar dapat di manfaatkan secara kontinue dengan menambah pasokan kotoran setiap hari.<br><br> \r\n\r\nSetelah gas dalam tabung reaktor habis terpakai, petani atau pengguna biogas juga masih mempunyai nilai tambah dan ekonomis. Sebab, setelah kotoran tidak lagi mengeluarkan gas, kotoran tersebut dapat di gunakan sebagai pupuk organik untuk tanaman.<br><br> \r\n”Bahkan di beberapa daerah, ada beberapa perusahaan yang siap menampung dan menjual kembali sisa proses biogas tersebut sebagai bahan campuran pembuatan pupuk untuk pertanian,” tambah Rohman.<br><br> \r\n\r\nHemat Biaya<br>\r\nDalam proses pembuatan biogas, peralatan utama yang di perlukan selain bahan baku adalah tabung reaktor. Tabung reaktor itu dapat dibuat menggunakan bahan baku dari baja, fiberglas, stainless, beton dsb. Jika kondisi tidak memungkinkan, bentuk, ukuran dan volume reaktor dapat disesuaikan dengan kemampuan. Sebab pengembangan ini bertujuan untuk membantu masyarakat agar terbebas dari ketergantungan pada BBM dan menggalakkan peternak di masyarakat.<br><br> \r\n \r\n Manfaat dan keuntungan yang diperoleh masyarakat bila menggunakan biogas sebagai bahan bakar adalah, penghematan biaya pengeluaran rututin. Sebab, biogas yang dihasilkan dari dua ekor sapi atau ternak sejenis dalam satu kali produksi, sama halnya dengan penggunaan BBM minyak tanah sebanyak 2-3 liter<br><br>\r\n\r\nSetelah pengembangan dianggap cukup memadai untuk disosialisasikan pada masyarakat, BP3TKEBT mulai mendapat respon positif dari masyarakat dengan banyaknya pesanan reaktor yang datang dari berbagai daerah. Diantaranya adalah pesanan yang datang dari Kalimantan Timur, Kalimantan Selatan, Bali, sebagian Jawa Tengah, Jawa Timur dan Padang. Meski demikian, dengan kemampuan dan kapasitas produksi yang masih sangat terbatas, permintaan tersebut  belum dapat di realisasikan sepenuhnya. Sebab kapasitas pembuatan tabung reaktor dalam setahun hanya 1000 unit.<br><br>\r\n\r\nReaktor yang di produksi oleh BP3TKEBT terbuat dari material baja dan di jual dengan harga sekitar 2 juta rupiah per unitnya. Meskipun terbilang mahal, tapi manfaat dan penghematan dari pengeluaran biaya rutin BBM jumlahnya sangat signifikan. Sebab, kotoran yang dihasilkan dari 2-3 sapi sama dengan menghemat konsumsi 2-3 liter minyak tanah yang saat ini harga per liternya mencapai Rp 2000-3000. Jika diasumsikan harga per liter BBM Rp 2000, kalau dikalikan setahun dapat mencapai Rp 2.160.000,-.<br><br>\r\n\r\n“Melihat potensi yang ada di Indonesia, khususnya peternakan sapi yang tersebar diberbagai daerah, menurut data Badan Pusat Statistik (BPS) di Indonesia saat ini terdapat sekitar 11, 5 juta ekor (2004). Apabila 30 % kotoran ternak tersebut digunakan sebagai bahan baku biogas, maka dapat menghasilkan biogas yang jumlahnya setara dengan biaya yang dikeluarkan untuk pembelian minyak tanah sebanyak 1.08 milyar kilo liter. Dengan demikian, biogas dapat menjadi alternative bagi pemerintah dalam upaya menghemat serta menekan tingkat subsidi minyak tanah untuk rakyat,” jelas Rohman.<br><br>\r\n\r\nDari uraian diatas, masyarakat tidak perlu khawatir dengan masalah bau tak sedap dari kotoran pemamah-biak. Sebab bau tak sedap yang ditimbulkan oleh hewan ternaknya dapat didaur ulang menjadi energi yang sangat bermanfaat bagi kehidupan masyarakat. Bahkan penggunaan biogas adalah cara lain dari banyaknya pilihan cara untuk mengurangi pencemaran lingkungan dan membuat lingkungan disekitar kita menjadi bersih dan sehat, terbebas dari kotoran yang selama ini dianggap sangat menjijikan\r\n', '', '0000-00-00 00:00:00', '2006-10-15 00:00:00', '2006-10-15 00:00:00', 'kuswoyo', '2006-10-15 04:36:29', 'Y', NULL, NULL, '(kuswoyo)', 'Apapun namanya, kotoran pasti menjijikkan. Meski demikian, ternyata yang menjijikkan itu masih bermanfaat untuk kehidupan dan mempunyai nilai lebih sebagai bahan baku energi alternatif. Setelah diolah melalui proses kimia, kotoran yang mengandung berbagai kuman dan bakteri itu dapat menjadi alternatif di tengah kelangkaan bahan bakar minyak. Proses dan bahan bakar alternatif yang di maksud adalah Biogas dan kini tengah dikembangkan di Badan Pusat Penelitian Pengembangan Teknologi Ketenagalistrikan Dan Energi Baru Terbarukan (BP3TKEBT) ', 1, 'rohman.jpg', 'rohman.jpg');
  165. INSERT INTO `tbhumascontent` VALUES (55, 1001, 1, 'Lokalisasi Gang Dolly Dulunya Kuburan China', 'Siapa yang tidak tahu “Gang Dolly” di Surabaya. Pusat layanan jasa pemuas libido, yang konon menurut cerita terbesar di Asia Tenggara. Tapi siapa sangka, di balik hingar-bingar surga dunia tersebut ternyata kawasan Dolly dulunya adalah kuburan Cina.<br> <br>\r\nGang Dolly terletak di sebuah jalan sempit, kawasan Kampung Jarak, Desa Putat Jaya, Kecamatan Sawahan, Surabaya. Di kanan-kiri jalan berdiri bangunan wisma dengan pelayanan plus. Layaknya pusat perbelanjaan, wisma tersebut dibangun dengan konstruksi kaca bening lebar, bak etalase dengan puluhan wanita seksi di dalamnya. <br> <br>\r\nKawasan ini tidak pernah sepi dari kunjungan lelaki hidung belang. Namun, menurut Sukirno, warga Putatjaya, kawasan Dolly dulu berupa bukit yang digunakan untuk kuburan warga cina (bong). Bukit yang difungsikan sebagai makam ini disebut warga dengan Giri Laya yang artinya Gunung Mayat.  <br> <br>\r\nHal tersebut dibenarkan Mbah Siswo, saksi hidup, yang masih satu generasi dengan pendiri Dolly. Namun, tambah mbah Siswo, sejarah dolly tidak bisa dilepaskan dari peranan Mama Luid, Papi Dolly, Tante Pessi dan Tante Beng. Berdasar cerita Mbah Siswo, Papi Dolly  adalah perempuan jawa bernama Sumiati yang bersuamikan seorang Belanda bernama De Cafid. Sumiati kemudian berubah sifat dan perangainya karena ditinggal suaminya ke Belanda. Sumiati yang kecewa dan frustasi dengan suaminya kemudian bertabiat sebagai laki-laki dan dipanggil  Papi Dolly. <br> <br>\r\nPapi Dolly bersama ketiga sahabatnya itu berbisnis dengan membuka kedai kopi di Cemoro Sewu. “mereka awalnya membuka kedai kopi di daerah Cemoro Sewu, Kembang Kuning,” terang mbah Siswo. Untuk menarik pengunjung, warung-warung kopi tersebut mempekerjakan perempuan cantik dan seksi sebagai pelayan serta memberikan layanan plus. Warga Cemoro Sewuyang terkenal religiusgerah dan menganggap warung kopi sebagai penutup kedok untuk “bisnis esek-esek”. Masyarakat marah dan mengusir ke-empat pemilik warung tersebut. <br> <br>\r\nSejak pengusiran dari Cemoro Sewu, dibanding ke-tiga sahabatnya, Papi Dolly yang paling rajin mencari daerah baru untuk usaha. “Papi Dolly mencari tempat alternatif lain yang bisa digunakan bisnis yang sama,” terang mbah Siswo. Papy Dolly yang hanya memiliki satu putra yaitu Edy Yosep ini menemukan lokasi yang cukup strategis yaitu di Putat Jaya. Menurut mbah Siswo, daerah Putat Jaya dipilih karena berupa kuburan Cina yang sepi dan sudah digunakan untuk . <br> <br>\r\nMbah Siswo menambahkan, dahulu bukan hanya daerah Putat Jaya saja yang digunakan sebagai makam Cina. “Bukan hanya daerah Putat Jaya. Daerah seperti Banyu Urip, Pakis, Kupang Gunung Timur, dan daerah-daerah lain awalnya adalah makam pecinan. Kalau di taksir makam pecinan kurang lebih mencapai 10 hektar," ungkap pria yang pernah memiliki wisma di gang Dolly tersebut. <br> <br>\r\nMenurut cerita mbah Siswo, pada jaman kekuasaan Belanda, daerah tersebut dulu dikontrak Yayasan Cina. Daerah tersebut kemudian digunakan oleh yayasan untuk tempat mengubur orang Cina. Tanah tersebut kemudian tidak memiliki status yang jelas karena kontrak yang sudah habis antara Yayasan Cina dengan Pemerintah Belanda. “karena masa kontrak tersebut habis, akhirnya tanah tersebut menjadi tak bertuan atau istilahnya tanah eigendom Verpading,” terang mbah Siswo.<br> <br>\r\nTanah tak bertuan tersebut kemudian diambil alih oleh masyarakat dengan membongkar makam. Dari penggalian makam mereka mendapat hak tanah sebesar 7 x 15 M. Menurut mbah Siswo, Papi Dolly yang melihat peluang ini kemudian membeli tanah hasil galian tersebut. Di tanah bekas kuburan tersebut kemudian dibangun empat buah wisma yaitu wisma Tentram, Wisma No 6, 8, dan 17 yang masih bertahan hingga sekarang. <br> <br>\r\nUsaha Papi Doly berkembang dengan pesat. Dengan tempat yang kondusif, nyaman, aman dan servis yang lebih memuaskan, para pelanggan nikmat sesaat itu kemudian menjadi pelanggan wisma Papi Dolly. Hal tersebut di benarkan Muslimin, warga daerah seyang lebih memuaskan, para pelanggan nikmat sesaat itu kemudian menjadi pelanggan wisma Papi Dolly. Hal tersebut di benarkan Muslimin, warga daerah sekitar masjid Putat Jaya, "Makam pecinan disamping sebagai tempat mengubur orang cina juga digunakan beberapa PSK untuk melakukan bisnis esek-esek di tempat tersebut," tuturnya. <br> <br>\r\nDalam waktu sekejap tempat tersebut mengalami perkembangan yang cukup pesat. Menurut mbah Siswo, melihat perkembangan usaha Papi Dolly yang cepat, teman-temannya ikut-ikutan membuka wisma di sekitarnya. Akhirnya, wilayah tersebut terkenal menjadi lokalisasi. “karena orang pertama yang membuka papi Dolly, tempat tersebut kemudian dikenal dengan Gang Dolly,” tutur mbah Siswo. <br> <br>\r\n\r\nKini, setelah puluhan tahun, Dolly berkembang menjadi Lokalisasi yang mempekerjakan ratusan PSK. Menurut Syafik, Ketua Paguyuban Masyarakat Lokalisasi Dolly, di gang Dolly terdapat 55 KK (sebutan untuk wisma-red). Di gang terdapat 48 KK, di kanan kiri mulut gang dolly 8 KK.. “Satu KK rata-rata dihuni 15 sampai dengan 20 wanita di bawah 30 tahun. Jumlah semuanya kira-kira lebih dari seribu orang,” terang Syafik. Lebih lanjut, Syafik menambahkan, PSK tersebut kebanyakan datang dari berbagai wilayah di Jawa Timur. <br> <br>\r\n\r\nWajar jika kemudian banyak orang yang tidak tahu gang dolly bekas kuburan cina. Yang pasti, mereka tidak mau ambil pusing dengan memikirkan bagaimana sejarah Dolly. Yang ada dalam pikiran mereka adalah bagaimana mendapatkan kepuasan dengan kenikmatan sesaat di Lokalisasi terbesar di Asia Tenggara.\r\n', 'Foto-foto : \r\nSisa sisa makam pecinan \r\nSisa peninggal Makam Pecinan Jarak Gg. II A Lim Sin te pemilik rokok sampoerna \r\nGang dolly malam dan siang hari.  \r\n\r\nSumber eksklusif Bedjo Siswoyo \r\nAlamat asli, Dupakan Baru Gg. III Perak \r\nAlamat sekarang, Madah Kali Kendal\r\nDukuh Pakis Surabaya \r\nTempat Kelahiran, 2 Mei 1948\r\nJumlah anak 9 orang 5 putri dan 4 putra. \r\nDulu pernah memiliki wisma di dolly\r\n', '2006-10-15 00:00:00', '2006-10-16 00:00:00', '2007-09-16 00:00:00', 'Ali', '2006-10-15 10:40:45', 'Y', NULL, NULL, 'Jarwo', 'Siapa yang tidak tahu “Gang Dolly” di Surabaya. Pusat layanan jasa pemuas libido, yang kononmenurut ceritaterbesar di Asia Tenggara. Tapi siapa sangka, di balik hingar-bingar surga dunia tersebut ternyata kawasan Dolly dulunya adalah kuburan Cina.', 1, 'dolly1.jpg', 'dolly1.jpg');
