SHARE
TWEET

Turning Pro by Steven Pressfield

tamanmerah Apr 7th, 2019 79 Never
Not a member of Pastebin yet? Sign Up, it unlocks many cool features!
  1. Ringkasan Buku _Turning Pro_ , karya Steven Pressfield
  2.  
  3. _Apakah kamu profesional? Bagaimana cara berubah menjadi profesional?_
  4. Penuhi panggilan kehidupan, jangan turuti panggilan bayangan. Jadilah profesional, jangan menjadi amatir..
  5.  
  6. ------- [quote]
  7.  
  8. Perbedaan antara seorang amatir dan seorang profesional adalah dalam kebiasaan mereka. Amatir memiliki kebiasaan amatir. Seorang profesional memiliki kebiasaan profesional.
  9.  
  10. Yang harus Anda lakukan [untuk menjadi profesional] adalah mengubah pikiran Anda.
  11.  
  12. Kadang-kadang, ketika kita takut merangkul panggilan sejati kita, kita akan mengejar panggilan bayangan.
  13.  Dalam kehidupan bayangan, kita hidup dalam penyangkalan dan kita bertindak karena kecanduan.
  14.  
  15. Kehidupan bayangan adalah kehidupan amatir.
  16.  
  17. Amatir itu adalah seorang egois. Dia mengambil bahan dari rasa sakit pribadinya dan menggunakannya untuk menarik perhatian pada dirinya sendiri. Dia menciptakan 'kehidupan', 'karakter', 'kepribadian'.
  18.  
  19. Ketika kita tidak tahan dengan rasa takut, rasa malu, dan celaan diri yang kita rasakan, kita melenyapkannya dengan kecanduan.
  20.  
  21. Pertanyaan yang perlu kita tanyakan tentang karier bayangan atau kecanduan adalah pertanyaan yang sama dengan yang diajukan psikoterapis tentang mimpi. 'Apa yang tidak sadar yang ingin kita katakan pada kita?'
  22.  
  23. Apa yang Anda dan saya benar-benar cari adalah suara kita sendiri, kebenaran kita sendiri, keaslian kita sendiri.
  24. Amatir takut bahwa jika dia menjadi pro dan menjalani panggilannya, dia harus hidup sesuai dengan siapa dia sebenarnya dan apa yang benar-benar mampu dia lakukan.
  25. Amatir mengidentifikasi dirinya dengan egonya sendiri. Dia percaya dia adalah 'dirinya sendiri'. Itu sebabnya dia ketakutan.
  26.  
  27. Meskipun identitas amatir duduk di egonya sendiri, ego itu sangat lemah sehingga tidak dapat mendefinisikan dirinya berdasarkan evaluasi diri sendiri. Amatir memungkinkan nilai dan identitasnya ditentukan oleh orang lain.
  28.  
  29. Secara paradoks, inflasi-diri amatir mencegahnya dari bertindak.
  30.  
  31. Amatir memiliki daftar panjang ketakutan. Di dekat bagian atas ada dua: kesunyian dan keheningan. Amatir takut akan kesunyian dan keheningan karena dia harus menghindari, dengan cara apa pun, suara di dalam kepalanya yang akan mengarahkannya ke arah panggilan dan takdirnya. Jadi dia mencari pengalih perhatian.
  32.  
  33. Amatir tidak memiliki belas kasihan untuk dirinya sendiri.
  34. Mencapai belas kasih adalah langkah kuat pertama menuju beralih dari menjadi amatir menjadi pro.
  35.  
  36. Amatir percaya bahwa, sebelum dia dapat bertindak, dia harus menerima izin dari Yang Mahakuasa - kekasih atau pasangan, orangtua, bos, figur otoritas.
  37.  
  38. Kekuatan yang bisa menyelamatkan amatir adalah kesadaran, khususnya kesadaran-diri.
  39.  
  40. Ketakutan akan definisi diri adalah apa yang membuat seorang amatir menjadi seorang amatir dan apa yang membuat seorang pecandu menjadi seorang pecandu.
  41. Amatir takut menjadi dirinya yang sebenarnya karena dia takut orang baru ini akan dinilai oleh orang lain sebagai 'berbeda.' Inilah kebenarannya: suku itu tidak peduli.