  166. INSERT INTO `tbhumascontent` VALUES (56, 1004, 1, 'Mending Beraktivitas', 'Demi cita-citanya untuk mendapatkan banyak pengalaman dan teman, Maulinda rela mengesampingkan dunia pendidikannya. Bagi dara kelahiran Jakarta, 25 November 1984 ini, beraktivitas dan mencari teman jauh lebih penting bila dibandingkan dengan persoalan sekedar mengejar lulus kuliah. Segudang aktivitas di luar studi-pun dia jabanin. <br> <br>\r\nMeski Kuliahnya hampir selesai, tinggal buat skripsi, namun bagi mahasiswi Jurusan Pemikiran Politik Islam Fakultas Ushuluddin UIN Syariff Hidayatullah, aktivitas di luar kuliah lebih mengasyikkan. Saat ini dirinya lebih disibukkan dengan aktivitasnya sebagai Sekretaris Bidang Kajian Badan Eksekutif Mahasiswa Fakultas Ushuluddin.<br> <br>\r\n“Bagiku, aktivitas kan tidak hanya persoalan cepat lulus kuliah atau tidak. Kalau kuliah sudah lulus, terus kita tidak membangun perkawanan dari sekarang, melalui kegiatan posistif, bagaimana kalau sudah lulus,” terang dara berzodiak Sagitarius ini. Tidak heran jika Maulinda “terkesan” menunda-nunda Skripsinya. <br> <br>\r\nDi mata teman-temanya Maulinda kelewat aktif di pelbagai organisasi kemahasiswaan, baik intra maupun ekstra kampus. Sebut misalnya, ia aktif di IRM (Ikatan Remaja Muhammadiyah), LSADI (Lingkar Studi Aksi Demokrasi Indonesia) dan salah satu perempuan yang aktif mendorong pengungkapan korupsi di kampusnya.<br> <br>\r\nBanyaknya aktivitas tidak membuat dirinya kewalahan. “Untuk memutuskan sesuatu, bagiku, tergantung prioritas. Kalau skripsi bisa di-pending karena kegiatan lain lebih urgent, kenapa tidak,” tutur dara mungil yang kini menginjak semester delapan ini.<br> <br>\r\nMeski keluarga kerap kali menanyakan kapan dirinya akan lulus, toh itu tidak menjadi penghalang baginya untuk tetap beraktivitas dan mencari pengalaman di luar bangku kuliah. Meski demikian, bukan berarti Maulinda lepas tangan mentelantarkan tanggungjawabnya sebagai mahasiswa menyelesaikan kuliah. “Keputusan yang saya ambil bukan tanpa sebab. Semua melalui pertimbangan matang sejak di menginjak bangku perkulihan.”\r\n', '', '2006-10-15 00:00:00', '2006-09-23 00:00:00', '2006-09-30 00:00:00', 'Ali', '2006-10-15 12:46:12', 'Y', NULL, NULL, 'kuswoyo', 'Demi cita-citanya untuk mendapatkan banyak pengalaman dan teman, Maulinda rela mengesampingkan dunia pendidikannya. Bagi dara kelahiran Jakarta, 25 November 1984 ini, beraktivitas dan mencari teman jauh lebih penting bila dibandingkan dengan persoalan sekedar mengejar lulus kuliah. Segudang aktivitas di luar studi-pun dia jabanin.', 1, 'maulinda2.jpg', 'maulinda1.jpg');
  167. INSERT INTO `tbhumascontent` VALUES (57, 1007, 1, 'Pesona Karts Gombong', 'Perbukitan dengan kandungan kapur yang tinggi (karst) identik dengan gua. Punhalnya dengan karst Gombong di Kebumen Jawa Tengah. Perbukitan di Kebumen ini memiliki banyak Gua, satu diantaranya Gua Macan. <br> <br>\r\nMenelusuri lorong gua bukan hal mudah dilakukan. Apalagi melakukan pemetaan seluruh gua di wilayah perbukitan kapur yang tidak diketahui sejarahnya terlebih dahulu.<br> <br>\r\nEntah siapa yang memberi sebutan Gua Macan, padahal lorong berliku yang terbentuk bebatuan kapur  dijejali stalagnit dan stalagmite itu, tak sedikit-pun menyerupai bentuk mancan sungguhan. Barangkali, di gua itu dulu tempat bercokol segerombolan macan beneran.  Yang jelas, proses pemben-tukan batuan karbonat jutaan tahun itu, saat ini di sebut Gua Macan. <br> <br>\r\nProses pembentukan lorong, cekungan, celah, rekahan gua satu dengan yang lain tentu berbeda-beda. Bahkan, perbedaan bentuk secara morfologis karst, antar lorong gua yang bersebelahan pun bisa berbeda-beda pula. Ada yang asal pembentukannya dari batu gamping karena memang dulunya banyak terdapat terumbu karang. Bisa jadi, asal-muasal pembentukan gua di daratan itu, disebabkan penyusutan laut. Hal itu dapat dibuktikan oleh pelbagai warna karst yang didominir warna putih mirip warna cangkang binatang laut. Ada pula warna karst kuning keperak-perakan. <br> <br>\r\nAgak menarik memang kalau kita perhatikan pembentukan karst di daerah Gombong, terutama di Gua Macan dibandingkan dengan gua di daerah lain. Di Gua Macan, bahkan terdapat aliran sungai bawah tanah  terkadang gemericik aliran airnya terdengar. Itulah keunikan Gua Macan dibandingkan dengan gua lain di sekitar wilayah itu.<br> <br>\r\nBentuk karst yang berkembang di daerah bebatuan gamping, yang didominir oleh bentukan bebatuan terumbu karang, di Gua Macan agak lain dari karst yang terdapat di gua sekitarnya.<br> <br>\r\nBerbeda misalnya, dengan bentuk karst di wilayah Selatan seperti, di Gua Tabuhan, Pacitan. Meskipun kurang lebih sama, umur pembentukan karst ke dua gua itu, toh Gua Macan dan karst lain di daerah Gombong, menyimpan keunikan tersendiri. <br> <br>\r\nKawasan karst Gombong Selatan, terletak di koordinat geografis 109º22''- 109º29 BT dan 7º38'' - 7º46'' LS, secara administratif masuk ke dalam Kabupaten Kebumen, Propinsi Jawa Tengah. Kawasan ini termasuk daerah dataran rendah yang memiliki gugusan pegunungan gamping membujur dari Utara, Desa Sikayu, sampai ke Selatan melintasi dua desa, yaitu Adisana dan Adiwena, sepanjang 3 Km. Selain itu, kawasan karst Gombong Selatan memiliki karakteristik bentang alam yang khas, seperti terlihat dari bentuk puncak perbukitan yang tumpul (cone hill).<br> <br>\r\nKeindahan alam dibalik perbukitan karst itulah menarik perhatian tim Perhimpunan Mahasiswa Pencinta Alam (PMPA) Palwa, Universitas Pajajaran, Bandung. Pelbagai bentuk gua misterius, yang tadinya dikeramatkan oleh masyarakat setempat, mulai terkuak keelokannya. Tim yang terdiri dari Mirza, Ahmad, Hevicko, Renaldi, Bangun, Sugito dan Bayu E Sandera berhasil mengeksplorasi gua di sekitar wilayah itu. Salah satunya Gua Macan.<br> <br>\r\nBerdasar perhitungan tim PMPA Palwa, Gua Macan terpemetakan terletak di koordinat 109º24'' BT - 07º41'' LS wilayah Desa Candirenggo, Keca-matan Ayah, Kabupaten Kebumen, Propinsi Jawa Tengah. Menurut salah satu anggota tim PMPA Palwa, untuk memetakan seluruh gua di Kabupaten Kebumen tidak mudah. Selain lokasi gua di daerah itu terpencar-pencar d iantara perbukitan yang ditumbuhi hutan jati, juga sulit dijangkau kendaraan roda dua, apalagi mobil. “Salah satu cara terbaik, kami berjalan kaki,” ujar Mirza, “Namun setelah berada di puncak bukit tertinggi hamparan laut selatan terlihat indah.”<br> <br>\r\nPerjalan menuju Gua Macan dari kampung terdekat membutuhkan waktu kira-kira setengah jam. Barangkali mulut gua yang berbentuk setengah lingkaran, dengan lebar 80 Cm dan tinggi 50 Cm, menyerupai mulut macan, disebutlah gua itu Gua Macan. Panjang lorong Gua Macan 462 M dengan sedimen endapan berasal dari lumpur, pasir dan kerikil besar-kecil.<br> <br>\r\nMelalui perjuangan  melelahkan, tim berhasil melakukan pemetaan Gua hingga Stasiun 24. Bagi mereka, tidak ada kepuasan melebihi keberhasilan menyingkap misteri alam. Terbukti, di balik perbukitan Gombong yang tandus, terdapat pesona keindahan alam yang tidak terhingga.\r\n', 'kiriman dari agung palawa unpad', '2006-10-16 00:00:00', '2006-09-23 00:00:00', '2006-09-30 00:00:00', 'Ali', '2006-10-15 14:07:10', 'Y', NULL, NULL, 'Agung', 'Perbukitan dengan kandungan kapur yang tinggi (karst) identik dengan gua. Punhalnya dengan karst Gombong di Kebumen Jawa Tengah. Perbukitan di Kebumen ini memiliki banyak Gua, satu diantaranya Gua Macan. Menlesuri lorong gua bukan hal mudah dilakukan. Apalagi melakukan pemetaan seluruh gua di wilayah perbukitan kapur yang tidak diketahui sejarahnya terlebih dahulu.', 1, 'guamacan2.jpg', 'guamacan1.jpg');
  168. INSERT INTO `tbhumascontent` VALUES (59, 1010, 1, 'Kejengkelan Pedagang menjadi Ilham Bisnis', 'Lampu penerangan jalan mulai berpendar menerangi jalanan ibukota, sejak pukul 17.30 jelang sore hari. Sebagian pintu, geser berlipat terbuat dari besi, mulai didorong penjaga toko. Pertanda sebentar lagi pusat pertokoan di bilangan Pasar Minggu akan segera mengakhiri aktivitas jual-beli. Seperti biasanya, ketika penjaga toko mulai menutup rapat pintu, kehidupan lain justru baru akan dimulai: pasar kaget sayur-mayur.<br> <br>\r\nJangan membayangkan pasar kaget dengan swalayan. Berbeda jauh. Bila pasar swalayan bermandi cahaya benerang lampu penerang menyilaukan mata, pasar kaget hanya diterangi lampu ala kadarnya: obor bambu. Cahaya yang ditimbulkannya pun menebar sensasi, meliuk diterpa angin. Tidak jarang pula lampu penerang jalan, nimbrung berpendar menyatu dengan nyala obor meliak-liuk tertiup angin. Sesekali mati. Disulut dengan korek api, mati lagi. Apalagi tertimpa serpihan pasir yang terbawa angin. Acap membuat jengkel pedagang kecil yang mengais-ngais mengejar rejeki mengelar lapak sayur-sayuran.<br> <br>\r\nKejengkelan para pedagang saat bertransaksi dengan calon pembeli, yang tiba-tiba obor penerang mati lantaran tertiup angin kencang itulah yang mengilhami Zaenudin, ''berbisnis'' jasa penyedia petromak sejak 23 tahun lalu. “Bisnis penyewaan petromaks ini sudah lama saya tekuni. Sudah 23 tahun saya menyewakan petromak di Pasar Minggu,” ujar pria berotot yang akrab disapa Mang Udin.<br> <br>\r\nKondisi saat ini, ujar Udin, bila dibandingkan saat ia menyewakan petromak pertama kali, lebih sulit. Udin mengeluti usaha jasa persewaan petromak sejak 1983 lalu. Awalnya ia memiliki 100 buah petromak, kini lampu penerang, menurut istilahnya, rekiplik, yang ia miliki tinggal 30 buah. Pada tahun 80-an, pendapatan Udin tergolong lumayan besar. “Satu petromak saya sewakan seharga Rp.400,- per hari. Kalau 100 petromak lumayan besar, untuk ukuran waktu itu.” ucapnya.<br> <br>\r\nSeiring kemajuan kota Jakarta, ingar bingar deru traktor bercampur klakson menambah ramai bunyi mesin genset, merangsek lorong pasar tradisional. Termasuk keberadaan penghuni pasar yang setia menyabung hidup mengkais-kais rejeki penjual sayur. Termasuk para penjual jasa sewa lampu penerang petromak di Pasar Minggu. Mang Udin, salah satunya korban pembangunan. Atas nama modernisasi ia ''kehabisan'' nafas sekedar untuk menjalani usahanya. Usahanya yang semula lancar kini terseok-seok.<br> <br>\r\n“Apa boleh buat, petromak yang saya miliki banyak dijual sebagian. Sekarang tinggal 30 buah. Kalau dulu harga sewa cuma Rp.400 perak, sekarang apa boleh buat saya taikkan jadi Rp.5000 per hari. Apa boleh buat,” paparnya pasrah.<br> <br>\r\nKata-kata ''apa boleh buat'' setiap kali beralasan, tampaknya menjadi penanda bahwa ia pun pasrah tergilas kemajuan jaman. Barangkali, ia tidak menyadari modernisasi pembangunan dapat berakibat meluluh-lantakkan bisnisnya. Ia pun tak mungkin memprediksi kemungkinan hal itu bakal terjadi jauh sebelum masa ''keemasan'' booming sewa-menyewa petromak bagai mendulang emas. “Dulu sebelum pasar minggu megah, sewa petromak saya laku bukan main. Bahkan hampir seluruh pedagang pasar menyewa Minggu ini menyewa pakai panjar bulanan. Bayar di muka,” katanya\r\nApa yang dikatakan Mang Udin, mungkin bukanlah hal yang aneh. Dalam bisnis kelas ''lapak'' di emperan toko, hal yang rumit jadi mudah. Tidak ada yang formal-formalan.\r\nTermasuk dalam hal sewa menyewa lampu petromak. Mang Udin pun tidak menggunakan jasa konsultan untuk membukukan pendapatannya. Keluar-masuk keuangan cukup dicatat dalam ''notes'' bergambar kera warna merah jambu yang telah lusuh dalam saku bajunya. <br> <br>\r\n“Pola sewaannya juga tidak perlu bertele-tele. Tinggal menyerahkan uang Rp.5000, sudah lampu petromak sudah menyala. Minyak tanah saya yang sediakan. Termasuk menyalakan lampu. Kalau minyak habis, penyewa bisa setiap saat mengembalikan pada saya,” jelas Udin. Selebihnya ia hanya menunggu waktu.<br> <br>\r\nMeski demikian, Udin tidak berpangku tangan, menurut istilahnya, ''ngejogrok'' di warung, tapi ia tetap melakukan aktivitas sembari menunggu datangnya fajar menyinsing.  “Rasanya tidak enak kalau hanya ngejogrok di depan warung. Sambil menunggu waktu, saya bersih-bersih kaca petromak, menganti splitter (maksudnya blower- Red) pemompa aliran minyak, kalau-kalau mampet,” ujar pria yang hanya mengenyam pendidikan sekolah dasar ini. <br> <br>\r\nKetika ditanya kenapa tidak beralih menyewakan listrik, Udin hanya bisa menghela nafas panjang. “Memangnya harga genset itu murah. Kata orang, untuk beli disel perlu uang 7-8 juta baru bisa beli dapat mesin disel berkekuatan 6000 watt. Itu kata si engkoh sebelah,” ujarnya sambil menarik nafas dalam-dalam. Selain itu, ujar Udin, bila beralih ke usaha sewa listrik, selain genset juga memerlukan kabel bermeter-meter. Padahal tidak seluruh pedagang di dalam Pasar Minggu saling berdekatan saat mengelar lapak dagangan mereka. “Rumit dan tidak praktis.” <br> <br>\r\nItulah sebabnya, Udin lebih memilih tetap mempertahankan usaha yang ditekuninya sejak lama itu. Selain itu pula, menurut Udin, pelangannya tetap memilih yang praktis dan ''cepat saji''. “Seperti di warteg, semua cepat dan tersaji lengkap. Tinggal menyerahkan uang, kemudian siap makan,” katanya beralasan. <br> <br>\r\nDengan penuh kesabaran dan keuletan mengeluti usahanya, Udin menjadi salah satu bagian dari ''pebisnis'' yang setia dengan rutinitas kehidupan pasar malam. Ia mengaku memperoleh uang dari hasil sewa kurang lebih sebesar Rp.10.000 setiap harinya. “Setelah dipotong untuk makan, minum dan rokok, praktis saya bisa mengantongi 10 ribu setiap hari,” paparnya sembari melanjutkan, “Lumayan untuk mencukupi kebutuhan hidup dan ongkos membayar sekolah.” <br> <br>\r\nDengan pendapatan sebesar itu, menurutnya, ia terpaksa membanting tulang setiap malam untuk memenuhi kebutuhan keluarga. Itu pun tidak mencukupi untuk menyekolahkan ketiga anaknya ke jenjang pendidikan yang lebih tinggi dari sekarang. “Mungkin anak ketiga saya juga hanya bisa mengenyam pendidikan sebatas SMP. Seperti kedua anak saya lainnya. Habis untuk makan saja susah, bagaimana mungkin bisa menyekolahkan anak ke pendidikan yang lebih tinggi,” katanya. <br> <br>\r\nTerlebih pula jaman sekarang. Semua kebutuhan pokok merambat naik. Semua serba mahal, tak terkecuali biaya sekolah. Bukankah ada sekolah gratis? “Mana ada sekolah yang gratis. Itu kan kata pemerintah. Bisanya cuma ngomong doang, biar dimuat di koran. Sekolah saja di koran,” katanya. Jadi pemerintah menipu? Entahlah.', '', '2006-10-16 00:00:00', '2006-09-23 00:00:00', '2006-09-30 00:00:00', 'Ali', '2006-10-15 15:22:29', 'Y', NULL, NULL, '(kuswoyo/jess)', 'Lampu penerangan jalan mulai berpendar menerangi jalanan ibukota, sejak pukul 17.30 jelang sore hari. Sebagian pintu, geser berlipat terbuat dari besi, mulai didorong penjaga toko. Pertanda sebentar lagi pusat pertokoan di bilangan Pasar Minggu akan segera mengakhiri aktivitas jual-beli. Seperti biasanya, ketika penjaga toko mulai menutup rapat pintu, kehidupan lain justru baru akan dimulai: pasar kaget sayur-mayur.', 1, 'petromax2.jpg', 'petromax1.jpg');
  169. INSERT INTO `tbhumascontent` VALUES (60, 1004, 1, 'Demo Oke Asal Jangan Destruktif', 'Dara kelahiran gresik 22 tahun lalu ini sekilas tak jauh beda dengan gadis-gadis mahasiswi di Universitas Islam Lainnya, namun bagi cowok-cowok di Fakultas Adab, Universitas Islam Sunan Ampel Surabaya, dara berbintang Taurus ini memang menjadi incaran mata untuk dipandang dan diperhatikan. <br> <br>\r\nSebagai peminat olahraga, Elly Chusmala, mahasiswi semester 4 Fakultas Adab Universitas  Islam Negeri Sunan Ampel Surabaya ini, lebih memilih olahraga pencak silat dibandingkan bidang olahraga-olahraga lainnya. Hal itu disebabkan, selain berolahraga, pencak silat juga dapat dijadikan sebagai alat untuk membela diri. Ketika ditanya kenapa lebih memilih pencak silat dibanding olah raga beladiri yang lain, mahasiswi jurusan Sastra Arab dengan IPK 3, 21 ini menjawab, awalnya tertarik untuk ikut tae kwondo, namun kalau ikut tae kwondo harus masuk menwa (resimen mahasiswa), baginya menjadi menwa berarti menjadi polisi kampus, dan menurutnya hal itu tidak cocok bagi mahasiswa seperti dirinya.<br> <br>\r\nMenanggapi tentang demonstrasi mahasiswa yang terjadi saat ini, dara yang juga aktif di PMII (pergerakan mahasiswa islam Indonesia) ini mengatakan, sebaiknya dalam berdemonstrasi apalagi bila demonstrasi tersebut bermaksud menuntut keadilan, jangan sampai destruktif, karena baginya menjadi suatu hal yang ironis bila menuntut keadilan dengan cara yang kurang memperhatikan keadilan bagi orang lain. Tapi bagi dara yang mengagumi gusdur sebagai panutan dan pahlawan dirinya, demonstrasi yang destruktif itu pasti diakibatkan oleh provokasi orang-orang yang menyusup dalam demonstrasi tersebut.<br> <br>\r\nMenanggapi tentang perseteruan antara Banser, FPI dan Gusdur yang sempat ramai beberapa waktu yang lalu, dara yang pernah mondok di beberapa pesantren didaerah bangil dan malang tersebut menyatakan tidak tahu siapa yang salah, namun baginya gusdur itu punya pikiran yang luas, apa yang belum dipikirkan oleh orang lain, sudah terpikirkan oleh gusdur, dan menurutnya terlepas bahwa banyak orang mengatakan gusdur itu seorang wali,, ketika melakukan sesuatu dan bertindak, gusdur selalu memandang semuanya dari banyak sisi yang orang lain mungkin tidak dapat memandang dari banyak sisi seperti gusdur. \r\n', '', '2006-10-16 00:00:00', '2006-09-23 00:00:00', '2006-09-30 00:00:00', 'Ali', '2006-10-15 17:43:51', 'Y', NULL, NULL, 'Aliardo', 'Dara kelahiran gresik 22 tahun lalu ini sekilas tak jauh beda dengan gadis-gadis mahasiswi di Universitas Islam Lainnya, namun bagi cowok-cowok di Fakultas Adab, Universitas Islam Sunan Ampel Surabaya, dara berbintang Taurus ini memang menjadi incaran mata untuk dipandang dan diperhatikan. ', 1, 'elly1.jpg', 'elly2.jpg');
  170. INSERT INTO `tbhumascontent` VALUES (61, 1003, 1, 'Pembalap Jalanan: Taruhan Adu Kencang Di Aspal, Mengiurkan.', 'Awal mengeluti hobi sepeda motor ditekuninya sejak dibangku SMP. Nendra, 19, mahasiswa Pelita Harapan Jakarta, gemar trek-trekan gaya anak muda, meski umurnya tidak dapat dikatakan bocah yang seneng kelayapan. Kegemaran Nendra pas dengan kesukaannya ngotak-atik mesin motornya. Dibongkar-pasang mesin sepeda motor yang dibelikan keluarganya, membuat ia sering berlepotan dengan oli. “Tapi kalau nambah biar kenceng larinya, gue tetap percayain sama bengkel Roscal di bilangan Kebon Nanas Jakarta Selatan,” katanya.\r\n    <br><br>\r\nRatusan ribu rupiah ia habiskan sekedar mencun-up –istilah pembalap jalanan—biar sepeda motornya bisa terbang di jalanan. Uang sebesar itu, menurut Nendra, dengan gampang ia peroleh. Pasalnya, setiap kali ngetrek, ada saja yang ngajak Nendra taruhan balapan. “Kadang taruhannya bisa ratusan ribu. Bisa juga sampai jutaan. Kalau lagi nasib bagus, gue bisa dapatin dengan cepat uang jutaan,” katanya bangga. “Tapi kalau lagi apes malah tekor.”\r\n<br> <br>\r\nApalagi, menurut Nendra, bila ada pemodal datang dalam acara trek-trekan anak jalanan taruhannya bisa puluhan juta rupiah. Tidak hanya itu, cerita Nendra, ada juga yang berani taruhan sepeda motor juga. “Kalau ada yang modalin, biasanya taruhannya hingga puluhan juta. Sampai-sampai taruhan motor segala juga ada,” katanya. Jadi jangan heran kehidupan di atas jok sepeda motor jalanan, bisa memperoleh uang dengan cepat sekali taruhan adu kencang di atas aspal. \r\n<br> <br>\r\n“Dibandingin ikut kejuaraan resmi, pendapatan ngebalap dijalanan lebih gede.  Kalo ikut kejuaraan resmi, paling banter dapet juara 1 misalnya, hadiah uangnya dua juta. Itu juga harus lewat sistem kompetisi dari pagi sampe sore. Kalo dijalanan, sekali jalan bisa bawa pulang duit minimal satu juta,” ujarnya memberi alasan. “Apalagi uang pendaftaran balapan resmi ngabisin duit lima ratus ribuan. Itu pun belum tentu menang seharian.”\r\n<br> <br>\r\nSelain uang pendaftaran yang lumayan besar, kata Nendra, peraturan terlalu njelimet bila ikut event kejuaraan balapan resmi. Panitia terlalu ketat melakukan uji kelayakan sepeda motor peserta lomba. “Bisa saja panitia mendiskualifikasi pemenang lomba gara-gara onderdil yang dipakai menyalahi aturan. Kalau lagi apes gitu. Tapi lomba ngebut di jalanan lain. Mau pasang onderdil apa saja terserah, yang penting berani taruhan apa tidak,” tambahnya. “Jadi sah-sah aja, mau pakai mesin kapal terbang, kalau bisa juga boleh.”\r\n<br> <br>\r\nNendra juga jengkel, selain aturan ketat perbengkelan panitia lomba balapan resmi. Selain jadwalnya panjang, pertandingannya kadang berminggu-minggu. Lain kalau adu balap di jalan raya. Biasanya, lanjut Nendra, balapan sering ia lakukan setiap malam Minggu. Biasanya di lakukan di daerah Arteri Kebon Nanas Jakarta Selatan atau di Kelapa Dua Jakarta Barat. “Tergantung tempat yang kagak ada polisinya. Cara mantaunya gampang, pakai hapai yang bisa memonitor handy talky. Jadi kucing-kucinganlah sama polisi,” ujarnya. Takut mati enggak? “Semua orang kalau ditanya itu sulit menjawab. Apalagi kalau pas di atas jok speda motor. Perasaan itu kadang tidak terbersit. Jalanan lurus tanpa tikungan kecil resiko tertabrak satu dengan lain,” katanya. Selain para pembalap itu membawa ahli mesin dari bengkel masing-masing, mereka sering juga membawa toke alias pebotoh. <br> <br>\r\n“Biasanya paling banyak kalau malam Minggu, kita datang berkelompok. Tiap kelompok datang bawa nama bengkel. Dari tiap bengkel punya jagoan motor berserta jokinya masing-masing, juga bandar judi taruhan,” ucapnya sembari menambahkan, “Sering kali, setelah balapan hasilnya dievaluasi. Entah itu jenis motor, mesin atau jokinya. Kalau kalahnya Cuma satu ban, pasti yang keok jokinya.”\r\n<br> <br>\r\nPernah digrebek polisi sewaktu balapan? Menurut Nendra, biar motor polisi sekarang ber cc besar, tapi kalau ngejar pembalap jalanan sering kewalahan. “Biar motornya segede gajah, kalau ngejar kita-kita para pembalap jalanan, berani taruhan mereka pasti keok.” Paling kalau ketangkap ditilang, dan motornya ditahan.”  Jadi pak polisi, kalau mau ngejar mereka jadi pembalap dulu, supaya dapat uang hasil tilang.\r\n', '', '2006-10-16 00:00:00', '2006-09-23 00:00:00', '2006-09-30 00:00:00', 'Ali', '2006-10-15 18:05:05', 'Y', NULL, NULL, 'febri', 'Awal mengeluti hobi sepeda motor ditekuninya sejak dibangku SMP. Nendra, 19, mahasiswa Pelita Harapan Jakarta, gemar trek-trekan gaya anak muda, meski umurnya tidak dapat dikatakan bocah yang seneng kelayapan. Kegemaran Nendra pas dengan kesukaannya ngotak-atik mesin motornya. Dibongkar-pasang mesin sepeda motor yang dibelikan keluarganya, membuat ia sering berlepotan dengan oli. “Tapi kalau nambah biar kenceng larinya, gue tetap percayain sama bengkel Roscal di bilangan Kebon Nanas Jakarta Selatan,” katanya.', 1, 'balap1.gif', 'balap2.gif');
  171. INSERT INTO `tbhumascontent` VALUES (62, 1006, 1, 'UKM JCM Launching Film Indie', 'Sabtu , tanggal 13 yang lalu, di lapangan utara koperasi mahasiswa tampak berbeda dengan hari-hari biasanya. Lapangan kecil yang biasanya setiap sore dipakai bermain footshal, layaknya  lapangan sepakbola itu tiba-tiba menjadi lapangan yang artistik. Beberapa orang yang ada di lapangan itu tidak lagi berebut bola ataupun saling menuduh Handball, mereka justru mendesign lapangan tersebut menjadi gedung bioskop terbuka. <br> <br>\r\nTampak di sebelah ujung selatan berdiri layar lebar putih berukuran 4x6 meter. Dan di sebelahnya lagi terdapat sound system beserta peralatan pemutaran film lainya. Mereka juga sibuk mempersiapkan beberapa tikar dan karpet sebagai fasilitas duduk para penggemar film yang nantinya akan datang.