  42.  
  43. Ketika kita benar-benar mengerti bahwa suku itu tidak peduli, kita bebas. Tidak ada suku, dan tidak pernah ada. Hidup kita sepenuhnya terserah kita.
  44.  
  45. Terkadang lebih mudah untuk menjadi seorang profesional dalam karier bayangan daripada menjadi pro dalam panggilan sejati kita.
  46.  
  47. Sebelum kita menjadi profesional, hidup kita didominasi oleh rasa takut dan perlawanan. Kita hidup dalam penyangkalan. Kita menyangkal suara di kepala kita. Kita menolak panggilan kita. Kita menyangkal siapa kita sebenarnya. Kita melarikan diri dari ketakutan kita ke kecanduan atau karier bayangan. Apa yang berubah ketika kita menjadi profesional adalah kita berhenti melarikan diri.
  48.  
  49. Ketika kita menjadi profesional, kita berhenti berlari dari ketakutan kita. Kita berbalik dan menghadapi mereka.
  50. Ketika kita menjadi profesional, semuanya menjadi sederhana. Tujuan kita berpusat pada pengurutan hari-hari kita sedemikian rupa sehingga kita mengatasi ketakutan yang telah melumpuhkan kita di masa lalu.  Ketika kita menjadi amatir, hidup kita adalah tentang drama, tentang penyangkalan, dan tentang gangguan. Hari-hari kita secara bersamaan penuh sampai ke titik meledak dan dengan sedih, hampa. Tapi kita bukan amatir lagi. Kita berbeda, dan semua orang dalam hidup kita melihatnya.
  51.  
  52. Akan ada orang-orang yang di masa lalu telah menjadi kolega dan rekan, bahkan teman-teman, yang kita tidak akan lagi dapat menghabiskan waktu dengan jika niat kita adalah untuk tumbuh dan berkembang. Kita harus memilih antara kehidupan yang kita inginkan untuk masa depan kita dan kehidupan yang kita tinggalkan.
  53.  
  54. Setiap hari, profesional mengerti, dia akan bangun menghadapi iblis yang sama, Perlawanan yang sama, sabotase diri yang sama, kecenderungan yang sama untuk membayangi kegiatan dan amatirisme yang selalu dia hadapi. Perbedaannya adalah bahwa sekarang dia tidak akan menyerah pada godaan-godaan itu. Dia akan menguasai mereka, dan dia akan terus menguasai mereka.
  55.  
  56. Berubah menjadi profesional adalah sebuah keputusan. Tapi itu adalah keputusan yang monumental, menjungkirbalikkan kehidupan (dan keputusan yang biasanya dibuat hanya dalam menghadapi ketakutan yang luar biasa) sehingga momen itu sering disertai dengan drama dan emosi yang kuat. Seringkali itu adalah sesuatu yang kita hindari selama bertahun-tahun, sesuatu yang kita tidak akan pernah rela hadapi kecuali jika ada banyak kejadian yang memaksa kita.
  57.  
  58. -------.[/quote]
  59.  
  60. Profesional itu sabar. Disiplin. Melakukan demistifikasi, apa yang dianggap sulit oleh orang lain, telah ia kuasai dan mudah ia jelaskan. Profesional mengatasi rasa takut dengan bertindak. Tidak pamer. Memiliki kemampuan teknis. Mencatat pengalaman. Tidak menganggap gagal atau sukses sebagai hal yang personal. Profesional tidak mengidentifikasi dengan instrumen. Profesional memvalidasi dirinya (Benarkah saya masih bisa ini?) tanpa memcari pengakuan. Profesional meng-update dirinya, meng-upgrade dirinya. Profesional hanya diakui profesional lain. Profesional punya standar pengetahuan sendiri. Profesional mengantisipasi pikirannya, tidak menunggu inspirasi. Profesional berbagi, menunjukkan karyanya, bukan menunjukkan makan siangnya.Profesional menggunakan pekerjaannya sebagai praktek, belajar seumur hidup.
  61. *[dm]*
  62. -------
RAW Paste Data
We use cookies for various purposes including analytics. By continuing to use Pastebin, you agree to our use of cookies as described in the Cookies Policy. OK, I Understand
Top