<br> <br>\r\nMenurut Jacky, salah satu penanggung jawab acara tersebut menerangkan bahwa acara ini dipersiapkan untuk launching Film indi yang diproduksi oleh Kine Club Jemaah Cinema Mahasiswa (JCM). Acara yang akan dimulai sekitar pukul 20.00 WIB itu diawali dengan memutar film-film hasil workshop, “Yaitu film-film berdurasi 20 menit yang dibuat ketika workshop anggota baru JCM ”. Tambah Jacky yang juga masih menjabat sebagai ketua JCM. <br> <br>\r\nDemi masa, adalah judul film yang ditayangkan oleh JCM lewat layar lebar. Film yang disutradarai oleh Mazda Ahmad ini menceritakan  tentang situasi kampus yang sangat birokratis dan administratif. Misalnya saja dalam film Demi Masa ini ada salah satu tokoh yang diperankan oleh Acit ketika dilarang dosennya untuk mengikuti ujian gara-gara tidak memakai sepatu. Acit pun sudah menjelaskan kepada dosen itu bahwa sepatu itu tidak ada hubunganya dengan mata kuliah yang ia ajarkan, namun dosen itu tetap ngotot menyuruh keluar Acit, padahal Acit memang orang miskin yang tidak mampu membeli sepatu untuk kuliah. Akhirnya dia harus berlari keluar ruangan ujian untuk meminjam sepatu pada teman-temannya. Namun teman-temanya juga akan mengikuti ujian dan sepatunya juga dipakai. Akhirnya dia harus pontang-panting mengelilingi kantor UKM hanya untuk meminjam sepatu pada siapa saja yang mempunyai kasihan sama dia. Namun Usaha kedua kalinya juga gagal, kemudian tiba-tiba dia melihat dua sepatu di bak sampah depan kantor UKM yang berbeda warna dan ukuran. Bagi dia itu tidak menjadi masalah, dia tetap memakai sepatu itu dan masuk lagi ke ruangan untuk mengikuti ujian sampai selesai. <br> <br>\r\nFilm ini dibuat atas ide Mazda yang melihat situasi kampus Universitas Islam Negeri Sunan Kalijaga Yogyakarta yang semakin lama semakin tidak mutu. Apakah ini imbas dari perubahan IAIN menjadi UIN atau memang gaya mahasiswanya yang semakin hedon. <br> <br>\r\n“Karena setelah berubah menjadi UIN, tiba-tiba banyak kebijakan yang dikeluarkan. Misalnya DPP (dana penunjang pendidikan), kode etik mahasiswa dan lain sebagainya” kata Mazda ketika ngobrol santai disela-sela kesibukanya mengatur persiapan pemutaran film. <br> <br>\r\nFilm Demi Masa ini berdurasi sekitar 30 menit dan menghabiskan uang sekitar dua juta rupiah. Kalau mengingat proses pembuatanya, Mazda menjelaskan bahwa film ini memang belum bisa dikatakan maksimal, karena persiapannya yang mendadak dan kebanyakan improvenya. Apalagi pembuatan film ini juga terbentur masalah dana dan peralatan yang masih minim. <br> <br>\r\n“Ya.. ini dimaknai belajarlah” kata mazda. \r\nPemuteran film ini terbilang sukses karena acara tersebut disambut antusias oleh mahasiswa UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta. Sekitar 150 orang tampak memenuhi beberapa tikar dan karpet yang telah disediakan oleh panitia. Mereka juga kadang bersorak dan mengeluarkan komentar ketika melihat aktornya adalah temannya sendiri yang sudah dia kenal kampus ketika kuliah.', 'Pengirim : Maskur Hasan\r\nAlamat : Jl. Ori II No. 14 B Papringan Sleman Yogyakarta\r\nNo Rek. 0037466399 an. Maskur BNI Cab. Pati. \r\n', '2006-10-16 00:00:00', '2006-09-23 00:00:00', '2006-09-30 00:00:00', 'Ali', '2006-10-15 18:40:15', 'Y', NULL, NULL, 'Maskur Hasan', 'Sabtu , tanggal 13 yang lalu di lapangan utara koperasi mahasiswa tampak berbeda dengan hari-hari biasanya. Lapangan kecil yang biasanya setiap sore dipakai bermain footshal, layaknya  lapangan sepakbola itu tiba-tiba menjadi lapangan yang artistik. Beberapa orang yang ada di lapangan itu tidak lagi berebut bola ataupun saling menuduh Handball, mereka justru mendesign lapangan tersebut menjadi gedung bioskop terbuka.', 1, 'irawan2.jpg', 'irawan1.jpg');
  172. INSERT INTO `tbhumascontent` VALUES (63, 1006, 1, 'Konferensi Nasional Bahasa dan Sastra I', 'Program Pendidikan Bahasa, Sastra Indonesia dan Daerah Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan (FKIP) Universitas Sebelas Maret (UNS) pada hari Sabtu tanggal 2 September 2006 pukul 08.00-16.30, bertempat di Aula Perpustakaan UNS, menyelengggarakan Konferensi Nasional Bahasa dan Sastra I (KONNAS BASASTRA I) dengan tema "Peningkatan Mutu Bahasa, Sastra dan Pengajarannya dalam Perspektif Multikultural.<br> <br>\r\nDalam acara tersebut hadir sebagai pembicara (1) Prof. Dr. Suminto A. Sayuti (guru Besar Sastra UNY); (2) Dr. Dendy Sugono (Kepala Pusat Bahasa Jakarta); (3) Dr. Sarwiji Suwandi, MPd (dosen UNS). <br> <br>\r\nKonferensi tersebut diikuti oleh guru, dosen, peneliti bahasa, widyaiswara, mahasiswa, seniman, dan budayawan. <br> <br>\r\nSelain itu, sebelum pelaksanaan kegiatan tersebut, dilaksanakan acara penandatanganan naskah kerjasama (MoU) antara Universitas Sebelas Maret dengan Pusat Bahasa Jakarta.', '', '2006-10-16 00:00:00', '2006-09-23 00:00:00', '2006-09-30 00:00:00', 'Ali', '2006-10-15 20:02:27', 'Y', NULL, NULL, 'PBS FKIP UNS', 'Program Pendidikan Bahasa, Sastra Indonesia dan Daerah Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan (FKIP) Universitas Sebelas Maret (UNS) menyelengggarakan Konferensi Nasional Bahasa dan Sastra I (KONNAS BASASTRA I) dengan tema "Peningkatan Mutu Bahasa, Sastra dan Pengajarannya dalam Perspektif Multikultural.', 1, 'uns2.jpg', 'uns1.jpg');
  173. INSERT INTO `tbhumascontent` VALUES (64, 1000, 1, 'Upaya Adili Soeharto Tidak Serius', 'Alih-alih pemerintah berencana menjerat bekas Presiden Soeharto ke dalam UU Tindak Pidana Korupsi, yang terjadi malah sebaliknya. Jaksa Agung Abdul Rahman Saleh, 11 Mei 2006 lalu justru mengeluarkan Surat Ketetapan Pengentian Penuntutan Perkara (SKP3), yang intinya membebaskan Soeharto.\r\n<br> <br>\r\nPadahal, sebagaimana layak-nya menyetop perkara di tengah jalan, semestinya haruslah melewati tiga syarat penting. Syarat pertama tidak ditemukan cukup bukti; kedua, bukan merupakan tindak pidana, dan ketiga adalah perkara ditutup demi hukum. Nah, anehnya, dalam kasus dugaan keterlibatan Soeharto melakukan korupsi, kolusi dan nepotisme di 17 yayasan yang diketuainya, Jaksa Agung menutup kasus itu. <br> <br>\r\nSungguh tidak masuk akal, sebab dari ketiga persyarat agar suatu perkara dapat dihentikan kelanjutan proses hukum di depan pengadilan, tak satupun dipenuhi. Bila alasan yang dikemukakan bahwa kasus Soeharto tidak memiliki cukup bukti, menurut pengamat hukum Bambang Widjojanto, rasanya tidak terlalu pas. Logikanya, katanya lebih lanjut, bagaimana mungkin kasus penuntutan Soeharto dapat dikategorikan tidak memiliki bukti-bukti yang mencukupi, sedangkan kasusnya pernah diadili. <br> <br>\r\n“Seharusnya, Soeharto yang pernah dinyatakan sebagai tersangka penyalahgunaan dana yayasan yang merugikan negara senilai Rp.1,7 triliun dan US$419 juta, membuktikan apakah dia melakukan atau tidak dalam pengadilan,” ujarnya. “Itu menjadi penting artinya dalam proses per-sidangan.” <br> <br>\r\nKetidakhadiran Soeharto dalam sidang pengadilan pertama di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan, pada 31 Agustus 2000, setidaknya menandakan perlakuan hukum tidak sama bagi setiap warganegara. Ketidakhadiran Soeharto dalam persidangan pengadilan pertama di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan, menguatkan hal itu. Meski alasan yang dikemukakan tim dokter yang menyata-kan bekas orang kuat negeri ini sakit, toh perlakuan terhadapnya meyakinkan bahwa ia memang kebal hukum.\r\n“Bapak tidak dapat hadir dalam pemeriksaan di pengadilan, karena beliau sakit. Menurut keterangan tim dokter yang diketuai Prof dr. M Djakaria beliau sedang dalam keadaan sakit,” kata Yuan Felix Tampubolon kuasa hukum keluarga Cendana waktu itu.<br> <br>\r\nLantas, apakah dengan demikian, sangkaan yang dituduhkan pada Soeharto terkait dugaan korupsi di tujuh yayasan dikuburkan begitu saja? Tidak juga. Berbagai upaya untuk menyeret Soeharto ke kursi pesakitan telah dilakukan. Pada 2 Desember 1998, waktu itu, Presiden Habibie menerbi-tkan Inspres No.30/1998 yang berisi pengusutan kekayaan Soeharto. <br> <br>\r\nSeminggu kemudian, Tim 13 dari  Kejaksaan Agung yang dipimpin Antonius Sujata di Kejaksaan Tinggi Jakarta memeriksa berkas Soeharto. Hasilnya? Soeharto melambaikan tangan sambil tersenyum. Seolah ia tahu apa yang bakal terjadi: bebas. Benar saja, setelah pulang dari rumah sakit terserang stroke, pada 11 Juli 1999, pejabat sementara Jaksa Agung Ismudjoko mengeluarkan Surat Ketetapan Penghentian Penyidikan Perkara (SP3)  kasus Soeharto.<br> <br>\r\nLantas, apakah dengan demikian, kasus yang menyoal dugaan korupsi Soeharto di yayasan  berakhir begitu saja? Rasa-rasanya, menurut aktivis di Yayasan Lembaga Bantuan Hukum Indonesia (YLBHI) Patra Zein, strategi menyeret Soeharto ke pengadilan perlu diubah. <br> <br>\r\n“Kalau dulu kita berkutat ke persoalan dugaan korupsi di yayasan yang dipimpin Soeharto, menrut saya perlu digeser ke pelanggaran hak asasi manusia,” ujar Patra. “Kalau soal korupsi, itu kan persoalan perdata yang sulit dibuktikan, dorong dong ke arah pengusutan pelanggaran HAM-nya.” <br> <br>\r\nPerjalanan ke arah itulah, sebenarnya pantas dipikirkan bersama. Tujuannya? Agar ketahuan muaranya, tidak ber-belit-belit menghabiskan energi. Persoalannya adalah, siapakah yang berani mengusut? Komnas Ham? Jelas tidak berani, sebab banyak tentara di situ.\r\n', '', '2006-10-16 00:00:00', '2006-09-23 00:00:00', '2006-09-30 00:00:00', 'Ali', '2006-10-15 20:31:03', 'Y', NULL, NULL, 'JES/ Team', 'Alih-alih pemerintah berencana menjerat bekas Presiden Soeharto ke dalam UU Tindak Pidana Korupsi, yang terjadi malah sebaliknya. Jaksa Agung Abdul Rahman Saleh, 11 Mei 2006 lalu justru mengeluarkan Surat Ketetapan Pengentian Penuntutan Perkara (SKP3), yang intinya membebaskan Soeharto.', 1, 'jaksa2.jpg', 'jaksa1.jpg');
  174. INSERT INTO `tbhumascontent` VALUES (65, 1000, 1, 'Kasus Soeharto Mudah Ditebak', 'Entah siapa yang  membocorkan kabar kalau bekas presiden RI Soeharto segera dibebaskan dari tuntutan. Konon, status Soeharto berubah berkat campur tangan petinggi Istana Merdeka. Buktinya, ketika Yusril sowan ke RS Pertamina, Istana sempat gaduh.\r\n<br> <br>\r\nTak kurang cekatan, Menteri Hukum dan Hak Asasi Manusia Yusril Izha Mahendra, tergopoh-gopoh mendatangi RS Pertamina tempat Soeharto dirawat, untuk menyampaikan kabar gembira itu.<br> <br>\r\nKabar santer beredar kedatangan Yusril ke RS Pertamina lantaran diutus Presiden Yudhoyono menemui Soeharto, bekas bosnya ketika ia menjadi ajudan presiden.\r\nTak pelak spekulasi pun merebak, menggoyahkan panggung politik yang kini dikendalikan konspirasi dua partai gajah-gurem penguasa kabinet Indonesia bersatu. \r\nBanyak rumor menga-takan, kepergian Yusril membesuk Soeharto di RS Pertamina, sebenarnya disuruh Presiden SBY untuk menyampaikan kabar gembira itu. Kontan saja isu itu ditolak juru bicara kepresidenan. <br> <br>\r\n“Rumor itu tidak benar. Presiden tidak mengutus Menteri Yusril menemui Pak Harto,” kata Andi Malaranggeng. “Bapak presiden tidak pernah mengutus Menteri Hukum dan Hak Asasi Manusia menemui Pak Harto.” <br> <br>\r\n*** <br> <br>\r\nAndai saja dokumen yang ditandatangai Jaksa Agung, Andi Muhammad Ghalib, waktu itu, ditindak-lanjuti bukan mustahil SKP3 tidak akan dikeluar-kan dari laci Jaksa Agung Abdul Rachman Saleh tahun ini.<br> <br>\r\nGhalib pada 22 Maret 1999, seperti dikutib Tempo, pernah menulis surat ke Presiden Habibie yang isinya antara lain menyebutkan:”mantan presiden Soeharto patut dapat dipersalahkan telah menyalahgunakan kewenangan” untuk “menguntungkan yayasan-yayasan yang dipimpinnya dan perusahaan-perusahaan yang memperoleh dana dari yayasan”.<br> <br>\r\nPenyidikan terhadap dugaan korupsi dan penyalahgunaan kekuasaan Soeharto berlangsung panjang dan melelahkan. <br> <br>\r\nKejaksaan Agung tidak  serius untuk mengungkap dugaan korupsi Soeharto dalam posisinya sebagai ketua tujuh yayasan. Posisi sebagai ketua seperti itulah yang dimanfaatkan Soeharto untuk mengutip sumbangan wajib 2-5 persen dari sejumlah bank pemerintah untuk kas yayasan; dan uang itu diputarkannya, sebagian lagi dimasuk-kan ke beberapa bank yang dimiliki putra-putrinya.<br> <br>\r\nUpaya menjadikan Soeharto sebagai tahanan kota yang dilakukan bekas Jaksa Agung Marzuki Darusman, sebenarnya merupakan hal mudah ditebak sebelumnya. Marzuki enggan meneruskan kasus yang telanjur divonis tim medis.<br> <br>\r\nJadi kasus dugaan korupsi yang dilakukan Soeharto sebenarnya mudah ditebak ending-nya: ia akan bebas. “Dari dulu kasus pengadilan Soeharto mudah ditebak,” ujar Teten waktu itu. “Tinggal menunggu waktu kapan dia dibebaskan.” Wellteresten meneer.', '', '2006-10-16 00:00:00', '2006-09-23 00:00:00', '2006-09-30 00:00:00', 'Ali', '2006-10-15 20:44:19', 'Y', NULL, NULL, 'Jes dan Team', 'Entah siapa yang  membocorkan kabar kalau bekas presiden RI Soeharto segera dibebaskan dari tuntutan. Konon, status Soeharto berubah berkat campur tangan petinggi Istana Merdeka. Buktinya, ketika Yusril sowan ke RS Pertamina, Istana sempat gaduh.', 1, 'soeharto2.jpg', 'soeharto1.jpg');
  175. INSERT INTO `tbhumascontent` VALUES (66, 1000, 1, 'Jangan Diskriminatif Terhadap Kasus Soeharto', 'Pro-kontra pasca dikeluarkannya SKP3 (surat ketetapan penghentian penuntutan perkara) oleh Kejaksaan Agung, memicu kontroversi. Tidak hanya itu. Strategi untuk memperkarakan orang ‘sakti bekas presiden RI itu pun, menurut Patra Zein dari Yayasan Lembaga Bantuan Hukum Indonesia (YLBHI) perlu diubah. Berikut petikan wawancara Patra dengan wartawan Tabloid Kampus Untung Gustiantoro.\r\n <br> <br> \r\nBeberapa waktu lalu Kejaksaan Agung mengeluarkan SKP3 (surat ketetapan penghentian penuntutan perkara), bagaimana Anda melihat menyikapai hal itu?<br> <br> \r\nItu merupakan salah satu bentuk hak asasi manusia. Setiap warganegara bisa mengajukan hal yang sama seperti yang terjadi pada kasus Soeharto. Proses pengajuan penghentian penuntutan dapat diajukan oleh tersangka melalui kuasa hukumnya atau tersangka sendiri. <br> <br> \r\nSebagai contoh misalnya, sekarang di LBH, banyak mengajukan penangguhan penahanan atau penghentian penuntutan terhadap berbagai kasus terutama yang menyangkut penangkapan yang di lakukan aparat keamanan ketika menangkap teman-teman yang melakukan unjuk rasa. Jadi itu sering kita lakukan. <br> <br> \r\nJadi Anda merasa hal seperti itu biasa dilakukan dalam proses peradilan?<br> <br> \r\nBukannya apa-apa, sebab itu bisa menjadi bumerang bagi kita nantinya kalau kita reaktif terhadap SKP3 Soeharto. Karena hak asasi itu tidak hanya di miliki korban, tapi juga oleh tersangka. Misalnya juga teman-teman mahasiswa yang di tangkepin kita minta SKP3 supaya tidak diberkas. <br> <br> \r\nKita sebaiknya tidak diskriminatif terhadap kasus mantan presiden yang telah 32 tahun berkuasa itu. Makanya yang harusnya kita persoalkan adalah apakah itu bisa diuji atau tidak. <br> <br> \r\nKalau kasus Soeharto sendiri menurut Anda bagaimana?<br> <br> \r\nKalau kasus Soeharto, menurut saya, yang perlu di dorong adalah kasus pelanggaran Hak Asasi Manusia. Kalau itu saya setuju, tapi kalau soal dugaan korupsi itu’kan hanya menyangkut beberapa yayasan saja. <br> <br> \r\nSebaiknya, kalau menurut Anda, seperti apa cara mentuntaskan kasus Soeharto?\r\nYa memang kasus itu perdata, dan sulit untuk dibuktikan. Jadi bagaimana dong. Makanya lebih baik, yang harus kita dorong adalah pengusutan dan pengadilan soal kejahatan HAM-nya. <br> <br> \r\nSoal Korupsi menyangkut 7 yayasan itu oke-oke saja kalau memang mau di teruskan, tapi parallel dengan kasus pelanggaran HAM. Hal seperti itu pernah dilakukan terfhadap Cun Do Wan di Korea. <br> <br> \r\nSelain korupsi, sebenarnya yang mesti kita dorong terus adalah soal kejahatan HAM-nya. Itu tidak pernah tersentuh. Itu yang dilakukan di Argentina dan di Korea Selatan. Kenapa saya katakana begitu karena 7 yayasan itu adalah perdata dan untuk membuktikan kejahatan perdata itu sangat sulit. Dan itu pernah di coba oleh Times, dan Times kalah. Tapi kalau kejahatan pelanggaran HAM,  minimal kejahatan itu jelas. Paling kurang ada beberapa indikasi ke arah itu. Dan agak mudah membuktikannya. Ada keluarga aktivis dan keluarga korban orang-orang PKI yang dulu dipenjarakan tanpa pengadilan di Pulau Buru. Tinggal dirunut ke belakang.\r\nUntuk memulai hal seperti itu bisa diawali dari mana?<br> <br> \r\nYa aku pikir Komnas HAM aja yang memulainya. Makanya kita dorong Komnas HAM untuk membuka lagi kasus penghilangan paksa, kasus Talang Sari dan lainnya. Kan jelas penanggung jawabnya siapa saat itu, ya Presiden pada waktu itu. Presiden kan bisa saja menghentikan pembantaian itu sebab presiden kan tau semua operasi militer di Talang Sari, penculikan dan lainnya. Dan kasusnya adalah kasus kejahatan hak Asasi. \r\n', '', '2006-10-16 00:00:00', '2006-09-23 00:00:00', '2006-09-30 00:00:00', 'Ali', '2006-10-15 21:14:15', 'Y', NULL, NULL, 'untung', 'Pro-kontra pasca dikeluarkannya SKP3 (surat ketetapan penghentian penuntutan perkara) oleh Kejaksaan Agung, memicu kontroversi. Tidak hanya itu. Strategi untuk memperkarakan orang ‘sakti bekas presiden RI itu pun, menurut Patra Zein dari Yayasan Lembaga Bantuan Hukum Indonesia (YLBHI) perlu diubah. Berikut petikan wawancara Patra dengan wartawan Tabloid Kampus Untung Gustiantoro.', 1, 'patra2.jpg', 'patra1.jpg');
  176. INSERT INTO `tbhumascontent` VALUES (67, 1012, 1, 'Pencipta Manusia Handal <br>Magister Manajemen<br>Universitas Tarumanegara', 'Para Pebisnis dan  pembuat keputusan sangat paham, siapa dan bagaimana lulusan program ini. Ketika memilih jalur wirausaha, komunitas bisnis di negeri ini tahu persis seperti apa cara kerja mereka. Selain professional, wirausahawan alumni MM Untar kerap kali mengedepankan kepintaran dan kehandalan strategi. Mereka dikenal matang dalam wawasan, dan tajam dalam pengalaman.<br><br> \r\n\r\nItu kalau di jalur wirausaha. Bagaimana bila mereka menjadi manajer professional ? Sama saja, komunitas bisnis tanah air tetap menyikapi dengan penghargaan dan penghormatan. Tempaan ilmu serta kepekaan bisnis, menurut Ketua Program Studi MM Untar, Dr Suparman IA,MSc, menjadikan mereka piawai mengartikan dan menunjukkan profesionalitas.<br><br> \r\n\r\nTengok saja bekal teori yang mereka dalami selama masa perkuliahan. Di sana ada teori manajemen keuangan, manajemen pemasaran, serta ada pula manajemen SDM. Teori-teori itu hanya sebagaian kecil dari kurikulum yang digodok selama Catur Wulan I. Saat masuk ke catur wulan selanjutnya, mereka mendapatkan ilmu bisnis internasional, budaya perusahaan, serta pemasaran internasional. Itu -sekali lagi hanya sebagaian teori--, masih banyak teori-teori lain. Bekal tersebut mendukung mereka mendalami teori pada catur wulan III. Di sini ada akuntasi manajemen, riset dan metode kuantitatif, serta manajemen investasi.<br><br> \r\n\r\nMendampingi teori-teori itu, ada teori-teori lain yang mengkondisikan mereka akan makna sebenarnya dari ilmu manajemen. Masuk ke cawu IV, MM Untar membekali mahasiswanya dengan teori manajemen strategic, teori organisasi, serta etika bisnis. Teori-teori itu mengakhiri perkuliahan kelas sebelum menyelesaikan penulisan Tesis. Dan hebatnya, tesis yang pada silabus kurikulum tercatat pada catur wulan IV, di MM Untar, tugas tersebut sudah bisa dimulai pada catur wulan III. Kesempatan ini, tentunya, memberi space waktu yang cukup memadai bagi mahasiswa untuk memperkuat tesis yang hendak disusun.<br><br> \r\n\r\nKhusus mengenai kurikulum reguler, MM Untar memiliki catatan tersendiri. Materi di dalamnya sebanding dengan program MBA. Ini memberikan alasan bagi MM Untar untuk mengembangkan pendidikan berwawasan internasional. Apalagi, MM Untar juga mengadakan program MBA yang bekerja dengan University of Westren Autralia (UWA). Separo peserta dari program ini, adalah para warga negara asing yang bekerja di Indonesia. ‘’Jika seandainya kita ditawari untuk mengikuti WTO pendidikan, kita siap. Kurikulum kita sudah memenuhi standar internasional,’’ jelas Suparman. Oleh karenanya, lulusan MM Untar tidak perlu risau bila ingin melanjutkan studi ke luar negeri.<br><br> \r\n\r\nSebagai salah satu Program Pascasarjana Terbaik di Indonesia Program Studi Magister Manajemen Universitas Tarumanagara (MM-UNTAR) mempunyai visi kedepan yaitu: “Menjadi salah satu dari 25 Institusi penyelenggara pendidikan Magister Manajemen terbaik di wilayah Asia Tenggara dalam kurun waktu 25 tahun (th 2025).”<br><br> \r\n\r\nSelain mempunyai visi untuk menjadi salah satu dari institusi terbaik diwilayah Asia Tenggara Program Studi Magister Manajemen Universitas Tarumanegara mempunyai misi: “Mendidik pemimpin masa depan Perusahaan bersekala REGIONAL (Asia Tenggara), memberikan mereka tata nilai, ketrampilan dan pengetahuan sesuai dengan kebutuhan dunia usaha.”<br><br> \r\n\r\nBerdasarkan visi dan misi di atas, Program Studi MM-UNTAR berusaha untuk mendidik para mahasiswanya agar menjadi eksekutif/ manager yang sesuai dengan kebutuhan dunia usaha/lembaga, dapat berkarya maksimal dan berbakti pada perusahaan/lembaga serta memiliki karateristik, tata nilai, ketrampilan dan pengetahuan.<br><br> \r\n\r\nTercatat sebagai program magister manajemen dengan akreditasi UNGGUL, MM Untar memiliki alasan logis untuk memberikan yang terbaik kepada mahasiswanya. Program ini dirancang untuk mengembangkan karir serta mewujudkan masa depan mahasiswa sebagai eksekutif professional berwawasan global. MM Untar terakreditasi Unggul dari Badan Akreditasi Nasional (BAN) No. 0085/Ak-1-25/UTMMMX/IX/2000. Sedangkan akreditasi dikti bernomer 561/DIKTI/1993, tanggal 11 September 1993.<br><br> \r\n\r\nAkreditasi itu bukan mengada-ada. Apalagi jika dikaitkan dengan keseriusan pihak penyelenggara untuk memberikan yang terbaik. Sekali lagi, yang terbaik. Selain kurikulum, sebagai penyelenggara Universitas Tarumanagara juga menyiapkan fasilitas dan sarana pendukung. Untuk pengajar,kata sekretaris program studi, Thea H Rahardjo, MM Untar melibatkan Doktor dan Master yang berkompeten, baik dari kalangan akademisi maupun praktisi bisnis. Selain dosen tetap, juga ada dosen tamu. Diantara dosen tamu tersebut, antara lain Dr. James Adam Lahren (ADB Cons), Dr. Joseph Fuch (International Enterprise), Dr Oemar Khan, Ph.D (Marketing), serta Prof.Priyana Tjipto Heriyanto. Ph.D (dari Kantor Wapres). Para orang pintar ini begitu mudah mentransfer ilmunya karena didukung lingkungan perkuliahan yang representatif.<br><br> \r\n\r\nMasih ada fasilitas lain. Yakni, perpustakaan dengan koleksi buku lengkap, laboratorium komputer plus internet, serta sejumlah ruangan fungsional. Diantaranya, ruang seminar, ruang diskusi kelompok, serta ruang serba guna. Dengan fasilitas seperti ini, menjadikan peserta perkuliahan lebih\r\nmudah dan kondusif mengikuti perkuliahan.<br><br> \r\n\r\n\r\nTujuh Karakteristik<br>\r\n\r\nKombinasi sarana pendukung, kurikulum, serta pengajar professional memberikan sentuhan khas kepada peserta program MM Untar. Sentuhan ini langsung atau tidak langsung-menciptakan karakteristik khusus pada diri mereka. Ini pula yang memudahkan mereka membangun jaringan bisnis.<br><br> \r\n\r\nAda tujuh karakteristik yang serta merta melekat pada alumni program ini. Yakni, menguasai konsep, perangkat analisis, serta teknik manajemen mutakhir. Memiliki keunggulan profesional sebagai pengambil keputusan di dunia bisnis, baik dalam skala nasional maupun global. Selain itu, alumni MM Untar memiliki kemampuan yang terintegrasi dalam proses perencanaan, implementasi, dan pengendalian manajemen.<br><br> \r\n\r\nKarakteristik lain yang melekat pada diri mereka adalah kemampuan membangun kerja sama yang sinergis, baik dalam masing-masing fungsi manajerial maupun lintas fungsional. Mampu menyelesaikan masalah strategic maupun operasional. Mempertajam indera bisnis dalam mengelola dunia usaha yang kompetitif. Terakhir, alumni MM Untar memahami dan menghayati etika bisnis.<br><br> \r\n\r\nItulah sebagaian alasan yang merujuk pada kesanggupan MM Untar menghasilkan dan menciptakan manusia-manusia handal. \r\n\r\n', '', '0000-00-00 00:00:00', '2006-10-16 00:00:00', '2006-10-16 00:00:00', 'Ali', '2006-10-15 23:13:38', 'Y', NULL, NULL, '(Adv)', 'Menguasai teknik manajemen mutakhir. Itu lah salah satu target Program Magister Manajemen Universitas Tarumanegara (MM Untar) Jakarta. Realitas menunjukkan goal tersebut sudah menjadi kenyataan dan diakui dunia bisnis.', 1, '', '');
  177.  
  178. -- --------------------------------------------------------
  179.  
  180. --
  181. -- Table structure for table `tbhumascontent1`
  182. --
  183.  
  184. CREATE TABLE `tbhumascontent1` (
  185.   `pcContentID` int(11) NOT NULL default '0',
  186.   `fkCatID` int(11) default NULL,
  187.   `fkMediaID` int(11) default NULL,
  188.   `HeadLine` text,
  189.   `Content` text,
  190.   `Footer` text,
  191.   `PublishDate` datetime default NULL,
  192.   `DateFrom` datetime default NULL,
  193.   `DateTo` datetime default NULL,
  194.   `InputUser` varchar(15) default NULL,
  195.   `InputTime` datetime default NULL,
  196.   `fgStatus` char(1) default NULL,
  197.   `DisplayDate` datetime default NULL,
  198.   `DisplayUser` varchar(15) default NULL
  199. ) TYPE=MyISAM;
  200.  
  201. --
  202. -- Dumping data for table `tbhumascontent1`
  203. --
  204.  
  205.  
  206. -- --------------------------------------------------------
  207.  
  208. --
  209. -- Table structure for table `tbiklan`
  210. --
  211.  
  212. CREATE TABLE `tbiklan` (
  213.   `pciklanID` int(11) NOT NULL default '0',
  214.   `Judul` text,
  215.   `Header` text,
  216.   `Content` text,
  217.   `Footer` text,
  218.   `PublishDate` datetime default NULL,
  219.   `DateFrom` datetime default NULL,
  220.   `DateTo` datetime default NULL,
  221.   `InputUser` varchar(15) default NULL,
  222.   `InputTime` datetime default NULL,
  223.   `fgStatus` char(1) default NULL,
  224.   `Penulis` varchar(15) default NULL,
  225.   `Jenis` int(11) default NULL,
  226.   `Edisi` int(11) default NULL,
  227.   `Icongambar` varchar(50) default NULL,
  228.   `Detailgambar` varchar(50) default NULL
  229. ) TYPE=MyISAM;
  230.  
  231. --
  232. -- Dumping data for table `tbiklan`
  233. --
  234.  
  235. INSERT INTO `tbiklan` VALUES (1, 'Utama', 'dasf', '', 'www.iklan.com', '0000-00-00 00:00:00', '0000-00-00 00:00:00', '0000-00-00 00:00:00', 'hendy', '2006-08-13 14:09:17', 'Y', 'swf', 1, 2, '', 'iklanatas.swf');
  236. INSERT INTO `tbiklan` VALUES (2, 'Mata', 'ghdgdg', '', 'www.b.com', '2006-06-06 00:00:00', '0000-00-00 00:00:00', '0000-00-00 00:00:00', 'hendy', '2006-08-13 14:12:40', 'Y', 'swf', 2, 1, '', 'mata.swf');
  237. INSERT INTO `tbiklan` VALUES (3, 'pacivis', 'bawah', '', '', '2006-08-14 00:00:00', '0000-00-00 00:00:00', '0000-00-00 00:00:00', 'hendy', '2006-08-13 14:37:03', 'Y', 'gif', 3, 1, '', 'pacivis.gif');
  238. INSERT INTO `tbiklan` VALUES (4, 'Sepatu', '', '', 'www.ca.com', '2005-08-17 00:00:00', '0000-00-00 00:00:00', '0000-00-00 00:00:00', 'hendy', '2006-08-15 01:54:39', 'Y', 'swf', 2, 1, '', 'sepatu.swf');
  239. INSERT INTO `tbiklan` VALUES (5, 'utama', 'utama', '', 'http//www.detik.com', '2006-08-23 00:00:00', '0000-00-00 00:00:00', '0000-00-00 00:00:00', 'hendy', '2006-08-15 03:06:42', 'Y', 'swf', 1, 1, '', 'iklanatas2.swf');
  240. INSERT INTO `tbiklan` VALUES (6, 'Kosong', '', '', 'http://www.detik.com', '2005-08-17 00:00:00', '0000-00-00 00:00:00', '0000-00-00 00:00:00', 'hendy', '2006-08-15 04:47:18', 'Y', 'gif', 2, 1, '', 'iklankosong.gif');
  241. INSERT INTO `tbiklan` VALUES (7, 'undp', '', '', 'http://www.undp.org', '2006-10-17 00:00:00', '0000-00-00 00:00:00', '0000-00-00 00:00:00', 'hendy', '2006-08-15 04:48:14', 'Y', 'gif', 2, 1, '', 'undp.gif');
  242. INSERT INTO `tbiklan` VALUES (8, 'undp', '', '', 'http://www.undp.org', '2006-08-16 00:00:00', '0000-00-00 00:00:00', '0000-00-00 00:00:00', 'hendy', '2006-08-15 04:54:33', 'Y', 'gif', 2, 2, '', 'undp1.gif');
  243. INSERT INTO `tbiklan` VALUES (9, 'pensil', 'bawah', '', 'http://www.tabloidkampus.com', '2006-09-13 00:00:00', '0000-00-00 00:00:00', '0000-00-00 00:00:00', 'hendy', '2006-09-12 23:20:04', 'Y', 'gif', 3, 1, '', 'pensil.gif');
  244. INSERT INTO `tbiklan` VALUES (10, 'abjakarta', 'bawah', '', '', '2006-09-12 00:00:00', '0000-00-00 00:00:00', '0000-00-00 00:00:00', 'hendy', '2006-09-12 23:33:34', 'Y', 'gif', 3, 1, '', 'abjakarta.gif');
  245. INSERT INTO `tbiklan` VALUES (11, 'bulat', 'bawah', '', '', '2006-09-12 00:00:00', '0000-00-00 00:00:00', '0000-00-00 00:00:00', 'hendy', '2006-09-12 23:37:07', 'Y', 'gif', 3, 1, '', 'bulat.gif');
  246. INSERT INTO `tbiklan` VALUES (12, 'elsam', 'bawah', '', 'http://www.google.com', '2006-09-12 00:00:00', '0000-00-00 00:00:00', '0000-00-00 00:00:00', 'hendy', '2006-09-12 23:37:59', 'Y', 'gif', 3, 1, '', 'elsam.gif');
  247. INSERT INTO `tbiklan` VALUES (13, 'gracia', 'bawah', '', '', '2006-09-12 00:00:00', '0000-00-00 00:00:00', '0000-00-00 00:00:00', 'hendy', '2006-09-12 23:38:55', 'Y', 'gif', 3, 1, '', 'gracia.gif');
  248. INSERT INTO `tbiklan` VALUES (14, 'ilmu', 'bawah', '', '', '2006-09-12 00:00:00', '0000-00-00 00:00:00', '0000-00-00 00:00:00', 'hendy', '2006-09-12 23:46:04', 'Y', 'gif', 3, 1, '', 'ilmu.gif');
  249. INSERT INTO `tbiklan` VALUES (15, 'imfid', 'bawah ', '', '', '2006-09-12 00:00:00', '0000-00-00 00:00:00', '0000-00-00 00:00:00', 'hendy', '2006-09-12 23:47:07', 'Y', 'gif', 3, 1, '', 'imfid.gif');
  250. INSERT INTO `tbiklan` VALUES (16, 'kontras', 'bawah', '', '', '2006-09-12 00:00:00', '0000-00-00 00:00:00', '0000-00-00 00:00:00', 'hendy', '2006-09-12 23:47:56', 'Y', 'gif', 3, 1, '', 'kontras.gif');
  251. INSERT INTO `tbiklan` VALUES (17, 'titian', 'bawah', '', '', '2006-09-12 00:00:00', '0000-00-00 00:00:00', '0000-00-00 00:00:00', 'hendy', '2006-09-12 23:49:37', 'Y', 'gif', 3, 1, '', 'titian.gif');
  252. INSERT INTO `tbiklan` VALUES (18, 'mata', '', '', '', '2006-10-12 00:00:00', '0000-00-00 00:00:00', '0000-00-00 00:00:00', 'Ali', '2006-10-11 20:47:16', 'Y', 'swf', 2, 2, '', 'mata.swf');
  253. INSERT INTO `tbiklan` VALUES (19, 'sepatu', '', '', '', '2006-10-12 00:00:00', '0000-00-00 00:00:00', '0000-00-00 00:00:00', 'Ali', '2006-10-11 21:01:29', 'Y', 'swf', 2, 2, '', 'sepatu.swf');
  254. INSERT INTO `tbiklan` VALUES (20, 'airmancur', '', '', 'www.airmancur.co.id', '2006-10-12 00:00:00', '0000-00-00 00:00:00', '0000-00-00 00:00:00', 'Ali', '2006-10-11 21:03:12', 'Y', 'gif', 2, 1, '', 'airmancur.gif');
  255. INSERT INTO `tbiklan` VALUES (21, 'pensil', '', '', '', '2006-10-12 00:00:00', '0000-00-00 00:00:00', '0000-00-00 00:00:00', 'Ali', '2006-10-11 21:06:48', 'Y', 'gif', 3, 2, '', 'pensil.gif');
  256. INSERT INTO `tbiklan` VALUES (22, 'abjakarta', '', '', '', '2006-10-12 00:00:00', '0000-00-00 00:00:00', '0000-00-00 00:00:00', 'Ali', '2006-10-11 21:09:04', 'Y', 'gif', 3, 2, '', 'abjakarta.gif');
  257. INSERT INTO `tbiklan` VALUES (23, 'bulat', '', '', '', '2006-10-12 00:00:00', '0000-00-00 00:00:00', '0000-00-00 00:00:00', 'Ali', '2006-10-11 21:10:05', 'Y', 'gif', 3, 2, '', 'bulat.gif');
  258. INSERT INTO `tbiklan` VALUES (24, 'elsam', '', '', '', '2006-10-12 00:00:00', '0000-00-00 00:00:00', '0000-00-00 00:00:00', 'Ali', '2006-10-11 21:15:05', 'Y', 'gif', 3, 2, '', 'elsam.gif');
  259. INSERT INTO `tbiklan` VALUES (25, 'gracia', '', '', '', '2006-10-12 00:00:00', '0000-00-00 00:00:00', '0000-00-00 00:00:00', 'Ali', '2006-10-11 21:16:29', 'Y', 'gif', 3, 2, '', 'gracia.gif');
  260. INSERT INTO `tbiklan` VALUES (26, 'ilmu', '', '', '', '2006-10-12 00:00:00', '0000-00-00 00:00:00', '0000-00-00 00:00:00', 'Ali', '2006-10-11 21:17:29', 'Y', 'gif', 3, 2, '', 'ilmu.gif');
  261. INSERT INTO `tbiklan` VALUES (27, 'imfid', '', '', '', '2006-10-12 00:00:00', '0000-00-00 00:00:00', '0000-00-00 00:00:00', 'Ali', '2006-10-11 21:18:57', 'Y', 'gif', 3, 2, '', 'imfid.gif');
  262. INSERT INTO `tbiklan` VALUES (28, 'kontras', '', '', '', '2006-10-12 00:00:00', '0000-00-00 00:00:00', '0000-00-00 00:00:00', 'Ali', '2006-10-11 21:20:06', 'Y', 'gif', 3, 2, '', 'kontras.gif');
  263. INSERT INTO `tbiklan` VALUES (29, 'titian', '', '', '', '2006-10-12 00:00:00', '0000-00-00 00:00:00', '0000-00-00 00:00:00', 'Ali', '2006-10-11 21:21:21', 'Y', 'gif', 3, 2, '', 'titian.gif');
  264. INSERT INTO `tbiklan` VALUES (30, 'pacivis', '', '', '', '2006-10-12 00:00:00', '0000-00-00 00:00:00', '0000-00-00 00:00:00', 'Ali', '2006-10-11 21:22:46', 'Y', 'gif', 3, 2, '', 'pacivis.gif');
  265.  
  266. -- --------------------------------------------------------
  267.  
  268. --
  269. -- Table structure for table `tbjenisiklan`
  270. --
  271.  
  272. CREATE TABLE `tbjenisiklan` (
  273.   `pcjenis` int(11) NOT NULL default '0',
  274.   `NmEdisi` varchar(50) default NULL,
  275.   `Keterangan` varchar(50) default NULL,
  276.   `Tglterbit` datetime default NULL,
  277.   `fgstatus` char(1) default NULL,
  278.   `UpdUser` varchar(15) default NULL,
  279.   `UpdTime` datetime default NULL
  280. ) TYPE=MyISAM;
  281.  
  282. --
  283. -- Dumping data for table `tbjenisiklan`
  284. --
  285.  
  286. INSERT INTO `tbjenisiklan` VALUES (1, 'Atas', 'Buat Atas', '2006-02-02 00:00:00', 'Y', '', '0000-00-00 00:00:00');
  287. INSERT INTO `tbjenisiklan` VALUES (2, 'Samping', 'Buat Samping', '2006-05-03 00:00:00', 'Y', '', '0000-00-00 00:00:00');
  288. INSERT INTO `tbjenisiklan` VALUES (3, 'Bawah', 'Buat Bawah', '2006-02-06 00:00:00', 'Y', '', '0000-00-00 00:00:00');
  289.  
  290. -- --------------------------------------------------------
  291.  
  292. --
  293. -- Table structure for table `tbkomentar`
  294. --
  295.  
  296. CREATE TABLE `tbkomentar` (
  297.   `idkomentar` int(11) NOT NULL auto_increment,
  298.   `pckomentarid` int(11) NOT NULL default '0',
  299.   `Nama` varchar(15) default NULL,
  300.   `Alamatemail` varchar(15) default NULL,
  301.   `Komentar` text,
  302.   `fgStatus` char(1) default NULL,
  303.   `Edisi` int(11) default NULL,
  304.   `Icongambar` varchar(50) default NULL,
  305.   `Detailgambar` varchar(50) default NULL,
  306.   PRIMARY KEY  (`idkomentar`)
  307. ) TYPE=MyISAM AUTO_INCREMENT=16 ;
  308.  
  309. --
  310. -- Dumping data for table `tbkomentar`
  311. --
  312.  
  313. INSERT INTO `tbkomentar` VALUES (1, 1, 'joko', 'joko@yahoo.com', 'Saya akan menjadi yang terbaik', 'N', 1, '', '');
  314. INSERT INTO `tbkomentar` VALUES (2, 1, 'Setiabudi', NULL, 'Presiden boleh sih tapi harus lebih berbobot dari yang lain dan memberi kontribusi bagi masyarakat banyak. semoga saya menjadi presiden RI yang ke 6 hehehhehe ..... :P', 'N', 1, NULL, NULL);
  315. INSERT INTO `tbkomentar` VALUES (3, 1, 'tes 1', NULL, 'tes 1', 'N', 1, NULL, NULL);
  316. INSERT INTO `tbkomentar` VALUES (4, 1, 'fdas', NULL, 'fdas', 'N', 1, NULL, NULL);
  317. INSERT INTO `tbkomentar` VALUES (5, 1, 'pol', NULL, 'pol', 'N', 1, NULL, NULL);
  318. INSERT INTO `tbkomentar` VALUES (6, 1, 'fdfdfd', NULL, 'fdfdfdf', 'N', 1, NULL, NULL);
  319. INSERT INTO `tbkomentar` VALUES (7, 2, 'Diana_wati@yaho', NULL, 'Setelah terpilih, saya akan mencari informasi siapa-siapa saja yang telah melakukan tindakan korupsi atau penggerogotan uang negara. Data itu lalu saya sebarkan menjelang atau saat pemilu yang akan datang. Sebab data itu bisa menjadi senjata buat saya, untuk menjatuhkan lawan-lawan politik dalam memperoleh suara terbanyak. ', 'N', 2, NULL, NULL);
  320. INSERT INTO `tbkomentar` VALUES (8, 2, 'Kukuh@hotmail.c', NULL, 'Kalau ketawan korupsi, saya akan gantung diri di bawah pohon beringin aja. Kan selama ini saya berlindung di bawah pohon beringin. ', 'N', 2, NULL, NULL);
  321. INSERT INTO `tbkomentar` VALUES (9, 2, 'Yudi, Jakarta', NULL, 'Saya akan bilang pada konstituen saya, saya sebenarnya tidak melakukan korupsi. Saya akan buat pernyataan bahwa saya adalah korban konspirasi politik dari sekelompok orang yang kecewa dan iri, karena saya terpilih jadi wakil rakyat. Soalnya ilmu itu saya dapat dari pendahulu dan senior di DPR. ', 'N', 2, NULL, NULL);
  322. INSERT INTO `tbkomentar` VALUES (10, 2, 'Dadang, Bandung', NULL, 'i indonesia ini apa sih yang enggak bisa di selesaikan dengan uang. Kalau ketawan, pendapatan hasil korupsi itu pasti bakal berkurang. Sebab harus di bagi sama polisi, kejaksaan dll buat tutup mulut. Bagi-bagi rejeki kan amal juga. Hehehe.  ', 'N', 2, NULL, NULL);
  323. INSERT INTO `tbkomentar` VALUES (11, 3, 'subek', NULL, 'ada apa sih', 'N', 3, NULL, NULL);
  324. INSERT INTO `tbkomentar` VALUES (12, 3, 'Adiek M Toha, m', NULL, 'Seandainya saya Jaksa Agung Abdul Rahman Saleh, saya tidak akan menerbitkan SKP3 (Surat Ketetapan Penghentian Penuntutan Perkara) Soeharto, meski didesak oleh kekuatan super power sekalipun.', 'Y', 1, NULL, NULL);
  325. INSERT INTO `tbkomentar` VALUES (13, 3, 'Lula Mardiana S', NULL, 'Saya akan memilih mundur dari jabatan sebagai Jaksa Agung Republik Indonesia, kalau ada yang memaksakan kehendak minta penghentian perkara Soeharto. ', 'Y', 1, NULL, NULL);
  326. INSERT INTO `tbkomentar` VALUES (14, 3, 'Ancok, aktivis', NULL, 'Percuma dulu menjadi salah satu penggiat di lembaga bantuan\r\nhukum, kalau putusan yang diambil menyakiti hati rakyat.', 'Y', 1, NULL, NULL);
  327. INSERT INTO `tbkomentar` VALUES (15, 3, 'M. Safrie Mahmu', NULL, 'Kalau tidak punya nyali mengadili perkara Soeharto, saya akan perintahkan jaksa muda tindak pidana khusus melakukan investigasi. Pan ada jaksa yang bisa melakukan investigasi. Kalau tidak becus mengungkap berkas perkara dugaan korupsi Soeharto, percuma rakyat menggaji mereka di kejaksaan agung ', 'Y', 1, NULL, NULL);
  328.  
  329. -- --------------------------------------------------------
  330.  
  331. --
  332. -- Table structure for table `tbkomentarpanorama`
  333. --
  334.  
  335. CREATE TABLE `tbkomentarpanorama` (
  336.   `idkomentar` int(11) NOT NULL auto_increment,
  337.   `pckomentarid` int(11) NOT NULL default '0',
  338.   `Nama` varchar(15) default NULL,
  339.   `Alamatemail` varchar(15) default NULL,
  340.   `Komentar` text,
  341.   `fgStatus` char(1) default NULL,
  342.   `Edisi` int(11) default NULL,
  343.   `Icongambar` varchar(50) default NULL,
  344.   `Detailgambar` varchar(50) default NULL,
  345.   PRIMARY KEY  (`idkomentar`)
  346. ) TYPE=MyISAM AUTO_INCREMENT=13 ;
  347.  
  348. --
  349. -- Dumping data for table `tbkomentarpanorama`
  350. --
  351.  
  352. INSERT INTO `tbkomentarpanorama` VALUES (1, 1, 'dfsafasdf', NULL, 'fasdfasd', 'N', 1, NULL, NULL);
  353. INSERT INTO `tbkomentarpanorama` VALUES (2, 0, 'sdafdasfsda', NULL, 'asdfasdfsdafsdafasdfasdfasdfasdfsdafdas', 'N', 1, NULL, NULL);
  354. INSERT INTO `tbkomentarpanorama` VALUES (3, 2, 'fadsfasdfsdaf', NULL, 'dfdasfdsafsdfsdafsdafsdafasdf', 'Y', 1, NULL, NULL);
  355. INSERT INTO `tbkomentarpanorama` VALUES (4, 2, 'fdsaf', NULL, 'fdsafdasfsdafdasf', 'Y', 1, NULL, NULL);
  356. INSERT INTO `tbkomentarpanorama` VALUES (5, 1, 'dfsafasd', NULL, 'fdasfsdafsdafds', 'N', 1, NULL, NULL);
  357. INSERT INTO `tbkomentarpanorama` VALUES (6, 2, 'fdsaf', NULL, 'dafadsfdsaf', 'Y', 1, NULL, NULL);
  358. INSERT INTO `tbkomentarpanorama` VALUES (7, 4, 'tes', NULL, 'tes', 'Y', 1, NULL, NULL);
  359. INSERT INTO `tbkomentarpanorama` VALUES (8, 2, 'ada', NULL, 'ada', 'Y', 1, NULL, NULL);
  360. INSERT INTO `tbkomentarpanorama` VALUES (9, 4, 'tes', NULL, 'test lagi', 'Y', 1, NULL, NULL);
  361. INSERT INTO `tbkomentarpanorama` VALUES (10, 4, 'gregorian', NULL, 'siapa yah?\r\n', 'N', 1, NULL, NULL);
  362. INSERT INTO `tbkomentarpanorama` VALUES (11, 2, 'gloria', NULL, 'aduh gambar apaan ga ngerti', 'N', 1, NULL, NULL);
  363. INSERT INTO `tbkomentarpanorama` VALUES (12, 3, 'eddy', NULL, 'fotonya jelek', 'Y', 1, NULL, NULL);
  364.  
  365. -- --------------------------------------------------------
  366.  
  367. --
  368. -- Table structure for table `tbkoridor`
  369. --
  370.  
  371. CREATE TABLE `tbkoridor` (
  372.   `pckoridorID` int(11) NOT NULL default '0',
  373.   `Judul` text,
  374.   `Header` text,
  375.   `Content` text,
  376.   `Footer` text,
  377.   `PublishDate` datetime default NULL,
  378.   `DateFrom` datetime default NULL,
  379.   `DateTo` datetime default NULL,
  380.   `InputUser` varchar(15) default NULL,
  381.   `InputTime` datetime default NULL,
  382.   `fgStatus` char(1) default NULL,
  383.   `DisplayDate` datetime default NULL,
  384.   `DisplayUser` varchar(15) default NULL,
  385.   `Penulis` varchar(15) default NULL,
  386.   `Edisi` int(11) default NULL,
  387.   `Icongambar` varchar(50) default NULL,
  388.   `Detailgambar` varchar(50) default NULL
  389. ) TYPE=MyISAM;
  390.  
  391. --
  392. -- Dumping data for table `tbkoridor`
  393. --
  394.  
  395. INSERT INTO `tbkoridor` VALUES (1, 'Prabu Joyoboyo, Raja Kediri di masalampau (1135-1157M) ', 'Mijil, Kinanthi, Dandanggula, Megatruh merupakan bagian dari sebelas tembang yang mengisyaratkan kehidupan manusia dari lahir hingga kembali ke dalam tanah. Bagi orang Jawa, alunan tembang Jawa itu bukan sekadar nyanyian. Kadang dalam lirik, Joyoboyo menyisipkan ramalan tentang masa depan negerinya, yang ia tak tahu kelak menjadi sebuah bangsa besar bernama Indonesia.', 'Mijil, Kinanthi, Dandanggula, Megatruh\r\nmerupakan bagian dari sebelas tembang\r\nyang mengisyaratkan kehidupan\r\nmanusia dari lahir hingga kembali ke\r\ndalam tanah. Bagi orang Jawa, alunan\r\ntembang Jawa itu bukan sekadar\r\nnyanyian. Kadang dalam lirik, Joyoboyo\r\nmenyisipkan ramalan tentang masa\r\ndepan negerinya, yang ia tak tahu kelak\r\nmenjadi sebuah bangsa besar bernama\r\nIndonesia.\r\nNamun ramalan yang paling terkenal\r\ndan selalu dinantikan penghuni Bumi\r\nPertiwi yang percaya adalah hadirnya\r\nsosok pemimpin berwibawa. Pemimpin\r\nyang akan membawa bangsa ini\r\nmenuju kemakmuran.\r\nAkhir-akhir ini, semakin banyak elit\r\ntokoh parpol memposisikan diri sebagai\r\nSatria Piningit, juru selamat bangsa\r\nini. Tutut, calon presiden Partai Karya\r\nPeduli Bangsa saat mengunjungi\r\npesantren di daerah Jawa Tengah mengatakan,\r\nia akan membawa bangsa\r\nini keluar dari krisis berkepanjangan.\r\nUcapan senada diikuti pula oleh Gus\r\nDur dan Akbat Tandjung yang juga\r\nmencalonkan diri sebagai presiden.\r\nApakah benar mereka yang dimaksud\r\nJoyoboyo?\r\nSepertinya mereka lupa, pemimpin\r\nyang bisa membawa bangsa ini keluar\r\ndari kemelut adalah mereka yang berjiwa\r\nbersih dan sangat mencintai rakyatnya.\r\nKalau mencintai rakyat, tentunya\r\ntidak melakukan korupsi, tidak\r\nmenumpuk kekayaan di atas penderitaan\r\nbangsa dan tidak pernah menjanjikan\r\nsesuatu kepada rakyat yang kelak\r\nia ingkari.\r\nMungkinkah Satria Piningit itu benarbenar\r\nada? Tidak usah ditunggu, dicari\r\natau diada-adakan. Kalau Sang Gusti\r\nbelum berkehendak, pemaksaan untuk\r\nmewujudkannya justru akan menimbulkan\r\nmalapetaka.', '', '2006-08-24 00:00:00', '2006-08-09 00:00:00', '2006-08-09 00:00:00', 'hendy', '2006-08-12 16:06:41', 'N', NULL, NULL, '', 1, '', '');
  396. INSERT INTO `tbkoridor` VALUES (2, 'Vonis itu Menyakiti Rakyat', 'Masih ingat ketika bekas presiden Soeharto melambaikan tangan saat diundang dalam peradilan pertama kali? Lambaian tangan itulah yang dimaknai para pendukung setianya: saatnya telah tiba. Ia harus dibebaskan! Benar saja status tahanan kota yang disandangkan pada bekas presiden RI, Soeharto, lepas sudah. \r\n\r\n', 'Masih ingat ketika bekas presiden Soeharto melambaikan tangan saat diundang dalam peradilan pertama kali? Lambaian tangan itulah yang dimaknai para pendukung setianya: saatnya telah tiba. Ia harus dibebaskan! Benar saja status tahanan kota yang disandangkan pada bekas presiden RI, Soeharto, lepas sudah.<br><br> \r\n\r\nBahakan Yusril Ihza Mahendra, ujug-ujug nyelonong ke rumah sakit tempat Soeharto dirawat. Menurut sumber yang dapat dipercaya, Yusril disuruh menyampaikan kabar gembira oleh Presiden Susilo Bambang Yudhoyono.<br><br> \r\n\r\nMeski sikap SBY cenderung wait and see dan terkesan membiarkan persoalan mengendap termakan waktu, akan tetapi sikap presiden justru membodohi rakyat. Siapa mau percaya bila SBY tega membiarkan Soeharto, bekas bosnya, diadili?<br><br>\r\n\r\nTak dapat dipungkiri memang, di antara kedua pemimpin pemerintahan itu terlihat sedang ''berseteru''.<br><br> \r\n\r\nDalam kasus Soeharto misalnya, Kalla  menghendaki kasus Soeharto ditutup. Bisa dimaklumi, sebab Kalla saat ini memegang kendali partai Golkar tempat Soeharto dulu melanggengkan kekuasaannya di negeri ini. Presiden SBY lain lagi. Ia lebih banyak menunggu waktu. Barangkali ia sedang menghitung untung-rugi, populer-tidaknya sikap bila mengusik kasus Soeharto jelang Pemilu tahun depan di mata masyarakat pemilihnya.<br><br> \r\n\r\nLain Yudhoyono, lain pula sikap yang pernah diambil Megawati maupun Abdurrahman Wahid ketika menyikapi kasus Soeharto. Gus Dur pada masa pemerintahannya pernah menyidangkan Soeharto. Namun, ya itu tadi, usaha Gus Dur pun sia-sia belaka. Alasan yang dikemukakan pembela Soeharto.<br><br>\r\n\r\nApalagi yang dijadikan alasan untuk tidak menyidangkan Soeharto yaitu penyakit yang dideritanya. Sebab hakim lebih percaya pada keterangan tim dokter dan keluarga Cendana bahwa sang diktator memang benar gering permanen.<br><br> \r\n\r\nDengan demikian, secara tersirat sebenarnya, vonis telah dijatuhkan oleh profesi kedokteran: Soeharto dinyatakan bebas. Ada yang aneh ketika kita mem-benturkan kosakata vonis dari dua profesi berbeda. Seolah vonis dunia kedokteran lebih tinggi derajatnya ketimbang vonis profesi penegak hukum para hakim. Jadi jangan heran bila banyak koruptor lebih suka dinyatakan sakit dengan surat keterangan dokter.<br><br>\r\n\r\nBerbeda dengan vonis hakim, jelas si terdakwa akan dijebloskan ke penjara, bila dinyatakan berslah. Akan tetapi vonis yang dijatuhkan tim dokter kepresidenan bukan seperti itu. Vonis tim dokter justru malah menguntungkan bekas presiden itu. Ia dibebaskan dari segala tuntutan, ironisnya, sebelum vonis hakim dijatuhkan.<br><br>\r\n\r\nKeterangan dokter yang menyatakan Soeharto sudah tidak mampu lagi berpikir dan berbicara layaknya manusia normal. Menurut tim dokter, ia tidak lagi dapat mengingat-ingat masa lalunya. Benarkah demikian? Rasanya, alasan tim dokter sulit diterima akal sehat.<br><br> \r\nBuktinya, ketika Soeharto bertemu dengan bekas Perdana Menteri Malaysia Mahathir Mohamad dan Menteri Senior Sinapura Lee Kuan Yew, belum lama ini ia kelihatan bugar.  Menyebalkan bukan?\r\n', '', '0000-00-00 00:00:00', '0000-00-00 00:00:00', '0000-00-00 00:00:00', 'Ali', '2006-10-15 23:37:57', 'Y', NULL, NULL, '(Redaksi)', 1, '', '');
  397.  
  398. -- --------------------------------------------------------
  399.  
  400. --
  401. -- Table structure for table `tbmenu`
  402. --
  403.  
  404. CREATE TABLE `tbmenu` (
  405.   `menuID` int(11) NOT NULL auto_increment,
  406.   `pcMenuID` int(11) NOT NULL default '0',
  407.   `MenuName` varchar(50) default NULL,
  408.   `ParentID` int(11) default NULL,
  409.   `Link` varchar(50) default NULL,
  410.   `seq` int(11) default NULL,
  411.   `Status` char(1) default NULL,
  412.   `Description` varchar(100) default NULL,
  413.   `fkGroupID` int(11) default NULL,
  414.   `UpdUser` varchar(15) default NULL,
  415.   `UpdTime` datetime default NULL,
  416.   KEY `menuID` (`menuID`)
  417. ) TYPE=MyISAM AUTO_INCREMENT=22 ;
  418.  
  419. --
  420. -- Dumping data for table `tbmenu`
  421. --
  422.  
  423. INSERT INTO `tbmenu` VALUES (1, 1, 'Website Management', 0, NULL, NULL, 'Y', NULL, 1, NULL, NULL);
  424. INSERT INTO `tbmenu` VALUES (3, 3, 'Poster And News', 1, '', NULL, 'N', '', 1, NULL, NULL);
  425. INSERT INTO `tbmenu` VALUES (8, 8, 'View Isi Berita', 6, 'berita/beritacontent.php', NULL, 'Y', '', 1, NULL, NULL);
  426. INSERT INTO `tbmenu` VALUES (6, 6, 'Berita', 1, '', NULL, 'Y', '', 1, NULL, NULL);
  427. INSERT INTO `tbmenu` VALUES (2, 2, 'Admin Management', 0, '', NULL, 'Y', '', 1, NULL, NULL);
  428. INSERT INTO `tbmenu` VALUES (14, 14, 'User Management', 2, 'user/user.php', NULL, 'Y', '', 1, NULL, NULL);
  429. INSERT INTO `tbmenu` VALUES (10, 10, 'Koridor', 5, '', 0, 'N', '', 1, '', '0000-00-00 00:00:00');
  430. INSERT INTO `tbmenu` VALUES (5, 5, 'Lain - Lain', 1, '', 0, 'Y', '', 0, '', '0000-00-00 00:00:00');
  431. INSERT INTO `tbmenu` VALUES (7, 7, 'Periode Berita', 6, 'berita/periodecat.php', 0, 'Y', '', 1, '', '0000-00-00 00:00:00');
  432. INSERT INTO `tbmenu` VALUES (11, 11, 'Seandainya Saya', 5, 'berita/seandainya.php', 0, 'Y', '', 1, '', '0000-00-00 00:00:00');
  433. INSERT INTO `tbmenu` VALUES (4, 4, 'Upload Gambar', 1, 'Upload.php', 0, 'Y', '', 1, '', '0000-00-00 00:00:00');
  434. INSERT INTO `tbmenu` VALUES (9, 9, 'Master Kategori Berita', 6, 'berita/beritacat.php', 0, 'Y', '', 1, '', '0000-00-00 00:00:00');
  435. INSERT INTO `tbmenu` VALUES (12, 12, 'Koridor', 5, 'berita/koridor.php', 0, 'Y', '', 1, '', '0000-00-00 00:00:00');
  436. INSERT INTO `tbmenu` VALUES (17, 17, 'Tambah Iklan', 16, 'iklan/iklan.php', 0, 'Y', '', 1, '', '0000-00-00 00:00:00');
  437. INSERT INTO `tbmenu` VALUES (15, 15, 'Panorama', 5, 'berita/panorama.php', 0, 'Y', '', 1, '', '0000-00-00 00:00:00');
  438. INSERT INTO `tbmenu` VALUES (16, 16, 'Iklan', 1, '', 0, 'Y', '', 1, '', '0000-00-00 00:00:00');
  439. INSERT INTO `tbmenu` VALUES (18, 18, 'Upload Iklan', 16, 'uploadiklan.php', 0, 'Y', '', 1, '', '0000-00-00 00:00:00');
  440. INSERT INTO `tbmenu` VALUES (19, 19, 'Komentar', 1, '', 0, 'Y', '', 1, '', '0000-00-00 00:00:00');
  441. INSERT INTO `tbmenu` VALUES (20, 20, 'Panorama', 19, 'berita/statuspanorama.php', 0, 'Y', '', 1, '', '0000-00-00 00:00:00');
  442. INSERT INTO `tbmenu` VALUES (21, 21, 'Seandainya Saya', 19, 'berita/statusseandainya.php', 0, 'Y', '', 1, '', '0000-00-00 00:00:00');
  443.  
  444. -- --------------------------------------------------------
  445.  
  446. --
  447. -- Table structure for table `tbpanorama`
  448. --
  449.  
  450. CREATE TABLE `tbpanorama` (
  451.   `pcpanoramaID` int(11) NOT NULL default '0',
  452.   `Judul` text,
  453.   `Header` text,
  454.   `Content` text,
  455.   `Footer` text,
  456.   `PublishDate` datetime default NULL,
  457.   `DateFrom` datetime default NULL,
  458.   `DateTo` datetime default NULL,
  459.   `InputUser` varchar(15) default NULL,
  460.   `InputTime` datetime default NULL,
  461.   `fgStatus` char(1) default NULL,
  462.   `Penulis` varchar(15) default NULL,
  463.   `Edisi` int(11) default NULL,
  464.   `Icongambar` varchar(50) default NULL,
  465.   `Detailgambar` varchar(50) default NULL
  466. ) TYPE=MyISAM;
  467.  
  468. --
  469. -- Dumping data for table `tbpanorama`
  470. --
  471.  
  472. INSERT INTO `tbpanorama` VALUES (1, 'Pasukan Berani Mati', '', '', 'Perjuangan Buat hidup ', '2006-08-15 00:00:00', '2006-08-07 00:00:00', '2006-08-07 00:00:00', 'hendy', '2006-08-13 08:57:35', 'Y', 'untung', 1, 'icn_intip2_01.gif', 'fcs_intip2_01.gif');
  473. INSERT INTO `tbpanorama` VALUES (2, 'Mahasiswa Siap Maju', 'Mahasiswa siap maju untuk menegakkan Keadilan', '', '', '2006-10-16 00:00:00', '2006-08-06 00:00:00', '2006-08-06 00:00:00', 'hendy', '2006-08-13 10:01:41', 'Y', 'untung', 1, 'icn_laput1_01.gif', 'fcs_laput1_01.gif');
  474. INSERT INTO `tbpanorama` VALUES (3, 'Pembuktian ', '', '', '', '2006-10-16 00:00:00', '2006-08-15 00:00:00', '2006-08-15 00:00:00', 'hendy', '2006-08-15 01:17:01', 'Y', 'untung', 1, 'icn_ekosistem3_01.gif', 'fcs_ekosistem3_01.gif');
  475. INSERT INTO `tbpanorama` VALUES (4, 'Warna Hijau merupakan warna yang mistik', 'Sepintas tidak ada yang istimewa di Kampung Jembatan, kawasan Pondok Kopi, Penggilingan, Jakarta Timur. Jalanan belum tersentuh aspal, berdebu dan sampah menumpuk di sepanjang selokan pinggir jalan. Akses masuk menuju kampung tersebut cukup susah, harus naik ojek atau berjalan kaki sejauh 2 kilometer dari Jalan I Gusti Ngurah Rai, Klender. \r\n', '', 'dsadsadsadsads', '2006-10-16 00:00:00', '2006-08-13 00:00:00', '2006-08-13 00:00:00', 'hendy', '2006-08-15 01:19:06', 'Y', 'untung', 1, 'icn_gayahidup2_01.gif', 'fcs_gayahidup2_01.gif');
  476. INSERT INTO `tbpanorama` VALUES (5, 'Lapindo brantas', 'Test sfdsaf', '', '', '2006-10-17 00:00:00', '2006-10-14 00:00:00', '2006-10-14 00:00:00', 'Ali', '2006-10-14 10:03:09', 'N', '(dodo H.W)', 1, 'lapindo.jpg', 'lapindo.jpg');
  477.  
  478. -- --------------------------------------------------------
  479.  
  480. --
  481. -- Table structure for table `tbperiodeedisi`
  482. --
  483.  
  484. CREATE TABLE `tbperiodeedisi` (
  485.   `pcEdisi` int(11) NOT NULL default '0',
  486.   `NmEdisi` varchar(50) default NULL,
  487.   `Keterangan` varchar(50) default NULL,
  488.   `Tglterbit` datetime default NULL,
  489.   `fgstatus` char(1) default NULL,
  490.   `UpdUser` varchar(15) default NULL,
  491.   `UpdTime` datetime default NULL
  492. ) TYPE=MyISAM;
  493.  
  494. --
  495. -- Dumping data for table `tbperiodeedisi`
  496. --
  497.  
  498. INSERT INTO `tbperiodeedisi` VALUES (1, 'Edisi 1', 'Edisi I/Th II/Senin, 23 - 30 September 2006', '2006-09-23 00:00:00', 'Y', 'Hendy', '0000-00-00 00:00:00');
  499. INSERT INTO `tbperiodeedisi` VALUES (2, 'Edisi 2', 'Edisi II/II Jumat, 9 - 16 Februari 2005', '2005-03-09 00:00:00', 'Y', 'Hendy', '0000-00-00 00:00:00');
  500. INSERT INTO `tbperiodeedisi` VALUES (3, 'Edisi 3', 'Edisi III/III 29 mei - 10 juni 200g', '2006-05-29 00:00:00', 'N', '', '2006-10-03 10:18:54');
  501. INSERT INTO `tbperiodeedisi` VALUES (4, 'Edisi 4', 'EdisiIV/III 11 juni - 26 juni 2006', '2006-06-26 00:00:00', 'N', '', '2006-10-04 02:05:49');
  502.  
  503. -- --------------------------------------------------------
  504.  
  505. --
  506. -- Table structure for table `tbseandainya`
  507. --
  508.  
  509. CREATE TABLE `tbseandainya` (
  510.   `pcseandainyaID` int(11) NOT NULL default '0',
  511.   `Judul` text,
  512.   `Content` text,
  513.   `Footer` text,
  514.   `PublishDate` datetime default NULL,
  515.   `DateFrom` datetime default NULL,
  516.   `DateTo` datetime default NULL,
  517.   `InputUser` varchar(15) default NULL,
  518.   `InputTime` datetime default NULL,
  519.   `fgStatus` char(1) default NULL,
  520.   `DisplayDate` datetime default NULL,
  521.   `DisplayUser` varchar(15) default NULL,
  522.   `Penulis` varchar(15) default NULL,
  523.   `Header` text,
  524.   `Edisi` int(11) default NULL,
  525.   `Icongambar` varchar(50) default NULL,
  526.   `Detailgambar` varchar(50) default NULL
  527. ) TYPE=MyISAM;
  528.  
  529. --
  530. -- Dumping data for table `tbseandainya`
  531. --
  532.  
  533. INSERT INTO `tbseandainya` VALUES (1, 'Seandainya Saya Presiden RI', 'Setalah memenagkan pemilihan umum, kini Yudhoyono menjadi orang nomor satu di negeri ini. Kabinet pun tealh dibagi berdasarkan tawar-menawar politis. Lantas apa kinerja paling penting selama 100 hari masa awal pemerintahan SBY, tinggal tunggu waktu. Akankah janji-janji sebelum kampanye akan diwujudkan, kita lihat saja nanti.', '', '2006-08-08 00:00:00', '2006-08-07 00:00:00', '2006-08-09 00:00:00', 'hendy', '2006-08-06 08:39:02', 'N', NULL, NULL, '', '', 1, 'icn_senadainya1.gif', 'fcs_senadainya1.gif');
  534. INSERT INTO `tbseandainya` VALUES (2, 'Seandainya saya anggota DPR?', 'Selain mendapatkan gaji besar dan fasilitas mewah, anggota Dewan\r\nPerwakilan Rakyat ternyata masih banyak yang melakukan korupsi,\r\nterutama anggota DPRD. Jangan lupa, meski mereka telah melakukan\r\nperbuatan tercela, tapi dalam pemilu lalu mereka juga terpilih kembali\r\ndan duduk enak sebagai wakil rakyat. Seandainya anda saat ini terpilih\r\nmenjadi anggota DPR, apa yang akan Anda lakukan?\r\n\r\n', '', '2006-09-01 00:00:00', '2006-09-01 00:00:00', '2006-09-30 00:00:00', 'Ali', '2006-09-24 21:20:34', 'N', NULL, NULL, '', '', 2, '', '');
  535. INSERT INTO `tbseandainya` VALUES (3, 'Seandainya SAYA JAKSA AGUNG!', 'Penerbitan SKP3 (Surat Ketetapan Penghentian Penuntutan Perkara) Suharto oleh kejaksaan agung membuktikan, bahwa pemerintahan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono, kurang memiliki keberanian untuk mengadili mantan penguasa orde baru tersebut di ''meja hijau''.', '', '2006-10-16 00:00:00', '2006-09-23 00:00:00', '2006-09-30 00:00:00', 'Ali', '2006-10-15 16:57:54', 'Y', NULL, NULL, '', '', 1, 'kejaksaan2.jpg', 'kejaksaan1.jpg');
  536.  
  537. -- --------------------------------------------------------
  538.  
  539. --
  540. -- Table structure for table `tbuserlevel`
  541. --
  542.  
  543. CREATE TABLE `tbuserlevel` (
  544.   `IDLevelUser` int(20) NOT NULL auto_increment,
  545.   `LevelName` varchar(50) default NULL,
  546.   `Fgstatus` varchar(5) default NULL,
  547.   PRIMARY KEY  (`IDLevelUser`)
  548. ) TYPE=MyISAM AUTO_INCREMENT=6 ;
  549.  
  550. --
  551. -- Dumping data for table `tbuserlevel`
  552. --
  553.  
  554. INSERT INTO `tbuserlevel` VALUES (5, 'Administrator', 'Y');
clone this paste RAW Paste Data